Logo Bee Web

Dead Stock adalah: Penyebab, Dampak dan Cara Mengatasi

Dead stock adalah 'hantu' untuk pemilik toko atau brand. Lantas apa itu? Dan bagaimana cara menghindarinya? Baca artikel ini.
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori:
Dipublish Tgl: Tuesday, 7 November 2023

Bisnis tidak pernah lepas dari berbagai tantangan, dan salah satu misteri yang sering kali membingungkan pemilik usaha adalah fenomena yang dikenal sebagai "dead stock." Apa sebenarnya dead stock? Dead stock adalah istilah yang sering terdengar, tetapi tidak selalu dipahami dengan baik.

Untuk mengungkap misteri di balik istilah ini, mari kita telaah secara mendalam apa yang sebenarnya dimaksud dengan dead stock, perbedaannya dengan barang bergerak lambat, penyebabnya, dampaknya, serta strategi yang dapat diambil untuk mengatasi dan mencegahnya.

Dead Stock Adalah

Apa Itu Dead Stock

Ilus trasi tumpukan box barang yang tidak laku terjual dan menumpuk di gudang (Credit: Freepik.com)

Dead stock adalah istilah yang menggamabrkan barang yang tidak terjual atau tidak dapat terjual dalam waktu tertentu sehingga tersimpan di gudang dalam waktu lama, hal ini bisa disebabkan karena produk rusak, musiman hingga salah kirim.

Selain itu, ini juga bisa terjadi karena permintaan konsumen yang rendah atau karena produk tersebut sudah usang dan tidak lagi diminati. Bayangkan jika kamu memiliki toko pakaian dan memiliki beberapa baju yang tidak terjual selama bertahun-tahun.

Baju-baju tersebut menjadi dead stock karena mungkin tidak lagi sesuai dengan tren terkini atau warna dan modelnya sudah ketinggalan zaman. Karena sulit terjual, baju-baju ini akhirnya hanya mengumpulkan debu di rak toko.

Dead stock bisa menjadi masalah bagi bisnis karena mengambil ruang penyimpanan dan mengikis potensi keuntungan. Oleh karena itu, manajemen stok yang baik sangat penting untuk menghindari terjadinya dead stock.

Perbedaan Deadstock dengan Slow Moving Stock

Dead stock dan slow-moving items keduanya terkait dengan barang yang sulit terjual, tapi dengan perbedaan waktu dan tingkat kesulitan penjualan.

1. Pengertian dan Contohnya

Secara pengertian dead stock adalah barang atau produk yang sudah sangat lama disimpan dan sulit atau bahkan tidak mungkin terjual. Contohnya, Anda memiliki stok sepatu dalam toko yang sudah terpendam di dalam gudang selama 2 tahun karena tidak ada yang membeli, stok sepatu ini disebut dengan deadstock karena tidak ada tanda-tanda akan terjual dalam waktu teredekat.

Sedagjan slow-moving stock adalah barang atau produk yang bergerak dalam pasar dengan kecepatan yang lebih lambat dari yang diharapkan, namun masih memiliki peluang untuk terjual. Misalnya, Anda memiliki beberapa buku yang terjual lebih lambat dari yang diperkirakan, tetapi masih ada beberapa orang yang tertarik. Barang ini disebut slow-moving stock karena pergerakannya melambat, tetapi masih ada potensi penjualan.

2. Ketersediaan Peluang Penjualan

Perbedaan deadstock dan slow moving stock selanjutnya adalah pada ketersediaan peluang penjualan, dimana barang dead stok cenderung sedikit dan bahkan tidak ada peluang untuk terjual lagi, sedangkan slow moving stock bergerak secara lambat namun peluang terjual masih ada di masa depan.

3. Waktu Penyimpanan

Selanjutnya adalah pada durasi waktu penyimpanan, barang deadstock cenderung lama bahkan sampai bertahun-tahun disimpan dan belum terjual. Sedangkan slow moving stock disimpan tidak sampai tahunan bahkan barang masih relatif baru cuman pergerakannya saja yang lambat.

4. Penanganan

Perbedaan yang terakhir adalah dari segi penanganan, dimana dead stok memerlukan tindakan lebih lanjut, seperti diskon besar-besaran atau penjualan khusus, untuk membersihkan stok. Berbeda dengan slow moving stock, untuk mempercepat proses penjualan barang agar bergerak bisa diperlukan strategi pemasaran tambahan atau penyesuaian harga untuk meningkatkan laju penjualan, tetapi tidak memerlukan tindakan segera seperti dead stock.

Jenis-Jenis Dead Stock

Dead stock dapat dikategorikan menjadi beberapa jenis, yaitu:

1. Deadstock karena Kerusakan

Jenis yang pertama adalah deadstock karena barang yang rusak atau tidak memenuhi standar kualitas. Contohnya, bayangkan jika kamu memiliki beberapa televisi yang rusak selama pengiriman. Barang-barang inilah yang termasuk dalam dead stock karena kerusakan.

2. Deadstock karena Kadaluwarsa

Barang ini sudah melewati tanggal kedaluwarsa dan tidak lagi dapat dijual atau digunakan. Misalnya, kalau kamu punya stok susu yang sudah lewat masa kadaluwarsa, itu dianggap sebagai dead stock karena kadaluwarsa.

3. Deadstock karena Produk Musiman

Berikutnya adalah barang yang hanya diminati atau laku di musim tertentu. Bayangkan kamu memiliki stok besar selimut tebal yang hanya dibutuhkan di musim dingin. Jika musim panas tiba, selimut-selimut ini bisa dianggap dead stock karena kurang diminati.

4. Dead Stock karena Kesalahan Pengiriman

Terkadang, barang yang dikirimkan kepada pelanggan tidak sesuai dengan pesanan yang seharusnya. Sebagai contoh, jika pelanggan memesan sepatu merah tetapi menerima sepatu biru, sepatu biru tersebut bisa dianggap sebagai dead stock karena kesalahan pengiriman.

5. Dead Stock karena Kesalahan Stok

Terlalu banyak memesan stok bisa menjadi masalah. Bayangkan jika kamu memesan 500 baju tetapi ternyata hanya ada permintaan untuk 100 baju. Kelebihan 400 baju ini bisa dianggap sebagai dead stock karena kesalahan stok.

Penyebab Terjadinya Dead Stock

Deadstock

Dead stock bis terjadi karena beberapa alasan, mulai dari kerusakan hingga musiman (Credit: Freepik.com)

Ada beberapa penyebab yang bisa membuat barang berakhir sebagai dead stock. Mari kita bahas beberapa di antaranya :

1. Kesalahan dalam Memperkirakan Permintaan

Salah satu penyebab umum dead stock adalah kesalahan dalam memperkirakan seberapa banyak produk yang akan diminati oleh pelanggan. Misalnya, jika toko pakaian memperkirakan bahwa jaket berwarna biru akan menjadi tren musim ini, namun ternyata warna merah yang lebih diminati, maka stok jaket biru tersebut dapat menjadi dead stock.

2. Perubahan Tren atau Selera Konsumen

Dunia mode dan tren konsumen dapat berubah dengan cepat. Barang yang populer hari ini mungkin tidak diminati lagi besok. Dead stock dapat muncul ketika perusahaan tidak dapat mengikuti perubahan tren atau selera konsumen dengan cepat, sehingga stok yang sudah ada menjadi ketinggalan zaman.

3. Kesalahan dalam Pengelolaan Persediaan

Manajemen stok yang buruk dapat menyebabkan dead stock. Jika terlalu banyak produk dipesan atau penyimpanan tidak efisien, barang bisa menghabiskan waktu terlalu lama di gudang tanpa terjual. Kesalahan seperti ini dapat merugikan bisnis karena menghabiskan ruang penyimpanan dan menghambat arus kas.

4. Faktor-faktor Lain

Ada berbagai faktor lain yang dapat menyebabkan dead stock, seperti perubahan kondisi ekonomi, perubahan kebijakan, atau bahkan bencana alam. Situasi-situasi ini dapat mempengaruhi daya beli konsumen atau distribusi barang, sehingga memunculkan dead stock yang tidak terduga.

Dengan memahami penyebab-penyebab ini, perusahaan dapat mengambil langkah-langkah preventif dan proaktif untuk mengelola stok mereka dengan lebih efisien, mengurangi risiko dead stock, dan meningkatkan kinerja bisnis mereka.

Dampak Negatif Dead Stock

Ketika bisnis menghadapi dead stock, dampak yang ditimbulkannya dapat mencapai lebih dari sekadar produk yang tidak terjual, mari kita pelajari dampak-dampak tersebut :

1. Kerugian Finansial

Salah satu dampak utama dari dead stock adalah kerugian finansial. Barang yang tidak terjual tidak hanya menghabiskan uang saat pembelian, tetapi juga menimbulkan biaya penyimpanan, pemeliharaan, dan potensi penurunan harga untuk mencoba menjualnya.

Semakin besar stok yang berakhir sebagai dead stock, semakin besar pula kerugian finansial yang akan dihadapi oleh perusahaan.

2. Kerugian Reputasi

Dead stock juga dapat merugikan reputasi perusahaan. Jika konsumen melihat bahwa perusahaan memiliki banyak produk yang tidak terjual, hal ini dapat menciptakan persepsi negatif terhadap kualitas manajemen stok atau bahkan kualitas produk.\

Reputasi yang buruk dapat mengakibatkan penurunan kepercayaan pelanggan dan menghambat pertumbuhan bisnis.

3. Kerugian Operasional

Deadstock juga berdampak pada operasional perusahaan. Stok yang tidak terjual memerlukan ruang penyimpanan yang dapat digunakan untuk produk yang lebih laris.

Selain itu, menangani dan menata stok yang berakhir sebagai deadstock membutuhkan waktu dan sumber daya tambahan yang dapat mengganggu efisiensi operasional.

Baca Juga: Tahapan Manajemen Rantai Pasok (Supply Chain), Komponen dan Prinsipnya

Cara Mengatasi Dead Stock

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mencegah deadstock (Credit: Freepik.com)

Mengatasi dead stock adalah langkah penting dalam menjaga kesehatan bisnis. Dengan pemahaman yang baik tentang cara-cara yang efektif, perusahaan dapat mengurangi dampak negatif dan bahkan memanfaatkan kembali barang yang mungkin terabaikan.

Mari kita lihat beberapa cara mudah dipahami untuk mengatasi dead stock.

1. Analisis Persediaan Secara Berkala

Melakukan analisis persediaan secara berkala membantu perusahaan memahami tren penjualan dan mengidentifikasi barang yang berpotensi menjadi dead stock.

Dengan memantau kinerja stok secara teratur, perusahaan dapat mengurangi risiko akumulasi stok yang tidak terjual. Analisis ini melibatkan pemantauan permintaan pelanggan, mengevaluasi stok yang berumur, dan mengidentifikasi tren pasar yang sedang berlangsung.

2. Penerapan Strategi Penjualan yang Tepat

Mengatasi dead stock juga melibatkan penerapan strategi penjualan yang tepat. Ini bisa termasuk memberikan diskon besar-besaran, mengadakan promosi, atau menciptakan paket penawaran khusus untuk barang tertentu. Strategi ini bertujuan untuk merangsang minat pelanggan dan mempercepat penjualan barang yang mungkin sudah lama tersimpan.

3. Donasi atau Daur Ulang

Jika barang tidak dapat terjual, opsi lain adalah melakukan donasi atau daur ulang. Donasi dapat memberikan manfaat baik dari segi sosial maupun mendukung image positif perusahaan.

Sementara itu, daur ulang mengarah pada upaya untuk mengurangi dampak lingkungan dengan menggunakan kembali atau mendaur ulang bahan-bahan dari barang yang tidak terjual.

Dengan menggabungkan analisis persediaan yang cermat, strategi penjualan yang efektif, dan keputusan bijak terkait donasi atau daur ulang, perusahaan dapat mengelola dead stock dengan lebih efisien.

Ini bukan hanya membantu mengurangi kerugian finansial, tetapi juga menciptakan kebijakan berkelanjutan yang mendukung pertumbuhan bisnis jangka panjang.

Tips Menghindari Dead Stock dalam Bisnis

Menghindari dead stock merupakan langkah proaktif yang dapat mendukung kelancaran bisnis dan keberlanjutan perusahaan. Dengan memperhatikan beberapa tips yang efektif, perusahaan dapat mencegah terjadinya akumulasi barang yang tidak terjual.

Berikut adalah beberapa tips sederhana untuk menghindari dead stock.

1. Pemahaman Pasar dan Tren

Selalu up-to-date dengan perkembangan pasar dan tren konsumen. Menganalisis data penjualan, melakukan riset pasar, dan memahami perilaku pelanggan akan membantu perusahaan dalam memprediksi permintaan dengan lebih akurat.

Setelah pasan dan tren dipahami berikutnya adalah terapkan sistem manajemen persediaan yang cermat. Ini mencakup penggunaan perangkat lunak yang dapat membantu memantau stok, memproyeksikan kebutuhan, dan memberikan peringatan jika ada risiko overstock.

Baca Juga: 11 Tips Cara Kelola Gudang yang Baik dan Praktis

2. Strategi Pemasaran yang Dinamis

Kemudian coba buat strategi pemasaran yang responsif dan fleksibel. Dengan cepat menyesuaikan kampanye pemasaran dengan perubahan tren atau musim dapat membantu mempertahankan daya tarik produk dan mencegah terjadinya dead stock.

Gunakan juga promosi dan diskon agar pemasaran lebih menarik dan bisa menggaet konsumen lebih banyak.  Seperti dengan memberikan penawaran khusus atau diskon pada produk yang berpotensi menjadi dead stock dapat merangsang minat pelanggan dan mempercepat penjualan.

3. Kolaborasi dengan Pemasok

Komunikasi yang baik dengan pemasok sangat penting. Berbagi informasi tentang tren dan permintaan dapat membantu pemasok dalam menyediakan stok yang sesuai dengan kebutuhan aktual perusahaan. Dengan demikian Anda bisa melakukan penyesuaian baik dari harga ataupun barang yang akan dijual belikan.

4. Program Pengembalian dan Penggantian yang Fleksibel

Menawarkan kebijakan pengembalian dan penggantian yang fleksibel dapat mengurangi risiko terjadinya dead stock. Pelanggan yang merasa yakin dapat mengembalikan produk yang tidak diinginkan akan lebih berani berbelanja.

Selain itu, dengan proses pengembalian mudah juga bisa menjadi jaminan bagi para konsumen jika produk yang ditawarkan memang benar-benar berkualitas tinggi, sehingga keraguan untuk membeli juga berkurang.

5. Gunakan Software Kasir Online Beepos

Tips terakhir adalah menggunakan software kasir online Beepos, mudahkan Anda dalam menjalankan program kasir, kontrol stok barang untuk menghindari dead stok. pantau mana produk paling laris dan sebaliknya untuk atur program promo hingga bundling.

Selain itu, Beepos juga terintegrasi dengan software akuntansi beepos juga bisa atur manajemen keuangan dengan laporan akuntansi otomatis. Segera dapatkan akses gratis trial khusus pengguna pertama pada banner di bawah ini!

Pakai Beepos, Bisa Kontrol Kasir, Penjualan, Stok Secara Real Time

Dengan menerapkan tips-tips ini, perusahaan dapat menjaga keseimbangan antara persediaan dan permintaan, mengoptimalkan manajemen stok, dan menghindari terjadinya dead stock. Ini bukan hanya membantu perusahaan dalam memaksimalkan keuntungan, tetapi juga menciptakan hubungan yang lebih baik dengan pelanggan dan pemasok.

Kesimpulan

Dalam mengelola bisnis, pengelolaan stok menjadi faktor krusial untuk kesuksesan jangka panjang. Mencermati permasalahan dead stock adalah langkah yang bijak, dan dengan memahami penyebab, dampak, dan cara mengatasi dead stock, perusahaan dapat menjaga kesehatan finansial, reputasi, dan operasionalnya.

Analisis persediaan secara berkala memainkan peran penting dalam memprediksi dan mencegah akumulasi stok yang tidak terjual. Penerapan strategi penjualan yang tepat menjadi kunci untuk memutar stok dan merangsang minat pelanggan.

Di samping itu, ketika barang tidak dapat terjual, opsi donasi atau daur ulang memberikan solusi yang tidak hanya bermanfaat bagi bisnis tetapi juga bagi masyarakat dan lingkungan. Dengan langkah-langkah proaktif ini, perusahaan dapat meminimalkan risiko dead stock, menjaga kelancaran operasional, dan tetap berada di jalur pertumbuhan yang berkelanjutan.

Cara Membuat Kartu Stok Barang, Definisi dan Fungsinya Lengkap
Kartu stok barang adalah sebuah kartu yang mencantumkan informasi mengenai keluar dan masuknya barang dari sebuah usaha yang juga disebut
Baca Juga
Inventaris Adalah: Jenis-jenis, Fungsi dan Cara Pengelolaan
Kinerja bisnis senantiasa dipantau untuk mengetahui produktivitasnya. Ada banyak cara untuk melakukan pemantauan, seperti melalui inventaris. Bagi yang baru mendengarnya,
Baca Juga
Mengenal Bisnis FMCG, Produk dan Perusahaannya
FMCG atau Fast Moving Consumer Goods adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan produk yang dijual dengan cepat dan sering dikonsumsi
Baca Juga
Hindari Kesalahan Fatal! Ini 7 Tips Melakukan Restock Barang
Kegiatan restock barang strategi bisnis yang penting bagi para pengecer dan produsen guna memenuhi permintaan yang terus meningkat dari pasar.
Baca Juga
Buku Stok Barang: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya
Sebagai seorang pebisnis yang memiliki stok barang untuk dijual, salah satu rutinitas yang harus Anda lakukan adalah membuat buku stok
Baca Juga
FIFO Adalah Metode Manajemen Persedian, Begini Cara Kerjanya
Metode FIFO adalah salah satu konsep yang sangat penting dalam dunia bisnis, terutama dalam manajemen persediaan barang. Dalam artikel ini,
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu