🔧Diskon se-Juta khusus Bisnis Bengkel, Sisa 3 Hari
00
Hari
:
00
Jam
:
00
Menit
:
00
Detik
Logo Bee Web

10 Standar Audit Menurut GAAP Serta Prosedur Penerapannya

Audit adalah pemeriksaan laporan keuangan bisnis, bagaimana standar audit menurut GAAP dan prosedur pelaksanaannya? Ini penjelasan lengkapnya
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori:
Dipublish Tgl: Thursday, 2 February 2023

Audit adalah sebuah istilah yang menggambarkan proses pemeriksaan yang berkaitan dengan keuangan, dengan tujuan melakukan koreksi sehingga meminimalisir kesalahan. Sehingga ada standar audit dan prosedur yang wajib dilaksanakan.

Ada beberapa standar yang harus dipenuhi, apa saja? Dan bagaimana penerapannya? Simak selengkapnya di bawah ini:

Apa itu Audit? Audit Adalah ...

Audit

Ilustrasi Pelaksanaan Audit oleh Auditor (Sumber: Freepik.com)

Dilansir dari The Economic Times audit adalah pemeriksaan pembukuan keuangan sampai pada pemeriksaan fisik guna memastikan sebuah departemen dalam perusahaan telah benar-benar melakukan dan mengikuti standar pencatatan yang berlaku.

Sebagaimana fungsinya audit digunakan untuk memastikan bagaimana sistem pembukuan yang telah dilaksanakan sesuai standar dan tidak terjadi kesalahan bahkan penipuan dalam penyajiannya.

Pelaksanaan audit bisa dilakukan oleh dua pihak pertama pihak internal perusahaan yang dilakukan oleh karyawan bagian pemeriksaan yang memang ditugaskan, seperti kepala departemen dan sejenisnya.

Kedua adalah pihak eksternal di luar perusahaan seperti auditor independen dan sejenisnya. Dengan harapan hasil dari laporan benar-benar valid dan dapat dipertanggungjawabkan.

Baca Juga: Mengenal Profesi Auditor: Pengertian, Tugas, dan Jenis

Seiring berjalannya waktu makna dari audit terus berkembang, dimana kini audit tidak hanya diartikan sebagai pemeriksaaan saja namun juga investigasi, sebagai upaya pencegahan tindakan penipuan (fraud).

10 Standar Audit Menurut GAAP (Generally Accepted Accounting Principle)

Gaap

GAAP (Generally Accepted Accounting Principle) (Sumber: growthforce.com)

Terdapat 10 standar yang ditetapkan oleh GAAP (Generally Accepted Accounting Principle) yang harus diikuti oleh seorang akuntan dalam melaksanakan audit yang dibedakan lagi menjadi beberapa kelompok, berikut diantaranya:

1. General Standards (Standar Umum)

Kelompok pertama adalah standar umum atau general standard yang terdiri dari 3 bagian, yakni:

a. Competence

Pelaksanaan audit wajib dan harus dilakukan oleh seorang yang sudah memiliki keahlian dan sudah pernah melakukan pelatihan teknis cukup sebagai seorang auditor.

b. Independence

Artinya, pada pelaksanaan audit seorang yang bertugas wajib memiliki sifat independensi dan harus dipertahankan untuk mendapatkan hasil yang benar-benar jujur.

c. Due Professional Care

Seorang auditor perlu menerapkan sikap profesional mereka ketika melakukan audit. Bekerja dengan cermat, seksama dan jujur.

2. Standards of Field Work (Standar Pekerjaan Lapangan)

Kelompok kedua adalah Standards of Field Work yang dibedakan menjadi 3 bagian pula, berikut diantaranya:

a. Adequate Planning and Proper Supervision

Pada prakteknya auditor wajib melakukan perencanaan yang matang sebelum melakukannya serta harus disupervisi dengan sebagaimana mestinya.

b. Understanding the Entity, Environment, dan Internal Control

Seorang auditor wajib memiliki pembahasan tentang penyusunan struktur pengendalian intern yang diperoleh guna menerapkan perencanaan audit dan menentukan sifat, siasat dan pengujian yang dilakukan.

c. Sufficient Competent Audit Evidence

Selanjutnya adalah bukti dari pelaksanaan audit kompeten yang cukup wajib dihasilkan dari inspeksi, pengamatan, pertanyaan dan konfirmasi memadai guna menyatakan pendapat kepada laporan yang diaudit.

3. Standards of Reporting (Standar Pelaporan)

a. Financial Statements Presented in Accordance dengan GAAP

Dalam laporan audit harus ada pernyataan dan menyatakan telah disusun sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku

Baca juga: 10 Prinsip Akuntansi untuk Membuat Laporan Keuangan

b. Consistency in the Application of GAAP

Laporan audit harus menunjukkan setiap perubahan dalam prinsip-prinsip akuntansi yang digunakan ketika menyiapkan laporan keuangan periode berjalan dibandingkan dengan periode sebelumnya.

c. Adequacy of Informative Disclosures

Dalam laporan audit pengungkapan informatif harus dinilai memadai kecuali jika dinyatakan lain dalam laporan audit tersebut.

d. Expression of Opinion

Di dalam laporan audit harus mengusung sebuah pendapat tentang laporan keuangan secara keseluruhan atau asersi jika pernyataan demikian tidak dapat diterima.

8 Langkah Prosedur Audit pada Perusahaan

Internal Auditor

Penerapan Standar dan Prosedut Audit Penting Guna Memastikan Kebenaran Data yang Disampaikan

Melansir pendapat dari Wall Street Mojo prosedur audit merupakan cara untuk memperoleh informasi mengenai kinerja dan kualitas keuangan sebuah perusahaan.

Dalam hal ini biasanya ada 8 langkah yang harus dilakukan, berikut diantaranya:

1. Inspeksi

Prosedur audit yang pertama adalah inspeksi yang artinya pemeriksaan secara menyeluruh dan terperinci terkait dokumen, pencatatan, serta kondisi fisik yang memiliki keterkaitan dengan laporan keuangan.

Hal ini dilakukan guna memudahkan auditor dalam menentukan ketetapan persyaratan yang digunakan dalam faktur dan beberapa dokumen lainya.

Baru kemudian dilakukan evaluasi yang juga disebut dengan vouching. Salah satu bagian penting yang harus dilakukan seorang editor dari Test of Controls dan Test of Details perusahaan.

2. Observasi

Langkah berikutnya dalam prosedur audit adalah melakukan observasi atau pengamatan, dimana auditor melakukan pengamatan proses dan prosedur yang sudah dilakukan perusahaan untuk mengetahui prosesnya.

Proses ini dilakukan untuk mengetahui kelemahan dari prosedur yang sudah dilakukan, lalu kemudian dijadikan catatan dan bisa digunakan sebagai evaluasi di masa depan.

3. Konfirmasi

Berikutnya adalah konfirmasi, dimana auditor melakukan penyelidikan untuk mendapatkan informasi dari pihak lain sebagai pengecekan kevalidan data yang disampaikan.

Dalam prakteknya seorang auditor memberikan pertanyaan secara langsung kepada klien, yang kemudian nantinya akan dijadikan sebagai bukti bersifat objektif.

4. Meminta Keterangan

Selanjutnya adalah auditor perlu melakukan permintaan keterangan yang biasanya dilakukan secara lisan, dan bisa dijadikan sebagai bukti yang bersifat nyata.

Keterangan ini bisa diperoleh dari manajemen atau karyawan, auditor akan memberikan pertanyaan dan langsung dijawab oleh yang bersangkutan.

5. Pelacakan

header image software akuntansi online aman dan siap audit

Ilustrasi Pelacakan Data dari Dokumen Fisik pada Satu Periode Akuntansi (Sumber: Freepik.com)

Prosedur selanjutnya adalah auditor melakukan pelacakan ulang data dalam dokumen dari awal sampai pada tahapan akuntansi. Yang akan menghasilkan informasi mengenai kelengkapan data dari catatan akuntansi sebuah perusahaan.

Data yang paling umum dilakukan adalah pembelian, faktur penjualan, pengiriman barang, dan beberapa informasi terkait bisnis lainnya.

6. Perhitungan

Prosedur audit selanjutnya adalah melakukan evaluasi bukti fisik dari barang yang masih tersisa, jumlah kas sampai pada keseluruhan data yang sudah dicetak dan diurutkan,

Hal ini dilakukan guna melakukan evaluasi dari dokumen fisik yang mendukung kelengkapan dari catatan akuntansi.

7. Memeriksa Bukti Pendukung

Berikutnya adalah melakukan pemeriksaan kepada bukti pendukung, seperti pemilihan ayat jurnal dalam catatan akuntansi.

Prosedur ini dilakukan dengan melakukan perbandingan antara catatan akuntansi dan dokumen, dengan tujuan memperoleh kebenaran perlakukan akuntansi pada transaksi yang sudah terjadi.

8. Melaksanakan Ulang

Terakhir adalah melakukan pelaksanakan ulang, dimana klien melakukan pengulangan kegiatan. Seperti obligasi, diskon, bunga akrual. total jurnal dan sejenisnya, untuk memastikan kembali kebenaran dari laporan yang disampaikan.

Kesimpulannya

Audit merupakan sebuah proses pemeriksaan bukti terkait informasi sebagai penentu apakah laporan yang disampaikan sudah benar dan sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan.

Oleh sebab itu ada standar dan prosedur yang ditetapkan dalam melakukannya. Seperti bersikap profesional, independen dan tentunya paham dengan apa yang seharusnya dikerjakan.

Sebelum melakukan proses audit perusahaan/ bisnis perlu menyiapkan sederet informasi terkait keuangan bisnis yang sudah dijalankan dalam periode waktu tertentu.

Mulai dari laporan penjualan, pengiriman, jurnal, neraca, akuntansi dan beberapa informasi lainnya yang bersangkutan yang cukup merepotkan jika tidak dari awal disiapkan.

Image Software Akuntansi Online Aman Siap Audit Twitter 768x384

Apalagi jika pembukuan tercecer dan dilakukan secara manual, pebisnis harus mengecek satu persatu belum lagi jika ada kesalahan. Untuk mengatasi masalah ini Anda bisa menggunakan software akuntansi online Beecloud.

Membantu anda mengatasi segala macam kebutuhan bisnis dengan laporan keuangan lengkap. Mulai dari jurnal, neraca, sampai akuntansi bisa dikontrol dengan mudah.

Dengan akses online dan teknologi cloud yang digunakan Anda bisa kontrol bisnis dimana saja dan kapan saja dengan laporan keuangan mudah langsung siap audit. Segera bergabung bersama kami dan dapatkan GRATIS trial untuk pengguna pertama.

Artikel Terkait

Apa Saja Beda Biaya dan Beban?
Beda biaya dan beban sangat penting diketahui dalam dunia akuntansi. Biaya dan beban merupakan istilah yang sangat sering kita dengar.
Baca Juga
Laporan Harga Pokok Produksi: Cara Membuat dan Contohnya
Dalam dunia bisnis, terutama pada perusahaan manufaktur, pemahaman yang mendalam tentang laporan harga pokok produksi (HPP) menjadi kunci utama untuk
Baca Juga
5 Aplikasi Penjualan Online Terbaik 2023 untuk UMKM
Kehadiran aplikasi penjualan online dapat membantu mempercepat transaksi penjualan yang sebelumnya dilakukan secara manual, kini bahkan dapat diperoleh secara real-time.
Baca Juga
8 Aplikasi Keuangan Online Gratis Terbaik dan Mudah Digunakan
Aplikasi keuangan online adalah alat yang memudahkan Anda untuk mengetahui kondisi keuangan perusahaan, melakukan analisa dan pengambilan keputusan lebih cepat
Baca Juga
Pengertian Akuntansi Dasar, Proses, serta Manfaatnya
Salah satu ilmu berguna yang bisa Anda pelajari untuk kehidupan sehari-hari seperti pengelolaan dana pribadi ialah akuntansi dasar. Akuntansi merupakan
Baca Juga
Mengenal Akuntansi Biaya, Jenis, Unsur, Fungsi, dan Siklus
Akuntansi biayamerupakan sistem informasi akuntansi yang keberadaannya sangat penting bagi suatu perusahaan perusahaan terutama untuk mengukur, menganalisis, dan mengendalikan biaya-biaya
Baca Juga

Artikel Populer

Wednesday, 15 March 2023
Model AIDA: Pengertian, Kelebihan dan Contohnya
Baca Juga
Wednesday, 28 June 2023
7 Contoh Positioning Produk Brand Ternama dan Strateginya
Baca Juga
Wednesday, 7 June 2023
Feedback Artinya: Jenis, Fungsi, beserta Cara Mendapatkannya
Baca Juga
Wednesday, 7 February 2024
4 Tahapan Proses Manajemen Strategi, Fungsi dan Komponennya
Baca Juga
Monday, 31 October 2022
7 Contoh Ekonomi Kreatif di Indonesia Saat Ini
Baca Juga
Wednesday, 18 October 2023
Contoh Matriks SWOT, Pengertian dan Strategi Penerapannya
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu