Logo Bee Web

Competitive Advantage: Cara Meningkatkan Daya Saing UKM

Pelajari cara meningkatkan daya saing untuk UKM. Dengan Competitive advantage atau keunggulan bersaing di sini.
Penulis: Al Faris
Kategori:
Dipublish Tgl: Friday, 26 May 2023

Apakah Anda pernah mendengar istilah Competitive Advantage? Atau jika diartikan ke bahasa Indonesia artinya “keunggulan bersaing” atau disingkat “daya saing”.

Saat ini, persaingan di dunia bisnis semakin ketat, terutama bagi Usaha Kecil dan Menengah (UKM). Untuk tetap bertahan dan sukses, UKM perlu memiliki keunggulan yang membedakan mereka dari pesaing.

Salah satu strategi yang dapat digunakan adalah menciptakan Competitive Advantage atau Keunggulan Bersaing.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan pengertian Competitive Advantage, jenis-jenisnya, bagaimana menerapkannya, serta memberikan contoh-contoh nyata. Dengan memahami dan menerapkan Competitive Advantage, UKM dapat meningkatkan daya saing mereka di pasar.

Pengertian Competitive Advantage

Apa itu Competitive Advantage? Competitive Advantage adalah keunggulan yang dimiliki oleh suatu perusahaan atau organisasi yang membuatnya lebih unggul dibandingkan dengan pesaingnya.

Pengertian Competitive Advantage

daya saing dibentuk dengan cara melakukan proses penciptaan nilai tambah (Credit: Freepik)

Keunggulan ini dapat mencakup berbagai aspek seperti biaya produksi yang lebih rendah, produk yang berbeda dan unik, pelayanan yang lebih baik, atau kecepatan dalam memberikan solusi.

Dengan memiliki Competitive Advantage, UKM dapat menarik perhatian pelanggan, menguasai pangsa pasar, dan mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan.

Jenis-jenis Competitive Advantage

Terdapat beberapa jenis Competitive Advantage yang dapat dimiliki oleh UKM. Mari kita jelaskan masing-masing :

1. Keunggulan Biaya (Cost Advantage)

Keunggulan biaya terjadi ketika UKM mampu menghasilkan produk atau jasa dengan biaya produksi yang lebih rendah daripada pesaingnya. Dengan cara ini, mereka dapat menawarkan harga yang lebih kompetitif kepada pelanggan.

Sebagai contoh, UKM dapat mengoptimalkan proses produksi, melakukan efisiensi operasional, atau memanfaatkan skala ekonomi untuk mengurangi biaya produksi.

2. Keunggulan Diferensiasi (Differentiation Advantage)

Keunggulan diferensiasi terletak pada produk atau jasa yang memiliki keunikan atau keistimewaan tertentu yang tidak dimiliki oleh pesaing. Ini dapat mencakup fitur khusus, desain yang menarik, kualitas premium, atau pengalaman pelanggan yang unik.

Dengan memiliki keunggulan diferensiasi, UKM dapat menarik pelanggan yang lebih tertarik pada nilai tambah yang diberikan oleh produk atau jasa mereka.

3. Keunggulan Fokus (Focus Advantage)

Keunggulan fokus terjadi ketika UKM memilih segmen pasar tertentu dan fokus untuk melayani kebutuhan dan preferensi pelanggan di segmen tersebut.

Keunggulan Fokus

lebih efektif jika konsumen membutuhkan suatu kekhasan yang tidak diminati oleh perusahaan pesaing (Credit: Freepik)

Dengan fokus pada segmen pasar yang spesifik, UKM dapat mengembangkan pemahaman mendalam tentang pelanggan mereka dan memberikan solusi yang lebih relevan dan efektif dibandingkan dengan pesaing yang lebih umum.

4. Keunggulan Kecepatan (Speed Advantage)

Keunggulan kecepatan mencakup kemampuan UKM untuk merespons dengan cepat terhadap permintaan pelanggan dan pasar. Dalam era yang serba cepat seperti sekarang, pelanggan mengharapkan layanan yang cepat dan efisien.

UKM yang mampu memberikan produk atau jasa dengan cepat dapat memberikan kepuasan pelanggan yang lebih tinggi dan memenangkan persaingan.

5. Keunggulan Kualitas (Quality Advantage)

Keunggulan kualitas terkait dengan produk atau jasa yang memiliki standar kualitas yang lebih tinggi daripada pesaingnya. UKM yang fokus pada kualitas dapat membangun reputasi yang baik di mata pelanggan dan memenangkan kepercayaan mereka.

Dengan memberikan produk atau jasa berkualitas tinggi, UKM dapat menciptakan kepuasan pelanggan jangka panjang dan memperoleh keunggulan kompetitif.

6. Keunggulan Inovasi (Innovation Advantage)

Keunggulan inovasi terjadi ketika UKM mampu menghasilkan ide-ide baru, teknologi baru, atau produk baru yang belum ada di pasar. Dengan menjadi inovatif, UKM dapat menciptakan permintaan baru, menarik pelanggan yang lebih suka produk yang inovatif, dan menghadapi persaingan dengan cara yang berbeda.

7. Keunggulan Jaringan (Network Advantage)

Keunggulan jaringan terkait dengan koneksi, kerjasama, dan hubungan yang baik dengan pemasok, mitra bisnis, atau pelanggan. UKM yang memiliki jaringan yang kuat dapat memanfaatkan sumber daya dan peluang yang ada melalui kerjasama dan kolaborasi.

Jaringan yang baik juga dapat membantu UKM untuk memperluas pasar dan mendapatkan akses ke sumber daya yang penting.

10 Tips Penerapan Competitive Advantage

Untuk menerapkan Competitive Advantage, UKM perlu memperhatikan beberapa faktor penting. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil :

1. Identifikasi Posisi Bersaing

Pertama, UKM harus memahami posisi mereka di pasar dan analisis pesaing. Apa yang membuat UKM unik dan bagaimana mereka dapat membedakan diri dari pesaing? Melalui pemahaman yang mendalam tentang kekuatan dan kelemahan pesaing, UKM dapat mengidentifikasi peluang dan menciptakan strategi untuk mencapai keunggulan bersaing.

2. Fokus pada Kualitas

UKM harus memberikan perhatian yang tinggi pada kualitas produk atau jasa yang mereka tawarkan. Dengan memastikan kualitas yang konsisten dan baik, UKM dapat membangun kepercayaan pelanggan dan menciptakan loyalitas jangka panjang.

fokus produk dalam daya saing

fokus pada kualitas produk akan menciptakan value di mata konsumen (Credit: Freepik)

Kualitas yang baik juga dapat membantu UKM membedakan diri dari pesaing yang menawarkan produk atau jasa sejenis.

3. Inovasi Berkelanjutan

UKM perlu terus berinovasi untuk tetap relevan dan memenuhi kebutuhan pasar yang terus berkembang. Dengan mengadopsi teknologi baru, menciptakan produk baru, atau meningkatkan proses bisnis, UKM dapat mempertahankan keunggulan kompetitif.

Inovasi juga dapat membantu UKM untuk menciptakan permintaan baru dan menarik pelanggan yang lebih suka produk yang inovatif.

4. Efisiensi Operasional

UKM harus berfokus pada efisiensi operasional untuk mengurangi biaya dan meningkatkan produktivitas. Dengan mengoptimalkan proses produksi, pengadaan bahan baku, atau manajemen persediaan, UKM dapat mengurangi biaya produksi dan meningkatkan keuntungan.

Efisiensi operasional yang tinggi juga dapat memungkinkan UKM menawarkan harga yang lebih kompetitif kepada pelanggan.

5. Memahami Kebutuhan Pelanggan

UKM harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang kebutuhan, preferensi, dan perilaku pelanggan mereka. Dengan memahami pelanggan secara lebih baik, UKM dapat menyediakan solusi yang lebih relevan dan efektif.

Melakukan riset pasar, mengumpulkan umpan balik pelanggan, dan membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan dapat membantu UKM memperoleh keunggulan kompetitif.

6. Membangun Hubungan dan Jaringan

UKM perlu aktif membangun hubungan dengan pemasok, mitra bisnis, dan pelanggan. Kerjasama yang baik dan jaringan yang kuat dapat membantu UKM untuk mendapatkan akses ke sumber daya yang penting, informasi pasar, dan peluang bisnis.

Melalui kolaborasi dan kemitraan yang strategis, UKM dapat memperluas jangkauan mereka dan menciptakan nilai tambah bagi pelanggan.

7. Melakukan Pemasaran yang Efektif

UKM harus menggunakan strategi pemasaran yang efektif untuk mempromosikan produk atau jasa mereka. Dengan memahami target pasar dan menggunakan saluran pemasaran yang tepat, UKM dapat mencapai audiens yang tepat dan membangun kesadaran merek.

pemasaran efektif dalam daya saing

dengan pemasaran yang efektif akan membuat daya saing semakin mudah

Melalui pemasaran yang efektif, UKM dapat membedakan diri dari pesaing dan memenangkan kepercayaan pelanggan.

8. Melayani Pelanggan dengan Maksimal

Pelayanan pelanggan yang baik adalah salah satu faktor penting dalam menciptakan Competitive Advantage. UKM harus memberikan pelayanan yang ramah, responsif, dan berkualitas kepada pelanggan mereka.

Dengan memberikan pengalaman pelanggan yang positif, UKM dapat membangun loyalitas pelanggan dan menciptakan keunggulan bersaing dalam hal pelayanan.

9. Pengembangan Karyawan

UKM harus berinvestasi dalam pengembangan karyawan mereka. Dengan memberikan pelatihan, pendidikan, dan kesempatan pengembangan karir kepada karyawan, UKM dapat memiliki tim yang berkualitas tinggi dan kompeten.

Karyawan yang terampil dan berkompeten dapat membantu UKM untuk memberikan produk atau jasa dengan kualitas yang tinggi dan menerapkan inovasi yang dibutuhkan.

10. Pantau dan Evaluasi Pesaing

UKM perlu memantau aktivitas pesaing dan mengevaluasi strategi mereka secara teratur. Dengan memahami langkah-langkah yang diambil oleh pesaing, UKM dapat mengambil tindakan yang tepat dan mengantisipasi perubahan pasar untuk daya saing.

Pemantauan pesaing juga dapat membantu UKM untuk mempelajari best practice industri dan mengadopsi strategi yang berhasil.

Contoh Perusahaan Indonesia yang Berhasil Menerapkan Competitive Advantage

Berikut adalah beberapa contoh nyata perusahaan Indonesia yang sukses menerapkan Competitive Advantage:

1. Gojek

Gojek adalah perusahaan teknologi yang menyediakan layanan transportasi, pengiriman makanan, pembayaran digital, dan berbagai layanan lainnya. Mereka memiliki Competitive Advantage dalam bentuk keunggulan kecepatan dan jaringan.

Competitive Advantage Gojek

keberhasilan gojek dalam competitive advantage (credit: Freepik)

Dengan aplikasi yang mudah digunakan dan jaringan mitra yang luas, Gojek mampu memberikan layanan yang cepat dan efisien kepada pelanggan, serta menciptakan ekosistem yang komprehensif.

2. Tokopedia

Tokopedia merupakan salah satu platform e-commerce terbesar di Indonesia. Mereka memiliki Competitive Advantage dalam bentuk keunggulan diferensiasi dan jaringan.

Tokopedia menyediakan beragam produk dari berbagai penjual, sehingga memberikan pilihan yang lebih luas kepada pelanggan. Selain itu, mereka juga memiliki jaringan logistik yang kuat untuk mendukung pengiriman produk secara efisien.

3. Traveloka

Traveloka adalah perusahaan teknologi yang menyediakan layanan pemesanan tiket pesawat, hotel, dan tiket atraksi wisata. Mereka memiliki Competitive Advantage dalam bentuk keunggulan diferensiasi dan inovasi.

Traveloka menawarkan pengalaman pemesanan yang mudah, memiliki berbagai pilihan akomodasi dan maskapai, serta sering kali memberikan penawaran dan diskon menarik kepada pelanggan.

4. GoPay

GoPay adalah salah satu layanan dompet digital yang dimiliki oleh Gojek. Mereka memiliki Competitive Advantage dalam bentuk keunggulan diferensiasi dan inovasi.

GoPay menyediakan berbagai fitur tambahan, seperti kemampuan untuk melakukan pembayaran di berbagai merchant offline, melakukan transfer uang ke rekening bank, dan bahkan berinvestasi.

Dengan inovasi ini, GoPay berhasil membedakan diri dari kompetitornya di pasar dompet digital.

5. Blue Bird

Blue Bird adalah perusahaan taksi terbesar di Indonesia. Mereka memiliki Competitive Advantage dalam bentuk keunggulan kualitas dan reputasi.

Blue Bird dikenal karena pelayanan sopir yang ramah, armada yang terawat dengan baik, dan keamanan yang diutamakan. Mereka telah membangun reputasi yang kuat di pasar sebagai penyedia layanan taksi yang andal dan berkualitas.

6. Djarum

Djarum adalah perusahaan produsen rokok terkemuka di Indonesia. Mereka memiliki Competitive Advantage atau daya saing dalam bentuk keunggulan diferensiasi dan inovasi. Djarum telah mengembangkan berbagai varian rokok dengan cita rasa yang khas dan mengikuti tren pasar.

Selain itu, mereka juga terus melakukan inovasi dalam proses produksi dan pengemasan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang terus berkembang.

Itulah beberapa contoh nyata perusahaan Indonesia yang sukses menerapkan Competitive Advantage. Dengan memanfaatkan keunggulan bersaing ini, perusahaan-perusahaan tersebut dapat memenangkan persaingan di pasar dan mempertahankan posisi yang kuat.

Kesimpulan

Competitive Advantage merupakan faktor kunci dalam meningkatkan daya saing UKM di pasar yang kompetitif. Melalui penggunaan berbagai jenis keunggulan bersaing, seperti Keunggulan Biaya, Keunggulan Diferensiasi, Keunggulan Inovasi, dan Keunggulan Jaringan, UKM dapat menciptakan nilai tambah bagi pelanggan dan memenangkan persaingan.

Dengan menerapkan strategi pemasaran yang efektif, fokus pada kualitas, inovasi berkelanjutan, dan pengembangan karyawan dengan teknologi UKM dapat mengoptimalkan Competitive Advantage atau daya saing mereka, salah satunya dalam manajemen keuangan

Kalau ada pertanyaan software akuntansi apa saja yang cocok untuk manajemen keuangan UKM? Jawabannya, simpel! Software akuntansi adalah salah satu pilihan ideal. Umumnya, software akuntansi ini dapat membantu menangani urusan akuntansi, baik bisnis kecil, menengah, hingga perusahaan berkembang.

Software akuntansi online seringkali memiliki analisis data berdasarkan grafik angka yang diperoleh secara online dan otomatis. Karena itu, untuk membuat laporan keuangan juga bisa lebih cepat.

 

Beecloud Untuk Laporan Keuangan Usaha Umkm

 

Hanya saja, pastikan Anda memilih software akuntansi yang full support, harga kompetitif, dan memiliki keunggulan sesuai kebutuhan usaha. Contoh dari software akuntansi online ada banyak di Indonesia, salah satunya yang direkomendasikan adalah software akuntansi Beecloud.

Artikel Terbaru

Artikel Populer

Tips Bisnis

Coba Gratis

Follow Social Media Bee

Manfaat Program Membership untuk Bisnis Anda
Artikel ini membahas tentang definisi membership dan keuntungan menjadi keanggotaan dalam hal menjaring data konsumen, meningkatkan loyalitas pelanggan, menarik daya
Baca Juga
Pengertian, Jenis-Jenis Wirausaha dan Contohnya
Wirausaha adalah seorang yang menjalankan sebuah usaha, sedangkan kewirausahaan adalah prosesnya. Kedua istilah ini sering dipertanyakan perbedaannya padahal keduanya merupakan
Baca Juga
Manfaatkan Impulse Buying untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis
Dalam dunia bisnis, memahami perilaku konsumen sangatlah penting untuk mencapai kesuksesan. Salah satu fenomena yang sering terjadi dalam pembelian konsumen
Baca Juga
5 Contoh Aset Tidak Berwujud dan Penjelasannya dalam Bisnis
Secara pengertian aset tidak berwujud adalah aset yang dimiliki perusahaan namun tidak dapat dirasakan oleh panca indra, contoh aset tidak
Baca Juga
Contoh Barang Inferior, Pengertian, Jenis dan Karakteristiknya
Barang inferior adalah jenis produk atau barang yang mengalami penurunan permintaan ketika pendapatan konsumen meningkat. Dalam konteks ekonomi, barang ini
Baca Juga
12 Inspirasi Usaha, Modal & 5 Tips Sukses Memulainya
Apakah Anda adalah calon pebisnis yang bingung mau usaha atau memulai bisnis apa? Jika iya, di artikel ini akan dibahas
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu