Logo Bee Web

Manajemen Mutu: Pengertian, Fungsi, Prinsip dan Prosesnya

Manajemen mutu adalah sebuah konsep integral yang telah menjadi landasan utama bagi keberhasilan dan daya saing suatu organisasi.
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori:
Dipublish Tgl: Thursday, 21 September 2023

Manajemen mutu adalah sebuah konsep integral yang telah menjadi landasan utama bagi keberhasilan dan daya saing suatu organisasi di era modern ini. Dalam upaya untuk memenuhi harapan pelanggan yang semakin tinggi, manajemen mutu mendorong perusahaan untuk mengidentifikasi, mengukur, dan memperbaiki proses-proses mereka secara berkelanjutan.

Istilah mutu sendiri memiliki definisi yang berbeda, contohnya pengertian mutu menurut Vincent Gaspersz (2022) menjelaskan jika secara umum mutu menggambarkan sebuah karakteristik langsung dari produk, mulai dari performansi, keandalan, kemudahan dalam penggunaan, estetika dan lain sebagainya.

Dengan demikian, pemahaman yang mendalam tentang prinsip-prinsip dan praktik manajemen mutu menjadi kunci bagi setiap pemimpin dan profesional yang ingin mencapai kesuksesan dalam lingkungan bisnis yang terus berubah.

Pengertian Manajemen Mutu Adalah

mutu software akuntansi sesuai standar akuntansi indonesia

Manajemen mutu dilakukan untuk menjaga kualitas produk dan layanan (Credit: Freepik.com)

Untuk memperjelas apa itu sistem manajemen mutu, berikut beberapa penjelasan para ahli:

# Sistem Manajemen Mutu Menurut ISO

Menurut ISO (International Organisation for Standardization menjelaskan jika sistem manajemen mutu adalah suatu kerangka kerja yang digunakan oleh organisasi untuk mengelola dan memastikan kualitas produk atau layanan mereka.

Standar yang paling terkenal adalah ISO 9001:2015, yang mengatur persyaratan umum untuk menciptakan sistem manajemen mutu yang efektif. Dengan penerapan prinsip-prinsip ini, organisasi dapat mencapai tujuan seperti peningkatan kualitas produk atau layanan, efisiensi operasional yang lebih baik, dan kepuasan pelanggan yang lebih tinggi.

Selain itu, sertifikasi ISO 9001 dapat memberikan pengakuan eksternal bahwa organisasi mematuhi standar internasional dalam manajemen mutu, meningkatkan kepercayaan pelanggan dan keunggulan kompetitif di pasar global.

Dengan demikian, ISO 9000 memberikan landasan penting bagi organisasi untuk mencapai pertumbuhan dan kesuksesan jangka panjang sambil terus berkomitmen pada peningkatan kualitas dan efisiensi operasional mereka.

# Manajemen Mutu Menurut Edward Sallis

Menurut Edward Sallis manajemen mutu adalah sebuah filosofi tentang bagaimana perbaikan secara terus menerus, perbaikan ini dapat memberikan seperangkat alat praktis kepada setiap institusi dalam memenuhi kebutuhan, keinginan serta harapan dari pelanggan untuk dimasa yang akan datang.

# Menurut Hadari Nawawi

Berikutnya Hadari Nawawi menjelaskan jika manajemen mutu adalah sebuah manajemen fungsional yang dilakukan dengan pendekatan yang secara terus menerus, dengan fokus pada peningkatan kualitas, agar produk sesuai dengan standar dan kualitas masyarakat yang dilayani dalam pelaksanaan pelayanan umum dan pembangunan masyarakat.

Peran dan Fungsi Manajemen Mutu

Manajemen Mutu memiliki peran dan fungsi penting dalam mengelola kualitas produk atau layanan suatu organisasi. Berikut diantaranya:

1. Perencanaan Kualitas

Manajemen ini bertanggung jawab untuk merencanakan strategi dan langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapai dan mempertahankan standar kualitas yang diinginkan. Ini mencakup menetapkan tujuan mutu, menentukan metode pengukuran, dan merancang proses produksi yang akan memenuhi persyaratan mutu.

2. Pengendalian Kualitas

Salah satu fungsi utama Manajemen Mutu adalah mengendalikan proses produksi atau layanan secara terus-menerus untuk memastikan bahwa produk atau layanan yang dihasilkan sesuai dengan standar kualitas yang telah ditetapkan. Ini melibatkan pemantauan, pengukuran, dan pelaporan kinerja mutu serta mengambil tindakan korektif jika ditemukan ketidaksesuaian.

3. Peningkatan Kualitas

Manajemen ini berfokus pada perbaikan berkelanjutan. Mereka bertanggung jawab untuk mengidentifikasi peluang perbaikan, mengumpulkan umpan balik dari pelanggan, dan mengimplementasikan perubahan yang diperlukan untuk meningkatkan mutu produk atau layanan. Inovasi dan pengembangan juga termasuk dalam aspek ini.

4. Manajemen Risiko

Berikutnya membantu organisasi mengidentifikasi, mengevaluasi, dan mengelola risiko yang terkait dengan kualitas produk atau layanan. Ini melibatkan pengenalan potensi masalah atau ketidaksesuaian mutu serta pengembangan rencana mitigasi risiko untuk mencegahnya atau mengatasi jika terjadi.

5. Pemenuhan Standar dan Sertifikasi

Salah satu peran penting Manajemen Mutu adalah memastikan bahwa organisasi mematuhi standar mutu yang berlaku, seperti standar ISO. Mereka dapat mempersiapkan organisasi untuk sertifikasi yang dibutuhkan dan memastikan bahwa persyaratan sertifikasi dipenuhi dengan baik.

Prinsip Sistem Manajemen Mutu

Berikut prinsip-prinsip manajemen mutu yang diakui secara internasional dan diterapkan dalam berbagai standar, seperti ISO 9001:2015.

1. Fokus pada Pelanggan

Organisasi harus sepenuhnya memahami kebutuhan dan harapan pelanggan mereka. Prinsip ini menekankan pentingnya memberikan nilai tambah kepada pelanggan dan berusaha untuk memenuhi atau melampaui ekspektasi mereka.

Anda juga perlu memberikan mereka pelayanan yang baik dan cepat, dalam hal ini Anda bisa menggunakan software kasir online Beepos, dilengkai dengan fitur loyality, stok, hingga akuntansi. Dapatkan gratis uji coba sekarang juga dengan klik banner di bawah ini!

Pelayanan Pelanggan Puas Pakai Beepos Mobile

2. Kepemimpinan

Kepemimpinan yang kuat dan berkomitmen adalah kunci kesuksesan sistem manajemen mutu. Pemimpin organisasi harus mengambil peran aktif dalam mempromosikan dan mendukung sistem manajemen mutu, serta melibatkan seluruh anggota organisasi dalam upaya ini.

3. Keterlibatan Semua Pihak

Sistem Manajemen Mutu harus melibatkan seluruh anggota organisasi, dari pimpinan hingga karyawan. Setiap orang memiliki peran dalam menjaga kualitas produk atau layanan dan berkontribusi pada kesuksesan sistem.

4. Pendekatan Berbasis Proses

Organisasi harus memahami dan mengelola proses mereka dengan baik. Ini mencakup identifikasi, pemahaman, pengendalian, dan perbaikan berkelanjutan terhadap proses-proses yang mempengaruhi mutu produk atau layanan.

5. Perbaikan Berkelanjutan

Prinsip ini mendorong organisasi untuk terus-menerus meningkatkan kinerja mereka dengan menggunakan data dan umpan balik. Dengan mengidentifikasi peluang perbaikan dan menerapkan tindakan korektif dan pencegahan, organisasi dapat mencapai tingkat mutu yang lebih tinggi secara berkelanjutan.

6. Pendekatan Bukti Berbasis

Keputusan yang diambil dalam sistem manajemen mutu harus didasarkan pada bukti dan data yang relevan. Hal ini memungkinkan organisasi untuk membuat keputusan yang lebih baik dan meningkatkan efektivitas sistem.

7. Hubungan Timbal Balik dengan Pemasok

Organisasi harus menjalin hubungan yang saling menguntungkan dengan pemasok mereka. Kolaborasi yang baik dengan pemasok dapat mempengaruhi mutu produk atau layanan yang diberikan oleh organisasi.

8. Orientasi terhadap Fakta dalam Pengambilan Keputusan

Keputusan yang diambil dalam manajemen mutu harus didasarkan pada analisis fakta dan data yang relevan. Ini membantu organisasi membuat keputusan yang lebih baik dan menghindari spekulasi.

Dengan menerapkan prinsip-prinsip ini, organisasi dapat membangun sistem manajemen mutu yang kuat, meningkatkan mutu produk atau layanan mereka, memenuhi persyaratan pelanggan, dan mencapai kesuksesan jangka panjang.

Sistem Manajemen Mutu (smm)

Prinsips sistem manajemen mutu

Metode Manajemen Mutu

Berikut adalah beberapa metode umum yang digunakan dalam Manajemen Mutu:

1. PDCA (Plan-Do-Check-Act)

PDCA, juga dikenal sebagai siklus Deming, adalah pendekatan berkelanjutan untuk perbaikan berdasarkan empat tahap: Perencanaan (Plan), Pelaksanaan (Do), Pemeriksaan (Check), dan Tindakan (Act). Organisasi merencanakan perubahan, melaksanakannya, memeriksa hasilnya, dan mengambil tindakan korektif atau pencegahan berdasarkan temuan.

2. Six Sigma

Six Sigma adalah metodologi yang berfokus pada pengurangan variabilitas dalam proses bisnis dan peningkatan kualitas. Ini mengandalkan alat statistik dan teknik untuk mengukur, menganalisis, dan mengurangi cacat atau ketidaksesuaian.

3. Total Quality Management (TQM)

TQM adalah pendekatan holistik yang melibatkan seluruh organisasi dalam perbaikan mutu. Ini mencakup pemberian pelatihan, pengukuran kinerja, pengambilan keputusan berdasarkan fakta, dan pemberian fokus pada kepuasan pelanggan.

4. Lean Management

Lean Management berfokus pada eliminasi limbah (waste) dalam proses bisnis. Prinsip dasarnya adalah memberikan nilai tambah sebanyak mungkin kepada pelanggan sambil menghilangkan aktivitas yang tidak memberikan nilai.

5. Benchmarking

Benchmarking melibatkan perbandingan kinerja organisasi dengan organisasi lain yang dianggap sebagai pemimpin dalam industri atau sektor yang sama. Ini membantu organisasi untuk mengidentifikasi peluang perbaikan dan mengadopsi praktik terbaik.

6. 5 Whys

Metode ini digunakan untuk menganalisis akar penyebab masalah dengan bertanya "Mengapa?" berulang-ulang hingga akar penyebab sebenarnya terungkap. Ini membantu dalam mengatasi masalah secara mendalam.

7. Hoshin Kanri (Kebijakan Perusahaan Terarah)

Metode ini digunakan untuk mengembangkan dan mengeksekusi rencana strategis dengan cara yang terintegrasi dan terarah. Hal ini memastikan bahwa tujuan organisasi terhubung dengan perencanaan dan tindakan sehari-hari.

Organisasi dapat memilih metode-manajemen mutu yang sesuai dengan kebutuhan, sumber daya, dan tujuan mereka. Biasanya, kombinasi beberapa metode atau pendekatan dapat memberikan hasil terbaik untuk perbaikan kualitas dan kinerja keseluruhan organisasi.

Manajemen Logistik: Pengertian, Komponen, sampai Manfaat
Apa yang Anda pikirkan saat disebut istilah manajemen logistik? Tanpa perlu berkecimpung dalam dunia logistik mungkin Anda bisa dengan mudah
Baca Juga
Cara Mudah Hitungan Lembur Per Jam Sesuai Aturan Undang-Undang
Membahas mengenai kerja lembur tentu tidak lepas dengan cara perhitungan lembur per jam yang mana hal ini tentu sudah diatur
Baca Juga
Apa itu Reimbursement? Ini Panduan dan Ketentuannya dalam PPh 21
Dalam dunia bisnis, konsep reimbursement atau penggantian biaya merupakan hal yang vital dalam menjaga keseimbangan finansial antara perusahaan dan karyawan.
Baca Juga
Mengenal Istilah Account Payable dalam Laporan Akuntansi
Account payable adalah bahasa dalam akuntansi yang pasti familiar di telinga staff keuangan. Adanya AP memberikan berbagai keuntungan, terutama membantu
Baca Juga
Apa itu Owner? Tanggung Jawab dan Bedanya dengan C-Level
Sering kali kita mendengar dan membaca seseorang disebut owner. Sebenarnya, apa itu owner? Owner adalah kata yang berasal dari bahasa
Baca Juga
Fungsi dan Pengertian Manajemen
Fungsi dan pengertian manajemen merupakan materi dasar-dasar manajemen, sangatlah dibutuhkan oleh para pebisnis seperti Anda. Bagaimana ilmu manajemen yang akan
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu