Logo Bee Web

13 Contoh Analisis SWOT Makanan dan Cara Menyusunnya

Berikut ini beberapa contoh analisis SWOT makanan dari berbagai usaha, matrik dan beberapa komponen lainnya yang akan memudahkan Anda!
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori:
Dipublish Tgl: Monday, 1 January 2024

Analisis SWOT (Strengths, Weaknesses, Opportunities, Threats) telah menjadi alat yang sangat penting dalam merinci strategi bisnis, salah satunya adalah analisis SWOT makanan. Dimana data dari analisa ini bisa digunakan sebagai penyusunan strategi.

Sebab, proses analisis dilakukan secara kompleks dengan melibatkan faktor internal dan eksternal. Pada faktor internal SWOT akan mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dari usaha, seperti kualitas rasa, inovasi, manajemen produksi dan sejenisnya.

Sedangkan faktor internal mencakup pemahaman mengenai peluang pasar dan ancaman dari usaha. Contohnya adanya tren makanan sehat menjadikan permintaan konsumen meningkat, namun harus siap dengan ancaman persaingan yang ketat.

Analisa SWOT dalam Usaha Bisnis Makanan

Analisa Swot Di Bisnis

Analisa SWOT di Bisnis (Sumber: ilmu.lpkn.id)

Mengutip dari Jurnal Ekonomi berjudul Analisis Swot Untuk Menentukan Strategi Kompetitif karya Zuhrotun Nisak (2003), pengertian analisis SWOT adalah bentuk upaya dalam mengenai kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dalam menentukan perencanaan bisnis.

Dilihat dari pengertiannya, analisis SWOT usaha makanan adalah suatu pendekatan sistematis untuk mengevaluasi faktor-faktor internal dan eksternal yang dapat mempengaruhi keberhasilan perusahaan di industri makanan. Ada 4 komponen SWOT yang harus dilakukan dalam proses analisanya, yakni:

  • Tahap kekuatan (Strengths), bisnis makanan perlu mengidentifikasi aspek positif internal seperti kualitas produk, merek yang kuat, dan efisiensi operasional.
  • Kelemahan (Weaknesses) selanjutnya adalah dari segi kekurangan, contohnya kurangnya diversifikasi menu atau masalah dalam manajemen stok.
  • Sementara itu, dalam melihat peluang (Opportunities), bisnis makanan perlu mempertimbangkan tren konsumen, seperti minat pada makanan sehat atau gaya hidup vegan, serta potensi untuk ekspansi pasar.
  • Dan yang terakhir adalah ancaman (Threats) melibatkan pertimbangan terhadap faktor-faktor risiko eksternal seperti persaingan ketat, perubahan dalam regulasi kesehatan makanan, atau ketidakstabilan pasokan bahan baku.

Dengan melakukan analisis SWOT secara menyeluruh, pelaku bisnis makanan dapat merancang strategi yang lebih efektif untuk mengoptimalkan kekuatan, mengatasi kelemahan, memanfaatkan peluang, dan mengelola ancaman di lingkungan bisnis mereka.

Baca Juga: Apa Itu SWOT? Simak Juga Tujuan dan Strateginya

Contoh Analisis SWOT Makanan

Beberapa contoh analisis SWOT usaha makanan dan penjelasannya:

1. Contoh Analisis SWOT Produk Makanan Ringan

Tabel Matrik Contoh Analisis Swot Makanan Ringan

#Kekuatan (Strengths):

  • Kualitas rasa yang unik dan inovatif.
  • Merek yang sudah dikenal dengan cita rasa khas.
  • Efisiensi dalam proses produksi yang menghasilkan biaya rendah.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Ketergantungan pada bahan baku musiman.
  • Keterbatasan variasi produk.
  • Keterbatasan pemasaran dan distribusi.

#Peluang (Opportunities):

  • Meningkatnya minat konsumen pada makanan sehat.
  • Peluang ekspansi ke pasar internasional.
  • Kerjasama dengan influencer dan kolaborasi produk.

#Ancaman (Threats):

  • Persaingan yang ketat dari merek-merek besar.
  • Fluktuasi harga bahan baku.
  • Perubahan tren konsumen yang cepat.

Dari contoh hasil analisis SWOT ini bisa disimpulkan jika pelaku usaha perlu mengatasi ketergantungan bahan baku musiman, seperti dengan cara membangun relasi dengan supplier di tempat lain, atau melakukan diversifikasi produk sesuai dengan tren pasar yang bisa memperluas distribusi dan peningkatan daya saing.

2. Contoh Analisis SWOT Usaha Makanan Frozen Food

Analisa SWOT makanan selanjutnya adalah usaha makanan frozen Foodm berikut selengkapnya:

#Kekuatan (Strengths):

  • Kualitas bahan baku yang tetap terjaga karena proses pembekuan.
  • Kepraktisan dan kemudahan penyimpanan.
  • Diversifikasi produk yang luas, mencakup berbagai jenis masakan.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Terbatasnya umur simpan produk.
  • Dibutuhkan infrastruktur distribusi yang canggih.
  • Ketergantungan pada teknologi pembekuan.

#Peluang (Opportunities):

  • Tren peningkatan konsumsi makanan siap saji.
  • Ekspansi ke pasar online dan kemitraan dengan platform e-commerce.
  • Pengembangan varian produk baru sesuai tren kesehatan.

#Ancaman (Threats):

  • Persaingan dari produk sejenis yang lebih fresh.
  • Potensi masalah dalam rantai pasokan dan distribusi.
  • Regulasi ketat terkait keamanan pangan.

Melihat dari analisis kelemahan usaha frozen food salah satunya adalah terbatasnya umur simpan produk, atau produk tidak bisa bertahan lama. Maka, yang perlu dilakukan adalah mencari solusi mengenai inovasi teknologi mengenai bagaimana cara mengawetkan produk lebih lama namun juga aman konsumsi.

Sementara dari segi ancaman, persaingan dan rantai pasok perlu diwaspadai disini. Sehingga pebisnis wajib melakukan pengembangan produk, diversifikasi dan cara lainnya untuk memberikan keunggulan dalam menangkap segmentasi pasar.

3. Analisis SWOT Makanan Khas Daerah

Selanjutnya adalah usaha makanan khas daerah, berikut contoh hasil analisis SWOTnya:

#Kekuatan (Strengths):

  • Keunikan dan autentisitas rasa lokal.
  • Potensi untuk membangun citra dan identitas merek lokal.
  • Keterlibatan komunitas dalam produksi dan promosi.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Terbatasnya daya tahan produk dalam lingkup nasional atau internasional.
  • Keterbatasan pengetahuan pasar di luar daerah tertentu.
  • Tantangan dalam menjaga konsistensi kualitas.

#Peluang (Opportunities):

  • Peningkatan minat konsumen pada makanan lokal dan kuliner tradisional.
  • Pengembangan pariwisata kuliner di daerah tersebut.
  • Kemitraan dengan restoran atau toko ritel untuk meningkatkan distribusi.

#Ancaman (Threats):

  • Persaingan dengan merek-merek nasional atau global.
  • Perubahan tren konsumen yang dapat menggeser minat pada makanan khas daerah.
  • Perubahan dalam kebijakan atau regulasi pemerintah terkait produksi dan distribusi.

Dari hasil analisa ini Anda bisa fokus pada pengembangan identitas merek lokal yang mengarah pada cerita dan keunikan daerah, pelatihan standar produksi, dan ekspansi melalui kemitraan dapat meningkatkan daya tarik dan jangkauan pasar untuk makanan khas daerah.

4. Contoh Analisis Bisnis Kopi

Berikut contoh analisa bisnis kopi:

#Kekuatan (Strengths):

  • Kualitas biji kopi yang tinggi dan unik.
  • Pengalaman pelanggan yang nyaman di kedai-kedai kopi.
  • Inovasi dalam penyajian dan variasi produk kopi.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Ketergantungan pada volatilitas harga kopi di pasar global.
  • Persaingan yang tinggi di industri kopi.
  • Tergantung pada citra merek untuk membedakan diri dari pesaing.

#Peluang (Opportunities):

  • Peningkatan minat pada kopi premium dan spesialis.
  • Ekspansi menu dengan produk-produk non-kopi (makanan ringan, kue, dll.).
  • Kolaborasi dengan petani kopi lokal untuk mendukung rantai pasokan berkelanjutan.

#Ancaman (Threats):

  • Perubahan tren konsumen dalam minum kopi.
  • Perubahan iklim yang dapat mempengaruhi produksi biji kopi.
  • Persaingan dari merek-merek baru atau konsep kedai kopi inovatif.

Untuk mengatasi kelemahan dan ancaman dalam bisnis, Anda bisa mulai dengan melakukan manajemen risiko harga kopi melalui kontrak jangka panjang, diversifikasi menu untuk menarik pelanggan yang berbeda.

Kemudian mulai melakukan kerjasama dan pemberdayaan petani kopi melalui investasi dalam program berkelanjutan akan membantu bisnis kopi menghadapi tantangan dan meraih peluang pasar yang lebih luas.

5. Contoh Analisis SWOT Usaha Restoran Organik

Contoh Analisis Swot Makanan Restoran Organik

Selanjutnya ada contoh analisis SWOT usaha restoran dengan mengusung tema organik di setiap menu yang mereka sajikan:

#Kekuatan (Strengths):

  • Kualitas bahan baku organik yang meningkatkan citra kesehatan.
  • Konsep restoran yang ramah lingkungan.
  • Menu yang beragam dan inovatif.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Biaya bahan baku organik yang cenderung lebih tinggi.
  • Keterbatasan lokasi restoran.
  • Tergantung pada target pasar niche.

#Peluang (Opportunities):

  • Peningkatan kesadaran masyarakat terhadap pola makan sehat.
  • Kerjasama dengan petani organik lokal.
  • Ekspansi melalui layanan pesan antar atau aplikasi pengiriman makanan.

#Ancaman (Threats):

  • Persaingan dengan restoran non-organik.
  • Fluktuasi harga bahan baku organik.
  • Perubahan tren konsumen terhadap jenis makanan tertentu.

Dari analisis diatas, untuk mengatasi kelemahan dan ancaman usaha bisa mulai mencoba untuk menjalin kemitraan dengan petani organik untuk mendapatkan harga yang lebih baik,.

Kemudian memperluas kerjasama dengan platform pengiriman makanan, dan terus menghadirkan inovasi menu untuk mempertahankan daya tarik pasar.

6. Contoh Analisis SWOT Usaha Katering Makanan Sehat

Jika sebelumnya adalah restoran, untuk pembahasan analisa swot kali ini adalah usaha katering, berikut selengkapnya:

#Kekuatan (Strengths):

  • Makanan sehat dan bergizi dengan variasi menu.
  • Layanan pengiriman yang andal.
  • Kesadaran merek yang meningkat.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Biaya produksi yang cenderung lebih tinggi.
  • Terbatasnya cakupan layanan pengiriman.
  • Persaingan dengan katering non-sehat.

#Peluang (Opportunities):

  • Peningkatan minat masyarakat pada gaya hidup sehat.
  • Ekspansi layanan pengiriman ke wilayah yang lebih luas.
  • Kemitraan dengan pusat kebugaran atau komunitas sehat.

#Ancaman (Threats):

  • Perubahan tren diet dan pola makan.
  • Persaingan dari catering tradisional.
  • Fluktuasi harga bahan baku.

Jika usaha katering Anda memiliki kelemahan dari segi biaya, layanan dan persaingan non sehat Anda bisa mulai fokus untuk meningkatkan efisiensi operasional untuk mengurangi biaya produksi.

Selain itu juga mulai mencoba untuk memanfaatkan pemasaran online untuk menjangkau wilayah lebih luas, dan berkolaborasi dengan institusi atau komunitas yang memiliki fokus pada gaya hidup sehat.

7. Contoh Analisis SWOT Usaha Dessert

Contoh analisis SWOT makanan selanjutnya adalah untuk usaha dessert atau makanan penutup:

#Kekuatan (Strengths):

  • Konsep dan presentasi yang kreatif.
  • Keunikan menu dengan variasi rasa.
  • Pengalaman pelanggan yang Instagramable.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Bergantung pada tren dan selera konsumen.
  • Ketergantungan pada bahan impor untuk beberapa menu.
  • Persaingan dengan bisnis kue dan roti tradisional.

#Peluang (Opportunities):

  • Tren konsumen yang terus berkembang pada dessert.
  • Kolaborasi dengan seniman lokal untuk menciptakan desain unik.
  • Ekspansi melalui platform media sosial.

#Ancaman (Threats):

  • Persaingan yang intensif dengan dessert bar sejenis.
  • Perubahan cepat dalam tren makanan.
  • Potensi penurunan minat pada hidangan manis.

Sebagai solusinya, Anda bisa konsisten untuk menjaga keunikan konsep, menggali bahan lokal untuk mengurangi ketergantungan pada impor, dan aktif berpartisipasi dalam tren media sosial untuk memperkuat branding dan daya tarik konsumen.

8. Contoh SWOT Usaha Food Truck

#Kekuatan (Strengths):

  • Fleksibilitas lokasi dan mobilitas bisnis.
  • Menu dengan cita rasa gourmet yang unik.
  • Dapat menjangkau berbagai acara dan festival.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Terbatasnya kapasitas untuk persiapan makanan di lokasi.
  • Tergantung pada keberlanjutan acara atau lokasi.
  • Persaingan dengan food truck konvensional.

#Peluang (Opportunities):

  • Peningkatan minat pada pengalaman kuliner unik.
  • Kemitraan dengan acara besar atau festival.
  • Diversifikasi menu sesuai dengan selera lokal.

#Ancaman (Threats):

  • Persaingan yang ketat di pasar food truck.
  • Perubahan regulasi terkait izin operasional.
  • Fluktuasi kondisi cuaca yang dapat mempengaruhi kehadiran pelanggan.

Solusi

Menciptakan menu yang mudah disiapkan di tempat, menjalin kemitraan dengan penyelenggara acara besar, dan memiliki rencana kontinjensi untuk menghadapi perubahan cuaca atau izin operasional.

9. Contoh SWOT Usaha Warung Mie Tradisional

Selanjutnya adalah warung mie tradisional:

#Kekuatan (Strengths):

  • Cita rasa otentik dan tradisional.
  • Harga yang terjangkau.
  • Terintegrasi dengan budaya lokal.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Terbatasnya variasi menu.
  • Tergantung pada pelanggan setia.
  • Persaingan dengan restoran cepat saji.

#Peluang (Opportunities):

  • Peningkatan minat pada kuliner tradisional.
  • Ekspansi menu dengan varian lokal yang unik.
  • Meningkatkan pemasaran melalui media sosial.

#Ancaman (Threats):

  • Persaingan dengan warung mie modern.
  • Perubahan gaya hidup yang dapat mempengaruhi konsumsi mie.
  • Fluktuasi harga bahan baku.

Solusi:

Mengembangkan menu tambahan yang mempertahankan cita rasa tradisional, memberdayakan pemasaran online untuk menjangkau generasi muda, dan menjalin kemitraan dengan pemasok bahan baku lokal.

10. Contoh Analisis SWOT Makanan All-You-Can-Eat

Swot Bisnis All You Can Eat

Selanjutnya adalah analisis SWOT usaha restoran All You Can Eat:

#Kekuatan (Strengths):

  • Konsep buffet dengan pilihan menu yang melimpah.
  • Harga all-you-can-eat yang menarik.
  • Fleksibilitas dalam menyesuaikan menu sesuai permintaan pelanggan.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Potensi pemborosan makanan dan peningkatan biaya operasional.
  • Tergantung pada volume pelanggan yang tinggi.
  • Perlu menjaga kualitas dan kebersihan selama operasional.

#Peluang (Opportunities):

  • Peningkatan minat pada pengalaman makan yang bersosialisasi.
  • Penggunaan teknologi untuk reservasi dan pemesanan meja.
  • Kolaborasi dengan acara khusus atau promosi.

#Ancaman (Threats):

  • Perubahan tren konsumen terhadap makanan sehat dan berkualitas.
  • Persaingan dengan restoran ala carte atau makanan siap saji.
  • Resiko pemborosan dan efisiensi dalam manajemen stok.

Solusi:

Menerapkan kebijakan pengurangan pemborosan makanan, memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan efisiensi pelayanan, dan berinovasi dalam menu khusus atau tema acara untuk menarik pelanggan.

11. Contoh SWOT Usaha Nasi Kotak Berbasis Kesehatan

Selanjutnya adalah analisis SWOT makanan nasi kotak:

#Kekuatan (Strengths):

  • Menu nasi kotak dengan pilihan bahan sehat dan seimbang.
  • Porsi yang sesuai dan harga terjangkau.
  • Kemitraan dengan produsen makanan lokal yang berkualitas.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Persaingan dengan nasi kotak konvensional.
  • Dibutuhkan pendekatan edukasi mengenai manfaat makanan sehat.
  • Terbatasnya variasi menu dalam kategori kesehatan.

#Peluang (Opportunities):

  • Peningkatan minat pada makanan sehat dan praktis.
  • Ekspansi ke wilayah perkantoran atau pusat bisnis.
  • Menyediakan opsi menu spesifik untuk berbagai kebutuhan diet.

#Ancaman (Threats):

  • Persaingan harga dengan nasi kotak biasa.
  • Perubahan tren konsumen terhadap makanan siap saji.
  • Fluktuasi harga bahan baku sehat.

Solusi:

Menjalin kemitraan dengan pusat-pusat kebugaran atau klinik kesehatan, meningkatkan promosi edukatif mengenai manfaat makanan sehat, dan melakukan riset pasar untuk mengidentifikasi kebutuhan pelanggan yang dapat ditanggapi melalui variasi menu.

12. Analisis SWOT Usaha Roti

Selanjutnya adalah usaha bakery atau roti:

#Kekuatan (Strengths):

  • Kualitas roti yang tinggi dan variasi produk yang beragam.
  • Kemitraan dengan kafe dan toko-toko lokal untuk distribusi.
  • Citra merek yang kuat dan kesetiaan pelanggan.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Tantangan dalam manajemen stok dan persediaan.
  • Biaya produksi yang dapat meningkat akibat fluktuasi harga bahan baku.
  • Persaingan yang ketat dengan bisnis roti lainnya.

#Peluang (Opportunities):

  • Peningkatan minat pada konsumsi makanan sehat dan roti berbahan baku organik.
  • Ekspansi ke pasar online dan kemitraan dengan platform pengiriman makanan.
  • Inovasi menu dengan penambahan varian yang sesuai tren.

#Ancaman (Threats):

  • Ancaman dari bisnis roti besar atau rantai toko roti.
  • Perubahan pola konsumsi masyarakat terhadap roti.
  • Potensi perubahan regulasi kesehatan terkait makanan.

Solusi:

Menjaga kualitas produk dengan kerjasama yang kuat dengan pemasok, melakukan diversifikasi menu untuk menarik pelanggan yang berbeda, dan mengoptimalkan strategi pemasaran online untuk meningkatkan visibilitas.

13. Analisis SWOT Bisnis Korean Food

Terakhir adalah contoh analisis SWOT bisnis Korean Food

#Kekuatan (Strengths):

  • Makanan Korea yang autentik dan citarasa yang unik.
  • Peningkatan minat pada budaya Korea di kalangan masyarakat.
  • Menu yang dapat disesuaikan dengan selera lokal.

#Kelemahan (Weaknesses):

  • Ketergantungan pada bahan impor yang dapat mempengaruhi biaya produksi.
  • Persaingan yang ketat dengan bisnis makanan Asia lainnya.
  • Tantangan dalam menjaga konsistensi rasa dan kualitas.

#Peluang (Opportunities):

  • Ekspansi menu untuk mencakup tren makanan sehat dan vegetarian.
  • Peningkatan popularitas makanan Korea melalui media sosial.
  • Kemitraan dengan restoran lokal atau kolaborasi dengan acara budaya.

#Ancaman (Threats):

  • Fluktuasi harga bahan baku dan dampak perubahan mata uang.
  • Persaingan dengan restoran makanan Asia lainnya.
  • Perubahan citra negatif terkait makanan tertentu.

Solusi:

Mencari pemasok lokal untuk mengurangi ketergantungan pada impor, melibatkan diri dalam promosi budaya melalui acara lokal, dan terus melakukan inovasi menu sesuai dengan selera pelanggan dan tren pasar.

Baca Juga: 7 Contoh Analisa SWOT di Berbagai Bisnis

Langkah-Langkah Cara Membuat Analisis SWOT Makanan

Berikut 5 langkah sederhana dalam menyusun analisis SWOT Makanan:

1. Buat Matrik SWOT

Langkah pertama yang bisa Anda lakukan utuk memulai membuat analisis SWOT makanan adalah membuat matriks swot terlebih dahulu.

Matriks ini merupakan media untuk memvisualisasikan 4 komponen SWOT, yang terdiri dari empat kuadran: Kekuatan (Strengths), Kelemahan (Weaknesses), Peluang (Opportunities), dan Ancaman (Threats).

Selain itu, dengan ananya matrik ini juga akan memungkinkan Anda untuk menyusun faktor-faktor internal dan eksternal secara terstruktur, membantu pemahaman lebih baik mengenai situasi bisnis.

2. Identifikasi Faktor-Faktor Internal dan Eksternal

Selanjutnya adalah lakukan identifikasi faktor internal dan eksternal, dimana faktor Internal mencakup kekuatan dan kelemahan). Seperti, kualitas produk, layanan pelanggan, manajemen operasional, atau keahlian tim.

Tinjau proses internal untuk mengidentifikasi kekuatan yang dapat dimaksimalkan dan kelemahan yang perlu diatasi.

Sedangkan faktor eksternal SWOT mencakup peluang dan ancaman, digunakan sebagai alat untuk mengevaluasi faktor-faktor eksternal yang dapat mempengaruhi bisnis.

Seperti tren pasar, perubahan regulasi, persaingan, atau perubahan dalam preferensi konsumen. Pertimbangkan peluang yang dapat diambil dan ancaman yang mungkin dihadapi.

3. Lakukan Analisis Kedua Faktor

Jika identifikasi sudah dilakukan maka selanjutnya adalah melakukan analisis untuk kedua faktor diatas yang dipisahkan kembali menjadi 4 komponen SWOT, yakni:

  • Kekuatan (Strengths): Evaluasi kekuatan internal yang dapat memberikan keunggulan kompetitif. Pertimbangkan apa yang membuat bisnis makanan unik dan menonjol di pasar.
  • Kelemahan (Weaknesses): Identifikasi kelemahan internal yang dapat menjadi hambatan. Tinjau area di mana bisnis mungkin kurang efisien atau memiliki kelemahan yang dapat diperbaiki.
  • Peluang (Opportunities): Tinjau faktor eksternal yang dapat diambil untuk meningkatkan bisnis. Pertimbangkan tren pasar, perubahan kebijakan, atau kekosongan pasar yang dapat dimanfaatkan.
  • Ancaman (Threats): Identifikasi faktor eksternal yang dapat menjadi ancaman bagi bisnis. Tinjau persaingan, risiko ekonomi, atau perubahan dalam perilaku konsumen yang dapat merugikan bisnis.

4. Buat Strategi Berdasarkan Analisis SWOT

Langkah selanjutnya adalah membuat strategi bisnis dari hasil analisa yang sudah dibuat sebelumnya, dengan susunan sebagai berikut:

  • Strategi Berdasarkan Kekuatan-Kelemahan: Fokus pada cara memaksimalkan kekuatan dan mengatasi kelemahan internal. Misalnya, meningkatkan kualitas produk atau meningkatkan efisiensi operasional.
  • Strategi Berdasarkan Peluang-Ancaman: Identifikasi cara memanfaatkan peluang pasar dan menghadapi ancaman yang ada. Misalnya, mengembangkan produk baru sesuai dengan tren atau mengurangi ketergantungan pada faktor risiko tertentu.
  • Pertimbangkan Integrasi Strategi: Gabungkan informasi dari matrik SWOT untuk mengembangkan strategi yang terintegrasi. Perhatikan bagaimana kekuatan dapat digunakan untuk memanfaatkan peluang, dan bagaimana kelemahan dapat diatasi untuk mengurangi resiko ancaman.

Dengan melakukan analisis SWOT ini diharapkan para pelaku bisnis bisa menemukan solusi yang tepat untuk menghadapi kelemahan dan ancaman bisnis. Gunakan juga software akuntansi online Beecloud, optimalkan analisis bisnis berdasarkan laporan keuangan. Tanpa harus jago akuntansi laporan langsung jadi, klik banner dibawah ini untuk informasi selengkapnya!

Fitur Analisa Bisnis Komplit Dari Beecloud

Strategi Promosi Kreatif dan Kekinian Untuk Meningkatkan Omset
Menjalankan bisnis tidak jauh akan pernah jauh dari kegiatan promosi, kegiatan ini juga tidak bisa dilakukan oleh sembarangan, sebab promosi
Baca Juga
Contoh Laporan Keuangan Perusahaan Dagang, Lengkap!
Contoh laporan keuangan perusahaan dagang adalah sumber informasi utama yang paling penting bagi setiap pemilik usaha maupun investor individu. Untuk
Baca Juga
Tips dan Cara Jualan Online Lewat WA Bisnis
Memulai bisnis online kini tidak hanya bisa dilakukan lewat marketplace namun juga lewat social media termasuk aplikasi chatting WhatsApp yang
Baca Juga
Analisis Pasar: Tujuan, Metode, Faktor, Caranya dan Contoh
Analisis pasar menjadi kunci utama bagi pelaku bisnis yang ingin bertahan dan berkembang. Pasar yang berubah dengan cepat memerlukan pengamatan
Baca Juga
Ingin Punya Restoran Ramai Pengunjung? Inilah 5 Tipsnya
Restoran ramai adalah impian semua pebisnis di bidang kuliner. Peluang bisnis di bidang kuliner memang sangat menjanjikan karena akan selalu
Baca Juga
11 Tips Cara Kelola Gudang yang Baik dan Praktis
Gudang adalah suatu tempat atau ruang fisik yang digunakan untuk menyimpan, mengatur, dan mengelola berbagai jenis barang atau barang-barang tertentu.
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu