🔧Diskon se-Juta khusus Bisnis Bengkel, Sisa 3 Hari
00
Hari
:
00
Jam
:
00
Menit
:
00
Detik
Logo Bee Web

10 Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa (Lengkap)

Simak 10 tahapan siklus akuntansi perusahaan jasa lengkap, dari deskripsi, urutan sampai contoh laporannya pada artikel berikut ini
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori:
Dipublish Tgl: Monday, 20 February 2023

Dalam satu periode waktu setiap perusahaan membutuhkan catatan keuangan yang terbagi menjadi beberapa jangka waktu tertentu. Bisa tahunan, bulanan atau tiga bulan sekali, yang biasa disebut dengan siklus akuntansi perusahaan jasa maupun dagang.

Dalam artikel kali ini akan membahas tentang bagaimana siklus perusahaan jasa dikelola. Karena mereka tidak memiliki produk barang dagang yang bisa dihitung secara fisik, sehingga dalam perhitungannya berbeda antara perusahaan jasa dan dagang.

Baca Juga: Contoh Siklus Akuntansi Sederhana Perusahaan Dagang

Apa Itu Perusahaan Jasa?

Delivery

Perusahaan bergerak dalam bidang pengiriman barang termasuk contoh perusahaan jasa (Sumber: Freepik.com)

Mengutip dari pendapat kotler, perusahaan jasa merupakan perusahaan yang menawarkan 'bantuan' solusi dalam bentuk yang tidak berwujud sehingga tidak menyebabkan perpindahan kepemilikan.

Perusahaan jasa ini memiliki beberapa karakteristik khusus, seperti kegiatan utamanya berupa transaksi jual beli saja, tidak menjual produk berupa fisik, tidak ada standarisasi hasil dan tidak ada harga pokok produksi.

Contoh jenis perusahaan jasa seperti profesi dokter, konsultan, jasa travel, persewaan/ rental, pendidikan, layanan instansi, penginapan dan sejenisnya.

10 Tahap Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa

Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa

Ilustrasi Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa dengan Bagan

Berikut tahapan siklus akuntansi perusahaan jasa dari awal periode sampai penutupan:

1. Analisa Transaksi dan Identifikasi

Langkah awal yang perlu dilakukan dalam tahapan laporan keuangan dalam siklus akuntansi perusahaan jasa adalah dengan melakukan analisa dan identifikasi kepada setiap transaksi yang pernah terjadi.

Pencatatan dan identifikasi transaksi penting dicatat dengan benar, dan perlu juga diperhatikan jika tidak semua transaksi bisa dimasukkan dalam catatan.

Sebab, transaksi yang dicatat hanyalah transaksi yang bisa merubah posisi keuangan perusahaan, memiliki bukti dan dapat dinilai dan dimasukkan ke dalam unit moneter secara objektif, bisa berupa nota, kwitansi dan sejenisnya.

Dari tahapan ini akuntan sudah harus menentukan apa saja pengaruh dari transaksi terhadap posisi keuangan perusahaan.

2. Pencatatan Seluruh Transaksi ke Jurnal

Selanjutnya adalah mencatat seluruh transaksi yang sudah diidentifikasi dan dianalisis kedalam jurnal umum, dimana buku jurnal ini berfungsi untuk menampung catatan secara kronologis terkait transaksi yang terjadi dalam satu periode akuntansi perusahaan.

Catatan transaksi ini harus ditulis secara detail, sesuai dengan data yang telah dikumpulkan untuk mempermudah penyusunan laporan keuangan pada tahapan berikutnya.

3. Unggah ke Buku Besar

Langkah ketiga adalah mengunggah catatan yang ada di dalam buku jurnal umum di buku besar. Buku besar sendiri merupakan buku yang merangkum semua rekening-rekening pembukuan dari masing-masing informasi dari aktiva tertentu.

Cara mengunggah catatan jurnal ke dalam buku besar adalah sebagai berikut:

  • Pertama, menggolongkan data transaksi sesuai dengan jenisnya, tanggal, nama akun, nomor dan sejenisnya.
  • Kemudian, dari data ini seluruh transaksi perusahaan yang berhubungan dengan kas yang masuk dalam perusahaan tercatat dengan lebih rapi ke dalam satu buku besar.
  • Berikutnya, hitung saldo dari setiap akun yang ada dalam buku besar, untuk mengetahui berapa nilai total akun.

Baca Juga: Buku Besar Akuntansi: Manfaat, Bentuk, Contoh, Lengkap

4. Menyusun Neraca Saldo

Contoh laporan neraca saldo

Contoh laporan neraca saldo (Sumber: Bee.id)

Berikutnya adalah menyusun neraca saldo yang berisi tentang daftar saldo rekening dalam buku besar dari buku besar pada satu periode yang diinginkan.

Caranya dengan memindahkan saldo yang ada dalam buku besar ke neraca saldo untuk disatukan dan di analisis pada tahapan berikutnya.

Ada hal penting yang wajib diperhatikan dalam proses penyusunan neraca saldo, yakni jumlah antara debit dan kredit harus seimbang atau sama.

Karena, jika jumlah dari keduanya tidak sama, maka sangat bisa dipastikan jika terjadi kesalahan dalam proses pencatatan transaksi. Sehingga, akuntan perlu mengecek kembali catatan dari masing-masing akun.

5. Menyusun Jurnal dan Neraca Saldo Penyesuaian

Tahapan selanjutnya adalah menyusun jurnal dan neraca saldo penyesuaian. Hal ini dilakukan untuk memastikan semua transaksi pada satu periode sudah tercatat secara keseluruhan.

Sehingga, perlu adanya neraca saldo penyesuaian untuk memasukkan data transaksi yang belum tercatat dan perlu disesuaikan kembali, dalam hal ini bisa dilakukan secara periodik dan bisa dilakukan ketika laporan akan disusun.

Cara penyusunan jurnal dan neraca saldo penyesuaian ini dengan memindahkan data yang telah disesuaikan ke dalam buku besar dan neraca saldo terbaru.

Dan dari catatan saldo ini akun-akun yang ada pada buku besar akan dikelompokkan kembali menjadi dua kelompok, yakni pasiva dan aktiva. Keduanya juga harus seimbang seperti penyusunan neraca saldo sebelumnya.

6. Penyusunan Neraca Lajur

Neraca Lajur

Contoh Neraca Lajur (Sumber: bee.id)

Berikutnya adalah menyusun neraca lajur yang mengacu pada laporan neraca saldo dan jurnal penyesuaian yang telah dibuat sebelumnya.

Neraca saldo ini akan memberikan informasi berupa laporan laba rugi dan neraca, sebagai dasar informasi pembuatan laporan keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Penyusunan neraca lajur perusahaan jasa akan mengacu pada neraca saldo dan jurnal penyesuaian.

7. Membuat Laporan Keuangan Perusahaan Jasa

Langkah ketujuh adalah dengan membuat laporan keuangan perusahaan. jasa, mulai dari laporan laba rugi, neraca, laporan arus kas sampai laporan perubahan modal.

8. Jurnal Penutup

Berikutnya adalah pembuatan jurnal penutup, yang mana jurnal ini hanya akan dibuat setiap akhir periode akuntansi saja.

Dengan mengacu pada laporan laba rugi yang mencakup rekening nominal dan laporan perubahan modal pada proses penyusunannya. Caranya dengan me-nol-kan rekening nominal dan rekening laba rugi.

9. Penyusunan Jurnal Pembalik

Selanjutnya adalah menyusun jurnal pembalik, dimana pada tahapan ini akan dilakukan pengaktifan kembali akun yang telah ditutup untuk mengembalikan saldonya. Seperti, akun yang digunakan untuk menyimpan pembayaran awal atau yang belum jatuh tempo.

10. Neraca Akhir Setelah Penutupan

Gambar Neraca Saldo Setelah Penutupan

Contoh Neraca Saldo Setelah Penutupan (Sumber: ssbelajar.net)

Tahapan terakhir adalah penyusunan neraca akhir setelah penutupan sekaligus neraca awal periode akuntansi sebelum melangkah pada tahapan-tahapan awal siklus akuntansi.

Penutup

Ada catatan penting dalam proses penyusunan laporan keuangan dalam setiap tahapan siklus akuntansi adalah ketelitian, dimana seorang akuntan harus dan wajib teliti untuk meminimalisir kesalahan dalam laporan keuangan.

Untuk itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi Beeaccounting untuk memudahkan Anda dalam melakukan hal-hal berkaitan dengan keuangan perusahaan.

Mulai dari transaksi sampai laporan keuangan langsung jadi. Tunggu apa lagi? Klik banner di bawah ini untuk informasi lebih lengkap.

21 Des Cta Ba

Artikel Terkait

Biaya Variabel Adalah Biaya Berubah, Ini Penjelasan Lengkapnya
Jika Anda membuka artikel ini, itu berarti Anda sedang butuh penjelasan tentang apa itu biaya variabel. Biaya variabel adalah salah
Baca Juga
Contoh Neraca Lajur untuk Memudahkan Penyusunan Laporan Keuangan
Membahas dunia akuntansi tentu tidak akan habisnya. Bahkan jenis neraca saja banyak ada neraca pembayaran, neraca saldo bahkan ada neraca
Baca Juga
Pentingnya Aplikasi Kas Keuangan untuk Laporan Usaha
Aplikasi kas keuangan di era digital saat ini digunakan baik dari usaha kecil, UMKM, hingga perusahaan skala besar untuk mempercepat
Baca Juga
Jika Mengabaikan Akuntansi, Inilah Dampaknya pada Bisnis Anda
Sebagai pemilik bisnis kecil, penting bagi Anda untuk memperhatikan dampak mengabaikan akuntansi dan juga mengetahui bahwa kesalahan yang tampaknya kecil
Baca Juga
Tips Akuntansi untuk Anda Pengusaha Bisnis Minimarket
Tips Akuntansi Minimarket - Dalam menjalankan bisnis, terlebih jual-beli seperti minimarket, tentunya dibutuhkan sistem akuntansi untuk mencatat semua transaksi yang
Baca Juga
3 Jenis Software Akuntansi Indonesia yang Paling Banyak Diakses
Beragam macam jenis software akuntansi yang ada menjadi bukti bahwa tren ekonomi digital tengah menuju puncak kejayaannya. Dunia ekonomi sedang
Baca Juga

Artikel Populer

Wednesday, 15 March 2023
Model AIDA: Pengertian, Kelebihan dan Contohnya
Baca Juga
Wednesday, 28 June 2023
7 Contoh Positioning Produk Brand Ternama dan Strateginya
Baca Juga
Wednesday, 7 June 2023
Feedback Artinya: Jenis, Fungsi, beserta Cara Mendapatkannya
Baca Juga
Wednesday, 7 February 2024
4 Tahapan Proses Manajemen Strategi, Fungsi dan Komponennya
Baca Juga
Monday, 31 October 2022
7 Contoh Ekonomi Kreatif di Indonesia Saat Ini
Baca Juga
Wednesday, 18 October 2023
Contoh Matriks SWOT, Pengertian dan Strategi Penerapannya
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu