🎉 Promo Khusus Pengguna Beeaccounting, Disc. upto se-Juta
00
Hari
:
00
Jam
:
00
Menit
:
00
Detik
Logo Bee Web

Paham Baca Income Statement Adalah Kunci Sukses Berbisnis

Mau tahu bagaimana cara meramal keuangan perusahaan? Yuk, kita bahas laporan laba rugi alias income statement secara simpel di artikel ini.
Penulis: Rizal Arisona
Kategori:
Dipublish Tgl: Saturday, 18 November 2023

Siapa yang tidak ingin memiliki pandangan jelas tentang kondisi finansial suatu perusahaan? Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana perusahaan mengukur kesehatan keuangannya? Nah, jawabannya ada pada laporan laba rugi atau yang lebih akrab disebut income statement.

Jangan bersedih jika istilah ini terdengar sedikit kompleks, karena di artikel ini, kita akan membahasnya secara sederhana namun tetap lengkap.

Point Penting di Konten Ini

Apa itu Income Statement?

Laporan laba rugi, atau yang sering disebut sebagai income statement, merupakan salah satu komponen kunci dalam rangkaian laporan keuangan sebuah perusahaan.

Sebagai laporan yang mengikuti arus kas dan neraca, laporan laba rugi berfungsi sebagai indikator yang memberikan gambaran menyeluruh tentang beban dan pendapatan yang dialami oleh perusahaan selama satu periode tertentu.

Istilah "income statement" sendiri mencakup beberapa variasi nama lain, seperti statement of profit and loss, statement of financial performance, revenue statement, operating statement, dan statement of financial performance.

Meskipun beragam dalam istilah, inti dari laporan ini tetap fokus pada aspek pendapatan perusahaan, menjadikannya alat yang sangat penting untuk menilai kinerja keuangan suatu entitas dalam periode waktu tertentu.

Dalam konteks laporan laba rugi, pengungkapan posisi keuntungan perusahaan menjadi pusat perhatian utama. Dokumen ini secara rinci menguraikan semua sumber pendapatan yang diperoleh dan semua beban yang dikeluarkan selama periode waktu yang diobservasi.

Dengan demikian, laporan laba rugi bukan hanya sekadar daftar angka-angka, melainkan sebuah narasi keuangan yang menceritakan kisah lengkap tentang performa finansial perusahaan.

Baca Juga: Income Adalah: Pengertian, Jenis, dan Fungsinya, Lengkap!

Comprehensive Income Statement Adalah

Comprehensive income statement atau laba komprehensif adalah gambaran lengkap perubahan ekuitas suatu entitas dalam satu periode, yang berasal dari transaksi dan peristiwa non-pemilik. Ini mencakup semua perubahan ekuitas, kecuali distribusi kepada pemilik dan investasi pemilik.

Laba komprehensif terdiri dari laba bersih dan elemen lainnya yang tidak terkait dengan operasi bisnis, seperti perubahan pasar. Elemen-elemen ini memengaruhi nilai aset dan kewajiban yang dilaporkan dalam neraca.

Pos-pos tersebut, termasuk penyesuaian mata uang asing, keuntungan atau kerugian belum direalisasi dari sekuritas tersedia untuk dijual, dan keuntungan atau kerugian ditangguhkan dari instrumen keuangan derivatif, dilaporkan sebagai bagian dari laba komprehensif lainnya.

Pihak yang Membutuhkan Income Statement

Laporan laba rugi, atau income statement, merupakan alat yang sangat dibutuhkan oleh berbagai pihak yang terlibat dalam dunia keuangan dan bisnis. Beberapa dari mereka termasuk:

1. Manajemen Perusahaan

Keputusan Strategis: Manajemen perusahaan membutuhkan laporan laba rugi untuk membuat keputusan strategis terkait operasional dan keuangan perusahaan.

Evaluasi Kinerja: Menilai kinerja keuangan perusahaan dan mengidentifikasi area yang perlu perbaikan.

2. Investor

Analisis Investasi: Investor menggunakan laporan laba rugi untuk menganalisis kinerja keuangan perusahaan dan menilai potensi investasi.

Keputusan Investasi: Berdasarkan informasi dari laporan laba rugi, investor dapat membuat keputusan tentang membeli, menjual, atau mempertahankan investasi mereka.

3. Analis Keuangan

Penilaian Kinerja: Analis keuangan menggunakan laporan laba rugi untuk mengevaluasi kinerja perusahaan dan menyusun laporan analisis keuangan.

Proyeksi Keuangan: Membuat proyeksi keuangan berdasarkan data historis yang terdapat dalam laporan laba rugi.

4. Pihak Kreditur

Penilaian Risiko Kredit: Pihak kreditur, seperti bank atau lembaga keuangan, menggunakan laporan laba rugi untuk menilai risiko kredit dan kecukupan pendapatan perusahaan untuk membayar utang.

5. Pihak Pemerintah dan Regulator

Pemantauan Pajak: Pihak pemerintah menggunakan laporan laba rugi untuk memantau pendapatan dan membantu dalam proses perpajakan.

Kepatuhan Regulasi: Regulator dapat menggunakan laporan laba rugi untuk memastikan bahwa perusahaan mematuhi regulasi keuangan yang berlaku.

6. Karyawan

Transparansi Keuangan: Karyawan dapat memantau laporan laba rugi untuk memahami kondisi keuangan perusahaan dan dampaknya terhadap stabilitas pekerjaan.

7. Pes konkuren dan Pelanggan:

Analisis Persaingan: Pes konkuren dan pelanggan dapat menggunakan laporan laba rugi untuk menganalisis posisi keuangan relatif suatu perusahaan dibandingkan dengan pesaingnya.

Dengan demikian, laporan laba rugi tidak hanya merupakan alat penting untuk internal perusahaan tetapi juga menjadi sumber informasi kritis bagi berbagai pihak yang terlibat dalam ekosistem keuangan dan bisnis secara luas.

Baca Juga: Mengenal Passive Income, Jenis dan Tips Bisnisnya

4 Elemen Utama Income Statement

Income statement, atau laporan laba rugi, memainkan peran sentral dalam membongkar kinerja keuangan sebuah perusahaan.

Dalam upaya untuk memahami lebih dalam struktur dan esensi dari laporan ini, terdapat empat elemen utama yang membentuk kerangka dasarnya, yaitu pendapatan (revenue), biaya (expenses), keuntungan (gains), dan kerugian (losses).

1. Pendapatan (Revenue)

Pendapatan adalah nadi keuangan perusahaan, mencakup seluruh penerimaan dari penjualan produk atau layanan. Ini dapat berasal dari berbagai sumber, seperti penjualan produk, pendapatan sewa, atau pendapatan bunga.

2. Biaya (Expenses)

Biaya mencakup semua pengeluaran yang dikeluarkan perusahaan dalam rangka menjalankan kegiatan operasional dan nonoperasionalnya.

Ini melibatkan berbagai jenis biaya, termasuk biaya operasional seperti gaji karyawan, biaya bahan baku, dan biaya pemasaran, serta biaya nonoperasional seperti pajak, biaya administrasi, dan lainnya.

3. Keuntungan (Gains)

Keuntungan merujuk pada penerimaan tambahan yang diperoleh perusahaan di luar pendapatan utama dari aktivitas operasionalnya. Ini bisa melibatkan penjualan aset, investasi yang menguntungkan, atau kejadian lain yang memberikan keuntungan finansial.

4. Kerugian (Losses)

Sebaliknya, kerugian merujuk pada pengeluaran tambahan yang terjadi di luar biaya operasional utama. Ini dapat terjadi akibat penurunan nilai aset, investasi yang merugi, atau kejadian lain yang menyebabkan pengurangan nilai keuangan perusahaan.

Menurut Corporate Finance Institute, untuk menentukan keuntungan atau kerugian bersih perusahaan, pendapatan dari seluruh sumber dikurangkan dengan berbagai jenis biaya.

Termasuk dalam pengurangan ini adalah biaya operasional dan nonoperasional, seperti pajak, biaya administrasi, biaya penjualan, dan berbagai elemen biaya lainnya yang memengaruhi kesehatan finansial perusahaan.

Keseluruhan struktur ini memberikan gambaran holistik tentang bagaimana pendapatan dihasilkan, bagaimana biaya dikelola, dan bagaimana keuntungan atau kerugian akhirnya tercapai

Baca Juga: Apa Perbedaan Finance Reporting dengan Financial Statement?

Hasil Laporan Laba Rugi

Contoh Laporan Laba Rugi

Komponen Penting dalam Income Statement

Selain keempat elemen utama yang telah dijelaskan sebelumnya, laporan laba rugi memiliki sejumlah komponen yang memberikan gambaran lebih rinci dan terperinci tentang kesehatan finansial suatu perusahaan. Berdasarkan informasi dari Harvard Business School Online, berikut adalah komponen-komponen yang umumnya ditemukan dalam income statement:

1. Revenue (Pendapatan)

Jumlah total pendapatan yang diperoleh oleh perusahaan selama periode tertentu. Ini mencakup semua sumber pendapatan, seperti penjualan produk, jasa, dan sumber pendapatan lainnya.

2. Expenses (Pengeluaran)

Total pengeluaran perusahaan selama periode tertentu. Ini melibatkan semua jenis biaya, baik operasional maupun nonoperasional, yang dikeluarkan dalam menjalankan bisnis.

3. Costs of Goods Sold (COGS) - Harga Pokok Penjualan (HPP)

Biaya yang terkait langsung dengan produksi barang atau jasa. COGS mencakup biaya bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya produksi lainnya.

4. Gross Profit - Laba Kotor

Total pendapatan dikurangi COGS. Ini mencerminkan laba yang dihasilkan setelah memperhitungkan biaya langsung produksi.

5. Operating Income - Laba Operasional

Laba kotor dikurangi biaya operasional, termasuk biaya gaji, biaya pemasaran, dan biaya administrasi lainnya. Ini mencerminkan laba yang dihasilkan dari operasi inti perusahaan.

6. Income Before Taxes - Laba Sebelum Pajak

Laba operasional dikurangi biaya non-operasional, seperti bunga dan amortisasi. Ini memberikan gambaran tentang laba yang diperoleh sebelum membayar pajak.

7. Net Income - Laba Bersih

Laba sebelum pajak dikurangi jumlah pajak yang harus dibayar. Ini adalah laba bersih yang sebenarnya yang diperoleh oleh perusahaan setelah mempertimbangkan semua biaya dan pajak.

8. Earnings Per Share (EPS) - Laba Per Saham

Laba bersih dibagi dengan jumlah saham yang beredar. Ini memberikan gambaran tentang seberapa menguntungkannya investasi bagi pemegang saham.

9. Depreciation - Penyusutan

Nilai yang berkurang dari suatu aset. Ini mencerminkan pengurangan nilai aset perusahaan seiring waktu.

10. EBITDA - Pendapatan Sebelum Bunga, Depresiasi, Pajak, dan Amortisasi

Pendapatan sebelum memperhitungkan bunga, depresiasi, pajak, dan amortisasi. EBITDA memberikan gambaran tentang kemampuan operasional murni suatu perusahaan.

Memahami setiap komponen ini membantu pihak terkait untuk merinci dan menganalisis dengan cermat kinerja keuangan perusahaan, memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih informasional dan strategis.

Income Adalah Pendapatan

Income alias Pendapatan (Credit: Freepik.com)

Manfaat Income Statement untuk Perusahaan

Income statement, atau laporan laba rugi, membawa sejumlah manfaat krusial bagi perusahaan, membantu pemilik dan pengambil kebijakan dalam pengelolaan bisnis mereka. Berikut adalah beberapa manfaat utama dari income statement:

1. Mengetahui Perkembangan Perusahaan

Laporan laba rugi memberikan pemilik bisnis gambaran yang jelas tentang laba dan rugi perusahaan dalam satu periode. Dengan informasi ini, pemilik dapat merumuskan arah perkembangan perusahaan dan menilai progresnya seiring waktu.

2. Penilaian Risiko

Income statement memberikan informasi kritis mengenai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba.

Dari sini, dapat dievaluasi apakah perusahaan mengalami kerugian berkelanjutan atau mampu mencetak laba secara konsisten. Ini menjadi dasar penilaian risiko, memungkinkan tindakan preventif untuk mengatasi potensi kerugian.

3. Mengevaluasi Kinerja Perusahaan

Dalam mengevaluasi kinerja, income statement menjadi sumber informasi penting. Ini mencerminkan dampak strategi pemasaran dan pendekatan pasar terhadap pendapatan dan beban perusahaan.

Evaluasi ini memberikan wawasan tentang efektivitas strategi dan membantu dalam perencanaan masa depan.

4. Mempengaruhi Kebijakan Perusahaan

Informasi dalam income statement dapat memberikan pengaruh besar pada kebijakan perusahaan.

Dengan mengetahui hasil kerja pada periode tertentu, pemilik perusahaan dapat merumuskan kembali arah kebijakan, terutama ketika terjadi perubahan strategi pemasaran yang berdampak pada laba.

5. Mengetahui Posisi Laba dan Rugi Perusahaan

Komponen laporan laba rugi memungkinkan pemilik untuk memahami posisi laba dan rugi perusahaan. Informasi ini menjadi dasar bagi pengambil kebijakan untuk mengevaluasi kondisi keuangan perusahaan dan membuat keputusan yang tepat.

Dengan adanya laporan laba rugi, perusahaan dapat menjalankan kegiatan operasionalnya dengan lebih terinformasi, merespons perubahan pasar, dan membuat keputusan strategis yang mendukung pertumbuhan dan keberlanjutan.

Baca Juga: Tabel Laba Rugi: Pengertian, Bentuk, dan Contohnya

Langkah-langkah Membuat Laporan Laba Rugi untuk Orang Awam

Membuat laporan laba rugi memerlukan perhatian terhadap detail dan pengelolaan data keuangan yang cermat. Berikut adalah serangkaian langkah-langkah dasar yang dapat diikuti untuk menyusun laporan laba rugi dengan efektif:

1. Tentukan Periode Pelaporan

Pilih periode waktu pelaporan yang sesuai dengan kebutuhan perusahaan, apakah itu tahunan, triwulanan, atau bulanan. Konsistensi dalam pelaporan penting untuk analisis yang akurat.

2. Buat Neraca Percobaan

Buat neraca percobaan yang mencerminkan saldo akhir setiap akun buku besar dalam periode tertentu. Ini menjadi dasar untuk perhitungan selanjutnya.

3. Hitung Pendapatan Kotor:

Tentukan total pendapatan dari penjualan produk atau layanan, termasuk pembayaran yang belum diterima. Ini adalah langkah awal dalam membentuk dasar laporan laba rugi.

4. Tentukan Harga Pokok Penjualan (HPP)

Hitung HPP dengan memperhitungkan biaya tenaga kerja langsung, bahan baku, dan biaya overhead yang diperlukan untuk menyediakan barang atau jasa.

5. Hitung Gross Margin

Kurangi total pendapatan dengan HPP untuk mendapatkan nilai margin kotor. Ini mencerminkan keuntungan yang dihasilkan dari kegiatan utama perusahaan.

6. Masukkan Biaya Operasional

Sertakan semua biaya operasional, termasuk biaya penjualan dan administrasi. Ini mencakup semua biaya yang terkait dengan menjalankan operasi sehari-hari perusahaan.

7. Hitung Pendapatan Sebelum Pajak

Kurangi nilai margin kotor dengan total biaya penjualan dan administrasi untuk mendapatkan pendapatan sebelum pajak. Ini memberikan gambaran tentang hasil operasional perusahaan sebelum mempertimbangkan pajak.

8. Tambahkan Pajak Penghasilan

Hitung pajak pendapatan dengan mengalikan persentase tarif pajak dengan pendapatan perusahaan sebelum pajak. Ini mencerminkan tanggung jawab perusahaan terhadap pembayaran pajak.

9. Hitung Pendapatan Bersih

Kurangi pendapatan sebelum pajak dengan jumlah pajak untuk mendapatkan nilai pendapatan bersih. Pendapatan bersih adalah keuntungan bersih yang diperoleh perusahaan setelah mempertimbangkan semua biaya dan kewajiban pajak.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, perusahaan dapat menyajikan laporan laba rugi yang akurat dan informatif, memberikan pandangan yang jelas tentang kinerja finansial mereka.

Baca Juga: Pengertian Jurnal Penutup, Fungsi, dan Komponen yang Harus Ada

Langkah-langkah Membaca Income Statement

Membaca income statement memerlukan pemahaman mendalam terhadap berbagai komponen yang tercantum. Berikut adalah langkah-langkah komprehensif yang dapat diikuti untuk membaca income statement:

1. Periksa Pendapatan

Identifikasi dan periksa jenis pendapatan yang tercantum dalam income statement. Pendapatan dapat berasal dari penjualan produk, jasa, investasi, atau sumber pendapatan lainnya. Pemahaman yang baik tentang sumber pendapatan ini memberikan landasan untuk analisis lebih lanjut.

2. Periksa Beban

Telusuri dan periksa berbagai jenis beban yang dicatat dalam income statement. Beban melibatkan biaya operasional dan non-operasional, termasuk gaji, biaya pemasaran, biaya administrasi, dan lain-lain. Memahami beban membantu dalam penilaian terhadap efisiensi pengelolaan biaya perusahaan.

3. Beban Terinci

Pahami rinciannya. Beban bisa terdiri dari berbagai kategori, seperti biaya penjualan, biaya bunga, dan lainnya. Dengan memahami beban secara terinci, Anda dapat mengidentifikasi area di mana perusahaan mungkin menghadapi tekanan finansial atau sebaliknya.

4. Laba Kotor

Hitung laba kotor dengan mengurangkan total beban dari total pendapatan. Laba kotor mencerminkan keuntungan perusahaan sebelum mempertimbangkan beban operasional.

5. Laba Bersih

Selanjutnya, hitung laba bersih dengan mengurangkan beban non-operasional, seperti pajak, dari laba kotor. Laba bersih memberikan gambaran akhir apakah perusahaan dalam kondisi untung atau rugi.

6. Menganalisis Margin Laba

Analisis margin laba, seperti margin laba kotor dan margin laba bersih, membantu memahami efisiensi operasional perusahaan dan profitabilitasnya dalam menjalankan kegiatan bisnis.

7. Melihat Perubahan dari Periode ke Periode

Bandingkan hasil dengan periode sebelumnya untuk melihat tren dan perubahan. Ini membantu dalam mengevaluasi apakah perusahaan mengalami kemajuan atau menghadapi kendala.

8. Mengevaluasi Pos Komponen Lainnya

Periksa pos-pos lainnya dalam income statement, seperti laba komprehensif, untuk mendapatkan gambaran lebih lengkap tentang kesehatan finansial perusahaan.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, pembaca income statement dapat menggali informasi yang lebih mendalam dan mendapatkan pemahaman yang holistik tentang kinerja keuangan perusahaan dalam suatu periode waktu tertentu.

Kesimpulan

Dalam merangkai income statement, konsistensi, kejelasan, dan pemahaman mendalam atas setiap komponennya adalah kunci utama. Pastikan untuk merinci dengan seksama pendapatan, beban, dan elemen-elemen lainnya, serta melibatkan setiap departemen terkait.

Saran terbaik adalah memperbarui income statement secara berkala, sesuai dengan perubahan kebijakan atau kondisi pasar. Untuk memudahkan proses ini, penggunaan perangkat lunak akuntansi menjadi pilihan bijak.

Mudah Hitung Laba Rugi Pakai Beecloud

Beecloud, sebagai software akuntansi online, menyajikan solusi lengkap untuk menyusun income statement dengan cepat dan akurat. Dengan fitur-fitur canggihnya, Beecloud dapat mempermudah pelacakan pendapatan, pengeluaran, dan menghasilkan laporan laba rugi yang terstruktur.

Dengan memanfaatkan teknologi yang ada, Anda dapat menghemat waktu dan fokus pada interpretasi hasil, memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih baik untuk pertumbuhan dan stabilitas finansial perusahaan.

Artikel Terkait

Cara Membuat Jurnal Penutup Perusahaan Dagang, Lengkap!
Dalam siklus akuntansi jurnal penutup perusahaan dagang adalah tahapan akhir dari laporan keuangan bisnis dalam satu periode akuntansi yang dijalani.
Baca Juga
Depresiasi Adalah: Pengertian, Ciri, Faktor dan Cara Hitungnya
Dalam kegiatan operasional sebuah perusahaan dibutuhkan berbagai jenis biaya. Salah satunya ada yang dikenal dengan istilah biaya depresiasi. Depresiasi adalah
Baca Juga
Aplikasi Laporan Keuangan: Manfaat dan Rekomendasi Aplikasi Terbaik
Bagi pemilik usaha, menyusun catatan keuangan merupakan satu tantangan tersendiri. Sehingga Anda membutuhkan alat bantu untuk menunjang pencatatan keuangan agar
Baca Juga
Nota Tunai: Pengertian, Manfaat, dan Cara Membuatnya
Ketika Anda membeli sesuatu, misalnya membeli kebutuhan usaha, maka pihak penjual akan memberikan nota tunai atau kontan kepada Anda. Hal
Baca Juga
Contoh Laporan Cash Flow Sederhana Excel
Contoh laporan cash flow sederhana excel bisa membantu  Anda sebagai pemilik bisnis dalam proses pembukuan. Salah satu laporan keuangan yang
Baca Juga
Cara Membuat Laporan Penjualan Mudah dan Cepat
Cara membuat laporan penjualan mudah dan cepat beserta contohnya. Laporan penjualan merupakan alat serbaguna yang dapat menjadi dasar yang tepat
Baca Juga

Artikel Populer

Model AIDA: Pengertian, Kelebihan dan Contohnya
Apakah Anda pernah mendengar tentang konsep Marketing AIDA dalam pemasaran? Dengan menggunakan model ini, Anda dapat meningkatkan perhatian, minat, keinginan,
Baca Juga
Berbagai Contoh Proposal Bisnis Lengkap dengan Rinciannya
Proposal bisnis merupakan suatu rencana bisnis yang ditulis dalam bentuk dokumen. Pelaku bisnis perlu membuat proposal bisnis sebelum memulai suatu
Baca Juga
Contoh Matriks SWOT, Pengertian dan Strategi Penerapannya
Matriks SWOT berfungsi sebagai alat atau metode analisa peluang atau ancaman dalam bisnis, dengan analisis ini pebisnis lebih waspada dan
Baca Juga
[DOWNLOAD] Contoh Cash Flow Excel dan Template Membuatnya Gratis
Contoh cash flow excel berfungsi untuk mengonversi data-data akuntansi pada laporan laba rugi dan neraca menjadi suatu informasi mengenai pergerakan
Baca Juga
5 Format Laporan Keuangan dan Contohnya Lengkap!
Dalam dunia bisnis, laporan keuangan merupakan landasan vital yang memberikan gambaran menyeluruh tentang kesehatan finansial suatu entitas. Format laporan keuangan
Baca Juga
Jenis dan Contoh Pelayanan Prima di Berbagai Bidang Usaha
Pelayanan prima atau service excellent merupakan rangkaian tindakan yang diberikan untuk memberikan layanan kepada pelanggan secara maksimal agar mereka mendapat
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu