Logo Bee Web

Manajemen Laba: Teknik, Tujuan Beserta Contohnya

Manajemen laba adalah praktek manipulasi laporan keuangan agar dapat mencapai tujuan tertentu, berikut teknik beserta contohnya.
Penulis: Al Faris
Kategori:
Dipublish Tgl: Friday, 31 March 2023

Manajemen laba merupakan salah satu strategi bisnis yang sering digunakan para manajer keuangan untuk tujuan tertentu demi perusahaan hingga tujuan lainnya. salah satunya menurut modalrakyat.id praktek manajemen laba digunakan perusahaan yang akan melakukan penawaran saham perdananya di bursa saham.

Sesuai dengan namanya, hal ini berkaitan dengan perolehan laba perusahaan. untuk memahami lebih lanjut, mari kita simak artikel di bawah ini!

Pengertian Manajemen Laba

Manajemen laba adalah praktek akuntansi yang dilakukan sebagai upaya perusahaan untuk memanipulasi laporan keuangan dengan cara-cara tertentu agar dapat mencapai tujuan tertentu, seperti mempertahankan harga saham yang stabil atau mencapai target laba yang diinginkan.

Apa Itu Manajemen Laba

praktik manajemen laba untuk memanipulasi data keuangan dalam jangka pendek dalam mencapai tujuan tertentu (Credit: Unsplash)

Contohnya, perusahaan dapat menunda pengeluaran hingga akhir periode akuntansi untuk menunjukkan laba yang lebih tinggi pada laporan keuangan.

Selain itu, perusahaan juga dapat menghindari pengeluaran yang tidak diperlukan atau mengalihkan pendapatan atau biaya dari satu periode ke periode lain untuk menciptakan citra yang positif.

Apakah Manajemen Laba Termasuk Kecurangan?

Manajemen laba dapat dianggap sebagai bentuk kecurangan jika digunakan untuk memanipulasi laporan keuangan dan merugikan pihak lain. Namun, jika digunakan dengan tujuan memperbaiki citra perusahaan dan meningkatkan kepercayaan investor, maka dapat dianggap sebagai strategi bisnis yang sah.

Meski demikian, praktik manajemen laba yang berlebihan dapat merusak reputasi perusahaan dan menimbulkan risiko bagi keberlangsungan bisnis. Oleh karena itu, penting untuk mengikuti aturan dan standar akuntansi yang berlaku serta berkomunikasi dengan jujur dan transparan dengan para stakeholder.

Faktor Perusahaan Melakukan Manajemen Laba

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi perusahaan untuk melakukan manajemen laba, antaranya:

1. Faktor Internal

Pertama, faktor internal seperti target laba yang ingin dicapai. Perusahaan mungkin memiliki target laba yang tinggi, dan manajemen ini dapat menjadi strategi untuk mencapainya.

Hal ini dapat dilakukan dengan mengurangi biaya atau meningkatkan pendapatan agar laba yang dilaeporkan lebih besar.

2. Faktor Ekternal

Kedua, faktor eksternal seperti persaingan di pasar. Saat persaingan semakin ketat, perusahaan mungkin merasa perlu untuk melakukan manajemen laba agar terlihat lebih unggul dari pesaingnya.

Ini dapat dilakukan dengan cara menaikkan harga jual atau menurunkan biaya produksi agar laba yang dilaporkan lebih besar.

3. Tekanan dari Pihak Luar

Ketiga, tekanan dari pihak luar seperti regulator atau lembaga pemeringkat kredit. Perusahaan mungkin merasa perlu untuk melakukan manajemen laba agar memenuhi persyaratan dari pihak luar atau mendapatkan peringkat kredit yang lebih baik.

laporan untuk manipulasi peringkat kredit

ilustrasi penyusunan laporan perusahaan

Ini dapat dilakukan dengan cara mengubah pengakuan pendapatan atau menunda pengakuan biaya agar laba yang dilaporkan lebih besar.

Teknik-teknik Manajemen Laba

Anda perlu memahami teknik-teknik yang digunakan dalam manajemen laba. Berikut adalah 4 teknik yang sering digunakan dalam manajemen laba:

1. Pengalihan Pendapatan

Teknik ini dilakukan dengan cara memindahkan pendapatan dari periode yang seharusnya ke periode berikutnya atau sebaliknya. Hal ini dilakukan untuk mempengaruhi laporan keuangan dan menunjukkan kenaikan pendapatan pada periode tertentu.

2. Pembebanan Biaya

Teknik ini dilakukan dengan cara memindahkan biaya dari periode yang seharusnya ke periode berikutnya atau sebaliknya. Hal ini dilakukan untuk menurunkan biaya pada periode tertentu dan meningkatkan laba yang dilaporkan.

3. Pengalihan Beban

Teknik ini dilakukan dengan cara memindahkan beban dari suatu entitas ke entitas lain yang terkait, seperti memindahkan beban dari anak perusahaan ke induk perusahaan. Hal ini dilakukan untuk mengurangi beban pada periode tertentu dan meningkatkan laba yang dilaporkan.

4. Manipulasi Cadangan

Teknik ini dilakukan dengan cara memanipulasi jumlah cadangan yang dilaporkan pada laporan keuangan. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan atau menurunkan laba yang dilaporkan pada periode tertentu, tergantung pada kebutuhan perusahaan.

Tujuan Manajemen Laba

Sebagai seorang pebisnis, penting bagi Anda untuk memahami tujuan dari manajemen laba. Berikut adalah beberapa tujuan utamanya:

1. Meningkatkan Citra Perusahaan

Salah satu tujuan utama dari manajemen laba adalah meningkatkan citra perusahaan di mata stakeholder seperti investor, kreditor, dan analis keuangan.

Dengan memanipulasi laporan keuangan, perusahaan dapat menunjukkan hasil yang lebih baik dari yang sebenarnya dan memperkuat citra perusahaan.

2. Memenuhi Target Kinerja

Memenuhi target kinerja: Dalam beberapa kasus, perusahaan mungkin memiliki target kinerja tertentu yang harus dicapai.

Dengan melakukan manajemen laba, perusahaan dapat memanipulasi laporan keuangan untuk mencapai target tersebut.

3. Meningkatkan Nilai Pasar

Meningkatkan nilai pasar: Dengan menunjukkan hasil keuangan yang lebih baik, perusahaan dapat meningkatkan nilai pasar dan menarik minat investor.

Hal ini dapat membantu perusahaan untuk memperoleh pendanaan yang lebih banyak dan meningkatkan kemampuan untuk berkembang.

Fungsi Manajemen Laba

Sebagai seorang pebisnis, Anda tentu ingin memastikan bahwa perusahaan Anda selalu berkinerja baik dan mampu mempertahankan posisi yang kompetitif di pasar. Salah satu hal yang dapat membantu mencapai tujuan tersebut adalah dengan melakukan manajemen yang efektif.

Oleh karena itu, Anda perlu memahami fungsi dan prinsip-prinsip etika yang terkait dengan manajemen laba. Berikutl ini, kami akan membahas beberapa fungsi utamanya adalah:

1. Mengelola Harapan Pasar

Manajemen ini dapat membantu perusahaan untuk mengelola harapan pasar tentang kinerja perusahaan. Dengan memanipulasi laporan keuangan, perusahaan dapat menunjukkan hasil yang lebih baik dari yang sebenarnya, dan memberikan sinyal positif kepada pasar.

2. Meningkatkan Likuiditas

Dalam beberapa kasus, perusahaan mungkin membutuhkan tambahan likuiditas untuk membiayai proyek atau ekspansi bisnis. Dengan melakukan manajemen laba, perusahaan dapat meningkatkan pendapatan dan memperkuat kas perusahaan.

3. Menghindari Pelanggaran Perjanjian Hutang

Dalam beberapa kasus, perusahaan mungkin membutuhkan kesepakatan hutang untuk membiayai operasinya. Dengan melakukan manajemen laba, perusahaan dapat memanipulasi laporan keuangan untuk memastikan bahwa mereka memenuhi persyaratan perjanjian hutang.

4. Meningkatkan Nilai Saham

Manajemen ini dapat membantu perusahaan meningkatkan nilai saham dan menarik minat investor. Dengan menunjukkan hasil keuangan yang lebih baik, perusahaan dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk memperoleh pendanaan yang lebih banyak dan mengembangkan bisnis.

Contoh Kasus Penerapan

Perusahaan ABC adalah sebuah perusahaan manufaktur yang memproduksi sepatu. Pada bulan Januari, perusahaan tersebut mengalami kenaikan biaya produksi yang signifikan, sehingga menyebabkan laba yang dihasilkan tidak sesuai dengan target yang ditetapkan.

Untuk menghindari penurunan harga saham dan memberikan kesan baik pada investor, perusahaan ABC memutuskan untuk melakukan manajemen laba dengan melakukan pengalihan biaya.

Perusahaan ABC melakukan pengalihan biaya sebesar Rp 5 juta dari biaya produksi bulan Januari ke biaya produksi bulan Februari. Dengan begitu, biaya produksi bulan Januari terlihat lebih rendah, sehingga laba yang dilaporkan menjadi lebih tinggi dari yang sebenarnya.

Berikut ini adalah contoh laporan laba rugi perusahaan ABC pada bulan Januari dan Februari dengan pengalihan biaya:

Praktek Manajemen Laba

Contoh Praktek Manajemen Laba

Dari laporan laba rugi di atas, terlihat bahwa pengalihan biaya dari bulan Januari ke Februari membuat biaya produksi bulan Januari terlihat lebih rendah.

Dengan begitu, laba yang dilaporkan pada bulan Januari terlihat lebih tinggi dari yang sebenarnya. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan ABC melakukan manajemen laba dengan pengalihan biaya untuk mencapai target laba yang diinginkan.

Solusi Menghindari Praktek Manajemen Laba

Dalam bisnis, manajemen laba memang dapat memberikan keuntungan singkat untuk meningkatkan performa keuangan perusahaan. Namun, Anda juga harus ingat bahwa praktek ini dapat memberikan dampak buruk pada jangka panjang, seperti kehilangan kepercayaan investor dan penurunan reputasi perusahaan.

Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk mengambil langkah-langkah preventif yang tepat dalam mengelola keuangan bisnis Anda. Salah satu cara yang paling efektif adalah dengan menggunakan software akuntansi, seperti Beecloud.

Mudah Hitung Laba Rugi Pakai Beecloud

Dengan software akuntansi online ini, Anda dapat dengan mudah memantau kinerja keuangan perusahaan setiap saat, memantau arus kas, laporan laba rugi, neraca, dan lain-lain. Dengan begitu, Anda dapat mengambil tindakan segera dan menghindari kesalahan dalam manajemen keuangan, sehingga mengurangi kebutuhan untuk melakukan praktek manajemen laba secara terus-menerus.

Dengan demikian, Anda dapat menjaga integritas perusahaan dan memperkuat posisi keuangan Anda untuk jangka panjang.

Artikel Terbaru

Artikel Populer

Tips Bisnis

Coba Gratis

Follow Social Media Bee

Pengertian Variable Cost, Jenis, Ciri dan Contohnya, Lengkap!
Biaya variabel atau variable cost adalah jenis biaya yang dapat berubah sesuai dengan tingkat produksi atau volume penjualan produk. Bisa
Baca Juga
Cara Buat Akuntansi Sederhana untuk UKM!
Permasalahan paling krusial yang kerap kali terjadi pada bisnis UKM (Usaha, Kecil, dan Menengah) adalah keuangan. Sebab, masih banyak pelaku
Baca Juga
Mengenal Aset Lancar, Pengertian, Jenis, dan Contohnya
Salah satu elemen kunci yang mengukuhkan fondasi keuangan bisnis yang sehat adalah aset lancar. Aset lancar, atau yang lebih dikenal
Baca Juga
Pengertian Software Akuntansi yang Jarang Diketahui Akuntan
  Digitalisasi  pada zaman sekarang ini memiliki pengaruh ke berbagai aspek kehidupan, termasuk urusan akuntansi dalam sebuah perusahaan. Saat ini
Baca Juga
Paham Baca Income Statement Adalah Kunci Sukses Berbisnis
Siapa yang tidak ingin memiliki pandangan jelas tentang kondisi finansial suatu perusahaan? Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana perusahaan mengukur kesehatan keuangannya?
Baca Juga
10 Standar Audit Menurut GAAP Serta Prosedur Penerapannya
Audit adalah sebuah istilah yang menggambarkan proses pemeriksaan yang berkaitan dengan keuangan, dengan tujuan melakukan koreksi sehingga meminimalisir kesalahan. Sehingga
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu