Web Logo Bee
Penulis: Farhan Anggara

9+ Cara Memulai Bisnis Franchise Apotek

Kategori: ,
Dipublish Tgl: Friday, 17 June 2022

Franchise apotek adalah salah satu bisnis yang menguntungkan apalagi di era pandemi ini. Banyak orang akan membutuhkan obat dan tentunya setiap hari pasti selalu ada penjualan.

Ada banyak cara untuk memulai bisnis waralaba farmasi yang dapat Anda lakukan ketika Anda tertarik untuk membangun bisnis di bidang farmasi ini. Banyak orang berasumsi bahwa bisnis farmasi hanya dapat dilakukan oleh lulusan farmasi.

Namun, asumsi ini tidak sepenuhnya benar. Anda yang tidak memiliki latar belakang pendidikan farmasi juga dapat memulai bisnis ini. Meskipun memang Anda masih membutuhkan apoteker untuk menjalankan bisnis ini.

Lalu, bagaimana memulai bisnis farmasi ini? Sebelum itu, Anda bisa menyimak apa saja keuntungan memilih bisnis franchise apotek berikut ini.

Keuntungan Bisnis Franchise Apotek

Keuntungan Bisnis Apotek

Ilustrasi Apoteker Mengambil Obat di Apotek Photo by National Cancer Institute on Unsplash

Bisnis franchise apotek merupakan sebuah peluang yang bisa saja diambil oleh siapapun yang ingin memulai usaha. lalu apa saja keuntungannya?

1. Memiliki Prospek yang Menjanjikan

Bisnis farmasi memiliki prospek yang menjanjikan, terutama di era modern seperti sekarang. Manusia semakin rentan terhadap penyakit karena pola atau gaya hidup yang ceroboh.

Untuk mendapatkan obat, harus rumit jika Anda harus pergi ke rumah sakit. Dengan franchise apotek, masyarakat bisa mendapatkan obat sesuai dengan kebutuhan mereka pada waktu itu tanpa harus pergi jauh ke rumah sakit. Hemat waktu dan energi, bukan?

Jika Anda tertarik, sekarang saatnya untuk memikirkan perencanaan bisnis selama mungkin sebelum akhirnya langsung menjalankannya. Dengan cara ini, bisnis farmasi dapat berjalan dengan lancar.

2. Membuka Franchise Apotek Membutuhkan Modal Terjangkau

Bisnis farmasi memiliki citra yang baik di mata komunitas. Tidak heran kebanyakan orang berpikir modal itu sangat besar, meskipun masih cukup terjangkau jika dibandingkan dengan bisnis lain.

Untuk membuka bisnis farmasi mini, misalnya, Anda hanya perlu modal sekitar RP. 25 juta di awal. Modal ini termasuk biaya pembelian obat yang biasanya dikonsumsi, seperti sirup, tablet generik, dan antibiotik.

3. Konsumen yang Selalu Ada

Demikian juga dengan konsumen yang pasti berada di sana. Karena, semua orang ingin menjadi sehat dan mewujudkannya, tentu saja Anda harus mengonsumsi tablet obat, seperti vitamin.

Terutama sekarang, masyarakat jauh lebih peduli dengan kesehatan tubuh. Sejumlah antisipasi dini juga dilakukan untuk mencegah munculnya penyakit, termasuk menangkal COVID-19.

Jika franchise apotek Anda dapat menyediakan obat -obatan lengkap, percaya itu pasti akan menarik perhatian publik. Bisnis berjalan dengan lancar sesuai dengan rencana di awal. Dari kehalusan ini, kas laba dapat dikumpulkan secara teratur.

4. Hemat Ruang atau Tempat

Siapa bilang membuka bisnis farmasi membutuhkan lahan besar? Tentu saja tidak, bahkan Anda dapat menjalankan bisnis di beranda.

Cukup ditambah dengan pamflet "apotek" di depan gerbang, tetangga akan tahu bahwa Anda menjual obat -obatan.

Jika skala bisnis masih kecil, tidak ada salahnya menggunakan ruang kosong yang ada. Kemudian, jika bisnis telah berkembang, Anda hanya dapat pindah ke tempat yang lebih besar sehingga produk yang dijual juga lebih lengkap.

Jadi, jangan terlalu memikirkan apakah tempat Anda ingin memulai atau tidak. Yang penting adalah berjalan lebih dulu, setelah itu, berpikir di masa depan tentang nasib bisnis farmasi ini.

Baca Juga: Memahami Apa itu Retail, Fungsi dan Contoh Bisnis Retail

9+ Cara Memulai Bisnis Franchise Apotek

Cara Memulai Bisnis Franchise Apotek

Ilustrasi Suasana Apotek Photo by Tbel Abuseridze on Unsplash

Bagi Anda yang ingin memulai usaha dan bingung dalam memilih kategori bisnis, maka franchise apotek adalah salah satu peluang bisnis yang memiliki peluang yang besar. Cara ini tentunya bisa Anda terapkan untuk memulai bisnis franchise apotek.

1. Siapkan Modal

Sama seperti bisnis lain, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah mempersiapkan modal. Anda dapat membuat perencanaan bisnis (Business Plan) terlebih dahulu untuk menghitung rentang modal yang diperlukan untuk membuka franchise apotek ini.

2. Tentukan Lokasi Franchise Apotek

Cara berikutnya untuk memulai bisnis farmasi adalah dengan menentukan lokasi. Lokasi untuk bisnis farmasi adalah faktor yang paling menentukan keberhasilan bisnis ini. Oleh karena itu, Anda harus terlebih dahulu menentukan lokasi bisnis farmasi ini agar dapat mengambil langkah selanjutnya.

Pilih lokasi yang strategis dan ramai dengan lalu lintas sehingga orang merasa lebih mudah untuk menemukan franchise apotek Anda. Lengkapi semua izin dan legalitas yang diperlukan sesuai dengan peraturan di lokasi farmasi.

3. Pertimbangkan Persaingan di Sekitar Lingkungan

Selain strategis, Anda perlu memastikan untuk memilih tempat atau lokasi yang dimana banyak orang akan membutuhkan keberadaan franchise apotek. Juga perhatikan bagaimana persaingan dan pesaing di lingkungan. Ini juga merupakan cara untuk memulai bisnis farmasi yang harus dipertimbangkan.

Lebih baik menghindari lingkungan yang sudah memiliki pesaing farmasi dari waralaba farmasi besar dan memiliki nama. Karena, franchise apotek cenderung memiliki konsumen permanen dari lingkungan sehingga persaingan akan sangat sulit untuk apotek yang cukup baru.

4. Memiliki Dasar Pengetahuan Produk

Sebelum memulai bisnis farmasi, Anda perlu memiliki pengetahuan tentang obat -obatan yang merupakan produk utama Anda. Jika Anda tidak memiliki latar belakang pendidikan farmasi, Anda perlu mempersiapkan seorang apoteker yang bertanggung jawab untuk menjalankan apotek Anda di masa depan.

5. Memproses Perizinan Franchise Apotek

Anda perlu mengurus proses perizinan dengan menyiapkan beberapa dokumen yang diperlukan. Persyaratan dan prosedur untuk membangun franchise apotek yang dapat Anda pelajari di Kementerian Kesehatan Indonesia No. 1332 tahun 2002. Biaya yang dikeluarkan untuk lisensi tergantung pada area kota masing -masing. Estimasi biaya ini sekitar RP. 3 juta. Dengan penerbitan izin, legalitas apotek Anda akan membuat pelanggan percaya.

6. Lengkapi Fasilitas dan Infrastruktur

Anda juga perlu menyelesaikan fasilitas dan infrastruktur yang dibutuhkan sehingga pelanggan merasa nyaman datang ke apotek Anda. Anda dapat membuat ruang tunggu yang nyaman meskipun franchise apotek yang digunakan tidak terlalu besar.

7. Rekrut SDM Terbaik

Anda perlu merekrut karyawan terbaik yang memiliki pengetahuan tentang obat -obatan. Anda juga perlu merekrut apoteker jika Anda tidak memiliki pendidikan farmasi dasar. Dengan demikian, Anda akan dapat memberikan layanan optimal kepada konsumen.

8. Menjalin Kerjasama dengan Asuransi Kesehatan

Untuk membuat franchise apotek Anda lebih dikenal, Anda dapat bekerja dengan asuransi kesehatan. Metode ini juga dapat meningkatkan kepercayaan publik. Dengan demikian, franchise apotek Anda akan lebih diminati oleh pelanggan yang sebagian besar menggunakan asuransi kesehatan seperti Askes atau BPJ.

9. Mencari Agen, Distributor, dan Pemasok Obat

Selanjutnya, Anda perlu menemukan agen, distributor, atau pemasok obat yang merupakan produk utama apotek Anda. Pilih agen dan distributor tepercaya dan memiliki legalitas resmi. Pilih distributor yang sesuai dengan kebutuhan obat yang akan Anda jual. Anda dapat menyediakan berbagai obat yang sering dikonsumsi atau dibutuhkan oleh masyarakat setempat.

10. Lakukan Pemasaran Franchise Apotek

Setelah beberapa hal disiapkan, Anda dapat melakukan pemasaran untuk memperluas informasi tentang franchise apotek Anda. Pemasaran adalah hal terpenting dalam bisnis. Anda dapat melakukan pemasaran farmasi dengan memanfaatkan internet atau melalui brosur, pamflet, dan papan iklan.

Baca Juga: Aplikasi Penjualan Barang untuk Pengusaha Banyak Cabang

Kesimpulan

Franchise apotek memiliki keuntungan yang tentunya akan memudahkan Anda dalam memulai usaha. Karena biasanya pihak pemilik brand telah menyiapkan berbagai keperluan yang diperlukan untuk mitranya.

Selain itu, yang paling penting dalam dunia usaha adalah pembuatan laporan keuangan. Untuk membantu kebutuhan pembuatan laporan keuangan du franchise apotek Anda tidak ada salahnya menggunakan software akuntansi online Beecloud adalah software akuntansi online yang bisa mengontrol 48 cabang dari 1 tempat.

  • Aman dari manipulasi dan kebocoran
  • Menekan piutang macet tak tertagih
  • Dilengkapi laporan standar akuntansi keuangan
  • Bisa diakses dari HP, tablet atau laptop
  • Hak akses per karyawan bisa diatur
  • Custom desain invoice sesuai brand usaha
  • Sekali klik kirim invoice ke email customer
  • Kontrol semua cabang via online tanpa capek wira-wiri

Tertarik menggunakan Beecloud untuk franchise apotek Anda? Coba gratis sekarang! Klik gambar di bawah ini untuk info slengkapnya.

Beecloud Program Akuntansi Online Mengontrol 48 Cabang dari 1 Tempat

Beecloud Program Akuntansi Online Mengontrol 48 Cabang dari 1 Tempat

8 Kelebihan Software Kasir Minimarket untuk Kepentingan Bisnis
Software kasir minimarket - Kasir merupakan pekerjaan yang bertugas untuk melayani transaksi pembelian di sebuah toko. Profesi kasir untuk toko […]
Baca Juga
3+ Software Minimarket Seperti Indomaret & Alfamart
Software Minimarket – Banyak usaha dibidang retail atau toko swalayan perorangan yang bermunculan dan masih belum menggunakan software kasir untuk […]
Baca Juga
Hindari Sikap-Sikap Ini Jika Ingin Usaha Anda Berkembang!
Tak peduli seberapa besar visi dan misi Anda dalam membangun usaha, beberapa sikap yang buruk bisa menghambat berjalannya usaha, bahkan […]
Baca Juga

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Kontak
No. GSM klik bawah ini
Logo GSM Telp
Copyright © 2022 Bee.id
magnifiercrossmenu