Logo Bee Web

Karakteristik Perusahaan Dagang Berdasarkan Jenisnya

Apa saja sih sebenarnya karakteristik perusahaan dagang? Dari wholesaler sampai retailer, kita bahas semua perbedaannya di artikel ini.
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Tuesday, 19 December 2023

Sebagai pengusaha atau yang sedang memasuki dunia bisnis, memahami karakteristik perusahaan dagang adalah langkah awal yang penting. Perusahaan dagang memiliki peran penting dalam menghubungkan produsen dengan konsumen.

Namun, untuk memahami lebih lanjut tentang karakteristik perusahaan dagang, kita perlu membahas beberapa aspek kunci. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi pengertian perusahaan dagang, jenis-jenisnya dan karakteristik perusahaan dagang.

Pengertian Perusahaan Dagang

Karakteristik Perusahaan Dagang

Ilustrasi proses penjualan perusahaan dagang (Credit: Freepik.com)

Perusahaan dagang, atau yang sering kita kenal dengan sebutan perusahaan perdagangan, adalah jenis perusahaan yang bergerak dalam kegiatan jual beli barang atau jasa.

Perusahaan ini menjadi perantara antara produsen dan konsumen, menyediakan berbagai produk atau layanan yang kemudian dijual kepada pelanggan.

Beda dengan perusahaan manufaktur yang membuat produknya sendiri, perusahaan dagang lebih berorientasi pada distribusi, pemasaran, dan penjualan.

Baca Juga: 6 Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Dagang dan Contohnya

Jenis-Jenis Perusahaan Dagang

Setelah memahami pengertian perusahaan dagang, sekarang mari kita bahas lebih lanjut mengenai jenis-jenis perusahaan dagang yang dapat ditemui di dalam dunia bisnis.

1. Berdasarkan Jenis Barang yang Diperdagangkan

Dalam kategori ini, perusahaan dagang dapat dibedakan berdasarkan jenis barang yang mereka perjual-belikan. Terdapat dua kelompok utama yang menjadi pembeda, yaitu:

a. Perusahaan Barang Produksi atau Mentah

Perusahaan dagang yang fokus pada barang produksi atau mentah umumnya berurusan dengan bahan baku atau komponen yang nantinya akan diproses lebih lanjut. Mereka menjadi perantara antara produsen barang mentah dan industri yang membutuhkannya untuk proses produksi lebih lanjut.

b. Perusahaan Barang Jadi

Sementara itu, perusahaan dagang yang berfokus pada barang jadi menjual produk yang sudah selesai dan siap untuk digunakan oleh konsumen. Mereka biasanya berada di lapisan akhir rantai pasok dan langsung berhubungan dengan pelanggan akhir.

2. Berdasarkan Jenis Penjualan

Selain berdasarkan jenis barang, perusahaan dagang juga dapat dibedakan berdasarkan cara mereka melakukan penjualan. Dua kategori utama adalah:

a. Perusahaan Pedagang Besar (Wholesaler)

Perusahaan dagang besar atau wholesaler adalah perantara yang membeli barang dalam jumlah besar dari produsen dan menjualnya kepada perusahaan dagang kecil atau retailer. Wholesaler biasanya beroperasi dengan volume besar dan menawarkan harga yang lebih murah per unit karena pembelian dalam jumlah yang besar.

b. Perusahaan Dagang Perantara (Middleman)

Perusahaan dagang perantara berada di posisi yang strategis di antara wholesaler dan pengecer. Mereka memainkan peran penting dalam menghubungkan rantai pasok, mempermudah distribusi barang, dan memastikan ketersediaan produk di pasar konsumen.

b. Perusahaan Dagang Kecil (Retailer)

Perusahaan dagang kecil atau retailer adalah perantara yang menjual barang secara langsung kepada konsumen akhir. Mereka biasanya berada di ujung rantai pasok dan berhubungan langsung dengan pelanggan, menyediakan produk dalam jumlah yang sesuai dengan kebutuhan konsumen.

3. Berdasarkan Lokasi Berjualan

Perusahaan dagang juga dapat dibedakan berdasarkan tempat penjualan, yang melibatkan perbedaan antara perusahaan dagang konvensional dan perusahaan dagang online.

a. Perusahaan Dagang Konvensional

Perusahaan dagang konvensional menjalankan bisnis mereka melalui toko fisik, seperti supermarket, pusat perbelanjaan, atau toko ritel lainnya. Pelanggan dapat langsung datang ke tempat tersebut untuk membeli barang yang diinginkan.

b. Perusahaan Dagang Online

Perusahaan dagang online beroperasi melalui platform digital, memungkinkan pelanggan untuk berbelanja secara daring melalui situs web atau aplikasi. Kelebihannya adalah memungkinkan akses yang lebih luas bagi pelanggan tanpa batasan geografis.

Dengan memahami perbedaan ini, pelaku bisnis dapat memilih model perusahaan dagang yang sesuai dengan jenis produk, pasar target, dan strategi bisnis yang diinginkan.

Karakteristik Perusahaan Dagang secara Umum

Karakteristik Perusahaan Dagang Adalah (1)

Secara umum karakteristik perusahaan dagang adalah sebagai berikut (Credit: Freepik.com)

Sebagai pelaku bisnis dalam dunia perdagangan, perusahaan dagang memiliki sejumlah karakteristik yang khas. Mari kita bahas beberapa aspek penting yang membentuk identitas perusahaan dagang.

1. Aktivitas Utama

Perusahaan dagang memiliki aktivitas utama yang menjadi fokus utama operasional mereka. Beberapa kegiatan kunci yang mendefinisikan perusahaan dagang meliputi:

a. Pembelian Barang

Perusahaan dagang secara aktif terlibat dalam pembelian barang dari produsen atau pemasok untuk kebutuhan persediaan mereka. Proses ini melibatkan negosiasi harga, kualitas, dan kuantitas barang yang akan dibeli.

b. Penjualan Barang

Aktivitas penjualan menjadi landasan utama bagi perusahaan dagang. Mereka berupaya menjual barang dengan harga yang menghasilkan keuntungan dan memenuhi kebutuhan konsumen.

c. Penyimpanan dan Pemeliharaan Stok

Manajemen persediaan menjadi bagian krusial dalam operasional perusahaan dagang. Mereka harus mampu menyimpan barang dengan baik, menjaga kualitasnya, dan memastikan ketersediaan stok untuk memenuhi permintaan pasar.

d. Tidak Melakukan Proses Produksi

Ciri khas perusahaan dagang adalah mereka tidak terlibat dalam proses produksi barang. Fokus utama mereka adalah pada perantaraan antara produksi dan konsumsi.

2. Permodalan

Perusahaan dagang membutuhkan modal untuk menjalankan operasional mereka. Modal ini dapat berasal dari dua sumber utama:

a. Modal Sendiri

Beberapa perusahaan dagang menggunakan modal sendiri, yang berasal dari pemilik perusahaan atau investor internal. Modal ini dapat digunakan untuk pembelian barang, manajemen persediaan, dan operasional sehari-hari.

b. Modal Pinjaman

Sebagian perusahaan dagang juga mengandalkan modal pinjaman dari lembaga keuangan atau pihak ketiga. Pinjaman ini membantu mereka memperluas operasional atau mengatasi kebutuhan modal yang lebih besar.

3. Sumber Pendapatan

Sumber pendapatan utama perusahaan dagang berasal dari keuntungan yang diperoleh dari penjualan barang. Selisih antara harga jual dan harga beli menjadi dasar untuk menghitung laba perusahaan.

4. Barang yang Diperjualbelikan

Perusahaan dagang dapat menjual berbagai jenis barang, tergantung pada fokus dan segmen pasar mereka. Ini bisa mencakup barang mentah, barang produksi, atau barang jadi, sesuai dengan model bisnis dan strategi mereka.

5. Kegiatan Akuntansi

Dalam kegiatan akuntansi, beberapa aspek khusus perusahaan dagang melibatkan:

a. Persediaan Barang merupakan Aset Lancar

Persediaan barang dianggap sebagai aset lancar dalam laporan keuangan perusahaan dagang. Manajemen persediaan menjadi faktor penting untuk menjaga likuiditas dan efisiensi operasional.

b. Laba dihitung dari Selisih Harga Jual dan Harga Beli

Untuk menghitung laba, perusahaan dagang memperhitungkan selisih antara harga jual dan harga beli barang. Laba ini mencerminkan keberhasilan perusahaan dalam menjual barang dengan harga yang menguntungkan.

Dengan memahami karakteristik ini, pemilik dan pemangku kepentingan perusahaan dagang dapat mengelola operasional mereka dengan lebih efektif dan mengambil keputusan yang tepat untuk pertumbuhan bisnis mereka.

Karakteristik Perusahaan Dagang Besar (Wholesaler)

Perusahaan Dagang

Contoh gudang perusahaan dagang wholesaler (Credit: Freepik.com)

Perusahaan dagang besar, atau yang sering disebut sebagai wholesaler, memiliki karakteristik khusus yang membedakannya dari jenis perusahaan dagang lainnya. Berikut adalah beberapa karakteristik utama dari perusahaan dagang besar:

1. Pembelian dalam Jumlah Besar

Wholesaler dikenal karena melakukan pembelian barang dalam jumlah besar. Mereka dapat memesan dan menyimpan persediaan dalam volume yang signifikan, memungkinkan mereka mendapatkan harga per unit yang lebih rendah daripada pembeli yang melakukan pembelian dalam skala yang lebih kecil.

2. Distribusi kepada Pengecer

Perusahaan dagang besar berperan sebagai distributor utama bagi pengecer. Mereka memastikan produk mencapai pengecer dengan efisien dan tepat waktu. Distribusi ini mencakup pengelolaan logistik, penyimpanan barang, dan penyampaian pesanan kepada pengecer.

Baca Juga: Apa itu Distributor? Tugas, Jenis dan Kunci Sukses Distributor

3. Harga Lebih Rendah per Unit

Dengan membeli dalam jumlah besar, wholesaler dapat memanfaatkan skala ekonomi, yang mengarah pada harga yang lebih rendah per unit. Hal ini memungkinkan pengecer untuk memperoleh keuntungan yang lebih baik saat menjual barang kepada konsumen akhir.

4. Penyimpanan dan Manajemen Persediaan

Wholesaler memiliki tanggung jawab dalam menyimpan dan mengelola persediaan dengan baik. Mereka harus mampu menyimpan berbagai jenis barang dalam kondisi yang baik, siap untuk didistribusikan kepada pengecer yang memerlukan stok tambahan.

5. Menyediakan Layanan Kredit

Beberapa wholesaler memberikan layanan kredit kepada pelanggan mereka, seperti pengecer. Ini memungkinkan pengecer untuk membeli barang tanpa membayar secara tunai, yang dapat membantu dalam mengelola aliran kas dan persediaan mereka.

6. Penawaran Produk Variatif

Wholesaler seringkali menawarkan berbagai jenis produk di dalamnya. Mereka dapat menyediakan produk dari berbagai produsen atau merek, memberikan pengecer pilihan yang lebih luas dalam menyusun persediaan mereka.

7. Fokus pada Hubungan Bisnis

Kerja sama yang erat dengan produsen dan pengecer adalah kunci kesuksesan wholesaler. Membangun dan menjaga hubungan bisnis yang baik dengan kedua pihak membantu mereka tetap relevan dan diperhitungkan dalam rantai pasok.

Karakteristik Perusahaan Dagang Perantara (Middleman)

software akuntansi distributor dan manfaatnya untuk bisnis

Middleman adalah perusahaan dagang lebih kecil dibandingkan wholesaler (Credit: Freepik.com)

Perusahaan dagang perantara, atau yang sering disebut sebagai middleman, berperan sebagai penghubung di tengah-tengah rantai pasok.

Mereka tidak hanya membeli barang dalam jumlah besar dari produsen, seperti wholesaler, namun juga melakukan distribusi kepada pengecer. Berikut adalah beberapa karakteristik khas dari perusahaan dagang perantara:

1. Posisi di Tengah Rantai Pasok

Perusahaan dagang perantara berada di posisi strategis di antara produsen dan pengecer. Mereka memainkan peran vital dalam mengelola aliran barang dari produksi hingga ke konsumen akhir.

2. Fleksibilitas dalam Jumlah Pembelian

Berbeda dengan wholesaler yang biasanya melakukan pembelian dalam jumlah besar, perusahaan dagang perantara cenderung lebih fleksibel dalam skala pembelian. Mereka dapat menyesuaikan jumlah barang yang dibeli sesuai kebutuhan dan permintaan pengecer.

3. Negosiasi Harga dan Persyaratan Distribusi

Sebagai perantara, mereka terlibat dalam negosiasi harga dengan produsen dan pengecer. Mereka bekerja untuk mencapai kesepakatan yang menguntungkan semua pihak, sambil mempertimbangkan kebutuhan dan margin keuntungan.

4. Penyimpanan Sementara dan Pemenuhan Pesanan

Perusahaan dagang perantara bertanggung jawab untuk menyimpan barang sementara sebelum mendistribusikannya ke pengecer. Mereka juga harus efisien dalam pemenuhan pesanan untuk memastikan ketersediaan produk di pasar.

5. Distribusi Regional atau Khusus

Beberapa perusahaan dagang perantara mungkin fokus pada distribusi barang ke wilayah tertentu atau segmen pasar khusus. Ini membantu dalam memahami karakteristik dan kebutuhan pasar yang lebih terlokalisasi.

6. Manajemen Risiko dan Keberlanjutan

Sebagai perantara, mereka terlibat dalam manajemen risiko terkait dengan persediaan dan distribusi. Keberlanjutan operasional mereka tergantung pada kemampuan untuk mengidentifikasi dan mengatasi risiko-risiko ini.

7. Pendekatan Khusus untuk Pengecer

Perusahaan dagang perantara dapat memberikan pendekatan khusus untuk memenuhi kebutuhan pengecer. Ini termasuk penyediaan produk dalam jumlah yang sesuai, penyediaan layanan kredit, dan memberikan dukungan operasional.

8. Fokus pada Keberlanjutan Hubungan

Menjaga hubungan yang baik dengan produsen dan pengecer adalah kunci keberlanjutan bisnis perusahaan dagang perantara. Hubungan yang kuat memastikan kelancaran aliran barang dan kepuasan semua pihak terlibat.

Karakteristik Perusahaan Dagang Pengecer (Retailer)

Sejarah Retail Di Indonesia

Ilustrasi usaha ritel (Credit: Freepik.com)

Perusahaan dagang pengecer, atau yang dikenal sebagai retailer, memiliki karakteristik unik yang menentukan perannya dalam rantai pasok dan hubungannya dengan konsumen akhir.

Berbeda dengan wholesaler dan middleman, retailer berurusan langsung dengan penjualan kepada konsumen. Berikut adalah beberapa karakteristik khas dari perusahaan dagang pengecer:

1. Penjualan Langsung kepada Konsumen

Retailer berfokus pada penjualan langsung kepada konsumen akhir. Mereka adalah titik akhir dalam rantai pasok dan berinteraksi langsung dengan pelanggan.

2. Pembelian dalam Jumlah yang Sesuai

Retailer melakukan pembelian barang dalam jumlah yang sesuai dengan kebutuhan toko mereka dan permintaan konsumen. Sebagai penjual eceran, mereka menyediakan barang dalam kemasan atau unit yang lebih kecil.

3. Penyimpanan dan Tampilan Produk

Retailer bertanggung jawab untuk penyimpanan dan tampilan produk secara menarik di toko mereka. Penataan produk yang baik dan presentasi yang menarik dapat memengaruhi keputusan pembelian konsumen.

4. Strategi Penentuan Harga yang Bersaing

Penetapan harga yang bersaing menjadi kunci dalam strategi pengecer. Mereka harus memastikan harga yang menarik bagi konsumen sambil mempertahankan margin keuntungan yang layak.

5. Pelayanan Pelanggan

Pelayanan pelanggan yang baik menjadi fokus utama retailer. Interaksi positif dengan konsumen, pemenuhan kebutuhan pelanggan, dan penanganan keluhan dapat membangun loyalitas pelanggan.

6. Diversifikasi Produk

Beberapa retailer dapat mengadopsi strategi diversifikasi produk dengan menyediakan berbagai jenis barang atau merek. Ini membantu mereka menarik pelanggan dengan berbagai kebutuhan.

7. Platform Penjualan

Selain pengecer fisik (offline), semakin banyak retailer yang menjalankan operasi penjualan secara daring (online). Platform e-commerce memberi mereka jangkauan yang lebih luas dan memungkinkan konsumen untuk berbelanja dengan lebih nyaman.

8. Ketersediaan Layanan Purna Jual

Retailer seringkali memberikan layanan purna jual seperti garansi, perbaikan, atau pengembalian barang. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kepuasan pelanggan dan membangun reputasi positif.

9. Pemasaran dan Promosi

Retailer aktif dalam kegiatan pemasaran dan promosi untuk meningkatkan visibilitas merek dan menarik konsumen. Ini bisa mencakup iklan, promosi penjualan, dan program loyalitas pelanggan.

10. Manajemen Persediaan yang Efisien

Retailer harus mengelola persediaan dengan efisien agar dapat memenuhi permintaan konsumen. Sistem manajemen persediaan yang baik membantu menghindari kelebihan stok atau kekurangan stok.

Kelola Usaha Dagang Efektif dan Efisien Menggunakan Beepos

Menggunakan software kasir online Beepos dapat meningkatkan efisiensi dan pengelolaan bisnis. Dengan Beepos, aplikasi kasir integrasi akunting mudahkan Anda dalam mencatat proses transaksi di toko menjadi lebih cepat dan efisien, sementara integrasi akuntingnya memastikan pencatatan keuangan yang akurat dan terstruktur.

Sistem ini tidak hanya membantu dalam memonitor penjualan harian, tetapi juga memudahkan pemilik bisnis untuk melacak inventaris, mengelola stok, dan menganalisis performa keuangan secara menyeluruh.

Dengan memberikan akses real-time terhadap data keuangan, Beepos memberikan keunggulan kompetitif dan memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih tepat. Klik banner di bawah ini untuk informasi selengkapnya!

Beepos Software Kasir Online Integrasi Akunting

Ekonomi Maritim: Potensi dalam Pembangunan Industri Kelautan
Ekonomi maritim adalah salah satu sektor penting dalam perekonomian Indonesia. Industri maritim ini memiliki potensi yang besar untuk memberikan kontribusi
Baca Juga
Aplikasi Jualan yang Cocok untuk Memulai Usaha
Bukan suatu hal yang mustahil untuk Anda memulai sebuah usaha yang sudah lama Anda impikan. Banyak kategori bisnis yang bisa
Baca Juga
Peran dan Tugas Consignee dalam Penerimaan Barang
Consignment atau konsinyasi adalah suatu sistem bisnis di mana pihak yang menyediakan barang (consignor) menyerahkan barang kepada pihak yang akan
Baca Juga
Cara Cepat Buat Laporan Keuangan Toko Sederhana
Laporan keuangan toko merupakan salah satu faktor penting dalam sebuah usaha apalagi jika Anda baru memulainya. Bisnis tanpa laporan keuangan
Baca Juga
Mengenal Sistem Six Sigma, Prinsip dan Tekniknya
Sistem Six Sigma adalah sebuah metode manajemen kualitas yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi cacat dalam proses bisnis. Metode
Baca Juga
Software Kasir Minimarket yang Dapat Membuat Usaha Anda Tumbuh
Mesin kasir memang bukan hal yang asing lagi. Biasanya, mesin tersebut berada di meja kasir dan dapat pekerja gunakan untuk
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu