⌛️ Besok Terakhir, Diskon 15% untuk Distributor!
00
Hari
:
00
Jam
:
00
Menit
:
00
Detik
Logo Bee Web

Client Adalah Klien, Pahami Jenis dan Cara Menghadapinya

Pelajari perbedaan antara client dan pelanggan dalam artikel informatif kami. Bagaimana klien memengaruhi perjalanan bisnis Anda?
Penulis: Rizal Arisona
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Thursday, 14 December 2023

Pada perjalanan bisnis yang dinamis, peran klien, client, atau pelanggan menjadi krusial dalam membentuk fondasi kesuksesan. Seiring perkembangan bisnis, kita sering kali bertemu dengan pertanyaan, "Apa sebenarnya yang dimaksud dengan client adalah?"

Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan secara mendalam apa itu client, bagaimana klien berbeda dari pelanggan, serta perbedaan yang muncul dari segi definisi, hubungan, dan tujuan.

Apa itu Client?

Jika diartikan ke bahasa Indonesia, client artinya klien. Client adalah entitas individu atau organisasi yang memanfaatkan layanan atau produk yang disediakan oleh suatu perusahaan.

Sebagai konsep yang melibatkan beragam aktor, klien dapat mencakup berbagai tipe, mulai dari individu yang mencari layanan spesifik hingga perusahaan besar yang memerlukan solusi berkelanjutan.

Dengan mengetahui siapa klien sebenarnya, perusahaan dapat lebih efektif mengarahkan upaya pemasaran mereka, menyesuaikan produk atau jasa yang ditawarkan, dan merancang komunikasi yang lebih tepat.

Setiap klien memiliki karakteristik, preferensi, dan tujuan yang unik. Oleh karena itu, perusahaan yang mampu memahami keragaman ini dapat menciptakan solusi yang lebih personal dan relevan, menghasilkan kepuasan klien yang lebih tinggi.

Berdasarkan KBBI, client adalah orang yang membeli sesuatu atau memperoleh layanan (seperti kesehatan, konsultasi jiwa) secara tetap.

Sedangkan menurut Wikipedia, dalam konteks usaha, perdagangan, dan ekonomi, klien atau kelayan atau client adalah merujuk kepada individu yang menerima nasihat atau layanan dari seorang profesional, seperti pengacara atau penyedia perawatan kesehatan.

Perbedaan Antara Customer dan Client

Dalam dunia bisnis yang terus berkembang, klien dan pelanggan memegang peran yang tidak dapat diabaikan. Mereka bukan hanya konsumen produk atau jasa, tetapi juga mitra yang dapat membentuk jalur sukses sebuah perusahaan.

1. Perbedaan dari Segi Definisi

Definisi Client dan pelanggan membawa nuansa yang unik dalam konteks penggunaan produk atau jasa. Klien, sebagai istilah yang lebih luas, merujuk pada individu atau organisasi yang aktif menggunakan suatu produk atau jasa.

Di sisi lain, pelanggan lebih terfokus pada tindakan pembelian, mencakup individu atau entitas yang melakukan transaksi pembelian barang atau layanan.

Dalam konteks ini, memahami bahwa klien mencakup lebih dari sekadar pembelian membuka pintu bagi perusahaan untuk mendalami kebutuhan, preferensi, dan ekspektasi mereka secara menyeluruh. Ini memungkinkan perusahaan untuk merancang pengalaman yang lebih mendalam dan berkesinambungan bagi klien.

Baca Juga: Customer Adalah Pelanggan, Begini Tips Cara Mendapatkannya

2. Perbedaan dari Segi Hubungan

Perbedaan dalam hubungan antara klien dan pelanggan mencerminkan dimensi waktu yang berbeda. Hubungan dengan klien cenderung bersifat jangka panjang, melibatkan interaksi yang berkelanjutan.

Perusahaan yang mampu membangun dan memelihara hubungan seperti ini dapat menciptakan kemitraan yang lebih kokoh dan berkelanjutan.

Di sisi lain, hubungan dengan pelanggan mungkin lebih singkat, fokus pada transaksi atau kebutuhan segera.

Hal ini menunjukkan bahwa strategi pelayanan dan komunikasi perusahaan perlu disesuaikan dengan sifat waktu hubungan, memastikan bahwa setiap tahap interaksi memberikan nilai tambah yang maksimal.

3. Perbedaan dari Segi Tujuan

Tujuan keterlibatan client dan pelanggan mencerminkan perbedaan dalam skala waktu dan ambisi. Klien, dengan orientasi jangka panjang, sering mencari solusi yang dapat mendukung pertumbuhan atau pemenuhan kebutuhan mereka dalam jangka waktu yang lebih panjang.

Membangun kemitraan yang kokoh dengan klien dapat menjadi fondasi untuk menciptakan solusi inovatif dan pelayanan berkelanjutan.

Sebaliknya, pelanggan mungkin lebih fokus pada pemenuhan kebutuhan segera, mengejar solusi yang efektif dan efisien.

Strategi perusahaan dalam memenuhi kebutuhan pelanggan perlu responsif dan mampu memberikan kepuasan segera, menciptakan peluang untuk pertumbuhan bisnis dalam jangka pendek.

Client Atau Pelanggan Yang Senang Belanja Di Toko

Pelanggan yang Senang Belanja di Toko (Credit: Freepik.com)

Jenis-jenis Client dalam Bisnis

Dalam ranah bisnis yang kompleks, pemahaman terhadap jenis client menjadi elemen kunci untuk menyelaraskan strategi dan pelayanan perusahaan.

Kategori-kategori klien tidak hanya mencerminkan sifat hubungannya dengan perusahaan, tetapi juga memberikan pandangan mendalam tentang ukuran atau skala entitas yang terlibat.

Berdasarkan Sifat Hubungannya

1. Pelanggan

Sebagai klien yang membeli barang atau jasa, berperan sebagai kontributor langsung terhadap pendapatan suatu perusahaan. Mereka terlibat dalam proses pembelian dan memiliki dampak signifikan pada aktivitas pemasaran dan penjualan perusahaan.

Baca Juga: Loyalitas Pelanggan Adalah Asset Bagi Bisnis Anda

2. Konsumen

Di sisi lain, adalah klien yang menggunakan barang atau jasa dari perusahaan tanpa necessarily menjadi pembeli. Konsumen sering kali melibatkan penggunaan produk atau jasa secara langsung tanpa tahap pembelian yang khusus, memperluas jangkauan audiens perusahaan di luar lingkaran pembeli langsung.

Berdasarkan Ukurannya

1. Klien Individu

Sebagai klien yang terdiri dari satu orang, mencakup individu yang memanfaatkan produk atau jasa suatu perusahaan untuk keperluan pribadi. Mereka seringkali memiliki preferensi yang bersifat personal, dan interaksi dengan mereka dapat lebih fokus pada kebutuhan spesifik.

2. Klien Organisasi

Di sisi lain, melibatkan entitas yang terdiri dari lebih dari satu orang, seperti perusahaan, lembaga, atau organisasi lainnya. Klien organisasi dapat mencakup berbagai kebutuhan dan memerlukan pendekatan yang lebih komprehensif dan terkoordinasi, karena keputusan pembelian seringkali melibatkan berbagai pihak di dalam organisasi.

Beepos Bikin Pelanggan Puas Belanja Dengan Layanan Kasir Yang Cepat Dan Aman

Cara Menghadapi Berbagai Macam Client

Berikut adalah 7 jenis client yang mungkin Anda temui dan strategi untuk bekerja secara efektif dengan masing-masing:

1. Client yang Ragu-ragu

Klien ini mungkin tidak tahu persis apa yang mereka inginkan dari bisnis Anda. Bisa jadi mereka memiliki gagasan yang jelas tentang apa yang tidak mereka inginkan, tetapi kesulitan untuk menentukan atau memberi tahu Anda apa yang diharapkan.

Cara Mengatasinya: Pandu mereka untuk mempertimbangkan pendekatan terbaik atau faktor-faktor untuk kebutuhan bisnis mereka. Catat keputusan setelah Anda setuju dan minta client untuk meninjau dokumen tersebut agar keduanya memahami langkah selanjutnya.

2. Client yang Mendesak

Client mendesak seringkali meminta batas waktu cepat untuk produk atau layanan Anda. Mereka mungkin khawatir terlambat dalam urusannya atau proyek mereka dan ingin mempercepat bisnis Anda lebih dari yang Anda mampu.

Cara Mengatasinya: Jika klien ingin menerima produk atau layanan dengan cepat, tanyakan mengenai urgensi mereka. Temukan apakah mereka memiliki tugas tertentu yang ingin mereka selesaikan dan seberapa ketat batas waktunya. Jelaskan batasan waktu Anda sendiri dan berusaha untuk mengembangkan jadwal kerja bersama client yang realistis dan dapat diwujudkan.

Baca Juga: 11 Contoh Komplain Pelanggan dan Cara Mengatasinya

3. Client yang Memperhatikan Biaya

Kebanyakan client tentu mengharapkan layanan atau produk berkualitas setara dengan harga yang mereka bayar. Namun, kadang-kadang Anda mungkin berurusan dengan klien yang sangat memperhatikan biaya yang tepat.

Cara Mengatasinya: Tentukan sebelum pekerjaan dimulai dengan client tipe ini tentang lingkup proyek. Bahas di awal kemungkinan fluktuasi biaya aktual dibandingkan biaya yang diestimasi. Sepakati sebelum menyediakan layanan apa pun mengenai fitur atau tambahan tambahan.

4. Client yang Meminta Perubahan Setelah Pengiriman

Bisnis Anda mungkin kadang-kadang bekerja dengan client yang ingin layanan atau produk mereka diubah setelah selesai. Mereka mungkin meminta Anda untuk menyusun ulang suatu komponen atau seluruh proyek.

Cara Mengatasinya: Sebelum membuat perubahan yang diminta klien, pastikan bahwa klien memahami apa artinya secara logistik. Jelaskan kepada client bahwa Anda ingin produk atau layanan Anda memenuhi harapan mereka, tetapi jelaskan dengan jelas bagaimana perubahan mungkin menimbulkan biaya tambahan atau mengubah jadwal pengiriman Anda.

5. Client yang Efisien

Klien yang sangat efisien membuat komunikasi mereka singkat dan langsung. Biasanya, mereka tahu persis apa yang mereka inginkan dan tidak ingin terkejut oleh produk atau layanan Anda.

Cara Mengatasinya: Berkomunikasi dengan client yang sangat efisien dengan cara yang jelas dan singkat. Siapkan rangkuman rinci dari berbagai opsi untuk membantu klien membuat keputusan yang tepat. Dimungkinkan, berikan client ini data, fakta, atau testimoni yang relevan untuk memberikan bukti positif tentang layanan Anda.

6. Klien Tradisional

Klien tradisional menginginkan segala sesuatu tetap seperti biasa. Mereka mungkin telah menjadi profesional untuk waktu yang lama dan lebih suka layanan atau produk diatasi dengan cara tertentu. Mereka mungkin menolak perubahan dalam operasi mereka, bahkan jika perubahan tersebut dapat memberikan manfaat jangka panjang.

Cara Mengatasinya: Ketika berurusan dengan client tradisional, berikan rincian tentang alasan dan manfaat prosedur, pendekatan, atau penawaran bisnis Anda. Berempati dengan kekhawatiran mereka terhadap metode yang lebih tradisional sambil mendorong mereka untuk memahami nilai dari proses yang lebih modern.

7. Client yang Kekinian

Klien yang kekinian seringkali selalu mengikuti berita bisnis terkini, pendekatan, atau produk. Pengetahuan mereka dapat membantu mereka membuat keputusan yang terinformasi tentang penawaran bisnis Anda. Namun, client ini mungkin juga meminta tren bisnis yang menawarkan manfaat yang tidak jelas atau sedikit bagi harapan khusus mereka.

Cara Mengatasinya: Pastikan bahwa klien ini memahami hubungan antara tren yang diminta dan kebutuhan bisnis mereka sendiri. Jika Anda tidak yakin bagaimana tren tersebut akan membantu bisnis mereka, jelaskan keraguan Anda dan tawarkan opsi yang menurut Anda akan memberikan nilai lebih besar bagi bisnis mereka.

Kesimpulan

Dapat disimpulkan dari definisi "client" adalah bahwa mereka merupakan individu atau organisasi yang menggunakan produk atau jasa dari suatu perusahaan. Lebih dari sekadar pelanggan yang melakukan pembelian, klien terlibat dalam hubungan yang lebih mendalam dengan perusahaan.

Dalam perjalanan bisnis, mengelola berbagai tipe client membawa tantangan dan peluang yang unik. Setiap klien memiliki karakteristik dan kebutuhan sendiri, yang memerlukan pendekatan yang cermat dan adaptif.

Dari client yang bingung hingga yang mendesak, dari yang empatik hingga yang memantau pekerjaan dengan cermat, keberagaman ini menciptakan kekayaan pengalaman dan pembelajaran.

Untuk memaksimalkan hubungan dengan klien, kunci utamanya adalah komunikasi yang baik. Selalu terbuka terhadap umpan balik, dorong dialog yang jelas, dan tetap fleksibel dalam menyusun strategi yang dapat memenuhi kebutuhan spesifik setiap klien.

Selain itu, dokumentasikan kesepakatan dan ekspektasi dengan baik di awal kerjasama untuk menghindari ketidakjelasan di masa mendatang.

Bersikap proaktif dalam memahami kebutuhan klien dan menyesuaikan pendekatan adalah langkah krusial. Setiap tipe klien memerlukan perhatian dan penanganan yang berbeda, dan dengan memahami perbedaan ini, kita dapat membangun hubungan yang kokoh dan saling menguntungkan.

Artikel Terkait

Crowdfunding Adalah: Jenis, Cara Kerja dan Manfaatnya
Anda tentu pernah mendengar tentang crowdfunding, bukan? Mungkin istilah ini terdengar baru bagi beberapa orang, namun konsepnya telah muncul sejak
Baca Juga
Ramai Social Distancing, Banyak Usaha Pakai Aplikasi Order Online
Mungkin masih saat ini masih ada yang menganggap bahwa menjalankan bisnis ditengah pandemi seperti akan sangat sulit, kita diharuskan survive
Baca Juga
Tips dan Cara Meningkatkan Persaingan Usaha Secara Sehat
Dalam dunia bisnis, persaingan usaha adalah hal yang tidak bisa dihindari. Setiap perusahaan pasti akan berusaha untuk menjadi yang terbaik
Baca Juga
Cara Membuat Laporan Penjualan dan Contohnya
Sebagai Pebisnis skala besar ataupun kecil jangan pernah menyepelekan pencatatan transaksi terutama catatan transaksi penjualan. Semua informasi mengenai transaksi penjualan
Baca Juga
Proses Bisnis: Pengertian, Jenis, Tahapan & Manfaatnya
Segala sesuatu yang berkaitan dengan rancangan konsep, maksud atau tujuan, hingga strategi pemasaran bisa disebut sebagai proses bisnis. Setiap proses
Baca Juga
Cara Membuat Rekapan Penjualan dan Contoh Rekap Penjualan Harian
Cara membuat rekapan penjualan dapat digunakan sebagai bahan evaluasi apakah penjualan dalam satu periode tertentu mengalami peningkatan atau penurunan, sehingga
Baca Juga

Artikel Populer

Tuesday, 10 May 2022
Download File Excel Laporan Laba Rugi Gratis
Baca Juga
Friday, 11 September 2020
11 Contoh SIM (Sistem Informasi Manajemen) Perusahaan
Baca Juga
Monday, 7 March 2022
[DOWNLOAD] Contoh Cash Flow Excel dan Template Membuatnya Gratis
Baca Juga
Thursday, 21 April 2022
Aplikasi POS Alfamart Adalah: Pengertian dan Cara Kerja
Baca Juga
Friday, 25 September 2020
Mengenal Sejarah Akuntansi Secara Singkat
Baca Juga
Monday, 25 April 2022
4 Contoh Pembukuan Kas Masuk dan Keluar dan Prosesnya
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu