Web Logo Bee
Penulis: Rininta Oktaviana

Kenali Arti Grosir Barang dan Perbedaannya Dengan Eceran

Kategori:
Dipublish Tgl: Monday, 31 October 2022

Pengertian atau arti grosir dalam dunia perdagangan dan bisnis sudah seringkali dibicarakan. Apa arti dari grosir? Sebenarnya adalah merupakan perpanjangan tangan dari distributor untuk menyalurkan barangnya kepada konsumen.

Akan tetapi, ada dua tahap lagi sebelum menjangkau konsumen yaitu sub distributor dan juga pengecer. Sub distributor ini biasanya menjual berbagai barang dalam bentuk grosir. Harga juga berperan penting dalam hal ini untuk menunjang berbagai kegiatan jual beli.

Apa Arti Grosir?

Arti Grosir

Ilustrasi Pedagang Grosir (Sumber: Pexels.com)

Ada banyak pendapat untuk mendefinisikan tentang grosir. Akan tetapi, pada intinya grosir adalah kegiatan penjualan barang dan jasa dimana, sang pembeli akan menjualnya kembali untuk keperluan bisnis.

Selain itu, dapat dimaksudkan juga bahwa merupakan teknik pemasaran perusahaan dalam menjual produk berjumlah besar. Selanjutnya, produk ini dijual kembali kepada pedagang kecil lainnya sebelum sampai kepada tangan konsumen.

Keuntungannya biasanya didapat dari selisih harga antara barang yang dibeli dari penjual utama atau distributor resmi untuk dijual kepada pengecer. Jika membeli barang dalam jumlah banyak, penjual biasa memberikan diskon yang sudah diperhitungkan dengan harga pembeliannya.

Sedangkan lawan dari kata grosir adalah eceran. Pedagang eceran biasa menjual barang langsung kepada konsumen dalam partai kecil. Inilah yang menjadi perbedaan utama tentang maksud juga arti grosir dan eceran.

Baca Juga: Aplikasi Grosir Sembako Terpopuler di Indonesia Harga Mulai Rp. 100rb

Jenis-Jenis Grosir

Jenis Jenis Grosir

Ilustrasi Grosir Tali Tambang (Sumber: Pexels.com)

Ada berbagai jenis grosir bergantung kepada jenis barang yang dijual, cakupan wilayah usaha, dan juga lapangan kegiatannya. Semuanya memiliki fungsi dan definisi yang sedikit berbeda, akan tetapi tujuannya sama untuk menjual produk atau barang kepada konsumen.

  • Berdasarkan Luas Usaha

Dalam hal ini, kegiatan grosir dibagi menjadi 3 bagian yaitu lokal, provinsi, dan juga nasional. Semua kegiatannya dibedakan berdasarkan luas wilayah usaha. Ada beberapa bisnis yang menerapkan sistem ini dan sukses mendapatkan untung.

Grosir lokal biasanya mencakup tingkatan kota/kabupaten atau karesidenan. Sedangkan tingkat provinsi biasanya di dalam satu wilayah tertentu saja dalam cakupan provinsi. Sedangkan wilayah nasional biasanya mencakup luas satu negara.

  • Berdasarkan Barang yang Diperjualbelikan

Ada pedagang grosir yang khusus menjual barang-barang tertentu saja misalnya produk makanan seperti kopi, the, snack, mie instan, dan makanan lainnya. Pedagang ini biasanya tahu dan paham seluk beluk barang yang diperdagangkan.

Seringkali disebut dengan specialist wholesaler. Arti grosiran dalam bidang ini sangat sederhana hanya dibedakan berdasarkan jenis dagangannya.

Sedangkan untuk pedagang grosir yang menjual berbagai jenis barang disebut general line wholesaler. Para pedagang ini memilih beberapa jenis barang yang diperdagangkan misalnya saja obat-obatan, peralatan listrik, bahan makanan, tekstil, dan lain sebagainya.

Pedagang grosir ini seringkali untung dimana lebih memperhitungkan merek sehingga banyak dibeli oleh pasar.

  • Berdasarkan Lapangan Usaha

Ada banyak lapangan usaha dalam dunia grosir. Misalnya saja manufaktur (industri), pemesanan melalui ekspedisi dan kurir, dropship, wholesaler, whole collector, dan lain sebagainya. Hal ini lebih kepada cara penjual menawarkan barang dagangannya.

Jika grosir dropship, maka penjual biasanya menjual barangnya melalui jasa orang lain yang menawarkan kembali kepada pembeli. Sistem ini memang bertingkat-tingkat, dan penjual kedua biasanya tidak menyimpan stok barang.

Penjual pertama yang menyimpan stok dan penjual kedua hanya tinggal memesan langsung dari pihak pertama dan melakukan pengiriman. Arti grosir sangat penting untuk penjual dan konsumen.

Fungsi Grosir dalam Perdagangan

Fungsi Grosir

Ilustrasi Fungsi Grosir (Sumber: Pexels.com)

Banyak pedagang yang memilih menjual dagangannya dalam partai besar. Akan tetapi, harus didukung juga dengan modal yang kuat sehingga dapat menguntungkan dan bisnis berjalan lancar. Agak sulit ketika modal kurang kuat dan pedagang ingin melakukan grosir.

Adapun pengertian grosir adalah untuk memahami fungsi dan tujuan banyak orang hal tersebut diantaranya:

  • Stok Gudang

Seringkali barang dagangan yang laku keras, dibeli dalam jumlah grosir agar mendapatkan keuntungan yang semakin tinggi. Untuk itulah perlu menyimpan di dalam gudang sebagai stok.

  • Promosi

Metode ini juga dapat digunakan untuk promosi penjualan karana lebih dapat menjangkau konsumen utamanya yang memiliki bisnis kecil dengan biaya yang rendah.

  • Informasi Produk Baru

Pedagang partai besar biasanya menyediakan informasi tentang produk dan pesaing baru sehingga pelanggannya memiliki pengetahuan dan informasi tersebut.

Baca Juga: Software Distributor Grosir, Wujudkan Laporan Keuangan Secara Mudah!

Kesimpulan

Beberapa arti grosir dalam ilmu jual beli perlu dipahami. Melakukan penjualan dalam metode grosir tidaklah sulit, hanya saja harus memiliki modal yang cukup besar. Selain itu, juga harus pandai membangun kepercayaan kepada pengecer.

Dasar dari setiap bisnis grosir adalah pengendalian persediaan yang efektif. Pedagang grosir umumnya menyimpan lebih banyak stok secara signifikan daripada pelanggan ritel mereka dan sejumlah besar investasi dan arus kas terikat dalam stok inventaris.

Itu berarti mengelola inventaris dengan baik sangat penting untuk keberhasilan keseluruhan bisnis grosir – mulai dari penyimpanan hingga pengiriman hingga layanan pelanggan dan manajemen pemangku kepentingan.

Mengotomatiskan manajemen inventaris dalam bisnis grosir akan meningkatkan daya saingnya, yang sangat penting bagi grosir yang berurusan dengan stok inventaris dalam jumlah besar. Software toko grosir membantu mengelola pembelian grosir, penjualan, pengiriman, dan pelacakan.

Menggunakan software toko grosir yang dibuat khusus akan meningkatkan akurasi inventaris, mempercepat pemenuhan pesanan, dan memungkinkan respons yang lebih cepat terhadap perubahan kebutuhan pelanggan.

Coba aplikasi pembukuan distributor, grosir BEECLOUD sekarang! Klik gambar di bawah ini untuk info selengkapnya!

Bee Distributor Web

Software Akuntansi Distributor dan Manfaatnya Untuk Bisnis
Menjalankan bisnis tanpa harus repot modar-mandir dan menghabiskan banyak waktu di kantor adalah impian bagi banyak pengusaha. Jadi, kegiatan bisnis […]
Baca Juga
Mengenal Segmentasi Pasar (Pengertian, Tujuan, dan Contohnya)
Segmentasi pasar adalah istilah pemasaran yang merujuk pada metode menjumlahkan calon pembeli ke dalam kelompok atau segmen dengan kebutuhan yang […]
Baca Juga
Apa itu Distributor? Tugas, Jenis dan Kunci Sukses Distributor
Sebelum kita membahas apa itu distributor, dalam praktiknya manusia dalam memenuhi kebutuhannya harus melakukan kegiatan ekonomi. Kegiatan ekonomi adalah kegiatan […]
Baca Juga

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Kontak
No. GSM klik bawah ini
Logo GSM Telp
Copyright © 2022 Bee.id
magnifiercrossmenu