Logo Bee Web

Rumus ROI (Return On Invesment) dan Cara Menghitungnya

Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori:
Dipublish Tgl: Sunday, 16 April 2023

ROI atau return on investment merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan efisiensi kinerja suatu bisnis, investasi, dan lain sebagainya. Maka dari itu, mengetahui rumus ROI adalah hal yang harus dipahami oleh pelaku usaha maupun investor.

Indikator ini dapat menjadi patokan untuk menilai keberlangsungan suatu perusahaan. Jika suatu cabang perusahaan memiliki ROI yang bernilai minus, maka perusahaan induk bisa menutup anak perusahaan tersebut dan menyelamatkan dari kerugian yang lebih besar nantinya.

Perhitungan ROI juga bisa diaplikasikan untuk mengetahui arah kinerja instrumen investasi reksadana, saham, maupun lainnya. Untuk mempelajari bagaimana cara menghitung dengan rumus ini dan contoh perhitungannya, simak penjelasannya sebagai berikut!

Apa itu ROI? Return on Investment Adalah

Sistem Informasi Akuntansi Adalah

Return on Investment (ROI) adalah Rasio Keuangan yang Akan Didapat Ketika Berivestasi (Credit: Freepik.com)

ROI merupakan persentase penurunan atau kenaikan suatu bisnis atau instrumen investasi selama periode tertentu. Ketika menyebut istilah ROI, ada yang mengartikannya sebagai Rate of Profit, Rate of Return dan Return on Investment.

Apa pun kepanjangannya, pada dasarnya ROI adalah rasio antara uang yang didapatkan dan uang yang diinvestasikan. Konsep perhitungannya dimulai dengan menghitung selisih antara nilai sekarang dengan nilai asli, kemudian dibagi nilai asli dan dikali 100.

Hasil perhitungannya menggunakan satuan persentase, bukan angka desimal. Beberapa pelaku usaha menggunakan ROI untuk mengetahui keamanan suatu bisnis atau instrumen investasi, sehingga membantu membuat keputusan bisnis yang tepat.

Baca Juga: Apa Itu ROI dan Cara Mudah Menghitungnya

Faktor yang Mempengaruhi ROI

Lantas, apa yang membuat nilai ROI berubah-ubah? Di dalam sebuah bisnis, terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi naik atau turunnya ROI, di antaranya yaitu:

1. Operating Assets

Aset perusahaan atau operating asset memiliki pengaruh yang cukup besar dalam perhitungan rumus ROI. Adapun aset yang dihitung yaitu aset yang menghasilkan keuntungan, seperti mesin produksi, bangunan, dan kendaraan.

Akan tetapi, jika perusahaan hanya berinvestasi di aset tetap saja, maka itu dapat menyebabkan nilai ROI tidak stabil. Pasalnya, aset-aset tersebut akan mengalami depresiasi setiap tahunnya, yaitu penurunan nilai investasi.

2. Margin Profit

Perusahaan yang mempunyai tingkat profitabilitas yang tinggi, seharusnya memiliki nilai ROI yang tinggi pula. Namun margin profit tidak bisa digunakan sebagai patokan utama dalam perhitungan ROI. Dibutuhkan faktor lain untuk mendukungnya.

3. Receivable Turnover

Cara menghitung ROI juga menggunakan receivable turnover, yaitu rasio perputaran piutang. Dalam buku Analisis Laporan Keuangan, rasio perputaran piutang digunakan untuk menilai kualitas piutang dan mengetahui berhasil atau tidaknya suatu kebijakan kredit.

4. Inventory Turnover

Inventory turnover adalah perputaran persediaan selama satu periode. Istilah ini dipakai untuk mengukur berapa kali modal ditanam untuk kebutuhan inventory. Pentingnya melakukan perputaran persediaan yaitu untuk memperlancar operasional perusahaan.

Semakin besar tingkat perputaran persediaan, maka modal yang dibutuhkan bisnis akan semakin rendah.

Rumus ROI dan Cara Menghitungnya

Perhitungan rumus ROI adalah menggunakan cara yang sangat sederhana. Namun ketahui dulu berapa biaya yang dibutuhkan untuk investasi dan keuntungan yang didapatkan nantinya. Adapun rumus perhitungannya yaitu sebagai berikut:

Rumus ROI Adalah = (Pendapatan Investasi - Biaya Investasi)/Biaya Investasi x 100%

Memang rumusnya sangat sederhana, namun dibutuhkan ketelitian yang tinggi supaya hasilnya akurat. Apalagi bisa jadi istilah yang digunakan berbeda, padahal maknanya sama saja. Tinggal masukkan angka-angkanya pada rumus di atas.

Jangan lupa tentukan waktu pengembalian biaya yang jelas. Tujuannya supaya memberikan batasan perhitungan ROI, sehingga lebih mudah memprediksi kembalinya modal yang diinvestasikan.

Contoh Kasus Perhitungan ROI (Return on Investment)

Akuntansi Biaya

Ilustrasi Perhitungan Return On Invesment (Credit: Freepik.com)

Jika sudah memahami cara mencari ROI menggunakan rumus di atas, ada baiknya langsung mengaplikasikannya supaya lebih mudah dipahami. Di bawah ini ada contoh kasus perhitungan ROI yang cukup sederhana, mari dicek:

# Contoh Kasus

Perusahaan A menanam modal sebesar 100 juta kepada bisnis B yang bergerak mengelola makanan dan minuman. Sejauh ini, perusahaan A sudah meraup keuntungan hingga 180 juta rupiah selama berinvestasi di bisnis B. Maka perhitungan ROI-nya yaitu:

ROI

= (180.000.000 – 100.000.000) : 100.000.000 x 100%

= (80.000.000) : 100.000.000 x 100%

= 80% atau 0,8

Perbedaan ROI dan ROE

Masih banyak yang tertukar antara ROI dan ROE. Padahal, ROE sendiri artinya Return on Equity atau ekuitas. Supaya tidak salah mengartikan kedua istilah tersebut, pahami beberapa perbedaan antara keduanya yaitu sebagai berikut:

Perbedaan ROI ROE
Faktor Perhitungan Menggunakan biaya investasi yang dikeluarkan dan keuntungan yang didapat secara riil. Menggunakan faktor laba namun yang tidak diambil oleh investor.
Tujuan Bertujuan untuk mengetahui tingkat profitabilitas suatu bisnis atau instrumen investasi. Bertujuan untuk mengetahui efektivitas manajemen suatu perusahaan dalam mengelola dana supaya menghasilkan keuntungan.
Output Bisa digunakan sebagai dasar diteruskan atau tidaknya investasi pada instrumen. Tidak bisa digunakan sebagai tolak ukur utama dalam mengetahui keberhasilan investasi, karena perhitungannya hanya berfokus pada penilaian efektivitas manajemen perusahaan.

Penggunaan rumus ROI adalah digunakan untuk menilai profitabilitas suatu bisnis atau instrumen investasi. Tentunya mengetahui cara menghitungnya sangatlah penting supaya terhindar dari risiko-risiko kerugian. Dengan begitu, langkah-langkah berbisnis menjadi semakin terarah dan terhitung.

Baca Juga: Profitabilitas Adalah: Pengertian, Jenis & Cara Menghitungnya

Selain membutuhkan cara pertingan ROI yang tepat, perusahaan juga perlu memiliki laporan keuangan yang jalas, agar bisa memantau bagaimana kondisi keuangan perusahaan dari masa ke masa, resiko-resiko kerugian juga bisa dihindari dan diatasi.

21 Des Cta Ba

Anda bisa menggunakan software akuntansi Beeaccounting, hanya perlu memasukkan transaksi, keluar dan masuknya keuangan dan laporan keuangan langsung jadi, dari laba rugi sampai laporan akuntansi lainnya.

Artikel Terbaru

Artikel Populer

Tips Bisnis

Coba Gratis

Follow Social Media Bee

Cara Menghitung Variabel Cost Mudah dan Contohnya
Cara menghitung variabel cost merupakan hal yang perlu diketahui dan dipahami pemilik usaha sebab sangat penting bagi profitabilitas usaha. Meski
Baca Juga
4 Aplikasi Pencatatan Keuangan Praktis untuk Bisnis
Ketika menjalankan sebuah usaha, tentu memerlukan aplikasi pencatatan keuangan yang dapat membantu mencatat transaksi bisnis kita. Dengan aplikasi tersebut, kita
Baca Juga
Biaya Peluang Adalah, Jenis, Manfaat, dan Cara Menghitung
Biaya peluang adalah biaya yang hilang karena digunakan untuk memenuhi kebutuhan yang lain. Fungsinya ialah sebagai tolak ukur dari biaya
Baca Juga
Financial Distress Adalah Indikasi Awal Kebangkrutan, Ini Cara Cegahnya
Istilah Financial Distress mungkin menjadi mimpi buruk bagi para pebisnis. Sebab, financial distress adalah indikator awal kebangkrutan, yang merupakan sebuah
Baca Juga
4 Contoh Pembukuan Kas Masuk dan Keluar dan Prosesnya
Contoh pembukuan kas masuk dan keluar - Buku kаѕ mеruраkаn elemen penting dаlаm реnсаtаtаn kеuаngаn. Tіdаk hanya penting bаgі mereka
Baca Juga
Cara Memilih Program Akuntansi Online Terbaik Untuk Bisnis
Program akuntansi online dibuat untuk memudahkan aktivitas bisnis. Bisa dibayangkan betapa pusingnya akuntan perusahaan mengelola keuangan tanpa software pembukuan online.
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu