Web Logo Bee
Penulis: Rininta Oktaviana

Apa itu Retail dan Sejarah Perkembangan Industri Retail di Indonesia

Kategori: ,
Dipublish Tgl: Tuesday, 4 October 2022

Salah satu bentuk usaha yang banyak dilakukan oleh masyarakat saat ini adalah usaha retail. Ada dua bentuk usaha retail yang dijalankan oleh masyarakat, yaitu bisnis retail tradisional dan bisnis retail modern.

Apa itu retail? Simak selengkapnya di artikel di bawah ini!

Apa itu Retail?

Apa Itu Retail

Ilustrasi Retail Modern Photo by Nathália Rosa on Unsplash 

Retail adalah suatu penjualan dari sejumlah kecil komoditas kepada konsumen. Retail berasal dari Bahasa Perancis diambil dari kata retailer yang berarti ‚Äúmemotong menjadi kecil-kecil‚ÄĚ (Risch,1991:2).

Retail merupakan mata rantai yang penting dalam proses distribusi barang dan merupakan mata rantai terakhir dalam suatu proses distribusi. Melalui retail, suatu produk dapat bertemu langsung dengan konsumennya.

Lalu, apa yang dimaksud perusahaan atau industri retail? Perusahaan atau industri retail adalah industri yang menjual produk dan jasa pelayanan yang telah diberi nilai tambah untuk memenuhi kebutuhan pribadi, keluarga, kelompok, atau pemakai akhir. 

Produk yang dijual kebanyakan adalah pemenuhan dari kebutuhan rumah tangga termasuk sembilan bahan pokok.

Industri retail di Indonesia memberikan kontribusi yang besar terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dan juga menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar. Angka pertumbuhan industri retail di Indonesia dipengaruhi oleh kekuatan daya beli masyarakat, pertambahan jumlah penduduk, dan adanya kebutuhan masyarakat akan pemenuhan produk konsumsi.

Baca Juga: Memahami Apa itu Retail, Fungsi dan Contoh Bisnis Retail

Pengertian Retail Menurut para Ahli

Berikut beberapa pengertian tentang apa itu retail menurut para ahli.

  • Levy dan Weitz (2001:8) ‚ÄúRetailing adalah satu rangkaian aktivitas bisnis untuk menambah nilai guna barang dan jasa yang dijual kepada konsumen untuk konsumsi pribadi atau rumah tangga‚ÄĚ. Jadi konsumen yang menjadi sasaran dari retailing adalah konsumen akhir yang membeli produk untuk dikonsumsi sendiri.¬†
  • Berman dan Evans (2001:3) ‚ÄúRetailing merupakan suatu usaha bisnis yang berusaha memasarkan barang dan jasa kepada konsumen akhir yang menggunakannya untuk keperluan pribadi dan rumah tangga‚ÄĚ.¬† Produk yang dijual dalam usaha retailing adalah barang, jasa maupun gabungan dari keduanya.
  • Kotler (2000:502) retailing yaitu: ‚ÄúPenjualan eceran meliputi semua aktivitas yang melibatkan penjualan barang atau jasa pada konsumen akhir untuk dipergunakan yang sifatnya pribadi, bukan bisnis‚ÄĚ.

Sejarah Perkembangan Industri Retail di Indonesia

Sejarah Retail Di Indonesia

Ilustrasi Sejarah Retail Photo by Hanson Lu on Unsplash 

Menurut Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (APRINDO), bisnis ritel atau usaha eceran di Indonesia mulai berkembang pada kisaran tahun 1980 an seiring dengan mulai dikembangkannya perekonomian Indonesia. 

Hal ini timbul sebagai akibat dari pertumbuhan yang terjadi pada masyarakat kelas menengah, yang menyebabkan timbulnya permintaan terhadap supermarket dan departement store (convenience store) di wilayah perkotaan. 

Industri ritel di Indonesia saat ini semakin berkembang dengan semakin banyaknya pembangunan gerai-gerai baru di berbagai tempat. Kegairahan para pengusaha ritel untuk berlomba-lomba menanamkan investasi dalam pembangunan gerai-gerai baru tidaklah sulit untuk dipahami. 

Dengan pertumbuhan ekonomi rata-rata di atas 3% sejak tahun 2000 dan makin terkendalinya laju inflasi, bisa menjadi alasan mereka bahwa ekonomi Indonesia bisa menguat kembali di masa mendatang.

Ramainya industri ritel Indonesia ditandai dengan pembukaan gerai-gerai baru yang dilakukan oleh pengecer asing seperti Makro (Belanda), Carrefour (Perancis), dan Giant (Malaysia, yang kemudian juga digandeng oleh PT Hero Supermarket Tbk), yang tersebar di kota-kota besar seperti Jakarta, Makassar, Semarang, Bandung, Yogyakarta, dan lain sebagainya.

Karakteristik Usaha Retail

Menurut Berman dan Evans karakteristik usaha retail ada 3, yaitu:

  • Rata-rata Penjualan Kecil (Small Average Sale)

Tingkat penjualan pada usaha retail relatif kecil karena targetnya merupakan konsumen akhir yang membeli dalam jumlah kecil.

  • Pembelian yang Tidak Terencana (Impulse Purchase)

Pembelian yang terjadi dalam usaha retail sebagian besar merupakan pembelian yang tidak direncanakan. Hal ini menjadi PR bagi pelaku usaha retail untuk mencari bagaimana strategi yang tepat untuk memaksimalkan penjualan dan mengoptimalkan keuntungan.

  • Popularitas Toko Retail (Popularity of Stores)

Keberhasilan usaha retail tergantung akan popularitas dan image dari toko atau perusahaan. Semakin terkenal tokonya semakin tinggi pula tingkat kunjungan yang pada akhirnya berdampak pada omset penjualan.

Pada dasarnya, kegiatan retail mencakup:

  • Menyediakan barang yang dibutuhkan oleh konsumen akhir.
  • Menjual dengan harga yang pantas.
  • Menyampaikannya kepada konsumen.
  • Meyakinkan konsumen bahwa barang yang dijual mampu memenuhi kebutuhan konsumen.

Fungsi Usaha Retail

Fungsi Usaha Retail

Ilustrasi Konsumen Membeli di Toko Retail Modern (Sumber: Freepik.com)

Menurut William R. Davidson dkk (1988) fungsi usaha retail yang diharapkan oleh konsumen ada 3 yaitu: 

  • Menciptakan penggolongan barang dan jasa untuk mengantisipasi dan memenuhi kebutuhan konsumen individu/keluarga.
  • Menawarkan barang dan jasa dengan jumlah yang kecil sehingga dapat dijangkau oleh konsumen individual maupun kebutuhan keluarga.
  • Menawarkan pertukaran barang yang mempunyai keunggulan dalam hal: transaksi yang efisien, lokasi dan waktu yang pasti terjamin, informasi yang berguna dalam menentukan pilihan, dan harga yang bersaing.¬†

Penggolongan Bisnis Retail di Indonesia

Bisnis retail di Indonesia dapat digolongkan berdasarkan sifatnya, yaitu retail yang bersifat tradisional dan bersifat modern.

  • Retail Tradisional

Ritel yang bersifat tradisional adalah sejumlah pengecer atau pedagang eceran yang berukuran kecil dan sederhana, misalnya toko-toko kelontong, pengecer atau pedagang eceran yang berada di pinggir jalan, pedagang eceran yang berada di pasar tradisional, dsb.

Kriteria retail tradisional:

  1. Tempat tidak terlalu luas
  2. Barang dagang tidak lengkap
  3. Kurang nyaman
  4. Harga bisa ditawar
  5. Tidak semua barang dagang dipajang
  6. Penjual dan pembeli berkomunikasi secara langsung
  7. Dilayani langsung oleh pemilik
  8. Belum menggunakan teknologi pembayaran
  9. Tidak memiliki standar baku
  • Retail Modern

Ritel modern adalah sejumlah pedagang eceran atau pengecer berukuran besar, misalnya dengan jumlah gerai yang cukup banyak dan memiliki fasilitas toko yang sangat lengkap dan modern. 

Hasil survey menurut AC Nielsen lima pengecer terbesar yang termasuk dalam kategori ritel modern di Indonesia berdasarkan nilai penjualan adalah Matahari, Ramayana, Makro, Carrefour, dan Hero. 

Konsep yang ditawarkan ritel modern beragam seperti supermarket (swalayan), hypermart, minimarket, departement store, dsb.

Kriteria retail modern:

  1. Lokasi strategis
  2. Suasana toko nyaman
  3. Layout toko tertata
  4. Harga bersaing
  5. Supply chain dan inventory terjamin
  6. Pelayanan profesional
  7. Fasilitas lengkap
  8. Modal besar
  9. Menggunakan teknologi sebagai media pembayaran
  10. Self-service

Baca Juga: Software Toko Terbaik Ritel untuk Mitra Bisnis Usaha Minimarket

Kesimpulan

Bisnis ritel di Indonesia termasuk salah satu bisnis yang cukup menjanjikan karena mempunyai prospek bagus di masa yang akan datang. Meskipun sempat dilanda krisis karena pandemi yang mengakibatkan hampir semua sektor ekonomi dilanda kelesuan dan hanya sedikit yang mampu bertahan, industri ritel masih mempunyai kemampuan untuk terus berkembang di masa sulit.

Jika Anda ingin memulai bisnis retail, Anda juga sangat membutuhkan teknologi untuk memudahkan operasional. Hal ini penting karena teknologi membantu Anda mengelola usaha dengan baik tanpa takut adanya kebocoran, kecurangan maupun human error.

Software Kasir Beepos menggunakan teknologi canggih yang mengadopsi kebutuhan konsumen kekinian. Beepos tersedia dengan dua versi yaitu versi Desktop dan Mobile, keduanya bisa diakses secara realtime online di mana saja dan kapan saja.

Coba gratis Software Kasir Beepos selama 14 hari dengan klik di sini, atau klik gambar di bawah ini.

Kontrol-Bisnis-Retail-Realtime-Beepos

Paket Lengkap Mesin Kasir Android Harga 100 Ribuan
Mengingat mesin kasir sangat penting bagi Anda para Pebisnis. Pada kesempatan kali ini saya akan memberikan rekomendasi paket lengkap mesin […]
Baca Juga
7 Tips Membuka Toko Sembako Modern yang Sukses
Toko sembako menjadi pilihan banyak orang yang ingin berbelanja sembako tanpa harus pergi ke supermarket. Karena hal tersebut, membuka toko […]
Baca Juga
Brand Adalah dan Cara Membangun Brand Yang Kuat
Anda mungkin sudah sering mendengar istilah "brand" yang sering dilontarkan akhir-akhir ini, tetapi apa arti brand adalah sebenarnya? Dan yang […]
Baca Juga

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Kontak
No. GSM klik bawah ini
Logo GSM Telp
Copyright © 2022 Bee.id
magnifiercrossmenu