Logo Bee Web

Apa Itu Opportunity Cost dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Artikel ini akan membahas pengertian, manfaat, dan cara menghitung opportunity cost, yang juga disebut dengan biaya peluang.
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori:
Dipublish Tgl: Thursday, 19 October 2023

Opportunity cost, atau dalam bahasa Indonesia sering disebut sebagai biaya peluang, yakni konsep penting dalam ekonomi dan pengambilan keputusan.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering dihadapkan pada berbagai pilihan. Apakah kita harus menghabiskan waktu untuk belajar lebih lanjut atau bersantai dengan teman-teman? Apakah kita harus menginvestasikan uang kita dalam saham atau obligasi?

Keputusan-keputusan ini melibatkan apa yang disebut dengan "Opportunity Cost," sebuah konsep ekonomi yang seringkali mendasar dalam pengambilan keputusan. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi makna, ciri-ciri, manfaat, cara menghitung, dan contoh-nya dalam dunia bisnis.

Definisi Opportunity Cost

Opportunity Cost

ilustrasi faktor yang mempengaruhi opportunity cost (sumber: Istockphoto)

Sebelum kita masuk lebih dalam, mari kita definisikan terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan biaya peluang. Opportunity cost adalah nilai dari pilihan terbaik yang harus ditinggalkan ketika kita membuat keputusan.

Dalam kata lain, opportunity cost adalah biaya kesempatan yang harus kita tanggung ketika kita memilih satu pilihan daripada yang lain.

Sebagai contoh sederhana, bayangkan Anda memiliki waktu luang pada akhir pekan. Anda bisa memilih untuk bekerja paruh waktu dan menghasilkan uang tambahan, atau Anda bisa memilih untuk pergi berlibur dengan teman-teman.

Jika Anda memilih untuk bekerja, maka biaya peluang-nya adalah waktu liburan yang hilang. Sebaliknya, jika Anda memilih untuk berlibur, opportunity cost-nya adalah uang yang bisa Anda dapatkan dari pekerjaan paruh waktu tersebut.

Baca Juga: Pengertian Biaya Peluang: Cara Menghindari Kerugian

Ciri-Ciri Opportunity Cost

Untuk mengidentifikasi opportunity cost, ada beberapa ciri-ciri yang dapat diperhatikan:

1. Adanya Pilihan Alternatif

Konsep biaya peluang menonjol ketika kita dihadapkan pada berbagai pilihan yang dapat diambil dalam situasi tertentu. Ini adalah saat di mana kita harus memutuskan antara berbagai alternatif yang mungkin memiliki hasil dan konsekuensi yang berbeda.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita seringkali dihadapkan pada pilihan-pilihan ini, baik yang sederhana seperti memilih antara berbagai menu makanan di restoran atau yang kompleks seperti memilih karir atau investasi.

Dalam konteks ekonomi, adanya pilihan alternatif adalah prasyarat bagi terjadinya opportunity cost, karena tanpa pilihan yang berbeda untuk dipertimbangkan, kita tidak akan memiliki sesuatu yang harus kita korbankan atau tinggalkan.

2. Nilai yang Dapat Diukur

Salah satu karakteristik penting dari opportunity cost adalah kemampuannya untuk diukur dalam hal nilai. Ini berarti kita dapat mengukur dan membandingkan apa yang kita peroleh dari satu alternatif dengan apa yang kita rela korbankan dari alternatif yang lain.

Nilai ini bisa berupa nilai uang, waktu, sumber daya fisik, atau bahkan kebahagiaan subjektif. Kemampuan untuk mengukur biaya peluang memungkinkan kita untuk membuat perbandingan yang rasional antara berbagai pilihan, yang pada gilirannya membantu kita membuat keputusan yang lebih informasional dan efisien.

3. Korban Pilihan

Opportunity cost tidak hanya melibatkan pengorbanan atau kerugian, tetapi juga mengacu pada apa yang harus ditinggalkan atau hilang akibat pemilihan suatu alternatif. Ketika kita memutuskan untuk mengambil satu tindakan atau mengikuti satu jalur, kita secara otomatis mengabaikan atau meninggalkan opsi-opsi yang mungkin memiliki nilai potensial.

Contohnya, ketika seorang individu memilih untuk bekerja tambahan di akhir pekan daripada menghabiskan waktu bersama keluarga, korban pilihan adalah waktu yang seharusnya dihabiskan bersama keluarga yang hilang.

Dengan memahami konsep korban pilihan ini, kita dapat lebih berhati-hati dalam mempertimbangkan alternatif sebelum membuat keputusan.

4. Keputusan Pribadi

Opportunity cost bersifat subjektif dan sangat terkait dengan keputusan pribadi setiap individu. Ini berarti bahwa nilai opportunity cost dapat bervariasi dari satu orang ke orang lainnya, tergantung pada preferensi, prioritas, dan tujuan pribadi mereka.

Sebagai contoh, biaya peluang dari memilih untuk mengejar gelar sarjana mungkin sangat berbeda bagi dua individu yang memiliki karier dan aspirasi yang berbeda.

Sifat subjektif opportunity cost ini menekankan pentingnya memahami nilai-nilai pribadi kita sendiri saat membuat keputusan dan tidak mengandalkan satu ukuran yang cocok untuk semua orang.

Manfaat Opportunity Cost

Konsep opportunity cost memiliki manfaat yang signifikan dalam pengambilan keputusan. Beberapa manfaatnya antara lain:

1. Membantu Prioritas

Opportunity cost membantu kita mengutamakan pilihan dalam hidup. Misalnya, ketika kita harus memilih antara bekerja lebih keras atau menghabiskan waktu bersama keluarga, pemahaman tentang biaya peluang membantu kita melihat mana yang lebih berharga dalam jangka panjang. Ini membantu kita membuat keputusan yang sejalan dengan nilai-nilai kita.

2. Menghindari Keputusan Buruk

Memahami biaya peluang membantu kita menghindari keputusan yang bisa berakibat buruk. Contohnya, dalam bisnis, jika kita memangkas anggaran iklan untuk menghemat uang tanpa mempertimbangkan potensi penurunan penjualan, kita bisa menghindari keputusan yang merugikan.

3. Peningkatan Efisiensi

Konsep biaya peluang membantu kita mengelola sumber daya dengan lebih efisien. Dalam bisnis, perusahaan dapat memilih proyek dengan peluang keuntungan tertinggi setelah mempertimbangkan opportunity cost. Individu pun dapat mengelola waktu dan sumber daya mereka secara lebih baik, mencapai tujuan dengan efisien, dan menghindari pemborosan.

Cara Menghitung Opportunity Cost

Menghitung Keuangan Dengan Kalkulator

Untuk menghitung biaya peluang diperlukan rumus (Credit: Freepik.com)

Menghitung opportunity cost dapat dilakukan dengan langkah-langkah berikut, menggunakan rumus berikut ini:

Opportunity Cost = Nilai alternatif yang dikorbankan - Nilai pilihan yang diambil

Dalam rumus ini, terdapat dua komponen penting:

  • Nilai Alternatif yang Dikorbankan: Ini merujuk pada nilai dari pilihan yang tidak kita pilih. Dalam konteks biaya peluang, kita harus mempertimbangkan apa yang mungkin kita peroleh atau manfaat yang mungkin kita dapatkan dari alternatif yang tidak dipilih. Nilai ini dapat berupa uang, waktu, atau aset lainnya yang akan kita peroleh jika kita memilih alternatif tersebut.
  • Nilai Pilihan yang Diambil: Ini mengacu pada nilai dari pilihan yang kita pilih. Ini adalah alternatif yang kita putuskan untuk mengejar. Nilai ini juga dapat berupa uang, waktu, atau aset lainnya yang kita dapatkan dari alternatif yang dipilih.

Dengan mengurangkan nilai pilihan yang diambil dari nilai alternatif yang dikorbankan, kita dapat mengukur berapa banyak yang kita rela "mengorbankan" atau melewatkan ketika kita membuat keputusan tertentu.

Misalnya, sebuah perusahaan memiliki dua proyek yang akan dikembangkan, yaitu proyek A dan proyek B. Proyek A diperkirakan menghasilkan keuntungan sebesar Rp100 juta, sedangkan proyek B diperkirakan menghasilkan keuntungan sebesar Rp150 juta. Jika perusahaan memilih proyek A, maka biaya peluang-nya adalah Rp50 juta.

Rumus opportunity cost membantu kita secara kuantitatif memahami konsep ini, yang pada gilirannya dapat membantu kita membuat keputusan yang lebih cerdas dalam berbagai konteks, baik dalam kehidupan pribadi maupun bisnis.

Baca Juga: Cara Menghitung Biaya Peluang dan Contohnya Lengkap

Contoh Opportunity Cost dalam Dunia Bisnis

Dalam dunia bisnis, opportunity cost sering kali memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan. Berikut beberapa contoh penggunaannya:

1. Investasi

Seorang investor yang memilih untuk menginvestasikan uangnya di satu instrumen keuangan daripada yang lain harus mempertimbangkan opportunity cost dari investasi tersebut. Apa yang mereka bisa dapatkan jika mereka memilih instrumen investasi yang berbeda?

2. Sumber Daya Manusia

Ketika seorang perusahaan memutuskan untuk memberikan pelatihan kepada karyawan, mereka harus mempertimbangkan opportunity cost dari waktu yang dihabiskan karyawan untuk pelatihan daripada waktu yang dihabiskan untuk pekerjaan produktif.

3. Ekspansi Bisnis

Ketika sebuah perusahaan mempertimbangkan untuk memperluas operasinya ke pasar baru, mereka harus mempertimbangkan opportunity cost dari investasi yang akan dikeluarkan, seperti waktu, uang, dan sumber daya, terhadap manfaat yang mungkin diperoleh.

Kesimpulan

Beeaccounting Catat Jual Beli Bayar Langsung Jadi Laporan Keuangan

Opportunity cost adalah konsep ekonomi yang penting dalam pengambilan keputusan. Ini membantu kita memahami konsekuensi dari pilihan-pilihan yang kita buat dalam kehidupan sehari-hari dan dalam bisnis.

Dengan memahami biaya peluang, kita dapat membuat keputusan yang lebih bijak dan memaksimalkan manfaat dari sumber daya yang kita miliki. Jadi, sebelum Anda membuat keputusan berikutnya, pertimbangkanlah apa yang akan Anda tinggalkan dan apa yang akan Anda peroleh. Ini adalah kunci untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Semoga artikel ini telah memberikan pemahaman yang lebih baik tentang opportunity cost dan bagaimana menggunakannya dalam pengambilan keputusan. Teruslah belajar dan berinvestasi dalam pengetahuan ekonomi Anda, karena hal ini akan membantu Anda menjadi pengambil keputusan yang lebih cerdas.

Strategi Manajemen Piutang: Efektif Kelola Keuangan Bisnis
Apakah Anda memiliki bisnis yang sering mengalami masalah dengan piutang? Apakah Anda ingin meningkatkan arus kas dan mengoptimalkan kinerja keuangan
Baca Juga
Prive Adalah: Pengertian, Contoh dan Cara Pelaporannya
Pencatatan keuangan adalah hal penting dalam setiap bisnis yang dikelola. Setiap transaksi, baik pengeluaran maupun pemasukan, harus tercatat dengan baik
Baca Juga
Inilah Alasan Pentingnya Membuat Anggaran Perusahaan
Dalam sebuah usaha atau organisasi, memperhatikan pentingnya membuat anggaran sangat wajib dilakukan. Hal ini bertujuan agar kelangsungan operasional berjalan dengan
Baca Juga
Apa Itu PPnBM? Daftar Barang Kena Pajak dan Cara Menghitungnya
Ada yang menarik di tahun 2021 lalu, pemerintah menerapkan pengurangan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) khususnya mobil. Sejak itu,
Baca Juga
Biaya Variabel: Pengertian, Fungsi dan Contoh
Biaya variabel adalah salah satu biaya yang ada pada dunia akuntansi dan bisnis. Selain itu juga ada biaya lain yaitu
Baca Juga
Cara Memilih Program Akuntansi Online Terbaik Untuk Bisnis
Program akuntansi online dibuat untuk memudahkan aktivitas bisnis. Bisa dibayangkan betapa pusingnya akuntan perusahaan mengelola keuangan tanpa software pembukuan online.
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu