🌙 Ketupat Lebaran Disc. upto 20%, Pebisnis Ritel Merapat!
00
Hari
:
00
Jam
:
00
Menit
:
00
Detik
Logo Bee Web

4 Rumus Rasio Keuangan yang Wajib Diketahui oleh Pebisnis

Dalam dunia bisnis, profit adalah tujuan utama. Pelajari di artikel ini cara perusahaan melacak laba menggunakan rumus rasio keuangan.
Penulis: Rizal Arisona
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Thursday, 16 November 2023

Sebelum kita membahas secara mendalam mengenai rumus rasio keuangan, mari kita memahami betapa krusialnya peran analisis rasio dalam mengukur dan memahami kesehatan keuangan suatu perusahaan.

Rasio keuangan memberikan wawasan yang mendalam terhadap berbagai aspek kinerja finansial, termasuk likuiditas, profitabilitas, solvabilitas, dan aktivitas.

Sebagai alat yang sangat penting dalam menganalisis laporan keuangan, rumus rasio memungkinkan para analis dan pemangku kepentingan untuk mengevaluasi performa perusahaan dengan cara yang sistematis dan terstruktur.

Oleh karena itu, mari kita telaah bersama-sama rumus-rumus rasio keuangan untuk memperoleh pemahaman yang lebih mendalam dan mendukung pengambilan keputusan yang lebih cerdas.

Rasio Keuangan Adalah

Rasio keuangan merujuk pada perbandingan antara dua atau lebih elemen data keuangan, yang bertujuan untuk mengevaluasi kinerja serta kondisi keuangan perusahaan.

Melibatkan analisis perbandingan, rasio keuangan menjadi instrumen penting dalam menilai berbagai aspek keuangan perusahaan, termasuk likuiditas, profitabilitas, solvabilitas, dan aktivitas.

Dengan memanfaatkan rasio keuangan, para pemangku kepentingan dapat memperoleh wawasan mendalam mengenai performa keuangan suatu entitas bisnis.

Baca Juga: Memahami Pengertian Rasio Keuangan Bisnis

Jenis-jenis Rasio Keuangan

Jenis-jenis rasio keuangan hadir dengan fungsi khususnya masing-masing. Berikut adalah ragam rasio keuangan yang dapat memberikan wawasan mendalam terhadap kesehatan keuangan bisnis Anda.

1. Rasio Likuiditas (Liquidity Ratio)

Rasio ini memberikan gambaran tentang kemampuan perusahaan dalam menyelesaikan utang jangka pendek atau hutang lancar. Beberapa rasio likuiditas yang relevan antara lain:

Current Ratio (Rasio Lancar): Mengukur kemampuan membayar utang jangka pendek dengan menggunakan seluruh aset lancar.

Quick Ratio (Rasio Cepat): Menilai kemampuan membayar utang jangka pendek tanpa melibatkan persediaan.

Cash Ratio: Menentukan perbandingan kas atau setara kas dengan aset lancar.

Menurut Fahmi (2012, hal. 121), rasio likuiditas digunakan secara luas sebagai indikator likuiditas karena dapat mengukur beberapa aspek kritis, termasuk:

a. Kemampuan Memenuhi Kebutuhan Lancar

Rasio likuiditas, seperti Current Ratio, memberikan gambaran tentang sejauh mana perusahaan mampu memenuhi kewajiban lancarnya.

Semakin tinggi jumlah asset lancar dibandingkan dengan kewajiban lancar, semakin besar keyakinan bahwa perusahaan dapat memenuhi kewajiban tersebut.

b. Penyangga Kerugian

Rasio likuiditas juga berfungsi sebagai penyangga terhadap potensi kerugian. Semakin besar penyangga likuiditas, semakin kecil risiko yang mungkin dihadapi perusahaan. Ini mencerminkan tingkat keamanan finansial.

c. Cadangan Dana Lancar

Current Ratio tidak hanya mengindikasikan likuiditas, tetapi juga mencerminkan cadangan dana lancar. Rasio ini dapat dianggap sebagai ukuran tingkat keamanan terhadap ketidakpastian dan kejutan yang mungkin timbul dalam arus kas perusahaan.

Dengan demikian, penggunaan rasio likuiditas tidak hanya memberikan gambaran tentang kemampuan memenuhi kewajiban lancar, tetapi juga berperan sebagai alat penyangga dan ukuran keamanan terhadap ketidakpastian keuangan.

Hal ini membuatnya menjadi indikator yang sangat relevan dalam menganalisis kondisi keuangan perusahaan.

2. Rasio Aktivitas (Activity Ratio)

Rasio ini digunakan untuk mengevaluasi tingkat aktivitas atau penggunaan optimal aset perusahaan. Beberapa rasio aktivitas yang berguna antara lain:

Perputaran Piutang: Menilai efisiensi dalam pengumpulan kebijakan kredit dan piutang.

Perputaran Persediaan: Mengukur efisiensi pengelolaan persediaan perusahaan.

Perputaran Aktiva Tetap: Menentukan efektivitas penggunaan aset tetap.

Perputaran Total Aktiva: Mengukur efektivitas penggunaan total aktiva.

3. Rasio Solvabilitas (Solvability Ratio)

Rasio solvabilitas membantu menilai kemampuan perusahaan dalam membayar utang jangka pendek dan jangka panjang. Beberapa rasio solvabilitas yang penting antara lain:

Rasio Utang terhadap Aktiva: Menentukan apakah aktiva perusahaan dapat menutupi utang.

Rasio Utang terhadap Ekuitas: Menilai perbandingan utang jangka panjang dengan modal sendiri.

4. Rasio Profitabilitas (Profitability Ratio)

Rasio keuangan ini memberikan gambaran tentang seberapa besar keuntungan yang berhasil dikumpulkan perusahaan dalam periode tertentu. Beberapa rasio profitabilitas yang relevan antara lain:

Gross Profit Margin: Menilai sisa penjualan setelah mengurangkan harga pokok penjualan.

Operating Profit Margin: Mengukur laba operasional terhadap penjualan bersih.

Net Profit Margin: Menilai laba bersih terhadap total pengeluaran, termasuk bunga dan pajak.

Return on Investment (ROI): Menentukan apakah investasi perusahaan menghasilkan laba.

Return on Assets: Mengukur laba perusahaan dibandingkan dengan total aset yang dimiliki.

Dengan memahami dan menggunakan rasio keuangan ini, bisnis Anda dapat memiliki pandangan yang lebih mendalam terhadap kinerja dan kesehatan keuangan.

Rumus Rasio Keuangan

Dalam mengevaluasi kesehatan keuangan suatu perusahaan, rumus rasio keuangan menjadi landasan penting. Berikut adalah rumus-rumus yang digunakan untuk menghitung berbagai jenis rasio finansial:

1. Rumus Rasio Likuiditas

Current Ratio (Rasio Lancar): Aset Lancar / Kewajiban Lancar x 100%

Quick Ratio (Rasio Cepat): (Kas + Piutang + Efek) / Utang Lancar x 100%

Cash Ratio: (Kas + Efek) / Utang Lancar x 100%

Semakin mendekati 100%, persentase ini menandakan likuiditas perusahaan yang baik dan keamanan terhadap utang lancar.

2. Rumus Rasio Aktivitas

Perputaran Piutang: Penjualan / Rata-rata Piutang x 100%

Perputaran Persediaan: Penjualan / Persediaan x 100%

Perputaran Aktiva Tetap: Penjualan / Aktiva Tetap x 100%

Perputaran Total Aktiva: Penjualan / Total Aktiva x 100%

Mendekati 100%, rasio ini menunjukkan efisiensi perusahaan dalam memanfaatkan asetnya.

3. Rumus Rasio Solvabilitas

Rasio Utang terhadap Aktiva: Total Liabilitas / Total Aset x 100%

Rasio Utang terhadap Ekuitas: Total Liabilitas / Ekuitas Pemegang Saham x 100%

Semakin tinggi rasio solvabilitas, semakin mampu perusahaan melunasi utangnya.

4. Rumus Rasio Profitabilitas

Gross Profit Margin: (Penjualan Bersih - HPP) / Penjualan Bersih x 100%

Operating Profit Margin: (Penjualan Bersih - HPP - EBIT) / Penjualan Bersih x 100% (EBIT = Earnings Before Interests and Taxes)

Net Profit Margin: Laba Bersih Setelah Pajak / Penjualan Bersih x 100%

Return on Investment (ROI): Laba Bersih Setelah Pajak / Total Aset x 100%

Return on Assets (ROA): Laba Bersih / Total Aktiva x 100%

Mendekati 100%, rasio ini mengindikasikan tingginya nilai keuntungan.

Dengan memahami dan mengaplikasikan rumus-rumus ini, para pemangku kepentingan dapat menggali informasi yang lebih dalam mengenai performa keuangan perusahaan.

Baca Juga: Contoh Analisis Rasio Keuangan Perusahaan dan Penjelasannya

Manfaat Menggunakan Rasio Keuangan

Rasio Keuangan (Credit: Freepik.com)

Manfaat Menggunakan Rasio Keuangan

Rasio keuangan bukan hanya sekadar angka, tetapi merupakan alat yang sangat berharga untuk menggali informasi mendalam mengenai kesehatan dan kinerja suatu perusahaan. Berikut adalah beberapa manfaat utama dari penggunaan rasio finansial:

1. Mengukur Kinerja Keuangan

Rasio finansial memberikan gambaran menyeluruh tentang kinerja keuangan perusahaan. Ini mencakup aspek keuntungan, likuiditas, solvabilitas, dan efisiensi operasional.

Dengan terus-menerus mengevaluasi rasio keuangan, manajemen dan investor dapat mengidentifikasi masalah potensial yang mungkin memengaruhi kesehatan finansial perusahaan.

2. Menentukan Kemampuan Membayar Hutang

Rasio solvabilitas, salah satu jenis rasio keuangan, memberikan informasi krusial tentang kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka panjang, terutama utang.

Analisis terhadap rasio ini memungkinkan manajemen dan investor melihat secara jelas risiko keuangan yang mungkin dihadapi perusahaan.

3. Membandingkan Kinerja dengan Kompetitor

Rasio finansial berperan sebagai alat pembanding antara satu perusahaan dengan yang lain atau dengan pesaing di industri yang sama. Ini memberikan insight kepada investor atau analis untuk memahami sejauh mana kinerja finansial suatu perusahaan, apakah bersifat positif atau sebaliknya.

4. Sebagai Bahan Evaluasi dan Pengambilan Keputusan

Data yang disajikan oleh rasio keuangan menjadi landasan bagi manajemen dalam pengambilan keputusan bisnis.

Analisis rasio membantu manajemen untuk mengevaluasi kinerja perusahaan secara menyeluruh, memungkinkan mereka untuk membuat keputusan yang mendukung kelangsungan perusahaan.

5. Membantu Memprediksi Kinerja di Masa Depan

Melalui rasio keuangan, manajemen dan investor dapat melakukan prediksi kinerja masa depan perusahaan.

Ini memungkinkan mereka untuk membuat keputusan investasi yang lebih cerdas dan mengurangi risiko keuangan melalui pemahaman yang lebih baik terhadap potensi pertumbuhan atau kendala yang mungkin dihadapi perusahaan.

6. Menjembatani Komunikasi dengan Pemangku Kepentingan

Sebagaimana laporan keuangan, rasio keuangan menjadi krusial dalam menjembatani komunikasi antara perusahaan dengan para pemangku kepentingan seperti investor, pemerintah, dan pihak lainnya.

Keberadaan rasio finansial membuat kinerja perusahaan terlihat dengan lebih jelas, memudahkan proses komunikasi, dan dapat meningkatkan kemungkinan perolehan pendanaan.

Beecloud Adalah Aplikasi Pembukuan Terintegrasi Untuk Pencatatan, Pengaturan Anggaran, Dan Pelaporan Keuangan Yang Akurat!

Kesimpulan

Dalam menganalisis rasio keuangan, penting bagi para analis dan pemangku kepentingan untuk memahami bahwa rasio keuangan hanyalah satu bagian dari gambaran keseluruhan kesehatan perusahaan.

Oleh karena itu, disarankan untuk tidak hanya bergantung pada satu jenis rasio, tetapi melibatkan berbagai rasio finansial untuk mendapatkan pemahaman yang lebih komprehensif.

Selain itu, analisis rasio keuangan sebaiknya dilakukan secara periodik untuk memantau perubahan dan tren dalam kinerja perusahaan.

Selanjutnya, penting untuk membandingkan rasio perusahaan dengan industri sejenis atau pesaing untuk mendapatkan konteks yang lebih luas.

Terakhir, penggunaan rasio finansial sebaiknya diintegrasikan dengan pemahaman mendalam tentang kondisi industri dan faktor-faktor eksternal yang dapat memengaruhi kinerja perusahaan.

Dengan pendekatan holistik ini, analisis rasio finansial dapat menjadi alat yang lebih efektif dalam mendukung pengambilan keputusan strategis dan perencanaan keuangan perusahaan.

5 Aplikasi Keuangan yang Paling Banyak Dicari Tahun Lalu
Aplikasi Keuangan – Mengelola keuangan memang gampang – gampang susah. Jika cara kita benar maka kita bisa untung, namun jika
Baca Juga
Cash Flow: Pengertian, Jenis Aliran, dan Cara Menyusunnya
Cash flow bisa dikatakan sebagai darah yang mengalir di dalam tubuh. Selama aliran lancar, maka tubuh bisa terus hidup dan
Baca Juga
Surplus Adalah: Jenis, Penyebab, Dampak dan Contoh Kasusnya
Surplus adalah istilah yang sering kali muncul dalam dunia bisnis dan keuangan. Istilah ini merujuk pada kelebihan dana yang tersisa
Baca Juga
3 Contoh Surat Hutang Piutang dan Panduannya Lengkap
Sebagai seorang profesional di dunia bisnis, sudah menjadi kegiatan biasa jika terlibat dalam transaksi hutang piutang dengan pihak lain. Dalam
Baca Juga
Cek 4 Keuntungan Pakai Software Faktur Penjualan
Software faktur penjualan merupakan salah satu bagian penting yang tidak boleh diabaikan dalam bisnis usaha barang dan jasa. Oleh karena
Baca Juga
GDP Adalah: Pengertian, Jenis, Komponen, dan Cara Menghitung
Perekonomian sebuah negara tentu menjadi hal yang perlu diperhatikan dengan baik, karena hal ini berpengaruh terhadap kesejahteraan masyarakat di dalamnya.
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu