Logo Bee Web

Manajemen Piutang Efektif: Kurangi Risiko Kredit Macet

Pelajari strategi manajemen piutang yang efektif untuk mengoptimalkan arus kas dan meminimalisir risiko kredit macet.
Penulis: Al Faris
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Sunday, 23 April 2023

Manajemen piutang merupakan salah satu aspek yang sangat penting dalam pengelolaan keuangan suatu perusahaan. Hal ini dikarenakan piutang merupakan aset perusahaan yang dapat meningkatkan arus kas dan laba.

Oleh karena itu, dalam artikel ini kita akan mengupas pentingnya manajemen piutang dan implementasi manajemen piutang yang baik pada perusahaan.

Pengertian Manajemen Piutang

Manajemen piutang adalah proses mengelola dan mengontrol piutang perusahaan agar dapat membantu mengoptimalkan arus kas dan keuntungan bisnis.

Dalam kata lain, manajemen piutang adalah upaya untuk memastikan bahwa perusahaan dapat mengumpulkan uang dari pelanggan dengan efektif dan efisien.

Pebisnis Kontrol Manajemen Piutang

Ilustrasi pebisnis kontrol manajemen piutang (Credit: Freepik/tirachardz)

Dalam bisnis, mengontrol piutang sangat penting karena piutang merupakan aset yang dimiliki perusahaan. Namun, jika piutang tidak diatur dengan baik, maka dapat menyebabkan masalah keuangan yang signifikan.

Oleh karena itu, manajemen piutang perlu diterapkan dengan cermat dan tepat.

3 Manfaat Manajemen Piutang

Setelah membahas pengertian manajemen piutang, selanjutnya kita akan membahas tiga manfaat utama dari manajemen piutang, yaitu meningkatkan profit, mengurangi resiko kecurangan, dan membantu menghadapi persaingan bisnis.

1. Meningkatkan Profit

Mengontrol piutang yang baik dapat membantu meningkatkan profit bisnis Anda. Dengan mengelola piutang secara efektif, perusahaan dapat meningkatkan arus kas, mengoptimalkan penggunaan modal kerja, dan mengurangi biaya pinjaman.

Selain itu, manajemen piutang yang baik juga dapat membantu menghindari resiko kredit yang tidak diinginkan dan memastikan bahwa perusahaan hanya memberikan kredit pada pelanggan yang dapat membayar tepat waktu.

2. Mengurangi Resiko Kecurangan

Manajemen piutang juga dapat membantu mengurangi resiko kecurangan dalam bisnis. Dengan memonitor piutang secara berkala, perusahaan dapat mengidentifikasi potensi kecurangan seperti faktur palsu atau pelanggan yang mencoba menghindari pembayaran.

Selain itu, dengan menetapkan kebijakan pembayaran yang jelas dan transparan, perusahaan dapat meminimalkan resiko kecurangan yang disebabkan oleh ketidakjelasan atau ketidaktahuan.

3. Membantu Menghadapi Persaingan Bisnis

Manajemen piutang yang baik juga dapat membantu perusahaan dalam menghadapi persaingan bisnis yang semakin ketat. Dalam lingkungan bisnis yang kompetitif, perusahaan yang dapat mengelola piutang dengan baik akan memiliki keunggulan yang lebih baik dalam memenangkan persaingan.

Dengan meningkatkan arus kas dan mengoptimalkan penggunaan modal kerja, perusahaan dapat lebih mudah untuk mengembangkan strategi bisnis dan meningkatkan daya saing di pasar.

4 Tips Efektif dalam Manajemen Piutang

Salah satu tantangan dalam manajemen piutang adalah bagaimana mengelola risiko kredit dan memastikan bahwa piutang dapat dikelola dengan baik.

Oleh karena itu, pada poin ini, kita akan membahas beberapa tips efektif dalam manajemen piutang yang dapat membantu meningkatkan arus kas dan memaksimalkan keuntungan bisnis.

1. Memantau Piutang secara Berkala

Pemantauan piutang secara berkala sangat penting dalam manajemen piutang. Anda harus memeriksa catatan piutang Anda secara teratur untuk memastikan bahwa pelanggan Anda membayar tepat waktu.

Jika ada piutang yang masih tertunda, segera hubungi pelanggan Anda untuk menyelesaikan masalah tersebut.

2. Menetapkan Kebijakan Pembayaran

Menetapkan kebijakan pembayaran yang jelas dan transparan akan membantu mengontrol piutang Anda. Anda harus menentukan tenggat waktu pembayaran yang jelas dan memastikan bahwa pelanggan Anda memahami kebijakan tersebut.

Selain itu, Anda juga dapat memberikan diskon atau insentif untuk pelanggan yang membayar tepat waktu.

3. Menindaklanjuti Piutang yang Jatuh Tempo

Menindaklanjuti piutang yang jatuh tempo adalah hal yang sangat penting dalam manajemen piutang. Jangan biarkan piutang yang masih tertunda terus bertambah lama, karena hal ini dapat berdampak buruk pada keuangan perusahaan.

Segera hubungi pelanggan Anda dan buatlah rencana pembayaran yang dapat diterima oleh kedua belah pihak.

Dengan menerapkan tiga tips ini dengan baik, Anda dapat meningkatkan arus kas dan mengoptimalkan keuntungan bisnis Anda.

4. Gunakan Software Pembukuan

Poin ke-4 pada tips manajemen piutang adalah menggunakan software pembukuan. Dalam hal ini, perusahaan dapat memanfaatkan software akuntansi Beecloud untuk membantu mengontrol piutang dengan lebih efektif dan efisien.

Kontrol Limit Piutang Kredit Penjualan Beecloud

Beecloud adalah software akuntansi online yang dapat membantu perusahaan dalam mengelola piutang dengan lebih baik. Fitur-fitur yang dimiliki oleh Beecloud antara lain mencatat transaksi penjualan dan pencatatan piutang pelanggan, membuat laporan piutang dengan mudah dan cepat serta memonitoring usia piutang dengan mudah.

Dengan memanfaatkan software akuntansi seperti Beecloud, perusahaan dapat memantau piutang yang dimilikinya dengan lebih akurat dan tepat waktu. Hal ini akan membantu perusahaan dalam meminimalisir risiko piutang yang tidak tertagih serta meningkatkan cash flow perusahaan.

Kebijakan Manajemen Piutang

Salah satu cara untuk menerapkan manajemen piutang yang baik adalah dengan menetapkan kebijakan piutang yang jelas dan terstruktur.

Ada tiga kebijakan dalam mengontrol piutang yang perlu diperhatikan, yaitu analisis standar kredit, persyaratan kredit, dan kebijakan penagihan.

1. Analisis Standar Kredit

Kebijakan analisis standar kredit adalah proses untuk mengevaluasi potensi risiko kredit dari calon pelanggan yang mengajukan kredit. Dalam kebijakan ini, perusahaan akan menetapkan standar kelayakan kredit yang berlaku untuk semua pelanggan.

Standar kelayakan kredit tersebut mencakup informasi tentang latar belakang pelanggan, nilai kredit, dan kapasitas pembayaran pelanggan. Dengan menetapkan standar kelayakan kredit yang ketat, perusahaan dapat menghindari risiko kredit yang tinggi dan memastikan bahwa piutang dibayar tepat waktu.

2. Persyaratan Kredit

Kebijakan persyaratan kredit adalah ketentuan yang harus dipenuhi oleh calon pelanggan sebelum mendapatkan kredit dari perusahaan. Persyaratan kredit mencakup informasi tentang batas waktu pembayaran, sanksi atas keterlambatan pembayaran, dan persyaratan dokumen untuk pengajuan kredit.

Dengan menetapkan persyaratan kredit yang jelas, perusahaan dapat meminimalkan risiko kecurangan dan memastikan bahwa pelanggan memahami tanggung jawab mereka terkait pembayaran piutang.

3. Kebijakan Penagihan

Kebijakan penagihan adalah proses untuk menindaklanjuti piutang yang jatuh tempo dan memastikan bahwa pembayaran dilakukan tepat waktu. Dalam kebijakan ini, perusahaan akan menetapkan prosedur penagihan yang jelas, termasuk surat pengingat, panggilan telepon, dan tindakan hukum jika diperlukan.

Dengan menetapkan kebijakan penagihan yang efektif, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi pengumpulan piutang dan menghindari risiko kehilangan uang akibat piutang yang tak tertagih.

Contoh Soal Manajemen Piutang

Berikut ini adalah contoh kasus manajemen piutang:

Sentosa adalah sebuah perusahaan distribusi yang selama ini melakukan penjualan secara tunai. Penjualan rata-rata per tahun PT. Sentosa mencapai Rp 50.000.000. Perusahaan tersebut berencana untuk memberikan syarat penjualan kredit n/30 kepada pelanggan agar dapat meningkatkan penjualan hingga mencapai Rp 500.000.000 dengan margin keuntungan sebesar 20%. Apabila biaya dana yang harus ditanggung sebesar 12%, apakah perusahaan perlu beralih ke penjualan kredit?

1. Analisis Manajemen Piutang:

a. Tambahan keuntungan karena peningkatan penjualan:

= (Rp 500.000.000 - Rp 50.000.000) x 20%

= Rp 90.000.000

b. Analisis piutang:

Perputaran piutang = 360 hari / 30 hari = 12 kali dalam setahun

Rata-rata piutang = Rp 500.000.000 / 12 = Rp 41.666.666,67

Dana yang diperlukan untuk membiayai piutang:

= 80% x Rp 41.666.666,67

= Rp 33.333.333,33

Biaya dana yang harus ditanggung karena memiliki tambahan piutang:

= Rp 33.333.333,33 x 0,12

= Rp 4.000.000

Jadi, tambahan manfaat bersih adalah:

= Rp 90.000.000 - Rp 4.000.000

= Rp 86.000.000

Berdasarkan analisis di atas, perusahaan PT. Sentosa sebaiknya beralih ke penjualan kredit karena memiliki tambahan manfaat bersih sebesar Rp 86.000.000.

3 Rumus Rasio Manajemen Piutang

Rumus Rasio Manajemen Piutang

ilustrasi rumus manajemen piutang (Credit: Freepik/rawpixel)

Rasio manajemen piutang adalah salah satu cara untuk mengukur efektivitas perusahaan dalam mengumpulkan piutang. Beberapa rasio yang digunakan dalam analisis manajemen piutang antara lain:

1. Rasio Omzet terhadap Piutang

Rasio ini mengukur seberapa cepat perusahaan dapat mengumpulkan piutang. Semakin tinggi rasio ini, semakin cepat piutang dapat dikumpulkan dan semakin efektif manajemen piutang perusahaan. Rasio ini dihitung dengan membagi jumlah omzet dengan piutang usaha.

Rasio Omzet terhadap Piutang = Total Penjualan / Piutang Usaha

Misalkan PT XYZ memiliki total penjualan sebesar Rp 2.000.000.000, maka rasio omzet terhadap piutang adalah:

Rasio Omzet terhadap Piutang = Rp 2.000.000.000 / Rp 100.000.000 = 20

Artinya, perusahaan dapat mengumpulkan piutang dalam waktu 20 kali putaran penjualan.

2. Rasio Piutang Beredar terhadap Penjualan

Rasio ini mengukur seberapa besar piutang yang masih beredar dalam hubungannya dengan penjualan perusahaan. Semakin tinggi rasio ini, semakin besar risiko perusahaan terhadap piutang yang tidak tertagih. Rasio ini dihitung dengan membagi piutang beredar dengan total penjualan.

Rasio Piutang Beredar terhadap Penjualan = Piutang Usaha / Total Penjualan

Misalkan PT XYZ memiliki piutang beredar sebesar Rp 100.000.000, maka rasio piutang beredar terhadap penjualan adalah:

Rasio Piutang Beredar terhadap Penjualan = Rp 100.000.000 / Rp 2.000.000.000 = 0,05 atau 5%

Artinya, 5% dari penjualan perusahaan masih dalam bentuk piutang yang belum tertagih.

3. Rasio Lama Waktu Piutang

Rasio ini mengukur lama waktu yang dibutuhkan oleh perusahaan untuk mengumpulkan piutang dari pelanggan. Semakin lama waktu yang dibutuhkan, semakin besar risiko perusahaan terhadap piutang yang tidak tertagih. Rasio ini dihitung dengan membagi jumlah hari dalam periode tertentu dengan jumlah piutang usaha, kemudian dikalikan dengan jumlah hari dalam periode tersebut.

Rasio Lama Waktu Piutang = (Jumlah hari dalam periode tertentu / Piutang Usaha) x Jumlah hari dalam periode tertentu

Misalkan PT XYZ ingin menghitung rasio lama waktu piutang selama 1 tahun terakhir. Dalam periode tersebut, perusahaan memiliki piutang usaha sebesar Rp 500.000.000. Jika jumlah hari dalam periode 1 tahun adalah 365 hari, maka rasio lama waktu piutang adalah:

Rasio Lama Waktu Piutang = (365 / Rp 500.000.000) x 365 = 2,65

Artinya, PT XYZ membutuhkan waktu rata-rata 2,65 hari untuk mengumpulkan piutang dari pelanggan dalam 1 tahun terakhir.

Cara Memilih Program Akuntansi Online Terbaik Untuk Bisnis
Program akuntansi online dibuat untuk memudahkan aktivitas bisnis. Bisa dibayangkan betapa pusingnya akuntan perusahaan mengelola keuangan tanpa software pembukuan online.
Baca Juga
Fraud Adalah Penipuan dalam Bisnis, Mari Ketahui Faktornya!
Fraud adalah tindakan merugikan yang dilakukan untuk bisa mengambil keuntungan dengan cara tidak baik atau curang. Ada beberapa contoh fraud,
Baca Juga
Mengenal Accounting Payable, Jenis dan Contohnya
Accounting payable adalah salah satu akun yang tercatat di buku besar. Posisinya mewakili kewajiban perusahaan untuk melunasi utangnya yang berjenis
Baca Juga
Cara Buat Akuntansi Sederhana untuk UKM!
Permasalahan paling krusial yang kerap kali terjadi pada bisnis UKM (Usaha, Kecil, dan Menengah) adalah keuangan. Sebab, masih banyak pelaku
Baca Juga
Mengenal Ayat Jurnal Penyesuaian, Pengertian sampai Jenisnya
Anda masih kesulitan dalam menyusun ayat jurnal penyesuaian (AJP)? Laporan akuntansi sebuah bisnis memang cukup kompleks. Seorang akuntan mesti mencatatnya
Baca Juga
5 Hal yang Dapat Dilakukan dengan Laporan Keuangan
Dalam menjalankan usaha, banyak sekali yang harus dilakukan. Salah satunya, adalah membuat laporan keuangan. Bisnis yang besar maupun bisnis kecil
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu