Cara Membuat Buku Besar Beserta Penjelasannya

Monday, 7 December 2020
Anggara Farhan
Anggara Farhan
cara membuat buku besar

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Apakah itu buku besar? Buku besar merupakan dokumen akuntansi utama yang berisi semua akun yang dimiliki oleh bisnis, yang berarti pembukuan ini mencatat semua transaksi yang dibuat selama perusahaan berjalan. Buku besar berisi transaksi yang dipisahkan berdasarkan jenis: aset, kewajiban, ekuitas, pendapatan, dan biaya. Buku besar penting dalam perencanaan bisnis karena digunakan sebagai referensi, untuk menyimpan semua informasi keuangan bisnis, dan juga digunakan untuk membuat berbagai laporan keuangan.

Saat membuat jurnal akuntansi bisnis, ada sejumlah dokumen penting dan laporan yang akan dicatat, tidak hanya karena dokumen tersebut digunakan untuk membuat rencana bisnis yang berkaitan dengan pertumbuhan bisnis Anda, tetapi juga pembukuan keuangan ini berfungsi sebagai catatan dari histori transaksi keuangan bisnis Anda. Mungkin salah satu yang paling penting dari laporan akuntansi ini adalah buku besar.

Definisi Buku Besar

cara membuat buku besar

Definisi Buku Besar (Sumber: Freepik.com)

Sebelum kita memahami secara detail tentang dokumen akuntansi ini, mari kita mulai dengan hal mendasar dengan menjawab pertanyaan ini: Apa itu buku besar?

Pada dasarnya, buku besar adalah esensi dari sistem akuntansi Anda, ia berfungsi sebagai catatan semua akun Anda dan merinci semua transaksi yang dibuat oleh bisnis Anda. Biasanya, masing-masing transaksi Anda dalam buku besar dibagi menjadi beberapa akun (bagan akun), dikategorikan sebagai aset, liabilitas, ekuitas, pendapatan, dan biaya.

Secara keseluruhan, buku besar digunakan sebagai dokumen referensi, serta sumber daya pembukuan keuangan dalam membuat laporan keuangan untuk mengevaluasi kesehatan dan kemajuan bisnis Anda.

Bagaimana Buku Besar Bekerja

Ketika Anda menjalankan operasi bisnis sehari-hari, biasanya dimulai dengan Anda membuat entri dalam sistem akuntansi Anda: periksa, faktur, dan setoran. Setiap transaksi dicatat di buku besar Anda, yang dikenal sebagai “posting transaksi.” Misalnya, jika Anda menulis cek untuk membayar sewa, transaksi akan masuk ke dalam dua akun di buku besar Anda.

Pertama, transaksi akan mengkreditkan (menurunkan saldo) dari rekening bank bisnis Anda dan debit (tambah saldo) ke akun pengeluaran sewa Anda. Debit dan kredit yang sama adalah bagian dari metode akuntansi masuk berganda. Metode ini memastikan bahwa buku besar perusahaan selalu seimbang, mempertahankan persamaan:

Asset = Kewajiban + Ekuitas

Akun Pada Buku Besar

Dengan memperhatikan semua transaksi yang diterbitkan dalam buku besar, setiap transaksi dicatat dalam akun yang sesuai, atau dikelompokkan ke dalam beberapa kategori (grafik akun), seperti yang disebutkan di atas. Untuk memahami buku bagus dari bisnis Anda, penting untuk memahami apa beberapa kategori akun. Ini penjelasannya:

  • Aset, merupakan inventory yang dimiliki perusahaan Anda, yaitu uang tunai, piutang, peralatan, dan yang lainnya.
  • Liabilitas, merupakan kewajiban atau tanggung jawab perusahaan Anda untuk membayar, termasuk hutang, dan sebagainya.
  • Ekuitas, merupakan harta milik pemegang saham serta ditentukan dengan mengambil pengurangan nilai aset dan nilai liabilitas. Ekuitas dapat mencakup saham biasa atau laba ditahan.
  • Pendapatan operasional, merupakan pemasukan yang diterima perusahaan Anda dari operasi usaha, atau yang biasa disebut penjualan.
  • Biaya Operasional, merupakan pengeluaran yang perusahaan keluarkan untuk menjalankan bisnis, termasuk sewa, utilitas, gaji, dan sebagainya.
  • Pemasukan atau keuntungan non-operasional, merupakan pemasukan yang diterima perusahaan Anda yang bukan berhubungan dengan penjualan. Misalnya, pendapatan dari investasi.
  • Pengeluaran atau kerugian non-operasional, mirip dengan pendapatan non-operasional, pengeluaran dan kerugian non-operasional merupakan pengeluaran perusahaan yang tidak terkait dengan operasional menjalankan bisnis, seperti biaya bunga misalnya.

Baca Juga: Pentingnya Stock Opname Untuk Perusahaan

Cara Membuat Buku Besar di Excel

Cara membuat Buku Besar Excel ini dilakukan dengan menghitung nilai semua transaksi masing-masing akun dalam periode tertentu, misalnya per bulan. Nilai yang ditampilkan adalah total pada sisi debit dan kredit, kemudian menghitung perbedaan yang merupakan saldo akhir per akun.

Format yang dipakai untuk membuat buka besar adalah tabel dengan 5 kolom, seperti ini:

cara membuat buku besar

Contoh Jurnal Umum untuk Membuat Buku Besar (Sumber: Beecloud.id)

Dari Buku Jurnal tersebut, maka dapat diperoleh buku besar yang formatnya seperti ini:

cara membuat buku besar

Buku Besar Yang Menampilkan Saldo Akhir Tiap Akun (Sumber: Bee.id)

Cara Membuat Buku Besar Akuntansi

Pada dasarnya membuat buku besar akuntansi adalah dengan cara membuat buku besar dari jurnal umum. Cara pertama adalah menyiapkan lembar buku besar, jika perusahaan menggunakan pembukuan akuntansi manual, biasanya buku besar berupa data untuk 1 akun berada dalam 1 sheet Excel

Langkah selanjutnya adalah menulis tanggal transaksi pada kolom tanggal yang dibuat. Karena yang diposting merupakan data dari jurnal, maka penulisan tanggal tersebut disesuaikan dengan tanggal transaksi seperti yang tertera pada jurnal.

Jika buku besar sudah siap, selanjutnya menulis saldo awal akun. Saldo ini berawal dari saldo pada laporan neraca akhir tahyn. Bila akun tidak memiliki saldo awal, tetap ditulis “Saldo Awal” pada kolom uraian dan ditulis angka 0 pada kolom saldo.

Selanjutnya adalah mengisi keterangan atau detail transaksi dari akun yang berhubungan dengan kolom uraian. Apabila sebuah akun memiliki nilai saldo awal yang ditunjukkan pada neraca lajur sebelumnya, maka kolom uraian ditulis saldo awal.

Menulis nomor refrensi pada kolom nomor refrensi yang dibuat sesuai dengan jurnal dan nomor halaman jurnal yang diposting.

Menulis nominal transaksi yang sesuai dengan kolom kredit atau debet yang terdapat pada jurnal yang berkaitan. Bila nilai nominal kredit, diisi pada kolom kredit dan nilai nominal debet ditulis pada kolom debet

Pada buku besar, kolom saldo dibagi menjadi saldo debet dan kredit. Maka kita bisa isi kolom saldo tersebut sesuai dengan hasil penjumlahan atau pengurangan dari segala transaksi yang terjadi pada akun yang bersangkutan. Akhirnya akan diperoleh saldo akhir dari buku besar tersebut.

Cara Membuat Buku Besar 4 Kolom

Langkah-langkah yang dilakukan untuk membuat buku besar 4 kolom ada lima langkah, selengkapnya yaitu:

  1. Mengisi tanggal proses posting buku besar yang dibuat, samakan tanggalnya dengan tanggal pembukuan yang dilakukan di jurnal umum
  2. Mengisi kolom keterangan, isilah kolom keterangan atau nama akun buku besar tersebut. Bila ada saldo awal untuk buku besar tersebut, maka silahkan isi keterangan tersebut dengan “Saldo awal”
  3. Mengisi kolom refrensi, isilah kolom refrensi ini dengan nama jurnal yang diposting dan nomor halamannya.
  4. Mengisi kolom debet dan kredit, silahkan isi kolom debet dan kredit sesuai dengan posisi akun tersebut pada jurnal umum
  5. Mengisi kolom saldo, dengan hasil penambahan atau pengurangan hingga akhirnya nanti akan terlihat saldo akhir buku besar akun tersebut.

Cara Membuat Buku Besar T

Dibandingkan dengan buku besar bentuk umum, buku besar bentuk T cukup mudah . Untuk membuat jenis bentuk T ini Anda bisa mengikuti contoh dan catatan di bawah ini:

  • Harta (+) di debit dan (-) di kredit
  • Kewajiban (+) di kredit dan (-) di debit
  • Modal (+) di kredit dan (-) di debit
  • Pendapatan (+) di kredit dan (-) di debit
  • Beban (+) di debit dan (-) di kredit
cara membuat buku besar

Contoh Buku Besar Bentuk T (Sumber: Bee.id)

Laporan keuangan, mulai dari laporan laba rugi hingga neraca, dapat digunakan untuk melakukan analisa tambahan yang dapat berguna untuk menentukan kondisi kesehatan keuangan bisnis Anda.

buku besar adalah

Salah satu catatan keuangan penting adalah buku besar yang dapat digunakan untuk memberikan gambaran rinci ketika dokumen lain yang lebih spesifik tidak memberikan semua informasi yang Anda butuhkan. Lebih mudah membuat laporan buku besar menggunakan Software Akuntansi, contohnya seperti Beeaccounting.

Banyak Berbagi Banyak Rejeki :
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on print
Print
Artikel Yang Mungkin Anda Suka :