Apa Itu Manajemen Operasional? Fungsi, Tujuan dan Peran Pentingnya

Thursday, 21 January 2021
Anggara Farhan
Anggara Farhan
manajemen operasional

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Selain manajemen keuangan dan pemasaran, peran manajemen operasional sangat penting dalam bisnis. Secara alami, manajemen operasional menentukan jumlah manfaat dan daya tahan perusahaan. Ini berarti bahwa sebuah perusahaan tidak mungkin berkembang tanpa sistem operasional yang baik dan terkontrol.

Faktanya, sistem operasional di perusahaan mengelola semua sumber daya perusahaan untuk menghasilkan produk secara maksimum.

Pengertian Manajemen Operasional

manajemen operasional

Pengertian manajemen operasional (Sumber: Freepik.com)

Manajemen operasional adalah upaya maksimal manajemen untuk menggunakan semua faktor produksi yang ada untuk membentuk sumber daya manusia, mesin, peralatan, bahan baku dan faktor produksi lainnya dalam proses transformasi untuk menjadi berbagai jenis produk barang atau jasa.

Definisi Manajemen Operasional Menurut Para Ahli

Atas dasar penjelasan di atas, manajemen diklasifikasikan sebagai seni dalam pengelolaan sumber daya. Meskipun operasional adalah proses produksi menggunakan sumber daya manusia, modal dan sumber daya lainnya untuk menghasilkan produk dan layanan.

Penjelasan mengenai pengertian dari manajemen operasional menurut para ahli jauh lebih kompleks. Setidaknya ada beberapa pendapat yang akan kami tampilkan, yaitu diantaranya:

Jay Heizer dan Berry Rander (2009:4)

Menurut Jay Heizer dan Berry Randner, merupakan serangkaian kegiatan yang menghasilkan nilai dalam bentuk barang dan jasa dengan memodifikasi entri output.

William J. Stevenson (2009:4)

Menurut William J. Stevenson, merupakan sistem manajemen atau serangkaian proses dalam pembuatan produk atau menyediakan layanan.

Richard L. DARFT (2006:216)

Menurut Richard L. Daft manajemene operasional merupakan bidang manajemen yang mengkhususkan diri dalam produksi barang dan menggunakan alat dan teknik khusus untuk menyelesaikan masalah produksi.

Baca Juga: Pengertian Prinsip Ekonomi dan Penjelasannya

Tujuan Manajemen Operasional

tujuan-manajemen-operasional-untuk-bisnis

Tujuan Manajemen Operasional Untuk Mengatur Semua Sumber Daya (Sumber: Freepik.com)

Manajemen operasional bertujuan untuk mengatur penggunaan semua sumber daya yang dipegang oleh perusahaan (bahan baku, pekerjaan, mesin, dan peralatan) sehingga proses produksi berlangsung secara efisien dan efektif. Berikut adalah lima tujuan secara detail sistem operasional.

  • Meningkatkan efektivitas operasional perusahaan (Efficiency).
  • Meningkatkan produktivitas perusahaan (Productivity).
  • Mengurangi biaya pengeluaran dari berbagai kegiatan yang dilakukan oleh sebiah Perusahaan (Economy).
  • Meningkatkan kualitas perusahaan (Quality).
  • Mengurangi proses produksi suatu perusahaan (Reduced Processing Time).

Ciri Manajemen Operasional

Ada tiga ciri-ciri atau karakteristik manajemen operasional, yaitu:

1. Bertujuan untuk memproduksi barang dan jasa

Bertujuan untuk mengatur keseluruhan proses produksi untuk barang dan jasa untuk menghasilkan pendapatan bagi sebuah perusahaan.

2. Memiliki kegiatan proses transformasi

Proses transformasi adalah semua kegiatan atau sekelompok kegiatan yang mengambil satu atau lebih entri, memodifikasinya dan menambah nilai dan memberikan output untuk pelanggan atau klien.

Jika input adalah bahan baku, akan relatif mudah untuk mengidentifikasi transformasi yang terlibat, seperti ketika susu dikonversi ke keju dan mentega. Tetapi jika ketika input adalah informasi atau orang, sifat transformasi mungkin kurang jelas. Misalnya, rumah sakit mengubah pasien dengan penyakit (entri) untuk menjadi pasien yang sehat (output).

3. Ada mekanisme untuk mengendalikan operasi

Ciri terakhir adalah mekanisme kontrol operasi pada bisnis. Baik untuk pengoperasian tahapan proses operasi dasar harus diterapkan pada semua divisi perusahaan, seperti meningkatkan kualitas produk, pengurangan limbah dan peningkatan penjualan.

Fungsinya Pada Bisnis

fungsi-manajemen-operasional-untuk-perencanaan

Salah Satu Fungsi Manajemen Operasional Untuk Perencanaan (Suumber: Pexels.com)

Ada empat fungsi manajemen operasional di perusahaan seperti yang dijelaskan berikut ini.

Perencanaan

Langkah ini mencakup semua kegiatan yang telah mulai menentukan barang atau jasa untuk menghasilkan perencanaan pemasaran produk. Termasuk penggunaan sumber daya perencanaan dan fasilitas lain untuk menghasilkan suatu produk. Sebagai Manajer Operasional, Anda harus mengembangkan program, kebijakan, dan prosedur untuk mencapai tujuan operasi Perusahaan.

Pengorganisasian

Anda harus menentukan jumlah dan jenis sumber daya manusia yang diperlukan untuk melakukan semua kegiatan. Singkatnya, manajer operasional merupakan struktur, kelompok, atau divisi individu dalam subsistem operasional untuk mencapai tujuan Perusahaan.

Penggerakan

Langkah ini mencakup semua kegiatan untuk informasi tentang semua kegiatan yang dilakukan dalam kegiatan operasi dan produksi.

Pengawasan

Fungsi pengawasan mencakup semua kegiatan yang ditujukan untuk mengarahkan dan memastikan bahwa kegiatan yang telah dan dikerjakan berdasarkan perencanaan.

9 Prinsip Manajemen Operasional

Ada sembilan prinsip manajemen operasional yang harus diterapkan oleh manajer operasional. Prinsip-prinsip ini pertama kali dinilai oleh Randall Schaeffer, direktur produksi dan manajemen operasional yang berpengalaman, filsuf industri dan pembicara reguler konferensi yang diselenggarakan oleh APICS, asosiasi utama rantai pasokan di Amerika Serikat.

prinsip-manajemen-operasional.

Memahami Prinsip Manajemen Operasional (Suumber: Freepik.com)

1. Reality

Manajer operasional harus fokus pada masalah dan bukan teknik karena tidak ada alat yang dapat memberikan solusi universal.

2. Organization

Proses manufaktur saling berhubungan. Semua elemen harus diprediksi dan konsisten untuk mencapai hasil yang sama dalam keuntungan.

3. Fundamental

Manajer operasional perlu tahu bagaimana mematuhi semua prinsip dasar fundamental karena itu adalah kunci keberhasilan produksi. Penting untuk memastikan keakuratan data inventaris, B.O.M dan tugas umum lainnya untuk mencapai hasil yang diinginkan.

4. Accountability

Manajer harus mendefinisikan aturan dan langkah-langkah dan menentukan tanggung jawab bawahan mereka dan secara teratur memeriksa apakah tujuannya tercapai.

5. Variance

Perbedaan proses harus direkomendasikan karena jika dikelola dengan benar, perbedaannya dapat menjadi sumber kreativitas.

6. Causality

Terkadang masalah akan selalu muncul bahkan jika upaya terbaik telah dikerahkan. Manajer harus menemukan penyebab masalah pada akar sehingga masalahnya tidak menjadi lebih buruk.

7. Managed Passion

Semangat karyawan dapat menjadi pendorong utama pertumbuhan sebuah perusahaan. Manajer harus dapat menginspirasi bawahan mereka untuk bersemangat dalam bekerja.

8. Humility

Tidak ada yang mau bekerja dengan orang-orang yang merasa selalu benar dan merasa tahu segalanya. Jadi penting bagi manajer operasional untuk memposisikan diri mereka sebagai orang biasa yang tidak tahu segalanya dan juga dapat membuat kesalahan.

9. Change

Setiap orang di sebuah perusahaan Setidaknya harus belajar untuk beradaptasi dengan perubahan pasar. Ini termasuk pemahaman pelanggan, pelanggan yang ditargetkan dan apa yang mereka inginkan. Ini tentu juga melibatkan penggunaan solusi otomatis sehingga perusahaan selalu memiliki langkah maju.

Ruang Lingkup Manajemen Operasional

aspek-perencanaan-sistem-produksi

Sistem Produksi Menentukan Lokasi Pabrik (Sumber: Unsplash.com)

1. Aspek Perencanaan Sistem Produksi

Sebagai bagian dari perencanaan sistem produksi, perencanaan sistem produksi dimulai dari proses perencanaan produksi, tujuannya adalah untuk menghasilkan barang atau jasa yang diinginkan sesuai dengan kebutuhan konsumen, baik di Kuantitas, Kualitas, Harga dan Waktu

Sebagai bagian dari perencanaan sistem produksi, ada beberapa hal penting berikut:

  • Penentuan lokasi pabrik
  • Penentuan penyediaan instalasi pabrik
  • Lingkungan kerja
  • Masalah masalah standar

2. Aspek Pengendalian Produksi

Proses produksi yang dilakukan untukmengendalikan berdasarkan perencanaan yang telah diputuskan sebelumnya.

Perencanaan produksi adalah dasar untuk kontrol produksi, ia mencakup berbagai kebijakan dan standar untuk diselesaikan.

Tetapi, proses produksi yang dilakukan harus dimonitor agar tidak menyimpang dari perencanaan yang disusun, dikendalikan sesuai rencana.

Dan perlu diingat bahwa semua langkah kontrol harus memaksimalkan manfaat yang dapat diperoleh oleh perusahaan dengan mengurangi kesalahan kesalahan yang dapat mempengaruhi.

3. Aspek Sistem Informasi Produksi

Ini adalah aspek di mana semua informasi yang ada harus diterima dengan baik dan diproses dengan tepat sehingga kegiatan produksi dapat dilakukan secara efektif dan efektif. Sistem informasi ini dibagi menjadi tiga bagian, yaitu informasi internal, informasi untuk klien dan informasi tentang kondisi pasar yang ditargetkan.

4. Aspek Struktural

Aspek struktural adalah aspek parameter komponen yang membangun sistem manajemen operasional dan berinteraksi bersama.

5. Aspek Fungsional

Aspek fungsional terkait erat dengan manajemen dan organisasi semua perangkat struktural atau interaksi dari perencanaan, implementasi dan kontrol serta peningkatan untuk mencapai kinerja. optimal.

6. Aspek Lingkungan

Aspek lingkungan punya peran dalam tren dan pengembangan yang terjadi di lingkungan karena keberadaan kegiatan produktif yang dilakukan oleh Perusahaan. Dengan cara ini, langkah-langkah yang diambil dapat menawarkan manfaat dalam proses peningkatan produksi.

Kesimpulan

Untuk memudahkan dalam manajemen operasional, sangat disarankan untuk Anda untuk menggunakan Software Akuntansi dalam manajemen operasional. Software akuntansi tersebut adalah Beeaccounting, yang memiliki banyak fitur dalam memudahkan Anda dalam mengatur operasional perusahaan. Coba gratis selama 30 hari dengan klik di sini atau klik gambar di bawah ini.

Laporan-Akuntansi-Pakai-Software-Akuntansi-Beeaccounting

 

 

Banyak Berbagi Banyak Rejeki :
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on print
Print
Artikel Yang Mungkin Anda Suka :