Logo Bee Web

Metode Pencatatan Persediaan Barang Dagang dan Strateginya

Ada dua metode pencatatan persediaan barang dagang yang umum digunakan, yakni metode periodik dan metode perpetual. Berikut penjelasannya!
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Wednesday, 7 February 2024

Dalam mengelola persediaan perusahaan barang dagang, metode pencatatan persediaan barang dagang yang tepat memiliki peran krusial dalam menjaga keseimbangan antara pasokan dan permintaan. Ada dua metode umum yang digunakan adalah metode periodik dan metode perpetual.

Dengan menggunakan metode yang sesuai dengan kebutuhan dan skala bisnis, perusahaan dapat memastikan bahwa persediaan mereka tercatat dengan akurat, memfasilitasi pengambilan keputusan yang lebih baik, dan mendukung kelancaran operasional perusahaan

Pengertian Persediaan Barang Dagang

Persediaan Barang Dagang

Ilustrasi pengelolaan persediaan barang dagang (Credit: Freepik.com)

Sebelum membahas tentang metode pencatatan persediaan barang dagang, alangkah lebih baiknya kita memahami terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan persediaan barang dagang.

Menurut Hery (2013) Persediaan barang dagang adalah barang jadi yang masih tersedia dan belum terjual sampai akhir periode akuntansi, yang juga disebut dengan merchandise inventory.

Sedangkan menurut Manurung (2011) menjelaskan jika persediaan barang dagang dikelompokkan menjadi barang barang dagangan yang dimiliki dan disimpan oleh penjual untuk dijual kembali ke pelanggan. 

Dalam proses pencatatannya, persediaan ini dicatat dalam akun persediaan dalam neraca sebagai salah satu bagian dari kelompok aset lancar. Sedangkan untuk barang yang laku dijual dicatat pada laporan laba rugi sebagai harga pokok penjualan yang mengurangi pendapatan penjualan.

Baca Juga; Pengertian Persediaan Barang Dagang dan Contohnya Lengkap!

Jenis-jenis Persediaan

Untuk memudahkan proses pencatatan barang, pelaku bisnis perlu memahami perbedaan dan karakteristik berdasarkan jenis persediaannya.

Menurut Assauri (2014), persediaan dikelompokkan menjadi 5 jenis, yakni persediaan barang mentah, komponen rakitan, barang penolong, dalam proses dan barang jadi. Berikut penjelasan lengkapnya:

1. Barang Mentah

Persediaan barang mentah adalah persediaan barang baku yang akan digunakan dalam proses pembuatan barang jadi. Bahan baku ini umumnya bersumber dari alam yang umumnya masih perlu proses lanjutan untuk bisa digunakan.

2.  Barang Komponen Rakitan (Purchased Past/ Component)

Kemudian ada persediaan barang komponen rakitan, yakni barang rakitan yang diterima oleh perusahaan lain dan dapat secara langsung assembling dengan komponen lainnya tanpa melewati proses produksi.

3. Barang Pembantu (Supplies)

Persediaan bahan pembantu atau bahan pendukung adalah jenis barang yang diperlukan dalam proses produksi tetapi tidak termasuk sebagai bagian dari barang jadi.

4. Persediaan dalam Proses (Work in Progress)

Selanjutnya ada barang persediaan dalam proses, seperti namanya barang ini sudah melalui proses pertama dan masih membutuhkan proses selanjutnya untuk menjadi barang jadi.

5. Barang Jadi (Finished Goods)

Persediaan barang jadi terdiri dari barang-barang yang telah diproses atau diproduksi di pabrik dan sekarang dalam kondisi siap jual, tersedia untuk dibeli oleh pelanggan atau perusahaan lain. Jenis persediaan inilah yang paling umum dikelola oleh perusahaan dagang.

Metode Pencatatan Persediaan Barang Dagang

Dalam buku Sistem Akuntansi karya Mulyadi (2013), metode pencatatan persediaan barang dibedakan menjadi dua jenis yakni metode perpetual (buku) dan metode periodik (fisik)

1. Metode Perpetual (Buku)

Contoh Laporan Persediaan Barang Dagang Usaha Dagang Fix

Contoh Laporan Persediaan Barang Dagang Usaha Dagang (Credit: Bee.id)

#Pengertian

Metode perpetual adalah metode pengelolaan persediaan barang yang setiap waktunya disesuaikan dengan transaksi pemasukan dan pengeluaran persediaan barang yang terjadi. 

Persediaan dengan sistem perpetual ini ditentukan dengan membuat catatan yang berkelanjutan yang terdiri dari beberapa kolom yang dapat digunakan untuk mendokumentasikan pembelian, penjualan, dan saldo persediaan (kartu stok barang persediaan).

Setiap penyesuaian dalam persediaan disertai dengan pencatatan di akun persediaan, sehingga memudahkan pencarian jumlah persediaan dengan merujuk pada kolom saldo di akun persediaan. Setiap kolom juga dibagi lagi untuk kuantitas dan harga.

Metode ini efektif untuk menghitung biaya bahan baku di perusahaan yang mengumpulkan biaya produk berdasarkan harga pesanan.

#Kelebihan Metode Perpetual

  • Memungkinkan pemantauan persediaan secara real-time karena setiap transaksi langsung dicatat pada saat terjadi.
  • Memberikan informasi yang akurat tentang tingkat persediaan dan pergerakan barang dagang, membantu manajemen dalam pengambilan keputusan yang lebih tepat.
  • Perusahaan dapat menghitung biaya barang terjual dengan lebih akurat, karena setiap transaksi langsung mencatat perubahan pada persediaan.
  • Membantu mendeteksi kecurangan atau kehilangan barang lebih cepat karena pemantauan persediaan secara berkelanjutan.

#Kekurangan Metode Perpetual

  • Memerlukan lebih banyak upaya administratif dan sumber daya untuk menjaga pencatatan yang berkesinambungan.
  • Memerlukan sistem informasi yang canggih dan dapat meningkatkan biaya implementasi dan pemeliharaan.

2. Metode Periodik (Fisik)

Metode periodik perlu melakukan pengecekan persediaan barang secara fisik setiap akhir periode (Credit: Freepik.com)

#Pengertian

Selanjutnya adalah metode periodik atau fisik, dimana dalam proses pengelolaannya arus keluar dan masuknya barang tidak dicatat secara terperinci sehingga untuk mengetahui nilai persediaan barang perlu dilakukan perhitungan secara fisik atau stock opname.

Periode ini mewajibkan pelaku usaha untuk menghitung barang secara manual yang ada digunakan pada akhir periode ketika akan menyusun laporan keuangan.

Sistem periodik digunakan untuk menyesuaikan saldo persediaan pada akhir periode akuntansi. Tidak memperhitungkan pembelian atau penjualan persediaan selama periode tersebut, tapi juga dikenal sebagai sistem persediaan fisik.

#Kelebihan Metode Periodik

  • Lebih sederhana dan ekonomis untuk perusahaan kecil atau dengan transaksi yang relatif sedikit.
  • Tidak memerlukan sistem informasi yang canggih, sehingga dapat mengurangi biaya implementasi dan pemeliharaan.
  • Transaksi dicatat pada akhir periode, mengurangi beban administratif sehari-hari.

#Kekurangan Metode Periodik

  • Tidak memberikan informasi real-time tentang tingkat persediaan dan pergerakan barang dagang.
  • Dapat menyebabkan keterlambatan dalam pengambilan keputusan.
  • Mungkin tidak akurat jumlah persediaan barang karena dihitung pada akhir periode.
  • Pendeteksian kecurangan atau kehilangan barang mungkin lebih sulit karena tidak ada pemantauan langsung atas perubahan persediaan secara berkala.

Metode Penilaian Persediaan Barang Dagang

Ada 3 metode yang umum digunakan dalam perhitungan persediaan barang dagang, yakni:

1. Metode FIFO

Pertama ada metode FIFO atau Metode First In First Out, yakni suatu sistem penilaian persediaan di mana barang yang pertama kali masuk ke gudang dianggap sebagai barang yang pertama kali dijual.

Dalam prakteknya, metode ini mengasumsikan bahwa barang yang pertama kali masuk ke persediaan (yang dibeli pertama kali) akan dijual pertama kali.

Sedangkan, biaya per unit persediaan yang masuk terakhir (barang yang paling baru dibeli) digunakan sebagai dasar penentuan biaya barang yang masih ada dalam persediaan pada akhir periode (persediaan akhir).

Metode FIFO cocok digunakan untuk persediaan yang memiliki masa kadaluarsa, seperti obat atau minuman. Barang yang pertama kali masuk akan dijual terlebih dahulu, mengurangi risiko persediaan yang kadaluarsa

2. Metode LIFO

Berikutnya metode LIFO (Last In, First Out), yakni metode penilaian persediaan di mana barang yang terakhir masuk ke gudang dianggap sebagai barang yang pertama kali dijual.

Dengan kata lain, biaya barang yang paling baru dibeli digunakan sebagai dasar untuk menentukan biaya barang yang dijual. Dengan cara ini metode LIFO dapat menghasilkan laba bersih yang lebih rendah dan mengurangi pajak penghasilan kenaikan modal (capital gains tax).

Sayangnya, metode ini dapat mempengaruhi terhadap kewajiban pajak perusahaan, karena biaya barang yang dijual (COGS) menggunakan harga yang lebih tinggi, laba bersih akan lebih rendah, dan pajak yang harus dibayarkan juga lebih rendah.

Hal ini bisa menimbulkan ketidaksesuaian antara laporan keuangan dan kinerja sebenarnya perusahaan. di Indonesia sendiri metode LIFO resmi dilarang karena ketidak sesuaiannya.

3. Metode Average Cost

Metode average atau rata-rata bergerak adalah metode penilaian persediaan di mana biaya per unit barang dihitung berdasarkan rata-rata harga per unit dari seluruh persediaan yang ada.

Dalam metode ini, tidak memperhatikan urutan pembelian barang, sehingga setiap unit dianggap memiliki nilai yang sama. Harga rata-rata digunakan untuk menghitung biaya barang yang dijual dan nilai persediaan akhir.

Dengan menggunakan metode ini bisnis dapat memberikan biaya yang sama untuk setiap unit persediaan, sehingga cocok diterapkan pada persediaan yang fungsinya sama. Selain itu, perhitungannya juga relatif sederhana dan dapat memberikan gambaran yang cukup akurat tentang biaya persediaan. 

Saat ini Anda bisa mengelola persediaan barang dagang  lebih mudah dengan menggunakan aplikasi pembukuan keuangan Beecloud. Dengan fitur otomatis untuk pencatatan pembelian, penjualan, dan pergerakan persediaan, Beecloud menyediakan solusi yang efisien dan terintegrasi. Klik banner di bawah ini untuk informasi selengkapnya!

Pakai Beecloud Solusi Lebih Mudah Kontrol Stok Barang Di Toko Dan Gudang Dari Pusat

Strategi Pencatatan Persediaan Barang Dagang

Untuk mengoptimalkan pencatatan persediaan barang, Anda bisa menggunakan beberapa strategi berikut ini:

1. Batch Stock (Lot Size Inventory)

Strategi pencatatan Batch Stock atau Lot Size Inventory mencakup pencatatan pembelian dan penjualan dalam jumlah besar sebagai suatu batch.

Ketika perusahaan dagang memanfaatkan potongan harga atau ongkos kirim yang diberikan oleh pemasok, setiap transaksi pembelian dicatat dengan cermat, mencakup informasi seperti jumlah batch, tanggal pembelian, dan harga per unit.

Saat terjadi penjualan, persediaan dikurangkan dengan setiap unit yang keluar dari batch tersebut. Dengan pencatatan yang teliti, perusahaan dapat memanfaatkan potongan harga yang diperoleh dari pembelian dalam jumlah besar.

2. Stok Fluktuasi (Fluctuation Stock)

Kemudian, dalam strategi stok fluktuasi atau fluctuation stock, pencatatan pembelian melibatkan pengadaan stok tambahan sebagai cadangan simpanan untuk mengantisipasi fluktuasi harga atau permintaan yang tidak dapat diprediksi.

Setiap transaksi pembelian stok tambahan dicatat dengan jelas, menandai barang dagang tersebut sebagai stok fluktuasi dalam sistem pencatatan.

Saat kemudian terjadi fluktuasi harga atau permintaan yang tidak dapat diprediksi, perusahaan menggunakan stok fluktuasi ini, mencatat setiap penggunaannya dan menyesuaikan persediaan untuk memastikan kelangsungan operasional.

3. Stok Antisipasi (Anticipation Stock)

Strategi Stok Antisipasi atau Anticipation Stock mencakup pencatatan pembelian berdasarkan prediksi kondisi yang dapat diprediksi. Setiap transaksi pembelian stok antisipasi dicatat dengan memperhatikan periode.

Saat prediksi terwujud dan permintaan meningkat sesuai dengan antisipasi, perusahaan menggunakan stok antisipasi ini. Setiap penjualan dari stok antisipasi dicatat dengan cermat, dan persediaan disesuaikan untuk mencerminkan penggunaannya.

4. Konsinyasi

Kemudian ada konsinyasi, pencatatan pengiriman melibatkan mencatat barang dagang yang dikirimkan ke pihak lain, seperti agen, cabang, atau mitra, sebagai konsinyasi.

Setiap transaksi pengiriman dicatat, menandai persediaan yang dikirimkan sebagai konsinyasi dalam sistem pencatatan. Saat terjadi penjualan oleh pihak lain.

Seperti agen atau mitra, perusahaan mencatat setiap transaksi penjualan dan mengurangkan jumlah persediaan konsinyasi dengan setiap barang yang terjual.

Pencatatan yang baik pada strategi konsinyasi membantu perusahaan memantau hasil penjualan dan memberikan komisi sesuai dengan jumlah barang dagang yang terjual oleh pihak lain.

Baca Juga: Konsinyasi adalah Sistem Kerja Sama, Ini Penjelasan Detailnya

Kesimpulan

Pemilihan metode pencatatan persediaan barang dagang baik untuk metode perpetual atau periodik tergantung pada kebutuhan dan karakteristik bisnis. Perusahaan besar dengan persediaan yang kompleks dan bergerak cepat mungkin lebih suka menggunakan metode perpetual untuk mendapatkan informasi real-time.

Sementara bisnis kecil yang kurang kompleks mungkin lebih memilih metode periodik karena sederhana dan hemat biaya. Semoga bermanfaat!

13 Fungsi Kemasan Produk Bagi Konsumen dan Bisnis, Apa Saja?
Kemasan produk adalah salah satu elemen dalam bisnis yang perlu sangat perlu untuk diperhatikan. Ini dikarenakan kemasan atau bungkus sendiri
Baca Juga
9 Tips Memilih Supplier Terbaik Agar Tidak Mudah Tertipu
Bagi yang saat ini tengah menjalankan bisnis, tentu sangat penting untuk mencari pemasok atau supplier yang terpercaya. Itulah mengapa diperlukan
Baca Juga
15 Ide Usaha Rumahan Menjanjikan, Ada yang Tanpa Modal!
Semakin banyak orang tertarik dengan bahasan mengenai inspirasi usaha rumahan, terlebih lagi tidak sedikit pula yang telah berhasil membuat cerita
Baca Juga
Ciri-Ciri Pasar Persaingan Sempurna Beserta Contohnya
Setiap jenis pasar memiliki karakteristiknya sendiri yang membedakannya dari jenis pasar lainnya. Salah satu jenis pasar yang cukup menarik untuk
Baca Juga
Supply Chain Adalah? Apa Bedanya Supply Chain Management?
Supply chain adalah rantai pemasok jika diartikan dalam bahasa Indonesia, Sederhananya, supply chain adalah jaringan pemasok selama untuk proses produksi.
Baca Juga
9 Ide Bisnis Handmade: Modal Minim, Hasil Maksimal
Apakah Anda pernah berpikir untuk memulai bisnis dengan modal kecil yang unik dan penuh kreativitas? Salah satu opsi yang patut
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu