Pengertian Aset Tetap, Cara Penghitungan Dan Pembeliannya

Friday, 22 November 2019
Anggara Farhan
Anggara Farhan

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Apa itu Aset tetap? Sebagian besar pemilik usaha kecil hanya mempertimbangkan pendapatan sambil menilai nilai bisnis mereka. Namun, mereka jarang mempertimbangkan satu hal mendasar dalam perhitungan yaitu Aset Tetap. Contoh aset tetap adalah bangunan, perabot, peralatan kantor, mesin, dll. Ini adalah komponen penting untuk mengevaluasi penilaian bisnis Anda. Jika Anda tidak tahu nilai aset yang pasti, akuntansi keuangan Anda tidak akan lengkap dan itu tidak akan memberi Anda gambaran nyata tentang bisnis Anda.

Dalam artikel ini, kami akan membahas apa itu aset tetap, contoh aset tetap, jenis aset tetap, bagaimana menghitungnya, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Baca Juga: Software Akuntansi Online: Bikin Laporan Lebih Mudah

Apa Itu Aset Tetap (fixed asset)?

Apa itu aset tetap

Gambar 1. Aset Tetap (Sumber: Freepik.com)

Aset tetap adalah bagian jangka panjang dari properti yang dimiliki dan dimanfaatkan perusahaan dalam menghasilkan pendapatan. Kata “fix” menunjukkan bahwa aset ini tidak akan dijual pada tahun pembukuan saat ini.

Misalnya saja perusahaan ABC berencana untuk membeli kantor senilai 20 M. Bangunan itu memiliki bentuk fisik, akan bertahan lebih dari satu tahun dan menghasilkan pendapatan, menjadikannya aset tetap. Dengan demikian perusahaan ABC sekarang akan memiliki tempat dimana mereka dapat mempertahankan operasi bisnis mereka dan sepenuhnya bertanggung jawab atas bangunan juga.

Pentingnya Aset Tetap

Saat memutuskan estimasi aset tetap, strategi depresiasi harus dipertimbangkan. Karena nilai aset terdepresiasi saat digunakan, seiring bertambahnya usia, maka sangat penting bagi perusahaan untuk mendaftar dan melacak penyusutan sejak saat pengadaan. Aset tetap dimasukkan ke dalam laporan aset dengan biaya awal mereka, dan setelah penyusutan sepanjang masa pakai mereka sampai mereka dijual, digantikan pada laporan akuntansi dengan harga sisa penyusutan.

Akuntansi Aset Tetap

Jika bisnis Anda memiliki aset tetap, standar akuntansi yang baik dapat mewakili dengan benar pada catatan pembukuan perusahaan. Pertukaran tertentu dapat mempengaruhi komposisi fixed asset untuk memasukkan pembelian, revaluasi, devaluasi, dan penjualan aset. Perdagangan ini sangat penting untuk ketepatan catatan dan laporan keuangan bisnis Anda. Perangkat lunak akuntansi yang baik dapat membantu Anda merekamnya dengan mudah.

Apa yang dimaksud dengan Rasio Perputaran Aset Tetap?

Proporsi turnover aset tetap adalah proporsi aktivitas yang mengukur seberapa efektif suatu perusahaan menggunakan sumber daya tetapnya dalam menghasilkan pendapatan. Spesialis keuangan menggunakan persamaan ini untuk melihat seberapa baik organisasi menggunakan perangkat dan peralatan mereka untuk menghasilkan penjualan. Gagasan ini sangat penting bagi konsultan keuangan perusahaan karena mereka perlu memiliki kapasitas untuk mengukur laba yang tepat untuk usaha mereka.

Perhatikan rumus ini:

  • Rasio Perputaran Aktiva Tetap = Pendapatan Bersih / Aktiva Tetap Agregat

Di mana :

  • Pendapatan Bersih = Pendapatan Kotor – Pengembalian Penjualan
  • Aset Tetap Agregat = Aset Tetap – Total Depresiasi

Misalnya, perhatikan contoh perusahaan ABC di atas dengan aset tetap senilai 25 M dan biaya depresiasi adalah lima M per tahun. Pertimbangkan pendapatan bersih mereka adalah 50 M. Jika kita menghitung rasio perputaran aktiva tetap untuk perusahaan ABC, hasilnya menjadi 2,5. Rasio ini dianggap sebagai faktor penting bagi investor.

Jenis Aset Tetap

Aset tetap diklasifikasikan menjadi dua jenis utama: Aset Berwujud dan Tidak Berwujud. Mari kita teliti keduanya secara detail.

Aset Berwujud

Aset ini memasukkan hal-hal, misalnya, bangunan, tanah, perangkat keras, berbagai peralatan, kendaraan, furnitur dan banyak lagi. Untuk menilai mereka, Anda mulai dengan apa yang Anda peroleh atau sewa untuk dan setelah itu menerapkan strategi penyusutan yang pas untuk mengurangi nilainya. Beberapa aset tetap, misalnya, tanah atau bangunan mungkin tidak mengalami depresiasi dalam jangka waktu lama. Anda perlu mempertimbangkan faktor ini juga di neraca Anda.

Aset Tak Berwujud

Aset ini dapat berupa lisensi, nama terdaftar atau merek dagang, dan bahkan nomor telepon, inovasi apa pun, dan situs web jika Anda berencana untuk menjual. Untuk aset seperti nomor telepon dan merek dagang atau hal-hal yang dipatenkan, agak sulit untuk menentukan nilainya.

Apa itu Aset Lancar?

Aset Lancar adalah uang atau sumber daya lainnya yang akan berubah menjadi kas dalam waktu satu tahun sejak tanggal itu dimasukkan dalam catatan pembukuan organisasi (perusahaan). Jika suatu organisasi memiliki siklus kerja yang lebih besar dari satu tahun, sumber daya yang akan berubah menjadi uang tunai dalam lamanya siklus operasinya dianggap sebagai aset lancar. Aset lancar juga dianggap sebagai sumber daya jangka pendek.

Banyak Berbagi Banyak Rejeki :

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on print
Print

Artikel Yang Mungkin Anda Suka :