Logo Bee Web

Aset Adalah: Jenis, Sifat dan Manfaatnya, Lengkap!

Aset adalah barang atau jasa yang dimiliki perusahaan sebagai alat untuk menghasilkan keuntungan. Apa saja sifat, jenis dan manfaat lainnya?
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Saturday, 4 February 2023

Aset adalah bagian yang paling penting dari sebuah bisnis. Aset berfungsi sebagai sarana untuk menghasilkan laba dan meningkatkan nilai perusahaan. Aset yang dimiliki perusahaan dapat dibedakan menjadi beberapa jenis berdasarkan penggunaan, sifat dan keberadaannya.

Dalam artikel ini akan mengulas tentang pengertian, tujuan, manfaat, karakteristik, dan jenis-jenis aset yang dapat dimiliki perusahaan.

Apa itu Aset? Aset Adalah ...

Aset tetap

Properti perusahaan seperti gedung termasuk dalam aset perusahaan (Sumber: Freepik.com)

Anda sedang bertanya, apa yang dimaksud dengan aset? Aset adalah benda atau jasa yang dimiliki oleh seseorang atau perusahaan dan memiliki nilai ekonomi yang dapat digunakan untuk memperoleh manfaat masa depan. Aset dapat berupa barang atau jasa yang bisa disewakan atau dijual, seperti tanah, rumah, saham, obligasi, atau peralatan.

Pengertian Aset Menurut Beberapa Sumber

Berikut deretan pengertian aset menurut beberapa hali

1. PSAK No. 16 Revisi Tahun 2011

Menurut PSAK No. 16 Revisi Tahun 2011, aset adalah semua kekayaan yang dipunyai oleh individu atau kelompok yang berwujud maupun tidak berwujud, yang memiliki nilai dan memiliki manfaat bagi setiap orang atau perusahaan.

2. Ikatan Akuntan Indonesia (IAI)

Sedangkan aset dalam akuntansi atau menurut Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) adalah sumber daya yang dikuasai oleh perusahaan sebagai akibat dari kejadian yang terjadi pada masa lalu dan asal muasal datangnya manfaat ekonomi masa depan yang diharapkan memiliki manfaat bagi perusahaan.

3. International Financial Reporting Standards (IFRS)

Sementara menurut International Financial Reporting Standards (IFRS) tahun 2008, aset adalah sumber daya yang dikendalikan oleh perusahaan sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi masa depan diharapkan akan mengalir ke perusahaan.

Dapat disimpulkan bahwa aset adalah semua kekayaan atau sumber daya yang dimiliki oleh individu atau perusahaan dan memiliki nilai ekonomi yang dapat digunakan untuk memperoleh manfaat masa depan.

Perbedaan Aset Tetap dan Tidak Tetap

Aset Tidak Berwujud

Ilustrasi perhitungan aset (sumber: Freepik.com)

Aset tetap dan tidak tetap dalam akuntansi tidak bisa dipisahkan, keduanya sama-sama jenis aset namun keduanya merupakan jenis yang berbeda, berikut penjelasan selengkapnya:

1. Aset Tetap

Aset tetap adalah properti yang dimiliki oleh sebuah perusahaan yang dapat dimanfaatkan untuk mendapatkan penghasilan. Aset tetap secara umum memiliki sifat jangka panjang dan diperkirakan tidak akan dijual dalam jangka waktu yang lama. Proses penjualan minimal diperkirakan tidak kurang dari satu tahun.

Selain itu, aset tetap berbeda dengan inventaris yang diperoleh perusahaan secara periodik. Proses penjualan minimal diperkirakan tidak kurang dari satu tahun.

2. Aset Tidak Tetap

Disebut juga sebagai aset tak berwujud. Aset tidak tetap adalah jenis aset yang tidak memiliki bentuk fisik namun tetap dapat diidentifikasi. Aset tersebut biasanya dimiliki untuk tujuan administratif lain.

Untuk perusahaan, manfaat dari aset tak berwujud akan terasa dalam jangka waktu yang panjang, dan nilainya juga lebih tinggi daripada modal yang dimiliki.

Baca juga: Goodwill Adalah Aset Tak Berwujud, Ini Penjelasan, Jenis dan Penyebabnya

Jenis-Jenis Aset

Ada Beberapa Jenis Aset yang Dibedakan Berdasarkan Kategorinya (Sumber: Freepik.com)

Aset adalah harta yang dapat diklasifikasikan ke dalam beberapa kategori berdasarkan sifat konversinya, penggunaannya, dan keberadaan wujud aset. Setiap kategori kemudian dibagi menjadi beberapa contoh aset.

Berikut adalah penjelasan lebih lanjut mengenai macam-macam aset yang harus diketahui.

1. Aset Berdasarkan Penggunaan

Aset merupakan hal yang penting untuk dimiliki karena memiliki manfaat dan kegunaan yang bisa memberikan keuntungan bagi pemiliknya. Ada dua jenis penggunaan aset, yaitu aset operasional dan aset non operasional.

a. Aset operasional

Adalah benda yang digunakan dalam kegiatan operasi perusahaan untuk menghasilkan pendapatan, seperti persediaan, uang tunai, gedung bangunan, mesin, peralatan, hak paten, dan lain-lain.

b. Aset non operasional

Sedangkan aset non operasional adalah kekayaan yang tidak digunakan secara langsung dalam kegiatan bisnis, tetapi masih bermanfaat untuk menghasilkan pendapatan, seperti tanah kosong, investasi jangka pendek, penghasilan bunga, dan surat berharga.

2. Aset Berdasarkan Sifat Konversi

Klasifikasi aset kedua berdasarkan konvertibilitas atau sifat konversi, yaitu tingkat kemudahan untuk mengubah bentuk aset dari satu ke bentuk lain. Terdapat dua kategori utama dalam hal ini, yaitu aset lancar dan aset tidak lancar.

a. Aset Lancar

Pertama adalah aset lancar adalah aset yang diharapkan dapat diterima atau digunakan dalam jangka waktu satu tahun atau kurang dari satu tahun. Contoh aset lancar meliputi uang tunai, piutang, dan persediaan barang.

b. Aset Tidak Lancar

Kedua adalah aset tidak lancar adalah aset yang diharapkan tidak dapat diterima atau digunakan dalam jangka waktu satu tahun atau lebih dari satu tahun. Contoh aset tidak lancar meliputi tanah, bangunan, dan mesin.

Penggolongan aset ini berguna untuk membantu perusahaan dalam menentukan keadaan keuangannya dan membuat keputusan bisnis yang tepat. Penggolongan ini juga membantu perusahaan dalam memenuhi persyaratan pajak dan standar akuntansi yang berlaku.

3. Aset Berdasarkan Keberadaan Wujud Fisik

Berikutnya, aset juga dapat diklasifikasikan berdasarkan keberadaan fisik, yaitu berwujud dan tidak berwujud. Berikut adalah penjelasan lengkap kedua kategori tersebut:

a. Aset Berwujud

Jenis pertama adalah aset ini adalah harta benda yang memiliki keberadaan secara fisik dan dapat dilihat dan disentuh secara nyata. Contoh dari aset berwujud antara lain tanah, bangunan, mesin, surat berharga, persediaan bahan, peralatan kantor, dll.

b. Aset Tidak Berwujud

Kemudian, aset tidak berwujud adalah aset yang tidak memiliki keberadaan fisik, seperti hak atas paten, merek, hak cipta, izin bisnis, dan perjanjian yang dibuat antar pihak yang memiliki kepentingan.

Sifat dan Karakteristik Aset

Kebijakan Fiskal

Salah satu pembeda dari aset satu dan yang lain adalah sistem akuntansinya (sumber: Freepik.com)

Aset memiliki sifat dan karakteristik tertentu yang membedakannya dengan komponen akuntansi lain. Berikut adalah beberapa sifat dan karakteristik aset:

  • Hasil dari transaksi atau peristiwa di masa lalu, seperti pembelian properti sebagai bentuk investasi.
  • Dapat dikendalikan dan dikuasai oleh pemilik, baik individu atau organisasi.
  • Memiliki manfaat ekonomi yang dapat dinikmati di masa depan.

Baca juga: Pengertian Penyusutan Aset Tetap dan Cara Mencatat Penyusutan

1. Aset adalah Sumber Daya

Aset adalah suatu harta yang dapat dimanfaatkan secara ekonomi sebagai sumber daya baik bagi individu maupun badan usaha.

2. Aset Bisa Diperjualbelikan

Dapat Dijual Aset memiliki nilai ekonomi sehingga dapat diperjualbelikan dengan aset lain yang bernilai sama.

3. Aset Bisa Dikonversi ke Uang Tunai

Dapat Dikonversikan ke Uang Tunai Aset merupakan harta yang dapat dikonversikan menjadi uang tunai, meskipun uang juga dianggap sebagai aset.

4. Dikuasai Perusahaan atau Perorangan

Milik Perusahaan atau Individu Aset dimiliki dan dikuasai oleh perusahaan atau individu untuk meningkatkan nilai mereka. Aset bisa berasal dari modal pribadi, hibah, atau hak pemakaian dari pihak lain.

5. Memberi Manfaat di Masa Depan

Berkontribusi pada Masa Depan Aset harus memiliki sifat produktif dan berkontribusi terhadap kas dan mengurangi hutang. Aset juga dapat menghasilkan barang dan jasa, membayar kewajiban perusahaan, memenuhi kebutuhan bisnis, dan bisa ditukar dengan bentuk aset lain.

Pentingnya Manajemen Aset

Setiap perusahaan pasti memiliki beberapa aset, mulai dari yang berwujud hingga tidak berwujud seperti tanah, bangunan, mesin produksi, peralatan produksi, hak cipta, saham, merek dagang dan lainnya.

Perusahaan perlu mengelola aset yang dimiliki dengan melakukan manajemen aset yang tepat. Hal ini karena aset merupakan bagian penting dari sebuah perusahaan yang perlu dikelola dengan baik untuk memberikan manfaat dan membantu mencapai tujuan.

Memanfaatkan software akuntansi untuk mencatat aset perusahaan sangat penting. Software akuntansi membantu membuat laporan aset yang akurat dan memberikan informasi yang dapat digunakan untuk membuat keputusan yang lebih cerdas.

Cta Beeaccounting 170123 Amortisasi

Dengan mencatat aset di software akuntansi seperti Beeaccounting, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi biaya, mengurangi waktu yang dihabiskan untuk mengawasi aset, dan memastikan bahwa aset digunakan secara efektif dan efisien.

Tujuan dan Manfaat Manajemen Aset Bagi Perusahaan

Berikut fungsi dan tujuan dalam melakukan manajemen aset bagi perkembangan perusahaan.

Fungsi dan Tujuan Manajemen Aset

Setelah membahas tentang pengertian, jenis, sifat dan karakteristik aset, pembahasan selanjutnya adalah mengenai tujuan Manajemen Aset. Tujuan Manajemen Aset dalam suatu perusahaan meliputi:

1. Memastikan Status Kepemilikan Suatu Aset

Manajemen aset dilakukan untuk mencegah resiko penyalahgunaan dan menjamin kejelasan kepemilikan aset melalui pengelolaan yang baik.

2. Agar Nilai Aset Tetap Tinggi, Terjaga dan Memiliki Usia Hidup yang Panjang

Dalam manajemen aset, tujuan utamanya adalah membangkitkan kesadaran dari pemilik agar mereka selalu mempertahankan nilai aset. Manajemen ini mengajarkan bahwa kenaikan atau penurunan nilai aset tergantung pada bagaimana perusahaan atau individu mengelolanya.

3. Mencapai Penggunaan dan Pemanfaatan Aset Secara Optimal

Manajemen Aset bertujuan agar pemilik usaha dapat memanfaatkan asetnya secara optimal dan memaksimalkan keuntungan yang akan diperoleh.

Oleh karena itu, pengelolaan aset secara berkala diperlukan untuk memastikan bahwa perusahaan memilih aset yang akan menghasilkan laba yang lebih besar di masa depan.

4. Memilih Investasi Aset yang Benar

Manajemen Aset bertujuan untuk mengurangi angka kerugian yang ditimbulkan oleh aset. Untuk mencapai tujuan ini, perusahaan harus membuat skala prioritas dan menggunakan anggaran yang tepat untuk memastikan bahwa dana yang digunakan pada aset terbaik yang akan menghasilkan nilai yang lebih tinggi di masa mendatang.

Manfaat Manajemen Aset

Aset

Salah satu fungsi manajemen aset adalah pemeliharaan (sumber: pixels.com)

Dengan menggunakan Manajemen Aset, perusahaan dapat mengurangi pengeluaran yang tidak efisien dan meningkatkan pendapatan.

Selain itu, manfaat lainnya dari Manajemen Aset adalah meningkatkan kualitas layanan, meningkatkan efisiensi proses, meminimalkan risiko, dan membantu perusahaan memenuhi tujuan bisnisnya.

1. Mempertahankan Nilai Aset

Manfaat dari Manajemen Aset adalah untuk mempertahankan nilai aset perusahaan. Dengan melakukan perencanaan yang tepat, perusahaan dapat terhindar dari resiko kehilangan nilai asetnya akibat kerugian atau kerusakan.

Dengan demikian, nilai aset perusahaan tetap tinggi dan dapat bertahan meskipun dalam situasi yang kurang menguntungkan.

2. Memudahkan Penyusunan Anggaran

Manajemen Aset dilakukan dengan menggunakan sistem informasi khusus yang memungkinkan perusahaan untuk melacak kondisi aset. Dengan demikian, pengelolaan anggaran perusahaan akan lebih mudah, fleksibel, dan praktis.

3. Mencegah Pembelian Secara Berlebihan

Manajemen aset memiliki manfaat lainnya, yaitu mencegah perusahaan melakukan pembelian aset secara berlebihan. Dengan adanya data yang diberikan oleh tim manajemen aset, perusahaan dapat menyusun anggaran berdasarkan prioritas dan meminimalkan biaya.

Kesimpulannya, aset adalah benda atau jasa yang dimiliki perusahaan sebagai alat untuk menghasilkan keuntungan. Semoga bermanfaat.

Artikel Terbaru

Artikel Populer

Tips Bisnis

Coba Gratis

Follow Social Media Bee

Financial Distress Adalah Indikasi Awal Kebangkrutan, Ini Cara Cegahnya
Istilah Financial Distress mungkin menjadi mimpi buruk bagi para pebisnis. Sebab, financial distress adalah indikator awal kebangkrutan, yang merupakan sebuah
Baca Juga
Income Adalah: Pengertian, Jenis, dan Fungsinya, Lengkap!
Income jadi istilah yang sudah sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Namun pada umumnya pebisnis langsung berpikir bahwa income adalah pendapatan
Baca Juga
Fraud Adalah Penipuan dalam Bisnis, Mari Ketahui Faktornya!
Fraud adalah tindakan merugikan yang dilakukan untuk bisa mengambil keuntungan dengan cara tidak baik atau curang. Ada beberapa contoh fraud,
Baca Juga
Fixed Cost Adalah Biaya Tetap yang Penting Bagi Bisnis
Fixed cost adalah komponen penting dalam perencanaan keuangan perusahaan karena merupakan jenis biaya tetap yang harus dibayar dalam jangka waktu
Baca Juga
Pengertian dan Jenis-Jenis Badan Usaha Di Indonesia
Jenis Badan Usaha di Indonesia saat ini dibagi menjadi beberapa tergantung pada dasar acuan yang digunakan apakah berdasarkan lapangan kerja,
Baca Juga
Komponen Dasar Laporan Keuangan Perusahaan
Laporan keuangan adalah sumber informasi yang paling penting untuk membantu Anda sebagai pemilik bisnis membuat keputusan dalam menjalankan bisnis. Artinya,
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu