9 Tahapan Siklus Akuntansi Beserta Pengertian Contohnya

Monday, 18 January 2021
Anggara Farhan
Anggara Farhan
siklus akuntansi

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Siklus Akuntansi – Akuntansi memiliki tujuan sebagai penyedia informasi untuk manajemen sebuah perusahaan. Berdasarkan data akuntansi yang dikumpulkan dan diproses dalam satu periode, manajemen dapat membuat keputusan yang tepat mengenai manajemen perusahaan.

Secara umum, proses ini dijalankan dalam periode satu tahun. Kemudian pada akhir tahun akan dilaporkan kepada perusahaan. Proses akuntansi yang terus mengulang ini dikenal sebagai siklus akuntansi.

Siklus akuntansi mengacu pada pengumpulan data sistematis dan kegiatan pemrosesan selama satu periode akuntansi. Siklus akuntansi di perusahaan dapat ditafsirkan sebagai serangkaian kegiatan untuk mengidentifikasi, menganalisis, dan merekam setiap peristiwa selama perusahaan berjalan.

Apa itu Siklus Akuntansi?

siklus akuntansi

Memahami Siklus Akuntansi (Sumber: Google.com)

Siklus akuntansi secara detail ditafsirkan sebagai proses berulang untuk mengidentifikasi, analisis, dan mencatat setiap kegiatan akuntansi di perusahaan.

Siklus dalam kegiatan akuntansi terjadi dalam satu tahun. Utamanya, siklus ini dimulai pada awal tahun dengan membuka pembukuan setelah itu ditutup dengan jurnal penutupan. Pada periode tersebut, semua prinsip, aturan, metode, teknik dalam akuntansi digunakan untuk mencatat semua kegiatan akuntansi perusahaan.

Proses akuntansi ini dilakukan terus menerus dan berulang kali selama perusahaan masih aktif. Keberadaan siklus ini dapat membantu pemilik perusahaan dalam melakukan analisis mengenai kondisi keuangan perusahaan yang mereka miliki.

Apa Pentingnya Siklus Akuntansi?

siklus akuntansi

Pengertian Siklus Akuntansi (Sumber: Freepik.com)

Sebuah fakta membuktikan bahwa siklus akuntansi memiliki peran penting dalam perkembangan perusahaan. Inilah kenapa siklus akuntansi sangat penting untuk setiap usaha meskipun usaha Anda masih terbilang kecil. Adapun berikut ini 5 manfaat dari siklus akuntansi yaitu:

1. Menyampaikan Informasi Penting untuk Perencanaan Bisnis

Penerapan siklus akuntansi bertujuan untuk memberikan informasi usaha yang berguna untuk pemimpin usaha, terutama dari segi keuangan yang terjadi dalam perusahaan tersebut. Informasi ini bisa membantu pebisnis untuk merencanakan strategi yang tepat untuk pengembangan usaha yang dimiliki.

Meski begitu, informasi akuntansi ini juga bertujuan untuk memberi manfaat dalam pengambilan invesatasi dan kredit pada bisnis usaha tersebut.

2. Mengetahui Posisi Keuangan Usaha

Siklus akuntansi dapat memberikan informasi tentang posisi keuangan bisnis saat ini. Pengusaha dapat melihat daftar transaksi penjualan dan pembelian yang terjadi pada bisnis yang sedang dikelola. Dengan begitu, pemilik dapat mengetahui jumlah modal pada saat itu, jumlah utang dan piutang yang ia miliki dengan nilai aset dalam bisnisnya.

3. Memberikan gambar neraca perusahaan

Pencatatan akuntansi memiliki upaya dalam memudahkan pemilik bisnis untuk menemukan kerugian atau laba yang telah berjalan. Saat ini, pengusaha hanya membuat pencatatan sederhana mengenai arus keuangan yang masuk dan keluar dalam perusahaan.

Namun, jika menerapkan siklus akuntansi menyeluruh, pemilik bisnis dapat mengetahui sejelas mungkin mengenai jumlah laba, jumlah kerugian, jumlah modal, dan jumlah hutang dalam perusahaan.

4. Memfasilitasi perhitungan pajak bisnis yang perlu dilaporkan

Pelaporan pajak akan kurang mulus ketika orang-orang bisnis tidak memiliki catatan keuangan perusahaan yang rapi dan sesuai. Sebab, para pelaku bisnis tidak tahu jumlah pajak yang perlu mereka bayar karena tidak adanya laporan pendapatan yang rapi dan benar.

Ketika orang-orang bisnis menerapkan siklus akuntansi di usaha mereka, maka akan mengetahui jumlah laba bersih dalam usahanya sehingga mereka dapat menghitung jumlah pajak yang diperlukan untuk melaporkan dan membayar setiap periode.

5. Memberikan informasi data tentang kinerja bisnis

Dengan mengetahui arus uang masuk dan keluar, daftar transaksi yang terjadi selama menjalankan bisnis, maka akan terlihat kondisi keuangan perusahaan, pemilik bisnis akan mendapatkan deskripsi umum tentang kinerja bisnis mereka.

Baca Juga:ย Bisnis UMKM Adalah, Definisi dan Perkembangannya

Apa Saja 9 Tahapan Siklus Akuntansi? Beserta Contohnya!

tahapan-tahapan-siklus-akuntans

Mengenal Tahapan Siklus Akuntansi (Sumber: Freepik.com)

Selanjutnya, apa saja tahapan-tahapan siklus akuntansi yang wajib dilakukan di perusahaan? Di sini kami akan membeberkan satu persatu beserta contohnya.

1. Identifikasi Transaksi

Identifikasi setiap transaksi merupakan tahap pertama dalam siklus ini. Kegiatan identifikasi ini wajib dilakukan dengan tepat oleh akuntan dengan mencatat setiap transaksi yang terjadi.

Transaksi akuntansi yang dicatat adalah setiap transaksi yang berdampak langsung pada perubahan dalam kondisi keuangan perusahaan dan dinilai secara objektif. Transaksi yang terjadi juga harus memiliki bukti transaksi sehingga identifikasi dapat dilakukan.

Contoh bukti transaksi ini dapat berupa tanda terima, faktur, catatan, atau bukti lain yang dianggap sah dalam dunia akuntansi. Oleh karena itu, setiap transaksi akuntansi harus menggunakan bukti transaksi yang dapat direkam dan diidentifikasi oleh akuntan, terutama transaksi yang terkait dengan perubahan kondisi keuangan perusahaan.

2. Analisis Transaksi

Setelah tahapan identifikasi, akuntan kemudian harus menganalisis transaksi tentang pengaruhnya terhadap kondisi keuangan perusahaan. Sistem catatan akuntansi di perusahaan selalu menggunakan sistem entri ganda.

Artinya, setiap transaksi akuntansi yang terjadi akan berpengaruh pada posisi keuangan dalam debit dan kredit dan harus dalam jumlah yang sama. Secara matematis, umumnya akuntansi menggunakan rumus:

Aset = Kewajiban + Ekuitas

Sebagai ilustrasi, sebuah perusahaan mendapat investasi tunai sebesar Rp. 1.000.000, peralatan dan perlengkapan sebesar Rp. 500.000. Transaksi dapat dianalisis bahwa ada uang tunai, perlengkapan, dan peralatan tambahan sebesar Rp. 1.500.000. Penambahan rata-rata meningkatnya modal perusahaan sebesar Rp. 1.500.000, karena semua transaksi ini merupakan bagian dari modal perusahaan.

3. Pencatatan Transaksi dalam Jurnal

Setelah akuntan melakukan analisis transaksi, maka tahap selanjutnya adalah mencatat semua transaksi ke dalam jurnal keuangan. Dalam ilmu akuntansi, jurnal didefinisikan sebagai catatan kronologis dari satu periode tentang transaksi yang terjadi. Proses memasuki informasi ini disebut transversal.

Dalam proses transaksi, setiap transaksi dibagi menjadi dua bagian: debit dan kredit. Pencatatan ini dapat dilakukan dalam jurnal umum.

Pencatatan harus dilakukan secara berurutan dan secara menyeluruh, tanpa transaksi yang terlewatkan. Sehingga pada yang terakhir akan diperoleh jumlah debit dan kredit yang sama.

siklus akuntansi

Contoh Jurnal Umum (sumber: Beeaccounting.com)

4. Posting Buku Besar

Langkah selanjutnya setelah mencatat ke jurnal, akuntan kemudian memindahkan segala transaksi ke dalam buku besar. Secara umum, buku besar dapat diartikan sebagai kumpulan akun akuntansi yang berisi informasi aset tertentu yang dicatat dalam satu periode. Di perusahaan itu tentu memiliki berbagai daftar akun buku besar.

Setiap akun dalam buku besar diberikan nomor kode tertentu. Tujuannya adalah untuk membuatnya lebih mudah ketika proses identifikasi dalam jurnal.

Selain itu, akuntan juga akan lebih mudah untuk memeriksa ulang atau melihat referensi terkait transaksi yang terjadi jika telah dicatat dalam buku besar.

siklus akuntansi

Contoh Buku Besar (Sumber: Beecloud.id)

5. Menyusun Neraca Saldo

Tahap selanjutnya dalam siklus akuntansi yang dilakukan oleh seorang akuntan adalah untuk menyusun jurnal saldo. Neraca berisi daftar saldo dari setiap akun dalam buku besar pada periode tertentu.

Dalam menulis neraca, saldo yang berada dalam buku besar disatukan dan harus dalam kondisi yang sama. Jika dalam kondisi ternyata ada transaksi yang belum direkam atau ditemukan ada kesalahan dalam keseimbangan saldo, maka akuntan harus mencatat dalam penyesuaian jurnal.

Persiapan jurnal penyesuaian ini bersifat periodik dan prosesnya juga sama dengan penjurnalan secara umum. Setelah dicatat dalam penyesuaian jurnal, hasil laporan keuangan adalah aktual.

siklus akuntansi

Contoh laporan Neraca (Sumber : Bee.id)

Baca Juga: Jurnal Penyesuaian (link?)

6. Penyusunan Jurnal Penyesuaian

Jika pada akhir periode akuntansi, terdapat transaksi yang belum dicatat, maka perlu disesuaikan dan dicatat dalam jurnal penyesuaiannya.

Penyesuaian dilakukan secara berkala, biasanya waktu laporan akan dikompilasi. Penyesuaian pencatatan sama dengan pencatatan transaksi secara umum. Transaksi penyesuaian dicatat dalam Journal of Adjustment dan kemudian diletakkan ke dalam buku besarnya.

Kemudian keseimbangan dalam buku besar siap untuk disajikan ke dalam laporan keuangan. Dengan demikian, hasil akhir dari proses akuntansi adalah laporan keuangan yang diatur berdasarkan akrual.

siklus akuntansi

Contoh Jurnal Penyesuaian (Sumber: Harmony.co.id)

7. Penyusunan Neraca Saldo Setelah Penyesuaian

Pada tahap ini, akuntan harus menyusun neraca saldo kedua dengan memindahkan saldo yang telah disesuaikan dalam buku besar ke neraca saldo baru.

Saldo pada akun buku besar dikelompokkan ke dalam aset atau grup Pasiva. Keseimbangan antara kelompok aset dan liabilitas pada neraca saldo juga harus terjaga. Namun, ingat bahwa saldo seimbang belum tentu benar tetapi saldo yang benar pasti akan seimbang.

siklus akuntansi

Contoh Neraca saldo pada penyesuaian (Sumber: sarjanaekonomi.co.id)

8. Menyusun Jurnal Penutup

Setelah membuat laporan keuangan, seorang akuntan harus dapat membuat jurnal penutup. Jurnal penutup hanya dapat dibuat pada akhir periode akuntansi.

Akun tertutup adalah akun nominal atau akun laba-ruginya. Caranya adalah untuk membuat akun yang berhubungan. Akun nominal harus ditutup karena akun tersebut digunakan untuk mengukur aktivitas atau aliran dalam sumber yang telah terjadi pada periode berjalan.

siklus akuntansi

Contoh Jurnal Penutup (Sumber: manajemenkeuangan.net)

9. Penyusunan Laporan Keuangan

Langkah selanjutnya sehabis membuat neraca saldo setelah penyesuaian, tahap selanjutnya adalah untuk menyusun laporan keuangan. Laporan keuangan disusun sebagai berikut:

  • Laporan pendapatan digunakan untuk menggambarkan kinerja suatu perusahaan.
  • Laporan perubahan modal digunakan untuk memeriksa perubahan modal yang telah terjadi.
  • Neraca juga dapat digunakan dengan mempertimbangkan likuiditas, solvensi, dan fleksibilitas..
  • Pernyataan arus kas juga digunakan untuk memberikan informasi yang relevan tentang kas dan uang tunai pada periode berjalan.
siklus akuntansi

Salah satu contoh laporan keuangan (Sumber: Beeaccounting.com)

Tahapan Opsional Siklus Akuntansi

1. Penyusunan Neraca Saldo Setelah Penutupan

Pada langkah ini, seorang akuntan harus mengatur keseimbangan neraca saldo setelah penutupan. Neraca saldo ini adalah daftar saldo akun buku besar setelah jurnal penutupan. Oleh karena itu saldo saldo ini hanya dapat berisi saldo akun permanennya.

Tujuan membuat neraca saldo setelah penutupan adalah untuk mendapatkan kepercayaan diri bahwa saldo seimbang benar dan akurat. Sehingga persiapan neraca saldo tidak hanya opsional.

2. Penyusunan Jurnal Pembalik

Tujuan dari jurnal balik adalah untuk menyederhanakan prosedur untuk mencatat transaksi tertentu yang terjadi berulang pada periode berikut. Karena tujuannya hanya untuk menyederhanakan karena ini adalah tahap terakhir juga opsional.

Caranya adalah membuat jurnal balik dari jurnal penyesuaian yang telah dibuat. Dengan demikian membalikkan akun yang telah dibuat dalam penyesuaian jurnal dari awalnya debit ke dalam kredit dan dari kredit awalnya menjadi debit.

Kesimpulan

Jika dirasa membuat siklus akuntansi adalah hal yang ribet dan membingungkan, Anda bisa mempercayakan pada software akuntansi. Software Akuntansi Beeaccounting yang akan membantu segala kegiatan laporan keuangan yang terjadi pada perusahaan Anda. Coba gratis 30 hari dengan klik di sini atau klik banner di bawah ini!

Laporan-Akuntansi-Pakai-Software-Akuntansi-Beeaccounting

Banyak Berbagi Banyak Rejeki :
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on print
Print
Artikel Yang Mungkin Anda Suka :