Logo Bee Web

LIFO Adalah Metode Stok Barang, Apa Bedanya dengan FIFO dan Average?

LIFO adalah metode mengelola stok barang dengan sistem barang yang terakhir masuk maka akan menjadi barang yang pertama kali keluar
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Tuesday, 10 October 2023

Singkatan dari LIFO adalah Last in First Out, yakni salah satu metode stok barang dengan sistem 100% kebalikan dari FIFO, dimana metode ini menemukan barang yang terakhir masuk di gudang adalah barang yang pertama kali dikeluarkan untuk dijual.

Tidak hanya itu saja, metode ini juga dapat memiliki dampak kompleks pada laporan keuangan dan evaluasi kinerja perusahaan, yang memerlukan pemahaman yang mendalam untuk menggunakannya dengan efektif.  Untuk lebih mudah memahami apa itu LIFO, perbedaan, batasan dan jenis metodenya dengan simak dan baca artikel di bawah ini:

Metode LIFO adalah ...

Lifo Last First Out

LIFO adalah singkatan dari Last In First Out (Credit: Freepik.com)

Jika diartikan dalam bahasa Indonesia Last In First Out berarti terakhir masuk, pertama keluar, yang mana metode LIFO adalah sebuah cara yang digunakan untuk mengelola stok barang dengan sistem barang yang terakhir masuk maka akan menjadi barang yang pertama kali keluar.

Dimana sistem Ini berarti biaya akuisisi barang yang terbaru digunakan untuk menghitung biaya persediaan, yang seringkali lebih tinggi daripada biaya barang yang lebih lama ada di persediaan.

Selain itu, penggunaan metode LIFO dapat mempengaruhi laporan keuangan dan pajak perusahaan, terutama dalam situasi di mana biaya barang terus meningkat seiring waktu. Di beberapa negara, metode LIFO mungkin diatur oleh hukum pajak, sementara di tempat lain.

Sebab, perusahaan memiliki kebebasan lebih besar dalam memilih metode akuntansi persediaan yang mereka gunakan. Dan perlu diingat, jika metode LIFO kini tidak lagi digunakan dalam manajemen persediaan karena asumsinya yang tidak logis dalam organisasi bisnis.

Alasan Pembatasan Metode LIFO

Pada kenyataannya, metode LIFO bukanlah metode baru dalam dunia bisnis. Popularitas penggunaan metode ini juga mulai meningkat di Amerika Serikat sekitar tahun 1970-an, karena dianggap memiliki potensi keuntungan yang lebih besar daripada metode lain yang lebih umum.

Namun, karena penggunaan metode LIFO sering dikaitkan dengan praktik kecurangan pajak yang terus-menerus memanfaatkan inflasi. Hingga pada akhirnya pemerintah Amerika Serikat mulai menerapkan kebijakan yang membatasi penggunaannya dalam praktik bisnis secara umum.

Saat ini, metode LIFO hanya digunakan di Amerika Serikat dengan peraturan perhitungan yang ketat yang diatur dalam undang-undang. Pembatasan ini telah menyebabkan banyak pebisnis kembali mengadopsi metode menjual barang yang pertama masuk ke dalam gudang.

Metode LIFO memiliki kontroversi karena memberikan keuntungan kepada pebisnis sementara negara dan pembeli menghadapi kerugian. Negara kehilangan pendapatan pajak yang seharusnya lebih besar, sementara pembeli menghadapi risiko kerugian yang tergantung pada jenis barang yang mereka beli dan risiko kerusakan yang tinggi jika barang disimpan terlalu lama.

Dengan perkembangan peraturan perlindungan konsumen dan menyadari potensi kerugian, penggunaan metode LIFO telah dibatasi, membuatnya semakin jarang ditemui dalam kegiatan ekonomi saat ini.

Perbedaan FIFO, LIFO, Average adalah ...

Fifo, Lifo, Average

Ilustrasi proses manajemen stok barang (Credit: advancestorageproducts.com)

Perbedaan antara FIFO (First-In-First-Out), LIFO (Last-In-First-Out), dan metode rata-rata (Average) terletak pada cara masing-masing metode menghitung dan mengelola nilai persediaan. Berikut adalah perbedaan utama ketiganya:

1. FIFO (First-In-First-Out)

  • Metode FIFO mengasumsikan bahwa barang yang pertama masuk ke dalam persediaan adalah yang pertama keluar atau dijual. Dalam FIFO, biaya persediaan dihitung dengan menggunakan harga perolehan barang yang paling awal dibeli.
  • Kemudian, FIFO juga sering menghasilkan biaya persediaan yang lebih rendah pada saat harga barang naik karena menggunakan harga perolehan yang lebih rendah.
  • Dari segi penggunaan metode FIFO cocok untuk situasi di mana perusahaan ingin mencerminkan biaya persediaan yang lebih rendah dalam laporan keuangannya.

Baca: FIFO Adalah Metode Manajemen Persedian, Begini Cara Kerjanya

2. LIFO (Last-In-First-Out)

  • Sedangkan metode LIFO, sebaliknya, mengasumsikan bahwa barang yang terakhir masuk ke dalam persediaan adalah yang pertama keluar. Dalam LIFO, biaya persediaan dihitung dengan menggunakan harga perolehan barang yang paling baru dibeli.
  • Sehingga, metode LIFO sering menghasilkan biaya persediaan yang lebih tinggi saat harga barang naik, karena menggunakan harga perolehan yang lebih tinggi.
  • Metode LIFO lebih cocok digunakan oleh perusahaan yang ingin mengurangi laba kena pajak mereka karena mengakui biaya yang lebih tinggi.

3. Metode Rata-Rata (Average)

  • Kemudian metode terakhir ada Metode rata-rata menghitung biaya persediaan dengan mengekstrapolasi harga rata-rata dari semua barang yang ada di persediaan.
  • Metode ini sering dianggap lebih netral karena mengambil rata-rata dari semua biaya perolehan barang.
  • Dari segi penggunaan metode rata-rata tidak dipengaruhi oleh urutan masuk atau keluar barang dari persediaan.

Pilihan antara metode FIFO, LIFO, atau average biasanya tergantung pada tujuan perusahaan, persyaratan perpajakan, dan kondisi pasar. FIFO umumnya digunakan ketika perusahaan ingin mencerminkan biaya persediaan yang lebih rendah dalam laporan keuangannya.

Sementara LIFO digunakan untuk mengurangi laba kena pajak. Metode rata-rata seringkali menjadi pilihan netral di antara keduanya. Keputusan terkait dengan metode persediaan ini harus mempertimbangkan implikasi akuntansi dan perpajakan serta strategi bisnis perusahaan.

Jenis-Jenis Metode LIFO

Dari segi cara penggunaan, LIFO dibedakan menjadi dua metode yakni metode sistem fisik dan perpetual, berikut penjelasannya:

# Sistem Fisik

Pada sistem fisik, nilai persediaan ditentukan berdasarkan saldo fisik, kemudian dikalikan dengan harga pokok perunit barang yang diterima pada periode awal. Jika nilai saldo fisik lebih besar dari barang yang masuk di awal periode maka diambil dari harga unit barang yang masuk berikutnya.

# Sistem Perpetual

Sedangkan pada metode sistem perpetual, penilaian persediaan melibatkan pencatatan setiap transaksi penjualan atau pembelian dengan segera dalam kartu persediaan. Harga pokok barang yang pertama kali diterima digunakan untuk mencatat HPP. Jumlah yang tersisa merupakan nilai persediaan akhir.

Baca Juga: Cara Menentukan HPP Terbaik Biar Nggak Rugi!

Manajemen Persediaan Barang Metode Average dengan Beecloud

Hitung Hpp Gak Perlu Hafalan Rumus Beecloud

Penggunaan metode persediaan barang metode average dengan bantuan software akuntansi online Beecloud dapat menjadi pilihan yang efisien dalam manajemen persediaan. Dimana Beecloud, sebagai alat bantu manajemen persediaan, dapat membantu dalam melacak, mengelola, dan memantau persediaan secara efektif.

Sebagai software akuntansi, Beecloud tidak hanya akan memudahkan Anda dalam mengelola stok barang saja, namun juga laporan keuangan, analisa bisnis lengkap dari neraca, arus kas hingga laba rugi. Klik banner di atas untuk informasi selengkapnya.

Dan sekian informasi tentang metode LIFO dan perbedaannya dengan metode lainnya, semoga bermanfaat!

Bilyet Giro Adalah: Definisi, Syarat Formal dan Kelebihan
Bilyet giro adalah alat pembayaran nontunai yang bentuk fisiknya berupa kertas mirip cek yang lebih sering digunakan oleh para pelaku
Baca Juga
Apa Itu Brand Positioning? Begini Penjelasan Lengkapnya
Salah satu strategi pemasaran yang efektif adalah melakukan brand positioning. Kegiatan ini berkaitan dengan upaya menempatkan brand, agar memiliki tempat
Baca Juga
Faktor Produksi Turunan: Pengertian, Jenis dan Contohnya
Setiap produk berupa barang dan jasa yang dihasilkan sebelumnya akan melalui proses panjang sebelum produk tersebut sampai ke tangan pembeli.
Baca Juga
Pentingnya Standar Operasional Prosedur Perusahaan
Standar Operasional Prosedur Perusahaan yang baik dan benar akan menentukan bagaimana masa depan suatu perusahaan. SOP menjadi sebuah tolak ukur
Baca Juga
Brand Awareness adalah Kesadaran, Begini Penjelasannya
Brand Awareness adalah sebuah kesadaran merek seorang konsumen tentang sebuah merek yang mereka beli, biasanya mereka sudah tidak ragu lagi
Baca Juga
Berapa Gaji Kasir Cafe dan Bagaimana Cara Menghitungnya?
Gaji kasir cafe merupakan salah satu peran penting dalam industri cafe. Kasir tidak hanya melakukan transaksi pembayaran dengan pelanggan, namun
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu