🔴 Pilih Diskon 15% atau Bonus 2 Bulan? Buruan!
00
Hari
:
00
Jam
:
00
Menit
:
00
Detik
Logo Bee Web

Tenor Adalah: Jenis, Faktor dan Tips Pengajuan Kredit

Mengenal konsep tenor dalam keuangan. Jenis, faktor, tips penggunaan pinjaman yang bijak. Tenor adalah elemen penting yang perlu dipahami.
Penulis: Al Faris
Kategori:
Dipublish Tgl: Friday, 26 May 2023

Pada artikel ini, kita akan membahas tentang tenor adalah dan berbagai jenisnya. Apa yang dimaksud dengan tenor? Sebelum kita membahas lebih lanjut tentang jenis pinjaman dan faktor-faktor tenor dalam produk keuangan, mari kita terlebih dahulu memahami apa yang dimaksud dengan tenor.

Apa itu Tenor?

Tenor adalah istilah yang digunakan dalam konteks keuangan untuk merujuk pada jangka waktu yang ditetapkan untuk melunasi kewajiban finansial, baik itu dalam bentuk pinjaman maupun deposito.

Apa Itu Tenor

Tenor memiliki pengaruh terhadap besaran dari bunga pinjaman (Credit: Freepik/dragenzigic)

Dalam dunia perbankan, tenor memiliki peran penting karena menentukan lamanya waktu yang diberikan kepada peminjam atau nasabah untuk melunasi pinjaman atau menarik kembali dana dari deposito.

Dalam konteks ini, tenor dapat merujuk pada dua hal utama, yaitu tenor deposito dan tenor pinjaman.

1. Tenor Deposito

Tenor deposito adalah jangka waktu dimana seseorang menyetorkan sejumlah uang ke bank atau lembaga keuangan lainnya untuk mendapatkan bunga. Umumnya, semakin lama tenor deposito, semakin tinggi pula tingkat bunga yang ditawarkan.

Tenor deposito dapat bervariasi mulai dari beberapa bulan hingga beberapa tahun. Pilihan tenor deposito dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan dan tujuan finansial Anda.

2. Tenor Pinjaman

Tenor pinjaman merujuk pada jangka waktu yang ditentukan untuk melunasi pinjaman yang telah diberikan oleh bank atau lembaga keuangan lainnya.

Tenor pinjaman dapat berkisar mulai dari beberapa bulan hingga bertahun-tahun tergantung pada jenis pinjaman yang diminta.

Umumnya, semakin lama tenor pinjaman, cicilan bulanan akan semakin rendah, tetapi total bunga yang harus dibayar akan lebih tinggi.

Dalam kedua kasus tersebut, pemilihan tenor harus dilakukan dengan cermat dan sesuai dengan kebutuhan dan tujuan finansial masing-masing individu. Pemilihan tenor yang tepat dapat mempengaruhi cicilan bulanan atau tingkat bunga yang harus dibayar.

Tenor yang lebih pendek biasanya menghasilkan cicilan bulanan yang lebih tinggi namun total bunga yang harus dibayar lebih rendah, sedangkan tenor yang lebih panjang dapat menghasilkan cicilan bulanan yang lebih rendah tetapi total bunga yang lebih tinggi.

Jenis-Jenis Tenor

Setelah memahami konsep dasar tenor, sekarang kita akan melihat beberapa jenis tenor yang umum digunakan dalam produk keuangan.

Jenis-jenis tenor ini dapat dilihat dari dua perspektif yang berbeda, yaitu berdasarkan waktu dan tipe kredit.

1. Jenis Tenor Berdasarkan Waktu

Dalam hal ini, tenor dapat dibedakan menjadi dua kategori utama, yaitu tenor jangka panjang dan tenor jangka pendek.

a. Tenor Jangka Panjang

Tenor jangka panjang merujuk pada jangka waktu lebih dari satu tahun. Biasanya, tenor jangka panjang digunakan untuk tujuan seperti pembiayaan perumahan, pendidikan, atau proyek bisnis yang membutuhkan investasi jangka panjang.

Dalam kasus tenor jangka panjang, cicilan bulanan mungkin lebih rendah, tetapi total bunga yang harus dibayar akan lebih tinggi karena jangka waktu pinjaman yang lebih lama.

b. Tenor Jangka Pendek

Tenor jangka pendek merujuk pada jangka waktu kurang dari satu tahun. Jenis tenor ini umumnya digunakan untuk keperluan pendek seperti kebutuhan mendesak, kebutuhan modal kerja, atau pembayaran hutang yang harus segera diselesaikan.

Pinjaman Jangka Pendek

Tenor berfungsi memastikan bahwa peminjam sanggup membayar angsuran setiap bulannya. (Credit: Freepik/mindandi)

Tenor jangka pendek umumnya memiliki cicilan bulanan yang lebih tinggi, tetapi total bunga yang harus dibayar akan lebih rendah karena pinjaman berlangsung dalam waktu yang lebih singkat.

2. Jenis Tenor Berdasarkan Tipe Kredit

Selain berdasarkan waktu, tenor juga dapat dibedakan berdasarkan tipe kredit yang diberikan oleh bank atau lembaga keuangan. Berikut adalah beberapa jenis tenor berdasarkan tipe kredit:

a. Kredit Pemilikan Rumah (KPR)

Tenor dalam kredit pemilikan rumah umumnya lebih panjang, seringkali mencapai puluhan tahun. Hal ini disesuaikan dengan jumlah pinjaman yang besar dan kompleksitas perumahan yang memerlukan jangka waktu lama untuk melunasinya.

b. Kredit dengan Agunan

Kredit dengan agunan adalah pinjaman yang dijamin dengan aset yang berharga, seperti rumah atau kendaraan. Tenor dalam jenis kredit ini bervariasi tergantung pada nilai agunan dan kemampuan peminjam untuk membayar.

c. Kredit Tanpa Agunan (KTA)

Kredit tanpa agunan adalah pinjaman yang tidak memerlukan jaminan aset. Tenor dalam jenis kredit ini biasanya lebih pendek dibandingkan dengan kredit dengan agunan karena tingkat risiko yang lebih tinggi bagi pemberi pinjaman.

Faktor-faktor yang Menentukan Tenor

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi penentuan tenor dalam produk keuangan. Faktor-faktor ini perlu dipertimbangkan saat Anda mengajukan pinjaman atau memilih tenor deposito. Berikut adalah beberapa faktor utama yang memengaruhi penentuan tenor:

1. Besar Jumlah Pinjaman

Jumlah pinjaman yang Anda ajukan akan mempengaruhi tenor yang ditawarkan oleh bank atau lembaga keuangan. Umumnya, semakin besar jumlah pinjaman, tenor yang ditawarkan akan lebih panjang untuk mengakomodasi cicilan yang lebih rendah.

2. Usia dari Peminjam

Usia juga memainkan peran penting dalam penentuan tenor. Peminjam yang lebih muda cenderung memiliki tenor yang lebih panjang karena waktu yang lebih lama untuk membayar.

Usia Pengaju Pinjaman

usia mejadi salah satu faktor dari tenor (Credit: Freepik/pressfoto)

Sementara itu, peminjam yang lebih tua mungkin diberikan tenor yang lebih pendek karena faktor risiko yang terkait dengan usia.

3. Penghasilan per Bulan

Penghasilan bulanan Anda menjadi faktor penentu dalam menentukan tenor. Jika penghasilan bulanan Anda tinggi, Anda mungkin dapat membayar cicilan yang lebih besar dalam jangka waktu yang lebih singkat, yang berarti tenor yang lebih pendek.

Sebaliknya, jika penghasilan bulanan Anda terbatas, tenor yang lebih lama mungkin lebih cocok untuk menghindari beban keuangan yang berat.

4. Aset Lainnya

Aset lain yang Anda miliki, seperti investasi atau tabungan, dapat memengaruhi penentuan tenor. Jika Anda memiliki aset yang cukup untuk mendukung pinjaman Anda, Anda mungkin mendapatkan tenor yang lebih singkat.

Aset-aset ini memberikan jaminan tambahan bagi bank atau lembaga keuangan.

Tips Pengajuan Kredit Berdasarkan Tenor

Berikut adalah beberapa tips yang dapat Anda pertimbangkan saat mengajukan kredit berdasarkan tenor:

1. Evaluasi dengan Cermat Kebutuhan Anda

Pertimbangkan dengan seksama tujuan dan kebutuhan Anda sebelum memilih tenor. Pilih tenor yang sesuai dengan kemampuan finansial dan rencana jangka panjang Anda.

2. Perbandingan Suku Bunga

Selalu bandingkan suku bunga dari beberapa bank atau lembaga keuangan sebelum memutuskan tenor yang tepat. Pilihlah yang menawarkan suku bunga dan tenor yang paling menguntungkan bagi Anda.

3. Hitung Total Biaya Pinjaman

Perhatikan total biaya pinjaman, termasuk bunga dan biaya lainnya, untuk memahami sejauh mana tenor akan memengaruhi total pengeluaran Anda.

Penting juga untuk mencatat setiap pembayaran kredit yang Anda terima. Sehingga Anda bisa tahu mana saja kredit yang sudah terbayar lunas, terbayar sebagian atau belum terbayar. Untuk melakukan pencatatan ini, Anda membutuhkan software akuntansi seperti Beecloud.

Kontrol Limit Piutang Kredit Penjualan Beecloud

Di Beecloud dilengkapi laporan untuk memantau piutang dari semua customer Anda. Dan bisa juga mengatur limit kredit per customer. Misal customer A hanya boleh kredit penjualan maksimal senilai Rp. 10 juta.

4. Pertimbangkan Risiko

Pertimbangkan risiko yang terkait dengan tenor yang lebih panjang atau lebih pendek. Tenor yang lebih panjang mungkin lebih aman dalam hal cicilan bulanan yang lebih rendah, tetapi dapat meningkatkan total bunga yang harus Anda bayar.

5. Konsultasikan dengan Ahli Keuangan

Jika Anda merasa bingung atau ragu dalam memilih tenor yang tepat, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan ahli keuangan atau penasihat keuangan yang dapat memberikan nasihat yang tepat berdasarkan situasi Anda.

Dengan memahami jenis-jenis tenor dan faktor-faktor yang mempengaruhinya, Anda dapat membuat keputusan yang lebih baik saat mengajukan kredit atau menentukan tenor deposito.

Ingatlah untuk selalu melakukan riset dan pertimbangan yang matang sebelum membuat keputusan keuangan yang penting.

Artikel Terkait

Laporan Perubahan Modal: Pengertian, Tujuan dan Cara Membuat
Banyak Pebisnis pernah dengar tentang laporan perubahan modal saat mengatur pembukuan bisnis. Walaupun hal ini penting dalam bisnis, hanya beberapa
Baca Juga
Mengenal Rasio Aktivitas, Jenis dan Rumusnya
Dalam dunia bisnis, pemilik usaha selalu mencari cara untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas mereka. Salah satu metode yang digunakan adalah
Baca Juga
Laporan Rugi Laba Adalah: Pengertian, Jenis, dan Cara Membuatnya
Laporan rugi laba adalah salah satu laporan keuangan bisnis yang digunakan untuk melaporkan kinerja keuangan dalam kurun waktu tertentu. Sudahkah
Baca Juga
Sunk Cost Adalah: Pengertian, Contoh dan Cara Meminimalisirnya
Sunk cost adalah biaya tertanam, yang merujuk pada biaya yang telah dikeluarkan di masa lampau dan tidak dapat diubah atau
Baca Juga
Diskon adalah Potongan Harga, Bagaimana Cara Menghitungnya?
Diskon adalah potongan harga dari sebuah produk dari harga biasanya, potongan harga ini bisa disebabkan oleh berbagai hal mulai dari
Baca Juga
Mengenal Paylater dan Pengaruhnya Bagi Bisnis
Konsumen semakin dipermudah dengan metode pembayaran paylater. Banyak sekali aplikasi yang menyediakan metode ini, Aplikasi paylater adalah seperti Shopee, Gojek,
Baca Juga

Artikel Populer

Tuesday, 10 May 2022
Download File Excel Laporan Laba Rugi Gratis
Baca Juga
Friday, 11 September 2020
11 Contoh SIM (Sistem Informasi Manajemen) Perusahaan
Baca Juga
Monday, 7 March 2022
[DOWNLOAD] Contoh Cash Flow Excel dan Template Membuatnya Gratis
Baca Juga
Thursday, 21 April 2022
Aplikasi POS Alfamart Adalah: Pengertian dan Cara Kerja
Baca Juga
Friday, 25 September 2020
Mengenal Sejarah Akuntansi Secara Singkat
Baca Juga
Monday, 25 April 2022
4 Contoh Pembukuan Kas Masuk dan Keluar dan Prosesnya
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu