Logo Bee Web

Panduan Pemula: Cara Mudah Membuat Trial Balance, 5 Menit!

Siapa bilang trial balance itu ribet? Yuk, kita bahas bareng! Kita kupas satu-satu step-nya neraca percobaan dan laporan keuangan buku besar.
Penulis: Rizal Arisona
Kategori:
Dipublish Tgl: Friday, 17 November 2023

Ketika kita memasuki dunia bisnis dan keuangan, satu dari sekian banyak hal yang sering menjadi pusat perhatian adalah laporan keuangan. Bagi sebagian orang, istilah seperti neraca percobaan atau trial balance mungkin terdengar rumit, namun sebenarnya, memahami dasar-dasarnya bisa lebih sederhana dari yang Anda bayangkan.

Di artikel ini, kita akan membahas langkah-langkahnya dengan cara yang mudah dipahami, dan untuk itu, saya mengajak Anda untuk terus membaca hingga akhir.

Apa yang Dimaksud dengan Trial Balance?

Trial balance atau neraca percobaan adalah alat penting dalam dunia akuntansi yang menggabungkan seluruh saldo akun debit dan kredit dalam buku besar perusahaan.

Dalam esensinya, trial balance adalah laporan yang menyajikan gambaran menyeluruh tentang keseimbangan keuangan perusahaan untuk suatu periode waktu.

Praktik umumnya mengharuskan pembuatan neraca saldo secara teratur, khususnya pada akhir setiap periode pelaporan. Fungsinya adalah untuk memastikan bahwa catatan keuangan yang terdokumentasi dalam buku besar mencerminkan keseimbangan yang akurat.

Penting untuk dicatat bahwa trial balance tidak termasuk dalam kategori laporan keuangan resmi. Meskipun demikian, perhitungan ini sangat berharga untuk penggunaan internal dan tidak diperlihatkan kepada pihak luar organisasi.

Pentingnya trial balance tidak hanya terletak pada penciptaan gambaran keseluruhan keuangan perusahaan, tetapi juga pada fungsi pemeriksaan internal yang dapat menemukan ketidaksesuaian atau kesalahan pencatatan.

Dengan memahami dan menggunakan neraca percobaan secara efektif, perusahaan dapat memastikan bahwa catatan keuangan mereka akurat dan dapat diandalkan, membantu dalam pengambilan keputusan yang tepat dan kelancaran operasional.

Baca Juga: Balance Adalah Keseimbangan, Apa Kaitannya dengan Akuntansi?

Jenis-jenis Trial Balance

Terdapat tiga varian trial balance yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan perhitungan Anda. Berikut adalah penjelasannya.

1. Trial Balance yang Belum Disesuaikan

Trial balance yang belum disesuaikan dibuat setelah semua transaksi dicatat dan diposting ke buku besar. Selanjutnya, saldo akun yang telah diposting di buku besar dipindahkan ke dalam daftar saldo.

Fungsinya adalah untuk mengidentifikasi potensi kesalahan yang mungkin terjadi selama proses pencatatan debit atau kredit ke buku besar, membantu dalam mengaudit laporan keuangan.

2. Trial Balance Setelah Penyesuaian

Adjusted Trial Balance adalah laporan akuntansi yang memuat semua saldo akun setelah proses penyesuaian diakhir periode akuntansi.

Penyesuaian dilakukan untuk mencerminkan perubahan atau transaksi yang belum tercatat pada saat pembuatan neraca saldo awal.

Dengan kata lain, trial balance setelah penyesuaian menciptakan gambaran yang lebih akurat dan tepat waktu tentang keuangan perusahaan setelah semua penyesuaian dilakukan.

3. Trial Balance Penutup

Post-Closing Trial Balance adalah laporan akuntansi yang disusun setelah semua entri jurnal penutupan selesai dilakukan pada akhir periode akuntansi. Periode akuntansi terdiri dari beberapa langkah, dan salah satu langkah penutupan adalah menutup akun pendapatan, biaya, dan dividen.

Trial Balance Penutup mencakup hanya akun-akun yang tidak ditutup, yaitu akun-akun yang memiliki saldo setelah proses penutupan. Akun-akun yang umumnya terdapat dalam Post-Closing Trial Balance melibatkan aset, kewajiban, dan modal pemilik.

Dengan memahami perbedaan dan fungsi masing-masing jenis neraca percobaan, perusahaan dapat lebih efektif mengelola dan melacak keuangan mereka, memberikan kepastian bahwa informasi yang digunakan untuk pengambilan keputusan adalah akurat dan dapat diandalkan.

Fungsi Trial Balance

Trial balance memiliki peran utama dalam memastikan keseimbangan antara saldo debit dan kredit, sehingga kesalahan perhitungan dapat dihindari.

Meski demikian, keberadaan trial balance tidak menjamin ketiadaan kesalahan atau error dalam sistem akuntansi perusahaan, seperti transaksi yang mungkin terlewat begitu saja.

Berikut adalah beberapa fungsi neraca percobaan yang perlu Anda pahami, dengan penekanan pada variasi dalam penyajian:

1. Menampilkan Integrasi Saldo Buku Besar

Neraca percobaan berfungsi sebagai wadah yang menampilkan semua saldo yang terintegrasi di buku besar. Ini membantu menciptakan gambaran menyeluruh tentang status keuangan perusahaan.

2. Solusi Pencegahan Kesalahan dan Perbaikan

Neraca percobaan juga berfungsi sebagai solusi untuk mencegah kesalahan perhitungan dan menyediakan cara untuk melakukan koreksi pada setiap transaksi akuntansi yang sudah terjadi.

3. Mempermudah Persiapan Laporan Keuangan

Fungsi lainnya adalah mempermudah proses persiapan laporan keuangan perusahaan akhir, termasuk laporan arus kas, laporan laba rugi, dan neraca. Dengan menyajikan data secara terstruktur, neraca percobaan membantu menyusun laporan-laporan ini dengan lebih akurat.

4. Mencatat Data di Setiap Akun Rekening

Neraca percobaan bukan hanya sekadar alat pengecekan keseimbangan, tetapi juga berfungsi sebagai catatan yang mencatat data di setiap akun rekening. Ini memudahkan perusahaan dalam melacak transaksi dan melihat sejarah keuangan mereka.

5. Mengawasi Akun dalam Laporan Keuangan

Fungsi pengawasan neraca percobaan melibatkan pemantauan setiap akun yang tercantum dalam laporan keuangan perusahaan. Dengan demikian, perusahaan dapat memastikan bahwa setiap elemen akuntansi tercermin dengan akurat dalam laporan keuangan mereka.

Melalui pemahaman yang lebih mendalam tentang berbagai fungsi neraca percobaan, perusahaan dapat memanfaatkannya sebagai alat yang lebih komprehensif, tidak hanya sebagai penjamin keselarasan, tetapi juga sebagai panduan yang membantu pengelolaan keuangan secara efektif.

Langkah Membuat Trial Balance Atau Neraca Saldo Laporan Keuangan

Langkah Membuat Laporan Keuangan (Credit: Freepik.com)

Langkah-langkah Menyusun Trial Balance

Proses penyusunan trial balance, yang umumnya dilakukan pada akhir periode akuntansi, memerlukan perhatian khusus untuk memastikan keakuratannya. Berikut adalah panduan langkah demi langkah untuk menyusun neraca percobaan dalam bisnis Anda:

1. Penjumlahan Saldo Setiap Akun Buku Besar

Sebelum memulai penyusunan neraca percobaan, identifikasi dan jumlahkan saldo akhir dari setiap akun dalam buku besar Anda.

Saldo ini dihitung sebagai selisih antara total debit dan kredit suatu akun. Akun-akun umum dalam buku besar melibatkan persediaan, utilitas, pinjaman, sewa, dan upah.

2. Persiapkan Lembar Kerja Trial Balance

Langkah selanjutnya adalah menyiapkan lembar kerja neraca percobaan dengan membuat tiga kolom terpisah. Kolom pertama mencakup nama setiap akun buku besar, sedangkan dua kolom sisanya untuk mencatat saldo debet dan kredit masing-masing akun.

3. Isi Lembar Kerja

Lengkapi lembar kerja dengan menuliskan nama setiap akun dan total debet atau kredit untuk setiap akun buku besar selama periode akuntansi yang bersangkutan.

4. Jumlahkan Kolom

Setelah mengisi setiap kolom, lakukan penjumlahan untuk mendapatkan total setiap kolom. Keberhasilan proses ini dapat diukur dengan kesetaraan total kredit dan debit; jika sama, itu menandakan keakuratan buku besar perusahaan Anda.

5. Tutup Trial Balance

Jika total debit dan kredit pada lembar kerja trial balance sejajar, Anda dapat menutupnya sebagai tanda penyelesaian untuk periode akuntansi tersebut. Namun, jika terdapat ketidakseimbangan, telusuri dan temukan kesalahan yang mungkin terjadi dalam buku besar Anda.

Adanya pemahaman mendalam terhadap langkah-langkah ini tidak hanya memastikan neraca percobaan yang akurat, tetapi juga membantu dalam mendeteksi dan mengoreksi kesalahan potensial yang dapat memengaruhi keberlanjutan pencatatan keuangan perusahaan Anda.

Tantangan dan Kesalahan dalam Pencatatan Trial Balance

Trial balance bukan hanya alat yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan, tetapi juga menjadi pertimbangan penting bagi perusahaan perbankan dan lembaga kredit untuk mengevaluasi kelayakan kredit suatu perusahaan dan integritasnya.

Diperhatikan bahwa keakuratan neraca percobaan merupakan hal utama. Jika terdapat kesalahan dalam perhitungannya, proses penghitungan neraca saldo perlu diulang. Selain itu, melalui audit saldo, kesalahan perhitungan di dalam buku besar juga dapat terungkap.

Namun, penting untuk menyadari bahwa beberapa kesalahan tidak selalu dapat terdeteksi melalui laporan ini.

  1. Kesalahan Human Error: Kesalahan karena transaksi tidak tercatat dalam sistem.
  2. Kesalahan Entri Pertama: Dalam transaksi entri ganda, nilai atau jumlah mungkin diinput dengan salah di kedua sisi.
  3. Kesalahan Tagihan Balik: Aktivitas transaksi dapat menciptakan reservasi duplikat dengan jumlah yang benar, tetapi mengkredit akun yang seharusnya didebit, atau sebaliknya.
  4. Kesalahan Mendasar: Kesalahan ini timbul karena pelanggaran prinsip dasar akuntansi. Meskipun jumlah yang dimasukkan benar, jenis akun yang dihasilkan mungkin salah.
  5. Kesalahan Komisi: Kesalahan komisi seringkali disebabkan oleh kelalaian pengawas.

Oleh karena itu, kehati-hatian saat mencatat trial balance menjadi sangat penting. Kesalahan sekecil apa pun dapat memicu kembali pemeriksaan menyeluruh pada buku besar, menekankan betapa kritisnya peran neraca percobaan dalam memastikan akuntabilitas dan akurasi informasi keuangan perusahaan.

Baca Juga: Balance Scorecard: Alat Pengukur Kinerja Bisnis yang Efektif

Contoh Laporan Trial Balance

Berikut adalah contoh laporan Trial Balance

Laporan Trial Balance

Contoh Laporan Trial Balance

Keterangan:

  • Mencatat penambahan piutang usaha yang belum tercatat sebesar 2 juta, meningkatkan pendapatan usaha.
  • Mencatat penambahan persediaan sebesar 3 juta, menciptakan beban persediaan untuk mencerminkan nilai yang diambil dari persediaan.
  • Mencatat penambahan utang usaha sebesar 5 juta, menambah beban utang yang harus dibayar oleh perusahaan.
  • Mencatat pengurangan pendapatan usaha sebesar 1,5 juta karena adanya pendapatan yang belum terkumpul.
  • Mencatat pengurangan beban listrik sebesar 500 ribu yang sudah dibayar dengan uang tunai

Kesimpulan

Dalam membuat laporan trial balance, sangat penting untuk memahami setiap transaksi yang terjadi dan mengimplementasikan langkah-langkah penyesuaian dengan akurat. Pastikan setiap akun direkam dengan benar untuk menghindari kesalahan yang dapat memengaruhi keakuratan laporan keuangan.

Seiring dengan kompleksitas bisnis yang semakin berkembang, penggunaan software akuntansi dapat menjadi solusi efektif. Salah satu pilihan yang sangat direkomendasikan adalah Beecloud, yang memungkinkan pembuatan laporan akuntansi hanya dengan sekali klik.

Beecloud Adalah Aplikasi Pembukuan Terintegrasi Untuk Pencatatan, Pengaturan Anggaran, Dan Pelaporan Keuangan Yang Akurat!

Dengan fitur-fitur canggih dan antarmuka yang user-friendly, Beecloud dapat membantu mempercepat proses pembuatan laporan keuangan, meningkatkan akurasi, dan memberikan kemudahan penggunaan bagi para profesional akuntansi.

Dengan demikian, penggunaan Beecloud dapat menjadi langkah cerdas dalam mengoptimalkan efisiensi dan keakuratan laporan keuangan perusahaan Anda.

Kenali 6 Kriteria Software Akuntansi Terbaik Sebelum Beli!
Semakin hari, pekerjaan manusia semakin mudah sebab kecanggihan teknologi. Satu dari bentuk kecanggihan ini adalah hadirnya beragam pilihan software akuntansi
Baca Juga
Jenis-jenis Biaya Produksi dan Contohnya
Ada banyak hal yang perlu Anda pelajari sebelum benar-benar membuka sebuah bisnis, seperti salah satunya jenis jenis biaya produksi. Ya,
Baca Juga
Contoh dan Cara Analisis Transaksi dalam Akuntansi
Analisis transaksi merujuk pada proses evaluasi dan pemahaman transaksi keuangan yang terjadi dalam suatu bisnis atau organisasi. Tujuan utama dari
Baca Juga
Pengertian Biaya Overhead Serta Jenis dan Fungsinya
Overhead adalah sejumlah biaya yang harus dipersiapkan pada saat menjalankan bisnis, yang tidak terkait secara langsung terhadap aktivitas produksi barang
Baca Juga
Contoh Laporan Keuangan Excel untuk Bisnis
Contoh laporan keuangan excel sangat dibutuhkan sebagian pengusaha atau akuntan untuk keperluan manajemen keuangan. Contoh laporan keuangan excel ini biasanya
Baca Juga
Balance Sheet Adalah: Komponen, Fungsi, dan Cara Membacanya
Nama lain balance sheet adalah laporan neraca, laporan ini menjadi salah satu dokumen kunci yang menjadi sorotan dalam menganalisis kesehatan
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu