Logo Bee Web

Apa Itu Profit Margin? Ini Jenis, Rumus dan Cara Menghitungnya

Menurut Brigham dan Houston (2013) profit margin adalah rasio yang mengukur besarnya laba bersih perusahaan dibandingkan dengan penjualannya.
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Saturday, 20 January 2024

Profit margin, menjadi salah satu tolok ukur keberhasilan finansial suatu perusahaan. Hal ini menggambarkan persentase keuntungan bersih yang diperoleh perusahaan dari penjualan produk atau jasa setelah mengurangkan semua biaya produksi dan operasional.

Dimana profit ini  memberikan gambaran mendalam tentang efisiensi operasional dan daya saing suatu entitas bisnis. Dalam konteks ini, memahami dan mengoptimalkan profit margin tidak hanya menguntungkan perusahaan itu sendiri.

Tetapi juga menggambarkan kemampuan adaptasi terhadap dinamika pasar yang selalu berubah, serta kemampuan untuk mencapai keberlanjutan dan pertumbuhan dalam lingkungan bisnis yang kompetitif.

Apa itu Profit Margin?

Profit margin adalah

Rasio yang menghitung sejauh mana kemampuan perusahaan menghasilkan laba bersih disebut juga dengan profit margin (Credit: Freepik)

Menurut Brigham dan Houston (2013: 107), profit margin adalah rasio yang mengukur besarnya laba bersih perusahaan dibandingkan dengan penjualannya.

Kemudian menurut Hanafi dan Halim (2012: 81), profit margin merupakan rasio yang menghitung sejauh mana kemampuan perusahaan menghasilkan laba bersih pada tingkat penjualan tertentu.

Sedangkan menurut Kasmir (2012: 60), profit margin adalah keuntungan penjualan setelah menghitung seluruh biaya dan pajak penghasilan. Dari penjelasan tiga ahli ini, bisa disimpulkan jika profit margin adalah sebuah indikator keuangan yang mengukur profitabilitas suatu perusahaan.

Dimana degan memahami dan mengetahui bagaimana margin perusahaan bisa mengukur dan memonitor kesehatan dan pertumbuhan bisnis. Sehingga, perusahaan akan lebih mudah dalam menentukan strategi bisnis dimasa yang akan datang.

Baca Juga: Margin adalah, Jenis, Contoh dan Cara Menghitungnya

Fungsi Profit Margin bagi Bisnis

Selain untuk mengukur dan menganalisis kesehatan pertumbuhan bisnis, ada beberapa fungsi lain dari memahami profit margin bisnis, yakni:

  • Mengukur keberhasilan bisnis, dimana semakin tinggi margin, maka semakin tinggi pula laba bersih yang dihasilkan yang artinya bisnis sedang laba dan berhasil.
  • Menjadikan kinerja bisnis dengan pesaing, sehingga bisa menjadi tolak ukur bagaimana daya saing bisnis Anda dibanding kompetitor.
  • Sebagai perbandingan dalam menentukan harga jual produk, karena didalam perhitungan margin mencakup berbagai biaya, yakni biaya produksi dan keuntungan yang diinginkan, menjaga daya saing di pasar.
  • Sebagai pertimbangan untuk mendukung inovasi pengembangan produk baru, sehingga perusahaan bisa lebih relevan dan perkembangan zaman.
  • Pemahaman terhadap margin membantu perusahaan mengidentifikasi dan mengurangi biaya produksi yang tidak efisien, meningkatkan profitabilitas.

Faktor yang Mempengaruhi Profit Margin

Menurut Bambang Riyanto (2001), ada dua faktor yang mempengaruhi besar kecilnya margin pada setiap transaksi pembelian, yakni:

1. Meningkatkan Pendapatan (Sales)

Margin dapat diperbesar dengan menambah biaya usaha (operating expenses) sampai pada tingkat tertentu untuk mencapai tambahan penjualan yang sebesar-besarnya.

Ini dapat dicapai dengan memperbesar volume penjualan unit pada tingkat harga penjualan tertentu atau dengan menaikkan harga penjualan per unit produk pada luas penjualan dalam unit tertentu.

Artinya, peningkatan penjualan harus lebih besar daripada peningkatan biaya usaha untuk memperbesar margin.

2. Mengurangi Biaya Usaha (Operating Expenses)

Berikutnya, dapat diperbesar dengan mengurangi pendapatan dari penjualan sampai pada tingkat tertentu, tetapi diusahakan adanya pengurangan biaya usaha yang sebesar-besarnya.

Meskipun jumlah penjualan selama periode tertentu berkurang, pengurangan biaya usaha yang lebih signifikan akan menyebabkan margin menjadi lebih besar. Dengan kata lain, mengurangi biaya usaha relative lebih besar dibandingkan dengan penurunan pendapatan dari penjualan.

Jenis-Jenis Profit Margin

Ada 3 jenis profit margin yang umum digunakan dalam mengukur keuntungan bisnis, yakni:

1. Gross Profit Margin

Contoh Nilai Gross Proft Margin Beecloud

Contoh Nilai Gross Proft Margin Beecloud (Credit: bee.id)

Jenis marhin ini digunakan untuk mengukur efisiensi perusahaan dalam menghasilkan keuntungan dari aktivitas operasional, dalam hal ini bisa dihitung menggunakan rumus berikut ini:

Gross profit margin = (Laba kotor / Pendapatan) * 100%

Dengan catatan, semakin tinggi margin maka menandakan keunggulan kompetitif dalam pengelolaan biaya produksi, sementara yang rendah dapat menunjukkan tantangan dalam menghasilkan laba yang memadai dari aktivitas operasional.

2. Operating Profit Margin

Berikutnya, operating Profit Margin mencerminkan persentase laba yang diperoleh dari operasional inti setelah dikurangi biaya operasional, berikut tumus yang bisa digunakan:

Operating profit margin = (Laba operasi / Pendapatan) * 100%

Jika hasil perhitungan margin tinggi, maka bisa dikatakan jika perusahaan semakin efektif dalam mengelola biaya operasional dan menghasilkan keuntungan dari pendapatan operasionalnya.

Sebaliknya, margin yang rendah menunjukkan kesulitan dalam menghasilkan laba cukup atau ketidakseimbangan antara pendapatan dan biaya

3. Net Profit Margin

Terakhir, Net Profit Margin adalah rasio keuangan yang mengukur efisiensi perusahaan dalam menghasilkan laba bersih dari pendapatan total. Dengan rumus:

Net profit margin = (Laba bersih / Pendapatan) * 100

Hampir sama dengan yang lainnya, jika semakin tinggi Margin, maka semakin efektif pula perusahaan dalam mengelola biaya dan menghasilkan laba bersih yang lebih tinggi dari pendapatan.

Sedangkan margin yang rendah dapat mengindikasikan tantangan dalam menghasilkan laba bersih atau tekanan biaya yang tinggi.

Contoh dan Cara Menghitung Profit Margin

Misalkan sebuah perusahaan pakaian, XYZ Apparel, memiliki pendapatan kotor (revenue) sebesar 500 juta rupiah dalam satu tahun. Untuk menghasilkan produknya, biaya produksi atau harga pokok penjualan (HPP) mencapai 300 juta rupiah.

Dengan menggunakan rumus profit margin, kita bisa menghitungnya sebagai berikut:

Gross profit margin = (Laba kotor / Pendapatan) * 100%

= ((500 juta - 300 juta) / 500 juta) x 100%.

= 40%

Maka bisa disimpulkan jika Gross Profit Margin menunjukkan bahwa perusahaan ini mampu mengelola biaya produksi dengan efisien, dan 40% dari pendapatannya menjadi keuntungan bersih setelah dikurangi biaya produksi.

Tingginya margin dapat menggambarkan keunggulan kompetitif dalam manajemen biaya produksi, yang dapat membantu perusahaan untuk meningkatkan profitabilitasnya.

Cara Meningkatkan Profit Margin

Berikut ini langkah-langkah yang bisa Anda lakukan untuk meningkatkan profit margin bisnis Anda:

1. Meningkatkan Harga Jual

Pertama, peningkatan harga jual produk atau jasa dapat langsung berkontribusi pada peningkatan margin. Namun, perubahan ini perlu dilakukan dengan hati-hati agar tidak merugikan pangsa pasar atau mengurangi daya saing.

Dimana dalam melakukan peningkatan harga, Anda harus menyesuaikan dengan nilai tambah yang diberikan kepada pelanggan.

Baca Juga: 8 Cara Menentukan Harga Jual Produk Anda

2. Mengurangi Biaya Produksi

Berikutnya Mengidentifikasi dan mengurangi biaya produksi merupakan strategi penting dalam meningkatkan margin. Perusahaan dapat mencari cara untuk meningkatkan efisiensi dalam rantai pasokan, bernegosiasi dengan pemasok untuk harga yang lebih baik, atau mempertimbangkan alternatif bahan baku yang lebih ekonomis.

3. Meningkatkan Efisiensi Operasional

Ketiga, melakukan peningkatan efisiensi operasional dapat membantu mengurangi biaya operasional secara keseluruhan, yang dapat berdampak positif pada margin.

Fokus pada proses bisnis yang efisien, pengelolaan stok yang baik, dan optimalisasi operasional secara keseluruhan dapat memberikan kontribusi signifikan.

4. Mencari Sumber Pendapatan Baru

Selanjutnya, lakukan diversifikasi produk atau jasa, memperluas pasar target, atau mengeksplorasi segmen pasar yang belum dimanfaatkan dapat menjadi cara untuk meningkatkan pendapatan. Peningkatan pendapatan yang lebih besar dibandingkan dengan kenaikan biaya dapat mendukung kenaikannya.

5. Otomatisasi Perhitungan Keuangan dengan Beecloud

Beecloud Pantau Omzet Dan Profit Dalam Satu Aplikasi

Terakhir, lakukan otomatisasi perhitungan keuangan dengan menggunakan software akuntansi online Beecloud yang dapat membantu meningkatkan efisiensi dan akurasi dalam manajemen keuangan.

Dengan memanfaatkan software akuntansi untuk mengelola keuangan, HPP produk hingga proses analisa secara real time dan otomatis akan sangat memungkinkan perusahaan untuk menghemat waktu, mengurangi kesalahan manusia, dan lebih fokus pada strategi keuangan yang dapat meningkatkan profit margin. Klik banner di atas ini untuk informasi selengkapnya!

Annual Report: Fungsi Bagi Bisnis dan Contohnya
Annual Report atau laporan tahunan lebih dikenal salah satu dokumen yang paling diinginkan oleh para pemegang saham. Laporan ini biasanya
Baca Juga
Hubungan Rumus Elastisitas dengan Permintaan dan Penawaran
Rumus elastisitas akan sangat berkaitan dengan ilmu ekonomi yang sering digunakan dalam dunia bisnis. Konsep elastisitas ini diciptakan untuk mengukur
Baca Juga
Pembukuan Online Shop, Penting? Ternyata Ini 3 Manfaatnya
Pembukuan Online Shop – Mungkin ini merupakan bisnis yang kecil namun tetap butuh manajemen keuangan yang baik agar bisa berkembang.
Baca Juga
Biaya Variabel: Pengertian, Fungsi dan Contoh
Biaya variabel adalah salah satu biaya yang ada pada dunia akuntansi dan bisnis. Selain itu juga ada biaya lain yaitu
Baca Juga
Apa yang Dimaksud dengan Forecast Penjualan dan Tujuan?
Anda mungkin pernah mendengar istilah "Forecast Penjualan" sebelumnya, tetapi apa arti sebenarnya? Dan mengapa hal ini sangat penting? Forecast artinya
Baca Juga
Cara Membuat Laporan Keuangan Toko Kelontong Excel Sederhana
Di sini akan disajikan cara membuat laporan keuangan toko kelontong Excel secara sederhana yang bisa diaplikasikan pada usaha Anda. Laporan
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu