Logo Bee Web

Cost Structure Adalah: Jenis, Contoh, dan Fungsi

Uang mengalir, bisnis berkembang! Pelajari seluk-beluk cost structure atau struktur biaya dan bagaimana mempengaruhi keberhasilan bisnis.
Penulis: Rizal Arisona
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Tuesday, 14 November 2023

Pada dasarnya, cost structure adalah landasan utama yang menopang keberlanjutan setiap bisnis. Sebagai elemen kunci dalam pemodelan bisnis, cost structure menawarkan pandangan menyeluruh terhadap komposisi biaya suatu perusahaan.

Sebelum kita mempelajari lebih dalam apa sebenarnya yang dimaksud dengan cost structure, penting untuk memahami bahwa elemen ini bukan sekadar pengaturan angka, tetapi kunci utama dalam mengelola keuangan, membuat keputusan strategis, dan merancang rencana bisnis yang sukses.

Mari kita telaah lebih lanjut mengenai peran dan pentingnya cost structure dalam konteks bisnis modern.

Apa itu Cost Structure?

Cost structure merupakan gambaran menyeluruh tentang bagaimana biaya-biaya dikeluarkan oleh suatu perusahaan dalam proses produksi dan pemasaran barang atau jasa.

Dalam menganalisis cost structure, fokus dapat ditempatkan pada dua jenis biaya utama, yaitu biaya tetap dan biaya variabel.

Biaya tetap, atau yang dikenal sebagai fixed cost, merujuk pada biaya yang tidak berubah tergantung pada volume produksi atau penjualan. Meskipun produksi meningkat atau menurun, biaya tetap tetap konstan.

Sebaliknya, biaya variabel (variable cost) adalah biaya yang berfluktuasi seiring dengan peningkatan atau penurunan produksi. Semakin banyak barang atau jasa yang diproduksi, semakin tinggi biaya variabel yang dikeluarkan.

Cost Structure dalam BMC

Cost structure dalam Business Model Canvas (BMC) merupakan bagian krusial yang mencerminkan inti dari model bisnis suatu perusahaan.

Dalam BMC, cost structure adalah elemen yang menyoroti bagaimana biaya-biaya diorganisasikan dan diarahkan untuk mendukung operasional perusahaan.

Cost structure BMC adalah gambaran terinci dari komposisi biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan. Ini mencakup berbagai jenis biaya, seperti biaya produksi, biaya pemasaran, dan biaya administratif.

Dengan memahami cost structure, perusahaan dapat mengidentifikasi area-area kritis yang memerlukan alokasi sumber daya dan perhatian khusus.

Cost structure BMC memberikan pandangan holistik terhadap sifat biaya perusahaan, menunjukkan sejauh mana biaya tetap dan variabel berperan dalam operasional sehari-hari.

Analisis ini memberikan wawasan tentang efisiensi pengeluaran, membantu perusahaan untuk merencanakan anggaran dengan lebih akurat, dan mendukung pengambilan keputusan strategis yang berbasis pada pemahaman mendalam terhadap struktur biaya mereka.

Dengan mengintegrasikan cost structure dalam BMC, perusahaan dapat menciptakan dasar yang solid untuk perencanaan bisnis, membentuk strategi keuangan yang efektif, dan menjaga profitabilitas dalam lingkungan bisnis yang dinamis.

Baca Juga: Definisi Bisnis Model Canvas Makanan dan Elemennya

Pengelompokan Cost Structure atau Struktur Biaya dalam Perusahaan

Dalam konteks bisnis, struktur biaya perusahaan dapat diklasifikasikan berdasarkan beberapa perspektif yang berbeda, memberikan gambaran yang lebih mendalam tentang sifat dan dampak setiap jenis biaya.

Berikut adalah pemahaman yang lebih rinci terhadap pengelompokan cost structure perusahaan:

1. Berdasarkan Objek Pengeluaran

Berdasarkan objek pengeluaran merujuk pada suatu metode klasifikasi biaya dalam perusahaan yang didasarkan pada sifat atau karakteristik spesifik dari pengeluaran tersebut.

Dalam konteks ini, biaya-biaya dikelompokkan berdasarkan ciri-ciri tertentu yang mencerminkan sifat dan perilaku masing-masing biaya. Dua kategori utama dalam pengelompokan ini adalah biaya tetap (fixed cost) dan biaya variabel (variable cost).

a. Biaya Tetap (Fixed Cost):

Biaya tetap adalah jenis biaya yang jumlahnya tetap atau konstan tanpa memandang volume produksi atau penjualan. Dengan kata lain, biaya ini tidak berubah meskipun perusahaan menghasilkan lebih banyak produk atau jasa.

Contoh biaya tetap mencakup biaya sewa, bunga, dan gaji pegawai yang bersifat tetap.

b. Biaya Variabel (Variable Cost):

Biaya variabel, sebaliknya, berubah sejalan dengan perubahan volume produksi atau penjualan. Semakin banyak produk atau jasa yang diproduksi atau dijual, semakin tinggi pula biaya variabelnya.

Contoh biaya variabel mencakup bahan baku dan upah tenaga kerja yang berkaitan langsung dengan produksi.

2. Berdasarkan Fungsi dalam Perusahaan

Berdasarkan fungsi dalam perusahaan merujuk pada cara pengelompokan biaya berdasarkan tujuan atau peran spesifik yang diemban oleh biaya tersebut dalam operasional keseluruhan perusahaan.

Dalam pengelompokan berdasarkan fungsi, biaya-biaya dibagi menjadi tiga kategori utama yang mencerminkan fungsi-fungsi khusus dalam kegiatan bisnis:

a. Biaya Produksi

Biaya produksi melibatkan semua pengeluaran yang secara langsung terkait dengan proses pembuatan barang atau penyediaan jasa.

Ini mencakup biaya bahan baku yang digunakan dalam produksi, upah langsung untuk pekerja produksi, dan biaya overhead produksi seperti biaya listrik dan pemeliharaan peralatan.

b. Biaya Pemasaran

Biaya pemasaran mencakup semua pengeluaran yang terkait dengan promosi, distribusi, dan penjualan produk atau jasa. Ini mencakup biaya iklan, promosi penjualan, upah tenaga penjualan, dan biaya distribusi untuk membawa produk ke pasar.

c. Biaya Administrasi Umum

Biaya administrasi umum mencakup pengeluaran yang terkait dengan administrasi dan manajemen keseluruhan perusahaan. Ini termasuk gaji manajemen, biaya kantor, biaya administratif, dan pengeluaran lain yang terkait dengan pengelolaan operasional harian perusahaan.

Catat Biaya Produksi Menggunakan Beecloud

3. Berdasarkan Hubungan Biaya dan Sesuatu yang Dibiayai

Berdasarkan hubungan biaya dan sesuatu yang dibiayai adalah cara pengelompokan biaya yang didasarkan pada sejauh mana biaya tersebut dapat dihubungkan atau diatribusikan ke suatu produk, proyek, atau layanan tertentu. Dalam konteks ini, terdapat dua kategori utama:

a. Biaya Langsung (Direct Cost)

Biaya langsung adalah biaya yang secara langsung dapat dihubungkan dengan produksi atau penyediaan suatu produk, proyek, atau layanan tertentu.

Contoh biaya langsung mencakup biaya bahan baku yang digunakan secara langsung dalam produksi, upah langsung untuk pekerja yang terlibat dalam pembuatan produk, atau biaya spesifik yang dapat diatribusikan secara langsung ke suatu proyek.

b. Biaya Tidak Langsung (Indirect Cost)

Biaya tidak langsung adalah biaya yang sulit dihubungkan secara langsung dengan suatu produk, proyek, atau layanan tertentu. Sebagai gantinya, biaya ini terkait dengan operasional keseluruhan perusahaan dan tidak dapat diatribusikan secara langsung ke suatu unit produksi atau layanan.

Contoh biaya tidak langsung mencakup biaya overhead seperti biaya penyewaan gedung, gaji staf administratif, atau biaya umum dan administratif.

Baca Juga: Akuntansi Biaya Adalah: Jenis, Fungsi dan Siklusnya

Cost Structure Analisa Total Operating Cost

Contoh Bagan Struktur Biaya (Credit: slideserve.com)

Fungsi Penting Cost Structure dalam Bisnis

Cost structure, atau struktur biaya, dalam konteks bisnis memiliki beberapa fungsi krusial yang memberikan dampak signifikan pada operasional dan keberlanjutan perusahaan. Berikut adalah penjelasan lebih rinci tentang fungsi-fungsi cost structure:

1. Menentukan Harga

Cost structure berperan penting dalam menetapkan harga produk atau layanan. Dengan memahami struktur biaya, perusahaan dapat menghitung dengan cermat biaya produksi, distribusi, dan pemasaran.

Hal ini membantu dalam menetapkan harga jual yang bersaing di pasar sambil memastikan bahwa biaya-biaya tersebut tercakup.

2. Membantu dalam Pengambilan Keputusan Tepat

Analisis cost structure memberikan dasar yang kuat untuk pengambilan keputusan bisnis yang tepat. Dengan memahami elemen-elemen biaya, manajemen dapat mengevaluasi proyek, produk, atau strategi tertentu dengan lebih baik.

Ini membantu mengidentifikasi area di mana efisiensi dapat ditingkatkan atau biaya dapat ditekan.

3. Melakukan Kontrol Biaya

Cost structure menjadi alat utama dalam pengendalian biaya perusahaan. Dengan memantau dan menganalisis biaya secara teratur, perusahaan dapat mengidentifikasi perubahan-perubahan yang perlu dilakukan untuk menghindari pemborosan dan memastikan efisiensi operasional.

4. Bahan Evaluasi Bisnis

Struktur biaya memberikan bahan evaluasi yang kuat untuk kesehatan finansial perusahaan. Dengan memahami bagaimana biaya-biaya terdistribusi, manajemen dapat menilai profitabilitas produk atau layanan tertentu, mendeteksi tren biaya, dan mengukur kinerja bisnis secara keseluruhan.

5. Adaptasi Strategi

Analisis cost structure memungkinkan perusahaan untuk mengadaptasi strategi mereka. Dengan memahami kontribusi masing-masing elemen biaya terhadap profitabilitas, perusahaan dapat menggeser strategi bisnis untuk menghadapi perubahan pasar atau mencapai tujuan jangka panjang.

Contoh Struktur Biaya dalam Berbagai Jenis Bisnis

Untuk memberikan gambaran yang lebih mendalam tentang variasi struktur biaya, berikut adalah beberapa contoh cost structure dari berbagai jenis bisnis:

1. Perusahaan Manufaktur

Biaya Tetap Tinggi: Perusahaan manufaktur cenderung memiliki cost structure yang tinggi untuk biaya tetap. Ini mencakup biaya sewa pabrik, biaya perawatan mesin, dan biaya tenaga kerja tetap, yang diperlukan untuk menjaga fasilitas produksi tetap beroperasi.

2. Perusahaan Jasa

Biaya Variabel Tinggi: Bisnis jasa seringkali memiliki cost structure dengan fokus pada biaya variabel. Biaya tenaga kerja langsung dan biaya pemasaran yang berfluktuasi dengan permintaan layanan menjadi komponen utama.

Meskipun biaya tetap seperti biaya administrasi umum tetap ada, namun proporsinya mungkin lebih rendah dibandingkan dengan biaya variabel.

3. Perusahaan E-commerce

Biaya Tetap Rendah, Biaya Variabel Tinggi: Perusahaan e-commerce seringkali memiliki struktur biaya dengan biaya tetap yang relatif rendah, seperti biaya sewa ruang kantor fisik.

Namun, biaya variabelnya tinggi, terutama terkait dengan infrastruktur online, seperti biaya hosting website dan biaya pengiriman produk kepada pelanggan.

Melalui contoh-contoh ini, dapat dipahami bahwa setiap jenis bisnis memiliki struktur biaya yang unik, tergantung pada sifat operasional dan strategi bisnis masing-masing.

Kesimpulan

Pemahaman cost structure melalui Business Model Canvas (BMC) menjadi kunci keberhasilan bisnis. BMC memfasilitasi gambaran komprehensif terkait biaya-biaya perusahaan, dari biaya tetap hingga variabel.

Baca Juga: Apa itu BMC? Simak 9 Elemen Business Model Canvas!

Dari situ, perusahaan dapat menetapkan harga, membuat keputusan strategis, mengendalikan biaya, dan mengevaluasi kinerja bisnis. Cost structure bukan hanya instrumen pengelolaan keuangan, tetapi juga pendorong adaptasi strategi untuk menjawab dinamika pasar.

Sebagai unsur kunci dalam BMC, cost structure memberikan landasan yang kokoh untuk perencanaan bisnis yang efektif, memastikan penggunaan sumber daya yang optimal, dan mempertahankan daya saing di pasar yang terus berubah.

E-commerce adalah:Pengertian, Kelebihan dan Kekurangannya
E-commerce adalah sebuah platform yang bisa menjadi penyelamat hidup jika Anda memutuskan untuk meluncurkan sebuah toko online dari nol, atau
Baca Juga
Buku Besar Pembantu: Kenapa Buku Ini Penting?
Untuk mencatat laporan keuangan usaha, dibutuhkan sebuah dokumen yang disebut buku besar. Di dalam buku tersebut akan berisikan data catatan
Baca Juga
Software Akuntansi Distributor dan Manfaatnya Untuk Bisnis
Menjalankan bisnis tanpa harus repot modar-mandir dan menghabiskan banyak waktu di kantor adalah impian bagi banyak pengusaha. Jadi, kegiatan bisnis
Baca Juga
Bagaimana Cara Membuat Laporan Laba Rugi Cepat & Mudah
Sebagian perusahaan menginginkan operasional yang dijalankan berjalan dengan yang diharapkan. Semua kegiatan perusahaan seperti perputaran uang, keluar masuknya stok, manajemen
Baca Juga
Inilah Alasan Pentingnya Membuat Anggaran Perusahaan
Dalam sebuah usaha atau organisasi, memperhatikan pentingnya membuat anggaran sangat wajib dilakukan. Hal ini bertujuan agar kelangsungan operasional berjalan dengan
Baca Juga
Software Akuntansi Keuangan Itu Penting? Ini Alasannya!
Banyak yang mengatakan bahwa software akuntansi keuangan penting dan setiap perusahaan wajib memilikinya. Benarkah demikian? Ada apa dengan software akuntansi,
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu