Logo Bee Web

Mengenal Indeks Harga sebagai Alat Ukur Penjualan

Indeks harga mempengaruhi bisnis ketahui alat ukurnya (CPI & PPI), manfaat, dan cara menghadapinya. Pelajari lebih lanjut disini!
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori:
Dipublish Tgl: Sunday, 20 August 2023

Anda tentu pernah mendengar istilah "indeks harga," tetapi apakah Anda benar-benar memahami apa artinya? Indeks harga adalah salah satu konsep penting dalam ekonomi dan bisnis yang dapat memberikan gambaran tentang perubahan harga-harga barang dan jasa dari waktu ke waktu.

Artikel ini akan membahas pengertian hingga beberapa alat ukur yang digunakan, serta dampaknya terhadap bisnis.

Apa itu Indeks Harga?

Tingkat Harga

Indeks harga juga kerap disebut dengan tinkat harga (Credit: Freepik.com)

Anda mungkin bertanya-tanya, "Apa sih sebenarnya indeks harga itu?" Jadi, mari kita bahas pengertian dasarnya. Indeks harga adalah alat statistik yang mengukur perubahan harga-harga sekelompok barang dan jasa dari periode tertentu ke periode lainnya, yang juga disebut dengan tingkat harga.

Tingkatan harga ini dirancang untuk mencerminkan perubahan tingkat inflasi atau deflasi dalam perekonomian.

Salah satu tingkat harga yang umum digunakan adalah Indeks Harga Konsumen (CPI). CPI mengukur perubahan harga-harga yang dihadapi oleh konsumen dalam membeli berbagai barang dan jasa, seperti makanan, pakaian, perumahan, transportasi, dan layanan kesehatan.

Selain itu, ada juga Indeks Harga Produsen (PPI) yang mengukur perubahan harga-harga dari perspektif produsen atau pembuat barang dan jasa. PPI ini berguna untuk melihat bagaimana perubahan harga bahan baku dapat mempengaruhi biaya produksi suatu industri.

Apa saja Alat Ukur Indeks Harga?

Berikut beberapa alat ikur tingkatan harga dan penjelasan lengkapnya:

1. Indeks Harga Konsumen (CPI)

CPI adalah salah satu indikator utama inflasi yang diukur oleh Badan Pusat Statistik di banyak negara. Indeks ini mencakup berbagai kategori barang dan jasa yang biasa dikonsumsi oleh rumah tangga, termasuk makanan, minuman, pakaian, perumahan, rekreasi, dan lain-lain.

CPI digunakan oleh pemerintah, ekonom, dan bisnis untuk memahami tingkat inflasi dan mengambil keputusan ekonomi yang tepat.

2. Indeks Harga Produsen (PPI)

PPI adalah indikator harga yang mengukur perubahan rata-rata dari harga yang dibayarkan oleh produsen untuk bahan baku, modal, dan tenaga kerja.

PPI sering digunakan untuk melacak tekanan biaya dalam rantai pasokan dan mengantisipasi kemungkinan perubahan harga jual produk.

3. Indeks Harga Petani

Tingkat harga petani menggambarkan perkembangan harga kebutuhan rumah tangga petani, baik untuk konsumsi rumah tangga maupun dalam proses produksi pertanian seperti pupuk, benih, dan obat-obatan.

Terdapat dua angka yang penting dalam tingkat harga petani, yaitu tingkat harga yang harus dibayar oleh petani dan tingkat harga yang diterima oleh petani.

Indeks harga yang harus dibayar mencerminkan perubahan harga kebutuhan yang harus dibeli oleh petani, sementara tingkat harga yang diterima menunjukkan sejumlah harga yang menjadi perkiraan penghasilan petani dari penjualan hasil produksi pertaniannya.

4. Indeks Harga Implisit (Deflator GNP)

Indeks Harga Implisit digunakan untuk menentukan tingkat inflasi dari waktu ke waktu dengan membandingkan Produk Nasional Bruto (GNP) nominal dalam tahun tertentu dengan Produk Nasional Bruto nyata.

Perhitungan tingkat harga ini melibatkan semua barang yang diproduksi dan memberikan gambaran tentang seberapa besar inflasi atau deflasi yang terjadi dalam perekonomian.

Baca Juga: 8 Cara Menentukan Harga Jual Produk Anda

Manfaat Menggunakan Indeks Harga untuk Bisnis

Indeks harga memiliki peran yang krusial dalam dunia bisnis. Dengan memahami dan menggunakannya, bisnis dapat memperoleh beberapa manfaat berikut:

1. Melacak Tren Harga

Dengan mengamati perubahan dalam tingkat harga, bisnis dapat melacak tren harga di pasar. Informasi ini membantu mereka membuat strategi untuk menghadapi fluktuasi harga dan mengantisipasi perubahan ekonomi.

2. Membandingkan Harga Anda dengan Harga Pesaing

Indeks harga memungkinkan bisnis untuk membandingkan harga produk atau layanan mereka dengan pesaing di pasar. Ini membantu mereka menentukan sejauh mana posisi harga mereka relatif terhadap pesaing, sehingga dapat mengambil tindakan yang sesuai.

3. Menentukan Harga yang Kompetitif

Dengan menggunakantingkat harga, bisnis dapat menetapkan harga yang kompetitif dan sesuai dengan kondisi pasar. Mereka dapat menyesuaikan harga jual produk atau layanan mereka agar tetap menarik bagi konsumen, sambil tetap menguntungkan.

4. Meningkatkan Keuntungan Bisnis

Dengan memahami tingkat harga dan bagaimana hal itu mempengaruhi bisnis mereka, pengusaha dapat mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan efisiensi operasional dan mengurangi dampak fluktuasi harga terhadap laba mereka.

Rumus Indek Harga

Harga Pokok Penjualan

Dalam menentukan tingakt harga dapat dilakukan dengan beberapa cara (Credit: Freepik.com)

Untuk menghitung suatu tingkat harga, terdapat dua metode perhitungan yang umum digunakan, yaitu metode indeks harga tidak tertimbang dan metode tingkat harga tertimbang. Di bawah ini akan dijelaskan cara menghitungnya dengan rumus-rumus yang relevan.

a. Metode Indeks Harga Tidak Tertimbang

Indeks harga tidak tertimbang dihitung menggunakan metode agregatif sederhana yang mencakup tingkat harga, nilai, dan kuantitas. Berikut adalah rumus yang dapat digunakan untuk perhitungannya:

Ia = (Pn / P0) * 100%

Keterangan:

  • Ia : Indeks Harga Agregatif atau tidak tertimbang
  • Pn : Harga yang dihitung angka indeksnya pada tahun tertentu (n)
  • P0 : Harga pada tahun dasar

b. Metode Indeks Harga Tertimbang

Metode indeks harga tertimbang dapat dilakukan dengan tiga metode yang berbeda, yaitu metode Laspeyres, metode Paasche, dan metode Marshall Edgeworth. Berikut adalah rumus-rumus yang dapat digunakan untuk masing-masing metode:

1. Metode Laspeyres

Cara menghitung dengan metode ini adalah mengalikan harga barang dengan kuantitas tiap tahunnya terlebih dahulu, lalu hasilnya dijumlahkan. Setelah mendapatkan angkanya, kemudian dibagi dan dikali dengan kuantitas pada tahun dasar. Barulah hasil angkanya dikalikan dengan 100.

IL = (PnQ0 / P0Q0) * 100%

Keterangan:

  • IL : Indeks Laspeyres yang ingin dihitung.
  • Pn : Harga yang dihitung angka indeksnya pada tahun tertentu (n)
  • P0 : Harga pada tahun dasar
  • Q0 : Kuantitas barang pada tahun dasar.

2. Metode Paasche

Metode ini dihitung dengan cara menjadikan faktor penimbang kuantitas pada tahun dasar sebagai acuan dalam perhitungannya. Setelah hasil angkanya didapatkan, lalu dikalikan dengan 100.

IL = (PnQn / P0Qn) * 100%

Keterangan:

  • IL : Indeks Paasche yang ingin dihitung.
  • Pn : Harga yang dihitung angka indeksnya pada tahun tertentu (n)
  • P0 : Harga pada tahun dasar
  • Qn : Kuantitas barang pada tahun ke-n atau yang akan dihitung.

3. Metode Marshall Edgeworth

Metode Marshall Edgeworth dilakukan dengan menjumlahkan atau menggabungkan jumlah tahun dasar dengan jumlah tahun berjalan. Setelah itu, hasilnya dikalikan dengan harga pada tahun dasar atau pada tahun berjalan, lalu langkah terakhir dikalikan dengan 100.

IL = (Pn * (Q0 + Qn)) / (P0 * (Q0 + Qn)) * 100%

Keterangan:

  • IL : Indeks Marshall Edgeworth yang ingin dihitung.
  • Pn : Harga yang dihitung angka indeksnya pada tahun tertentu (n)
  • P0 : Harga pada tahun dasar
  • Qn : Kuantitas barang pada tahun ke-n atau yang akan dihitung.
  • Q0 : Kuantitas barang pada tahun dasar

Dengan menggunakan metode perhitungan di atas, Anda dapat menghitung tingkat harga berdasarkan data harga dan kuantitas barang pada tahun yang diinginkan untuk mendapatkan gambaran perubahan harga dari waktu ke waktu.

Perhitungan indeks harga ini dapat memberikan wawasan yang berharga dalam memahami tren harga dan fluktuasi di pasar.

Beberapa Contoh Pengaruh Indeks Harga ke Bisnis

Mari kita lihat beberapa contoh bagaimana tingkat harga dapat mempengaruhi bisnis:

  • Ketika indeks harga naik, bisnis yang menjual produk atau layanan yang berbasis bahan baku akan menghadapi kenaikan biaya produksi. Hal ini dapat menyebabkan bisnis menaikkan harga jual produk atau layanan mereka, yang dapat mengurangi permintaan.
  • Ketika indeks harga turun, bisnis yang menjual produk atau layanan yang berbasis bahan baku akan menghadapi penurunan biaya produksi. Hal ini dapat menyebabkan bisnis menurunkan harga jual produk atau layanan mereka, yang dapat meningkatkan permintaan.
  • Ketika indeks harga naik, bisnis yang menjual produk atau layanan yang berbasis tenaga kerja akan menghadapi kenaikan biaya produksi. Hal ini dapat menyebabkan bisnis menaikkan harga jual produk atau layanan mereka, yang dapat mengurangi permintaan.
  • Ketika indeks harga turun, bisnis yang menjual produk atau layanan yang berbasis tenaga kerja akan menghadapi penurunan biaya produksi. Hal ini dapat menyebabkan bisnis menurunkan harga jual produk atau layanan mereka, yang dapat meningkatkan permintaan.

Baca Juga: Cara Menghitung Harga Jual Produk Agar Tidak Rugi

Cara Mengurangi Dampak Indeks Harga pada Bisnis

Meskipun fluktuasi harga merupakan hal yang tidak dapat dihindari, bisnis dapat mengambil beberapa langkah untuk mengurangi dampak tingkat harga pada operasional mereka:

1. Pertahankan Harga Jual yang Kompetitif

Bisnis harus tetap menjaga harga jual produk atau layanan mereka tetap kompetitif, bahkan ketika tingkat harga naik. Hal ini dapat dilakukan dengan mencari pemasok yang menawarkan harga yang lebih murah, atau dengan meningkatkan efisiensi produksi.

2. Variasikan Produk atau Layanan yang Ditawarkan

Bisnis dapat mengurangi dampak indeks harga dengan menawarkan produk atau layanan yang lebih bervariasi. Hal ini dapat dilakukan dengan menambahkan produk atau layanan baru, atau dengan meningkatkan kualitas produk atau layanan yang sudah ada.

3. Meningkatkan Penjualan Online Bisnis

Bisnis dapat mengurangi biaya operasional mereka dengan meningkatkan penjualan online. Hal ini karena penjualan online tidak memerlukan biaya sewa tempat, biaya tenaga kerja, atau biaya pemasaran yang tinggi.

4. Meningkatkan Efisiensi Operasional

Bisnis dapat mengurangi biaya operasional mereka dengan meningkatkan efisiensi operasional. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan teknologi yang lebih canggih, atau dengan menerapkan metode manajemen yang lebih efisien.

Contohnya dengan menggunakan software akuntansi Beeaccounting, dengan berbagai fitur unggulan cocok untuk berbagai bisang usaha, mulai dari ritel hingga perusahaan manufaktur. Seperti fitur kontrol stok barang, POS hingga laporan akuntansi otomatis.

Beeaccounting, Software Akuntansi Sekali Bayar Lifetime, Cukup 1x Bayar

Bisnis Anda akan lebih mudah dan efisien, Selain fiturnya sistem pembelian Beeaccounting juga bisa mengurangi beban biaya operasional bisnis Anda. Dimana Anda hanya perlu membayar sekali seumur hidup. Yuk daftarkan diri segera dan dapatkan akses gratis trial terbatas khusus untuk Anda pengguna pertama!

Kesimpulan

Indeks harga adalah alat yang penting bagi bisnis untuk memahami perubahan harga dalam perekonomian. Dengan menggunakan alat ukur ini, bisnis dapat mengambil keputusan yang lebih tepat dalam menentukan harga produk atau layanan mereka, mengelola biaya operasional, dan menghadapi fluktuasi pasar dengan lebih bijaksana.

Ini Dia! Daftar Pemakai Informasi Akuntansi Keuangan Dalam Dunia Bisnis
Pada dasarnya pemakai informasi akuntansi keuangan digunakan oleh berbagai pihak dengan tujuan yang berbeda. Maka dari itu,  sistem informasi akuntansi
Baca Juga
USP Adalah, Simak Definisi sampai Manfaat Menariknya
Membahas USP adalah hal yang sangat penting karena berguna bagi upaya marketing. Penjualan memang memerlukan strategi khusus agar bisa bertahan
Baca Juga
Usaha Bengkel untuk Pemula Mulai Persiapan Hingga Cuan
Apakah Anda termasuk pelaku usaha bengkel pemula ? Atau mempunyai niatan untuk membuka usaha bengkel? Anda sebelum membangun usaha ini
Baca Juga
Ciri-Ciri Pasar Persaingan Sempurna Beserta Contohnya
Setiap jenis pasar memiliki karakteristiknya sendiri yang membedakannya dari jenis pasar lainnya. Salah satu jenis pasar yang cukup menarik untuk
Baca Juga
Kemitraan Adalah: Jenis, Prinsip dan Cara Kerjanya
Sebagai seorang pebisnis, mungkin Anda sudah tidak asing lagi dengan istilah "kemitraan" atau kerja sama dalam dunia bisnis. Dalam kemitraan,
Baca Juga
PO Adalah Purchase Order: Arti, Format dan Prosedurnya
PO adalah singkatan dari purchase order atau yang lebih sering disebut dengan pre order. Dan kini praktek transaksi PO terus
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu