Logo Bee Web

RAB: Fungsi, Metode Penghitungan dan Cara Membuatnya

Dalam dunia konstruksi, RAB atau rencana anggaran biaya seringkali menjadi acuan untuk menghitung biaya dan anggaran, selengkapnya di sini
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Tuesday, 21 March 2023

Apakah Anda pernah mendengar tentang RAB? Dalam dunia konstruksi, RAB atau rencana anggaran biaya, seringkali menjadi acuan untuk menghitung biaya dan anggaran yang dibutuhkan dalam pembangunan sebuah proyek.

Pada artikel ini, akan dibahas secara lengkap mengenai apa itu RAB, cara menyusun yang benar dan fungsi pentingnya dalam perencanaan dan pengelolaan suatu proyek.

Apa itu RAB?

Rencana Anggaran Biaya

Perkiraan Biaya yang Dibutuhkan Dalam Pembangunan (Credit: Freepik.com)

RAB singkatan dari Rencana Anggaran Biaya, RAB adalah dokumen yang berisi perkiraan biaya yang akan dikeluarkan untuk melakukan pekerjaan pembangunan sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan. Dokumen ini sangat penting dalam menentukan berapa biaya yang dibutuhkan dan bagaimana pengelolaannya selama proyek berjalan.

Dalam hal ini, Anda bisa menggunakan RAB sebagai acuan untuk memastikan anggaran proyek Anda tidak melampaui batas yang telah ditentukan. Dengan memiliki rencana anggaran biaya yang baik, Anda dapat menghindari risiko kekurangan dana atau bahkan kelebihan anggaran yang tidak terpakai.

Tujuan Pembuatan RAB

RAB adalah dokumen yang sangat penting dalam pengelolaan keuangan suatu proyek atau kegiatan. Ada beberapa tujuan dari pembuatan RAB yang harus Anda ketahui, yaitu:

1. Menghitung dan Memperkirakan Biaya

Salah satu tujuan utama dari pembuatan RAB adalah untuk membantu Anda dalam menghitung dan memperkirakan biaya yang dibutuhkan untuk melaksanakan proyek atau kegiatan dengan akurat.

Dengan begitu, Anda bisa membuat perencanaan keuangan yang lebih baik dan menghindari terjadinya kekurangan dana yang dapat menghambat jalannya proyek atau kegiatan Anda.

2. Mengontrol Pengeluaran Keuangan

Dengan adanya RAB yang sudah disusun dengan baik, Anda dapat mengontrol dan memantau pengeluaran keuangan selama proses pelaksanaan proyek atau kegiatan dengan lebih efektif.

Hal ini akan membantu Anda untuk memastikan bahwa anggaran yang telah ditetapkan sesuai dengan realita dan menghindari terjadinya pemborosan.

3. Memudahkan dalam Pembuatan Laporan Keuangan

RAB juga dapat membantu Anda dalam pembuatan laporan keuangan yang berkaitan dengan proyek atau kegiatan Anda. Dengan adanya RAB yang terstruktur dengan baik, membuat proses pembuatan laporan keuangan menjadi lebih mudah dan efektif.

Untung Pakai Beecloud Ambil Keputusan Cepat Laporan Keuangan Realtime

Sementara itu, untuk memudahkan pembuatan laporan keuangan, Ansa bisa gunakan software akuntansi online Beecloud. Beecloud memudahkan Anda dalam mencatat dan memantau transaksi keuangan proyek atau kegiatan.

Selain itu, Anda bisa mengontrol keuangan dan juga laba rugi setiap proyek yang sedang berjalan. Karena di Beecloud terdapat fitur pencatatan transaksi dan laporan per proyek.

Ini membantu Anda menghemat waktu dan tenaga serta memastikan laporan keuangan yang dihasilkan akurat dan sesuai dengan realita keuangan proyek atau kegiatan Anda.

4. Sebagai Alat Komunikasi

RAB juga dapat berfungsi sebagai alat komunikasi antara tim proyek atau kegiatan dengan pihak lain seperti investor, klien, dan lain-lain. Dengan adanya RAB yang terstruktur dengan baik, tim proyek atau kegiatan dapat dengan mudah menjelaskan rencana anggaran biaya kepada pihak lain dan menghindari terjadinya kebingungan atau salah pengertian.

Jadi, itulah beberapa tujuan dari pembuatan RAB yang sangat penting untuk Anda ketahui. Dengan adanya RAB yang disusun dengan baik, Anda dapat memastikan bahwa proyek yang Anda jalankan berjalan dengan lancar dan efektif dari segi keuangan.

Fungsi Rencana Anggaran Biaya atau RAB

Apa Itu Erp Adalah

Dengan adanya rencana anggaran biaya ini, keuangan dan pembangunan bisa dilakukan secara lebih efektif (sumber: Unsplash)

Sebelum memulai suatu proyek konstruksi, RAB harus disusun terlebih dahulu agar dapat menjadi acuan dalam memperkirakan biaya, menghitung kebutuhan material dan tenaga kerja, serta memantau penghematan kegiatan pelaksanaan pembangunan.

Oleh karena itu, penting bagi para pelaku bisnis konstruksi, baik itu kontraktor maupun pemilik proyek, untuk memahami fungsi RAB secara detail agar dapat mengelola proyek konstruksi dengan baik dan efektif. Berikut fungsi RAB secara umum:

  • Berfungsi sebagai pedoman dalam melakukan perjanjian kontrak kerja konstruksi.
  • Digunakan untuk menghitung perkiraan kebutuhan material pada suatu pekerjaan bangunan.
  • RAB membantu dalam memperkirakan kebutuhan jumlah tenaga dan lama pengerjaan.
  • Berfungsi sebagai alat ukur untuk memantau penghematan kegiatan pelaksanaan pembangunan.
  • Dengan mengukur harga suatu bangunan melalui RAB, dapat digunakan sebagai kesepakatan harga dalam melakukan transaksi jual beli properti.
  • Digunakan untuk menentukan harga jual rumah di perumahan.
  • Berfungsi dalam menghitung pajak PPN bangunan, yaitu sebesar 10% dari RAB.
  • RAB membantu dalam mencari tahu perkiraan keuntungan yang didapat oleh kontraktor ketika memborong suatu pekerjaan bangunan.

Baca Juga: Mengenal Akuntansi Biaya, Jenis, Unsur, Fungsi, dan Siklus

Metode Penghitungan Rencana Anggaran Biaya (RAB)

Iman Soeharto (1995) menyatakan bahwa terdapat beberapa metode estimasi biaya yang sering digunakan pada proyek, di antaranya adalah: metode parametrik, metode indeks, metode analisis unsur-unsur, metode faktor, metode quantity take-off, dan metode harga satuan (unit price).

1. Metode Parametrik

yaitu pendekatan matematik yang mencari hubungan antara biaya atau jam orang dengan karakteristik fisik tertentu seperti volume, luas, berat, panjang, dan sebagainya.

2. Metode Indeks

yaitu menggunakan daftar indeks dan informasi harga proyek terdahulu untuk menentukan harga proyek saat ini; indeks harga adalah angka perbandingan antara harga pada tahun tertentu terhadap harga pada tahun yang digunakan sebagai dasar.

3. Metode Analisis Unsur-unsur

yaitu menguraikan lingkup pekerjaan menjadi unsur-unsur sesuai fungsinya; kemudian membandingkan berbagai material bangunan untuk memperoleh kualitas perkiraan biaya dan tiap unsur, sehingga dapat dipilih estimasi biaya yang paling efektif.

4. Metode Faktor

yaitu menggunakan asumsi bahwa terdapat korelasi atau faktor antara peralatan dengan komponen-komponen terkait; biaya komponen dihitung dengan cara menggunakan faktor perkalian terhadap peralatan.

5. Metode Quantity Take-off

yaitu melakukan estimasi biaya dengan mengukur atau menghitung kuantitas komponen-komponen proyek (berdasarkan gambar dan spesifikasi), dan kemudian menentukan beban jam-orang serta beban biayanya.

6. Metode Harga Satuan (Unit Price)

yaitu dilakukan jika kuantitas komponen-komponen proyek belum dapat diperoleh secara pasti atau gambar detail belum siap; biaya dihitung berdasarkan harga satuan setiap jenis komponen seperti setiap m3, m2, m, helai, butir, dan lain-lain.

Cara Membuat RAB yang Benar

software akuntansi developer perumahan membantu perencanaan anggaran

Ilutrasi Penyusunan RAB yang dilakukan oleh petugas (Credit: Freepik.com)

Sebelum memulai suatu proyek, penting untuk memiliki perencanaan yang matang dan terperinci agar proyek tersebut dapat berjalan dengan efisien dan efektif. Salah satu elemen penting dalam perencanaan proyek adalah RAB atau Rencana Anggaran Biaya.

RAB harus dibuat dengan teliti dan akurat agar biaya yang diperlukan dapat terkendali dan sesuai dengan anggaran yang telah disediakan. Berikut ini, kita akan membahas cara menyusun RAB dengan 5 elemen penting yang harus ada di dalamnya.

1. Persiapan Detailed Engineering Design

Gambar kerja detail atau Detailed Engineering Design menjadi elemen penting dalam menyusun RAB. Dalam RAB, gambar kerja detail memudahkan perhitungan volume pekerjaan.

2. Penghitungan Volume Pekerjaan

Penghitungan volume pekerjaan dilakukan setelah semua item yang dibutuhkan dalam proyek terdaftar dalam RAB. Setiap item memiliki satuan yang berbeda seperti per unit, m3, atau m2.

3. Menentukan Harga Tiap Unit

Setelah volume pekerjaan diperhitungkan, harga tiap item harus ditentukan. Harga yang digunakan adalah harga pasar di sekitar lokasi proyek.

4. Menghitung Biaya Pekerjaan

Setelah harga tiap item ditentukan, biaya dari setiap elemen pekerjaan dapat dihitung dengan mengalikan volume pekerjaan dengan harga tiap satuan.

5. Menghitung Keseluruhan Biaya Dari Setiap Sub Pekerjaan

Setelah biaya dari masing-masing elemen pekerjaan dihitung, harga tiap unit digunakan untuk menghitung keseluruhan biaya dari setiap sub pekerjaan. Dari sini, dapat dijumlahkan untuk mendapatkan total nilai dari keseluruhan proyek.

Baca Juga: 5 Langkah Membuat Bisnis Plan Sederhana Beserta Contohnya

Pentingnya Membuat Rencana Anggaran Biaya

Dalam proyek konstruksi, penyusunan RAB sangat penting dilakukan sebagai pedoman dalam pengelolaan keuangan proyek. RAB dapat membantu dalam mengendalikan biaya proyek dan meminimalkan risiko keuangan yang tidak terduga.

Tanpa adanya RAB, pengelolaan keuangan proyek dapat menjadi tidak terarah dan menyebabkan kelebihan atau kekurangan anggaran. Oleh karena itu, membuat RAB dengan benar dan tepat waktu dapat membantu mengoptimalkan penggunaan anggaran dan menghindari kemungkinan terjadinya kerugian finansial.

Dengan demikian, RAB menjadi salah satu elemen penting dalam kesuksesan proyek konstruksi yang efisien dan efektif.

Artikel Terbaru

Artikel Populer

Tips Bisnis

Coba Gratis

Follow Social Media Bee

Termin Adalah Pembayaran Bertahap, Ini Penjelasannya
Membahas tentang termin adalah hal menarik, baik itu dari sudut pandang pebisnis hingga konsumen. Perlu Anda ketahui bahwa metode pembayaran
Baca Juga
5 Hal yang Dapat Dilakukan dengan Laporan Keuangan
Dalam menjalankan usaha, banyak sekali yang harus dilakukan. Salah satunya, adalah membuat laporan keuangan. Bisnis yang besar maupun bisnis kecil
Baca Juga
Biaya Tidak Tetap Adalah: Pengertian dan Perbedaan dengan Biaya Tetap
Biaya tidak tetap adalah sesuatu yang harus dipahami oleh setiap pemilik bisnis. Biaya variabel atau biaya tidak tetap adalah syarat
Baca Juga
Memo Adalah Salah Satu Bukti Transaksi, Apa Saja Macamnya?
Dalam kaitannya dengan bisnis, memo adalah salah satu bukti transaksi yang menyatakan adanya transaksi yang terjadi secara resmi dan sah.
Baca Juga
Apa itu Neraca Pembayaran Internasional?
Neraca pembayaran internasional adalah suatu laporan statistik yang mencatat semua transaksi ekonomi yang terjadi antara penduduk suatu negara dengan penduduk
Baca Juga
Payment: Mengenal Arti beserta Metode yang Sering Digunakan
Suatu tindakan yang harus Anda lakukan sebelum menerima barang yang dilakukan ialah melakukan payment atau pembayaran. Sistem pembayaran memiliki makna
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu