🔴 Pilih Diskon 15% atau Bonus 2 Bulan? Buruan!
00
Hari
:
00
Jam
:
00
Menit
:
00
Detik
Logo Bee Web

Pengertian Biaya Overhead Serta Jenis dan Fungsinya

Biaya Overhead merupakan salah satu komponen paling penting yang harus diketahui dalam dunia bisnis, Anda bisa mempelajarinya di artikel ini.
Penulis: Rizal Arisona
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Tuesday, 28 February 2023

Overhead adalah sejumlah biaya yang harus dipersiapkan pada saat menjalankan bisnis, yang tidak terkait secara langsung terhadap aktivitas produksi barang atau jasa. Biaya ini juga tercatat di dalam laporan yang berisikan mengenai laba rugi perusahaan.

Perusahaan-perusahaan biasanya sudah membuat jadwal sendiri untuk rutin melakukan pembayaran biaya ini, karena pembayaran biaya ini wajib dilakukan oleh perusahaan agar kegiatan produksi bisa terus berjalan dengan lancar.

Jika dibandingkan dengan berbagai jenis biaya lainnya, cara untuk menghitung biaya ini sedikit lebih kompleks, karena harus dihitung per divisi. Bagi yang penasaran dan ingin mengetahui pembahasan lebih jelasnya, maka simak artikel berikut ini.

Apa itu Overhead?

Biaya overhead adalah biaya yang tidak ada kaitannya dengan proses produksi untuk menghasilkan barang atau jasa. Sederhananya, biaya ini merupakan beban tambahan atau beban lain-lain.

Beberapa contoh biaya yang tidak termasuk ke dalam golongan biaya ini yaitu ada biaya untuk upah tenaga kerja, dan bahan baku. Sedangkan beberapa biaya yang termasuk ke dalam jenis biaya ini yaitu ada biaya asuransi, pajak, biaya sewa, biaya ATK, biaya keamanan dan lain sebagainya.

Pengelompokan biaya yang termasuk ke dalam kelompok jenis biaya ini atau bukan, dilakukan untuk mempermudah proses pengawasan mengenai jumlah pengeluaran biaya dalam pembukuan. Sehingga nantinya perencanaan anggaran bisa lebih mudah dalam penyusunannya.

Penetapan biaya ini juga bisa membuat perusahaan lebih mudah untuk mengetahui mengenai rincian dari alokasi dana yang dikeluarkan, untuk menunjang kegiatan produksi barang atau jasa.

Hal ini sangat penting dilakukan agar biaya yang dikeluarkan bisa lebih efisien, serta bisa menghindari terjadinya pengeluaran yang tidak diperlukan.

Baca Juga: Biaya Overhead Adalah? Ketahui Jenis dan Cara Menghitungnya

software akuntansi pabrik terbaik 2021

Foto Kondisi Karyawan Pabrik (Sumber: Freepik.com)

Jenis-Jenis Biaya Overhead Pabrik (BOP)

Biaya ini secara garis besar terbagi menjadi tiga jenis, adapun untuk penjelasan dari jenis-jenis biaya ini yaitu sebagai berikut:

1. Fixed Expenses atau Biaya Tetap

Biaya ini harus tetap dipenuhi pada setiap bulannya, berapa jumlah volume penjualan yang dilakukan. Biaya ini tidak akan mengalami perubahan, terlepas apakah penjualan perusahaan sedang mengalami kenaikan atau penurunan.

Beberapa contoh biaya yang termasuk ke dalam kategori dari jenis ini yaitu:

  • Depresiasi aset tetap (seperti peralatan kantor dan mobil).
  • Pembayaran biaya sewa atau hipotek.
  • Biaya tenaga kerja yang ditujukan kepada karyawan, di luar karyawan yang bekerja atau ditugaskan pada kegiatan produksi secara langsung.
  • Iuran keanggotaan.
  • Beban asuransi.
  • Biaya untuk jasa hukum atau konsultan akuntansi.

2. Variable Expenses atau Biaya Variabel

Jenis biaya ini merupakan jenis beban yang nilainya bisa berubah-ubah atau mengalami fluktuasi dari waktu ke waktu. Perubahan ini tergantung pada jumlah volume aktivitas penjualan yang dilakukan dan beberapa faktor lainnya.

Contohnya yaitu upaya promosi, kondisi ekonomi, perubahan musim dan faktor lainnya yang sulit untuk diprediksi secara tetap, dan terus mengalami perubahan.

Berikut ini merupakan contoh biaya yang termasuk de dalam jenis kategori variabel yaitu:

  • Biaya telepon perusahaan.
  • Biaya pemasaran perusahaan.
  • Perlengkapan kantor dan lainnya.

3. Biaya Overhead Semi-Variabel untuk Pabrik atau Lainnya

Jika dibandingkan dengan variabel yang sering mengalami perubahan setiap waktunya, biaya ini memiliki sifat yang lebih fleksibel. Dalam kurun waktu tertentu, terkadang biaya ini bisa tetap dan tidak mengalami perubahan.

Namun di kurun waktu lainnya, karena adanya pengaruh dari faktor yang bersifat eksternal atau kegiatan operasional di perusahaan, maka nilainya akan mengalami perubahan baik itu terjadi penurunan atau peningkatan.

Dengan kata lain biaya ini juga bisa diartikan sebagai jenis biaya semi-variabel, yang tidak mengalami perubahan terus menerus sepanjang waktu dan tidak selalu harus dibayarkan.

Sebagai contoh untuk biaya jenis ini yaitu ada tinta printer yang merupakan bagian dari perlengkapan, yang dibutuhkan untuk menunjang aktivitas di pabrik/kantor.

Kebutuhan printer tidak selalu digunakan secara konstan dari waktu ke waktu. Penggunaan printer ini biasanya lebih intens digunakan pada saat akhir tahun, karena perusahaan harus membuat tutup buku akhir tahun.

Walaupun demikian jenis biaya ini harus tetap dikontrol, karena biaya ini bisa berpengaruh terhadap kegiatan penjualan di perusahaan secara tidak langsung.

Biaya Overhead Adalah

Ilustrasi Menghitung Biaya (Sumber: Freepik.com)

Fungsi Perhitungan Biaya Overhead pada Bisnis

Peran biaya ini dalam perusahaan sangatlah penting, adapun fungsi dari biaya ini dalam bisnis yaitu sebagai berikut:

1. Dasar Penyusunan Strategi Perusahaan

Biaya ini termasuk ke dalam komponen penting sama dengan jenis biaya-biaya bisnis lainnya. Bahkan jenis biaya ini dalam kondisi tertentu termasuk yang paling krusial.

Contohnya yaitu sebuah perusahaan yang menyewa jasa agensi yang digunakan untuk melakukan riset produk. Jumlah biaya yang dikeluarkan untuk membayar agensi riset ini termasuk ke dalam jenis biaya Overhead.

2. Mengontrol Pengeluaran Biaya untuk Aktivitas Non-Produksi

Perusahaan harus selalu menjaga dan mengontrol cash flow bisnisnya, karena hal ini bisa menjadi antisipasi untuk menghadapi terjadinya berbagai resiko yang ada. Selain itu, kegiatan pengawasan juga dilakukan agar bisnis bisa terhindar dari oknum yang mempunyai kepentingan pribadi.

Karena faktanya biaya ini termasuk ke dalam jenis komponen yang rawan mengalami terjadinya pencucian uang.

Namun penyalahgunaan biaya ini bisa dihindari apabila pihak yang berwenang bisa memperhitungkannya dengan akurat.

3. Mengurangi Biaya Overhead yang Tidak Dibutuhkan

Fungsi berikutnya yaitu bisa membantu divisi keuangan mengurangi untuk mengurangi besaran biaya dalam sektor-sektor yang tidak diprioritaskan. Sehingga pengeluaran bisnis bisa lebih efektif dan efisien.

4. Sebagai Dasar untuk Menentukan Estimasi Anggaran bagi Setiap Divisi

Dalam setiap bisnis pasti memiliki perhitungan biaya ini dengan cara yang berbeda-beda. Metode paling mainstream yang digunakan untuk membagi biaya ini yaitu, dilakukan berdasarkan kebutuhan dari setiap divisi.

Dengan dilakukannya perhitungan biaya ini per divisi, maka bisa mempermudah dalam menganalisis kondisi keuangan, mengoreksi serta melakukan penyusunan kembali proposal anggaran, berdasarkan pertimbangan kebutuhan perusahaan.

Anggaran biaya adalah salah satu hal penting dalam pengelolaan keuangan sebuah bisnis. Namun, untuk membuat anggaran biaya yang akurat dan mengontrol pengeluaran, seringkali memerlukan waktu dan tenaga yang tidak sedikit. Oleh karena itu, menggunakan software akuntansi seperti Beecloud bisa menjadi solusi yang lebih mudah dan efektif.

Pantau Anggaran Real Time Pakai Beecloud

Beecloud juga sangat membantu dalam menghitung biaya overhead. Anda bisa dengan mudah mencatat dan mengelola biaya overhead seperti biaya listrik, air, sewa, dan biaya administrasi lainnya. Dengan adanya fitur khusus untuk menghitung biaya overhead, pengguna bisa lebih akurat dalam menentukan harga jual barang atau jasa, serta mengambil keputusan bisnis yang lebih tepat.

Cara Menghitung Biaya Overhead Mudah dan Cepat

Perhitungan cost overhead adalah salah satu yang paling rumit jika dibandingkan dengan jenis-jenis biaya lainnya. Selain itu perhitungan biaya ini juga harus dilakukan secara tepat dan akurat, maka dari itu proses perhitungannya tidak boleh dilakukan secara sembarangan.

Namun perhitungan ini tentu masih tetap bisa dipelajari dengan mudah dan cepat, jika sudah mengetahui cara yang benar.

Berikut merupakan beberapa cara untuk menghitung biaya ini:

1. Pisahkan Biaya per divisi

Perhitungan biaya ini sebaiknya dilakukan dengan memisahkan terlebih dahulu pengeluaran perusahaan, berdasarkan masing-masing divisi.

Perusahaan bisa meminta laporan proyeksi pengeluaran pada masing-masing divisi di dalam perusahaan.

2. Hitung dalam Bentuk Persentase

Cara selanjutnya yaitu menjumlahkan total biaya ini dengan menghitungnya dalam bentuk persentase dalam setiap divisi, kemudian membaginya sesuai dengan ukurannya.

3. Mencari Nilai Efisiensi Overhead Cost

Perusahaan bisa mengetahui biaya biaya ini dengan cara membandingkan dengan sumber daya atau jumlah pendapatan yang diperoleh.

Salah satu jenis biaya yang penting dalam bisnis yaitu ada overhead. Jenis biaya ini memang lebih kompleks jika dibandingkan dengan jenis biaya lainnya. Selain itu, fungsi dari perhitungan biaya ini sangatlah penting salah satunya yaitu untuk mengontrol biaya non-produksi.

Artikel Terkait

Fungsi Kwitansi Pembayaran, Contoh dan Cara Membuatnya
Pada umumnya kwitansi pembayaran digunakan sebagai bukti transaksi untuk menyusun laporan keuangan. Kwitansi yang berupa lembar kertas biasanya diperoleh saat
Baca Juga
Software Akuntansi Surabaya untuk Usaha Kecil Menengah (UKM)
Meski sudah tersedia banyak pilihan software akuntansi Surabaya, Anda tidak boleh memilihnya secara sembarang. Ada sejumlah faktor yang harus Anda
Baca Juga
Apa itu Amortisasi? Perhatikan Perbedaan Amortisasi dan Depresiasi!
Dalam menjalankan suatu bisnis, saat mengurus keuangan pasti akan menjumpai istilah-istilah asing seperti amortisasi. Apa itu amortisasi? Amortisasi adalah prosedur
Baca Juga
Cara Meningkatkan Revenue Stream untuk Mengembangkan Bisnis
Ketika Anda menjalankan bisnis, memahami apa itu revenue stream sangat penting untuk kesuksesan bisnis. Revenue stream adalah cara mengukur aliran
Baca Juga
3 Aplikasi Faktur Pembelian untuk Bisnis UMKM
Membuat faktur pembelian, merupakan hal yang rutin untuk dilakukan oleh seorang pebisnis, karena menjadi bukti transaksi bisnis, termasuk memuat seluruh
Baca Juga
Contoh dan Cara Analisis Transaksi dalam Akuntansi
Analisis transaksi merujuk pada proses evaluasi dan pemahaman transaksi keuangan yang terjadi dalam suatu bisnis atau organisasi. Tujuan utama dari
Baca Juga

Artikel Populer

Tuesday, 10 May 2022
Download File Excel Laporan Laba Rugi Gratis
Baca Juga
Friday, 11 September 2020
11 Contoh SIM (Sistem Informasi Manajemen) Perusahaan
Baca Juga
Monday, 7 March 2022
[DOWNLOAD] Contoh Cash Flow Excel dan Template Membuatnya Gratis
Baca Juga
Thursday, 21 April 2022
Aplikasi POS Alfamart Adalah: Pengertian dan Cara Kerja
Baca Juga
Friday, 25 September 2020
Mengenal Sejarah Akuntansi Secara Singkat
Baca Juga
Monday, 25 April 2022
4 Contoh Pembukuan Kas Masuk dan Keluar dan Prosesnya
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu