Logo Bee Web

Cost Control Adalah: Pengertian, Fungsi, Faktor dan 3 Elemennya

cost control adalah suatu proses sistematis yang dilakukan dalam menetapkan standar pelaksanaan, Apa saja faktornya? Bagaimana caranya?
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Sunday, 31 March 2024

Pengendalian biaya atau cost control adalah salah satu kunci utama dalam meraih keuntungan dalam menjalankan sebuah bisnis. Secara pengertian cost control adalah serangkaian strategi dan metode yang diterapkan untuk mengawasi, menganalisis, dan mengoptimalkan pengeluaran dalam berbagai aspek operasional perusahaan.

Dengan menerapkan cost control yang efektif, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi, mengurangi pemborosan, hingga  mengarahkan sumber daya ke area yang lebih produktif.

Mari kita pahami secara lebih mendalam tentang pengertian, manfaat, elemen penting, dan langkah-langkah penerapan cost control yang efektif pada artikel di bawah ini:

Cost Control Adalah ...

Pengendalian Biaya

Pengendalian biaya atau cost control adalah bagian dari cara perusahaan dalam meningkatkan efisiensi pengelolaan keuangannya (Credit: Freepik.com)

Menurut Sondang. S. Giagian (1999) dalam Helda Yusita (2019) pengendalian biaya atau cost control adalah suatu proses sistematis yang dilakukan dalam menetapkan standar pelaksanaan.

Bertujuan untuk perencanaan, sistem informasi umpan balik, perbandingan pelaksanaan dan perencanaan, menentukan dan mengatur, penyimpangan dan koreksi perbaikan rencana dengan tujuan mencapai efisiensi dalam penggunaan biaya.

Biaya sendiri menurut Carter dan Usry (2004) diartikan sebagai nilai tukar, pengorbanan untuk transaksi atau memperoleh manfaat dari suatu transaksi pembelian. Dalam akuntansi keuangan, biaya-biaya ini dicatat sebagai penyusutan aset saat ini atau di masa depan dalam bentuk kas atau aset lainnya. (Anton Yulinto, dkk, 2021)

Sederhananya, cost control adalah bentuk upaya dalam menedlikan biaya dan pengeluaran bisnis untuk meningkatkan efisiensi biaya operasional perusahaan. Dalam prakteknya pengendalian biaya ini mencakup perencanaan, pelaksanaan, pengendalian hingga evaluasi.

Fungsi Cost Control dalam Bisnis

Kenapa usaha perlu menerapkan cost control? Apa saja fungsinya? Berikut diantaranya:

  • Cost control perusahaan dapat membantu perusahaan dalam merencanakan anggaran secara lebih realistis dan terukur, dengan menganalisis data pengeluaran dan trend pasar.
  • Membantu perusahaan dalam mengawasi dan mengendalikan pengeluaran agar sesuai dengan anggaran yang telah ditetapkan.
  • Mendorong perusahaan untuk mencari cara-cara yang lebih efisien dalam menjalankan operasionalnya, seperti dengan mengidentifikasi area yang boros dan tidak produktif lalu mengevaluasinya.
  • Dapat membantu perusahaan untuk menurunkan biaya produksi dan meningkatkan efisiensi operasional.
  • Membantu perusahaan dalam menjaga stabilitas keuangan dan meminimalkan risiko kebangkrutan. Sebab, cost control membantu perusahaan untuk membangun pondasi keuangan yang kokoh untuk pertumbuhan jangka panjang.

Elemen Cost Control

Berikut adalah 3 elemen cost control yang perlu diketahui sebelum mempraktekannya:

1. Paham dengan Apa yang Dikerjakan

Dalam implementasi cost control yang efektif, penting bagi manajemen untuk memiliki pemahaman yang mendalam tentang tujuan dan target perusahaan, serta bagaimana cost control dapat mendukung pencapaian tujuan tersebut.

Selain itu, pemahaman tentang proses dan aktivitas yang menghasilkan biaya, serta faktor-faktor yang mempengaruhi biaya, akan membantu dalam pengambilan keputusan yang lebih baik.

Pengembangan sistem pencatatan dan pelaporan yang akurat juga diperlukan untuk memastikan bahwa data yang diperlukan tersedia untuk analisis dan pengambilan keputusan.

Salah satunya software akuntansi Beeaccounting, bantu catat dan analisis pemasukan dan pengeluaran biaya yang terjadi pada bisnis Anda secara efektif dan akurat. Klik banner di bawah ini untuk uji coba gratis!

Membuat Catatan Pengeluaran Biaya Produksi + Laporan Keuangan Pakai Beeaccounting

2. Tahu Perbandingan Kinerja

Elemen kedua dalam cost control adalah kemampuan untuk mengetahui perbandingan kinerja. Ini melibatkan perbandingan antara kinerja aktual dengan standar atau target yang telah ditetapkan.

Menetapkan standar biaya yang realistis dan memantau kinerja aktual secara berkala akan membantu dalam mengidentifikasi deviasi dari standar dan mengambil tindakan korektif yang sesuai.

Selain itu, melakukan benchmarking dengan perusahaan lain dalam industri yang sama akan memberikan wawasan tambahan dan membantu mengidentifikasi area dimana perusahaan dapat meningkatkan kinerjanya.

Baca Juga: Benchmarking adalah: Pengertian, Dampak, dan Penerapannya

3. Identifikasi dan Pengawasan

Terakhir adalah mengidentifikasi area-area di mana biaya dapat dioptimalkan tanpa mengorbankan kualitas atau produktivitas. Melibatkan negosiasi ulang dengan pemasok, perubahan dalam proses atau prosedur, atau penggunaan teknologi baru yang lebih efisien.

Selain itu, pengawasan yang ketat terhadap pengeluaran diperlukan untuk memastikan bahwa semua pengeluaran sesuai dengan anggaran dan prosedur yang telah ditetapkan.

Faktor yang Mempengaruhi Cost Control

Dalam proses perhitungan cost control akan melibatkan beberapa unsur yang sangat mempengaruhi bagaimana proses cost control dilakukan, berikut diantaranya.

1. Harga Bahan Baku

Fluktuasi harga bahan baku merupakan faktor yang signifikan dalam pengendalian biaya. Perubahan harga bahan baku, seperti kenaikan harga logam atau bahan kimia, dapat mempengaruhi biaya produksi secara langsung.

Contohnya, jika harga baja meningkat secara tiba-tiba, biaya pembuatan mobil juga akan meningkat. Untuk mengendalikan dampak fluktuasi harga bahan baku, produsen dapat alternatif cara untuk menstabilkan harga.

2. Tenaga Kerja

Berikutnya adalah biaya tenaga kerja, seperti kenaikan upah, biaya pelatihan, dan manajemen kinerja yang tidak efektif dapat meningkatkan biaya tenaga kerja secara signifikan.

Untuk mengelola biaya tenaga kerja, perusahaan dapat mengoptimalkan produktivitas tenaga kerja melalui pelatihan dan pengembangan karyawan, menggunakan teknologi yang memungkinkan otomatisasi proses, dan mengalihdayakan pekerjaan rutin ke pihak ketiga jika lebih ekonomis.

3. Perbedaan Biaya

Kemudian, perbedaan antara biaya aktual dan biaya standar dapat mengindikasikan adanya inefisiensi atau pemborosan dalam proses produksi.

Misalnya, jika biaya produksi aktual lebih tinggi dari biaya standar yang telah ditetapkan, hal ini dapat menunjukkan adanya pemborosan bahan baku atau tenaga kerja.

4. ROI (Return of Investment)

ROI (Return of Investment) adalah faktor penting dalam mengevaluasi efektivitas suatu investasi. Investasi yang menghasilkan ROI tinggi umumnya dianggap lebih efisien dan efektif.

Misalnya, jika sebuah perusahaan menginvestasikan dana dalam teknologi yang mempercepat proses produksi dan menghasilkan penghematan biaya yang signifikan, ROI dari investasi tersebut akan tinggi.

5. Total Biaya Sebenarnya

Faktor yang dapat mempengaruhi cost control adalah total biaya sebenarnya, secara pengertian total biaya sebenarnya adalah jumlah keseluruhan biaya yang dikeluarkan untuk menyelesaikan suatu proyek atau produksi. Hal ini meliputi biaya bahan baku, tenaga kerja, overhead, dan lain-lain.

Langkah-Langkah Penerapan Cost Control

Cost Control

Pelaskanaan pengendalian biaya dilakukan dengan 5 tahapan (Credit: Freepik.com)

Menurut Mulyadi (2001) dalam pelaksanaan pengendalian biaya dilakukan berdasarkan besar dan kecilnya perusahaan, yang secara umum melalui 5 tahapan yakni:

1. Pengendalian dengan Pengawasan Fisik

Pada tahap ini, pengendalian biaya dilakukan secara langsung oleh pimpinan perusahaan dengan memantau secara fisik pelaksanaan kegiatan.

Khususnya dalam konteks perusahaan kecil di mana pemilik perusahaan memiliki kemampuan untuk mengamati dan mengendalikan kegiatan secara langsung.

Pimpinan perusahaan terlibat langsung dalam perencanaan dan pengendalian kegiatan sehari-hari, memastikan bahwa semua langkah yang diambil sesuai dengan tujuan perusahaan dan meminimalkan pemborosan serta penyalahgunaan sumber daya.

Baca Juga: 6 Sumber Daya Usaha, Pengertian, Kelompok dan Perannya

2. Pengendalian Biaya dengan Akuntansi Historis

Ketika perusahaan berkembang dan skala operasinya meningkat, pimpinan perusahaan tidak lagi dapat secara langsung memantau setiap aspek kegiatan.

Dalam tahap ini, pengendalian biaya bergeser ke penggunaan akuntansi historis. Pimpinan perusahaan mengandalkan catatan historis untuk menganalisis kinerja keuangan perusahaan dari waktu ke waktu.

Dengan mempelajari data historis, mereka dapat merencanakan dan mengendalikan kegiatan dengan lebih efisien, mengidentifikasi tren biaya, dan mengambil tindakan yang sesuai untuk memperbaiki kinerja di masa depan.

3. Pengendalian Biaya dengan Anggaran Statis dan Biaya

Standar

Pada tahap selanjutnya, perusahaan yang semakin berkembang membutuhkan alat yang lebih formal untuk merencanakan dan mengendalikan kegiatan.

Pengendalian biaya dilakukan dengan menggunakan anggaran statis dan biaya standar. Pimpinan perusahaan menetapkan anggaran untuk berbagai aspek operasional dan menetapkan standar biaya untuk berbagai aktivitas.

Caranya dengan membandingkan kinerja aktual dengan anggaran dan standar yang telah ditetapkan, mereka dapat mengevaluasi kinerja perusahaan dan mengidentifikasi area dimana perbaikan diperlukan.

4. Pengendalian Biaya Anggaran Fleksibel dengan Biaya Standar

Selanjutnya adalah melakukan pengendalian anggaran fleksibel dengan biaya standar. Kenapa ini dilakukan? Sebab biasanya dalam kenyataannya, kapasitas yang direalisasikan seringkali tidak sesuai dengan yang direncanakan.

Oleh karena itu, perusahaan kemudian mengembangkan anggaran fleksibel dengan biaya standar. Dengan memperhitungkan fluktuasi dalam kapasitas produksi atau layanan, anggaran fleksibel memberikan pandangan yang lebih akurat tentang kinerja perusahaan.

Ini memungkinkan manajemen untuk mengambil tindakan yang tepat untuk mengelola biaya dan meningkatkan efisiensi operasional sesuai dengan kondisi yang berubah.

5 Pengendalian Biaya dengan Pembuatan Pusat-Pusat

Terakhir, dalam perusahaan besar, pengendalian biaya dilakukan melalui pembuatan pusat-pusat pertanggungjawaban dan penerapan sistem akuntansi pertanggungjawaban.

Setiap pusat pertanggungjawaban bertanggung jawab atas sebagian kegiatan perusahaan dan memiliki anggaran sendiri. Manajer pusat pertanggungjawaban dinilai berdasarkan kinerja mereka dalam mencapai target anggaran yang telah ditetapkan.

Dengan demikian, pengendalian biaya menjadi lebih terfokus dan efektif karena manajer dinilai berdasarkan hal-hal yang mereka kendalikan secara langsung. Semoga bermanfaat.

Tips Menghemat Biaya Operasional Perusahaan yang Efektif
Kebanyakan bisnis kecil dan menengah atau startup memiliki biaya operasional yang terbatas. Maka dari itu, tentunya selalu diperlukan cara yang
Baca Juga
Biaya Operasional: Pengertian, Jenis dan Tips Mengelola
Biaya operasional adalah salah satu aspek penting dalam menjalankan bisnis. Biaya operasional adalah biaya yang dikeluarkan untuk menjalankan operasional bisnis,
Baca Juga
Apa Itu Opportunity Cost dan Bagaimana Cara Menghitungnya?
Opportunity cost, atau dalam bahasa Indonesia sering disebut sebagai biaya peluang, yakni konsep penting dalam ekonomi dan pengambilan keputusan. Dalam
Baca Juga
Manajemen Bisnis: Pengetian, Fungsi da Komponennya
Manajemen bisnis adalah salah satu hal yang diperlukan bagi yang memiliki suatu usaha Jadi tidak heran, bila minat setiap orang
Baca Juga
Retur Adalah Pengembalian Barang, Begini Solusinya
Retur adalah pengembalian barang oleh konsumen ke penjual, istilah retur saat ini sudah menjadi hal yang tidak asing lagi semenjak
Baca Juga
Syarat dan Cara Urus Izin Usaha Mikro Kecil (IUMK)
Pengembangan usaha mikro dan kecil (UMK) telah menjadi pendorong utama pertumbuhan ekonomi di banyak negara. Di tengah semangat untuk mendorong
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu