Web Logo Bee
Penulis: Nindya Adityanti

E-commerce adalah: Kelebihan dan Kekurangan Berjualan di E-commerce

Dipublish Tgl: Monday, 18 April 2022

E-commerce adalah sebuah platform yang bisa menjadi penyelamat hidup jika Anda memutuskan untuk meluncurkan sebuah toko online dari nol, atau sebagai tambahan bagi toko fisik Anda. Menjalankan sebuah toko online merupakan sebuah langkah kompleks yang membutuhkan banyak proses, dari membangun sebuah website hingga menerima pembayaran dan mengatur jumlah stok barang. Solusi software akan memudahkan Anda untuk menangani semua proses ini dan mencegah rasa pusing yang akan Anda hadapi apabila harus berurusan dengan tiap aspek secara manual.

Mengenal Pengertian E-commerce

pengertian-e-commerce

Ilustrasi E-commerce (Sumber: Freepik.com)

E-commerce adalah sebuah istilah dalam bahasa Inggris, merupakan kepanjangan dari electronic commerce, yang merujuk pada suatu digital platform dan sebuah model bisnis di mana Anda dapat membeli atau menjual produk maupun jasa secara online. E-commerce adalah sebuah pusat informasi mengenai suatu perusahaan dan apa yang mereka jual. Dalam sebuah e-commerce website, Anda akan menemukan daftar produk, konten blog e-commerce, sejarah perusahaan, dan informasi kontak perusahaan tersebut.

Istilah e-commerce sendiri memiliki pengertian luas, tidak hanya mencakup seperti Sociolla, Sephora, ataupun Zalora, tetapi juga online banking, layanan software, penyedia jasa remote, penyedia layanan audio streaming, maupun platform bimbingan belajar online. Pada dasarnya, transaksi apapun yang dilakukan secara online dapat digolongkan sebagai e-commerce. Namun, bergantung pada konteksnya, istilah e-commerce seringkali digunakan untuk menyebut toko online tertentu yang menjual produk atau jasa pada end consumers.

E-commerce platform memiliki semua komponen yang toko Anda butuhkan untuk beroperasi sehingga Anda bisa mengembangkan bisnis online Anda tanpa membuat ribet operasi penjualan sehari-hari. Menggunakan sebuah e-commerce platform lebih murah daripada membuat software dari nol dan lebih nyaman daripada menggunakan banyak plugins.

Semua fitur ini membuat e-commerce platform sebagai pilihan tepat untuk bisnis Anda. Dalam artikel ini Anda akan mengetahui dengan lebih detail mengenai alasan mengapa bisnis Anda membutuhkan layanan ini berdasarkan kelebihan dan kekurangan dari e-commerce platform, sehingga Anda bisa memilih E-commerce platform yang terbaik untuk toko Anda.

Apa Manfaat E-commerce?

manfaat-e-commerce

Ilustrasi Transaksi di E-Commerce (Sumber: Freepik.com)

E-commerce platform yang terelaborasi dapat memfasilitasi proses pembelian yang dilakukan oleh customer Anda, mencegah kegagalan sistem, isu teknis, dan membantu Anda mengatasi problem tersebut tiap kali muncul. Hal ini memungkinkan Anda untuk menghemat waktu dalam membantu proses belanja customer dan dapat lebih berkonsentrasi dalam mengembangkan proses penjualan Anda, sehingga jumlah omset toko Anda semakin meningkat.

Industri e-commerce sedang berkembang dengan pesat, ditandai dengan munculnya berbagai bisnis e-commerce, seiring dengan pertumbuhan ekonomi digital yang dapat menjangkau seluruh pelosok dunia yang memiliki akses internet. Kita hidup dalam suatu era dimana lebih banyak orang mudah dijumpai di dunia maya melalui smartphone daripada yang bisa kita temui secara langsung di daerah perkotaan, terlebih di masa pandemi kini. Internet telah mengakar kuat dalam kehidupan personal tiap orang.

Hal ini berarti bahwa e-commerce adalah sebuah industri yang dapat menjangkau hampir semua orang di dunia dengan akses internet, yang memungkinkan adanya kenyamanan dalam berbelanja dan kesempatan untuk memulai suatu bisnis. Dengan adanya e-commerce, Anda dapat mengatasi berbagai hambatan akibat jarak dan waktu.

Perkembangan E-commerce di Indonesia

perkembangan-e-commerce-di-indonesia

Perkembangan E-commerce di Indonesia (Sumber: Pexels.com)

E-commerce merupakan mesin penggerak dari bisnis dagang berbasis digital. Adanya pandemi Covid-19 jelas sangat mempengaruhi tingginya pertumbuhan e-commerce di Indonesia. Saat ini bisa dikatakan sebagai era keemasan e-commerce di Indonesia. Anda akan sangat jarang menemukan konsumen yang membelanjakan uangnya tidak melalui e-commerce. Semuanya hanya butuh klik dan transaksi penjualan akan terjadi.

Seiring berjalannya waktu, bisnis e-commerce di Indonesia semakin menjanjikan. Di tengah pandemi, bisnis dagang berbasis digital telah tumbuh 33,2 persen pada tahun 2020 dengan nilai penjualan yang sangat fantastis, yakni dari Rp 253 triliun menjadi Rp 337 triliun. S

aat pandemi, konsumen diharuskan mengikuti regulasi pembatasan sosial dan beraktivitas di rumah saja. Hal ini menyebabkan beralihnya mereka ke platform online untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. E-commerce menjadi tren yang terus berlangsung di masa pandemi dan terus berlanjut sepanjang kondisi normal baru. E-commerce pun telah mendapat perhatian penuh dari pemerintah. Target jangka menengah Indonesia pada 2020 menetapkan visi sebagai negara ekonomi digital. 

Jenis-Jenis E-commerce

jenis-jenis-e-commerce

Ilustrasi Jenis-jenis E-Commerce (Sumber: Freepik.com)

Terdapat lima jenis dari bisnis e-commerce. Beberapa menjual produk, sementara yang lain menjual jasa. Namun, semuanya beroperasi secara online. Jenis-jenis e-commerce tersebut adalah:

  • E-Commerce Consumer to Consumer (C2C)

Model C2C seringkali disebut juga sebagai sebuah online marketplace. Jenis ini memungkinkan setiap individu untuk menjual produk dan jasa mereka kepada individu lainnya. Bisnis C2C merupakan penyedia marketplace dan mengambil sedikit keuntungan dari tiap transaksi antar konsumen.

  • E-Commerce Business to Business (B2B)

Bisnis B2B merupakan jenis e-commerce yang memungkinkan tiap perusahaan untuk menjual produk atau jasanya kepada perusahaan lain. Bisnis B2B identik dengan nilai pembelian dan jumlah pemesanan yang tinggi, tetapi pangsa pasar untuk bisnis seperti ini lebih kecil daripada B2C. Jenis e-commerce B2B contohnya adalah bisnis yang dilakukan oleh Bee, sebagai penyedia software akuntansi dan kasir yang bekerja sama dengan perusahaan lainnya, seperti cafe, minimarket, bengkel, hingga toko kelontong.

  • E-commerce Business to Consumer (B2C)

Model ini adalah jenis paling umum dari bisnis e-commerce. Model B2C merupakan bisnis yang menjual produk atau jasa langsung kepada end consumers. Nilai pemesanan cenderung rendah dan pemesanan berulang jarang terjadi, tetapi pangsa pasarnya besar dan siklus penjualan lebih pendek daripada model B2B. Banyak dari bisnis e-commerce dengan tingkat profit tinggi merupakan model B2C.

  • E-Commerce Consumer to Business (C2B)

Kedengarannya mungkin model bisnis ini aneh, tetapi jenis e-commerce ini merupakan bisnis yang sedang berkembang dan memiliki profit cukup pesat. Model e-commerce C2B merupakan individu yang menjual produk atau jasanya pada suatu perusahaan. Afiliasi marketing dan website untuk freelancer merupakan bentuk umum dari model bisnis ini. Model ini dikenal karena harganya yang kompetitif dengan berbagai penjual maupun penyedia jasa. Perusahaan dapat memperoleh omset tinggi dari transaksi pembiayaan yang relatif rendah.

  • E-commerce Business to Administration (B2A)

Model B2A merupakan jenis e-commerce yang menjual produk maupun jasa kepada lembaga pemerintahan. Jadi, pihak perusahaan akan menawarkan berbagai jenis produk ataupun jasanya ke pemerintah dan biasanya dilakukan dengan melakukan proses procurement seperti open bidding dan tender.

Kelebihan Berjualan di E-Commerce

kelebihan-berjualan-di-e-commerce

Ilustrasi Penjual di E-Commerce Sedang Packing Pesanan (Sumber: Freepik.com)

  • Transaksi Antar Wilayah

E-commerce memungkinkan penjual untuk melakukan transaksi secara global. Batas-batas wilayah menjadi lenyap dengan adanya e-commerce. Dahulu, proses jual beli hanya terjadi pada wilayah yang berdekatan. Kini, penjual dan pembeli bisa bertemu di dunia maya, tanpa terhalang lokasi. Begitu selesai dibuat dan dipublikasikan, situs e-commerce Anda dapat langsung diakses oleh semua orang dari seluruh penjuru dunia. Anda bisa menerima pembayaran dengan mata uang asing melalui berbagai metode pembayaran dan mengirim pesanan ke luar negeri dengan aman dengan jasa pengiriman yang terpercaya.

  • Meningkatkan Market Exposure

Karena semakin besar wilayah yang bisa terjangkau oleh penjualan melalui e-commerce, maka secara tidak langsung hal tersebut juga akan meningkatkan exposure dari brand perusahaan tersebut. E-commerce memungkinkan Anda untuk lebih dekat dengan konsumen, sehingga meningkatkan produktivitas dan daya saing bagi perusahaan.

  • Tidak Membutuhkan Toko Fisik

Dengan adanya e-commerce, Anda tidak lagi harus membayar sewa tempat, biaya perawatan gedung, tagihan listrik, maupun biaya pemeliharaan lainnya. Pengurangan biaya administrasi dapat Anda gunakan untuk kebutuhan lain, misalnya pengembangan unit usaha.

  • Usaha Lebih Mudah Berkembang

Penggunaan e-commerce membuat Anda dapat menghemat banyak biaya. Dengan biaya yang terhematkan tersebut dapat Anda gunakan untuk kepentingan pengembangan usaha. E-commerce memungkinkan jalannya interaksi langsung dengan konsumen akhir, sehingga memperpendek rantai distribusi produk atau bahkan justru menghilangkannya. Menjual produk melalui e-commerce dapat mendatangkan keuntungan besar karena sebanyak apapun produk yang Anda jual, biaya produksinya akan tetap sama.

  • Bisa Menjadi Dropshipper

Ketika Anda menjadi dropshipper, maka Anda dapat menjual produk tanpa perlu menyediakan ruang penyimpanan stok produk tersebut. Anda hanya tinggal mencari pembelinya. Setelah dapat, maka Anda cukup membeli produk tersebut dari penjual dan meminta penjual untuk mengirimkan barang tersebut langsung ke pembeli. Cara ini merupakan pilihan yang tepat untuk Anda yang ingin berdagang, tetapi tidak memiliki lahan untuk menyimpan stok barang.

  • Pengelolaan Usaha Lebih Mudah

Satu keuntungan besar lain dari e-commerce adalah kemudahan yang ditawarkannya. Seiring dengan berkembangnya sistem pembayaran digital saat ini, makin memudahkan transaksi e-commerce. Ada banyak cara pembayaran yang dapat dilakukan konsumen di e-commerce. Mulai dari transfer antar bank maupun pembayaran lewat merchant dompet digital dan uang elektronik yang telah bekerja sama dengan usaha Anda. Anda tidak perlu pusing mengenai proses transaksi dan pengiriman barang. Saat ini telah tersedia berbagai opsi jasa ekspedisi. Anda tinggal memilih mana yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda: mana yang paling murah dan mana yang paling cepat. Kini, layanan expedisi juga dapat datang langsung ke tempat usaha Anda untuk mengambil produk yang akan dikirimkan.

  • Memudahkan Pencarian Bagi Pelanggan

Perdagangan melalui e-commerce juga memungkinkan pembeli dan penjual untuk berhubungan secara langsung tanpa perantara. Hal ini memungkinkan komunikasi dan transaksi yang berjalan dengan lebih cepat. Apabila seorang pembeli puas dengan produk yang dibeli dari toko Anda, ia dapat terus melakukan pembelian ulang dan berlangganan dari toko Anda tanpa takut lupa nama toko Anda. Hal tersebut dikarenakan adanya history pembelian pada situs e-commerce yang bisa dicek kembali.

  • Buka 24 Jam

Seorang pembeli dapat berbelanja kapanpun, sepanjang 24 jam dalam 7 hari, melalui e-commerce. Situs e-commerce berfungsi setiap saat, tidak memiliki jam kerja seperti toko. E-commerce membuat usaha Anda dapat buka sepanjang hari untuk pembeli dari berbagai belahan dunia. Meski konsumen dapat melihat-lihat produk dan melakukan transaksi di tengah malam sekalipun, Anda cukup memproses pesanan mereka saat jam kerja di hari berikutnya.

Kekurangan Berjualan di E-Commerce

kekurangan-berjualan-di-e-commerce

Ilustrasi Penjual di E-Commerce Stress dengan Jualannya (Sumber: Freepik.com)

Layanan e-commerce tidak lepas dari adanya kekurangan. Beberapa kekurangan dari e-commerce antara lain:

  • Masalah Keamanan

Keamanan data pelanggan. Belakangan ini, kerap terjadi pelanggaran keamanan, yakni informasi identittas pelanggan diretas.

  • Ketidaksesuaian Produk

Seringkali produk yang datang tidak sesuai dengan pesanan. Warna dan kualitas produk yang dijual belum tentu sama antara foto yang ditampilkan di website dengan produk asli

  • Kerugian Tidak Terduga

Jika Anda memiliki online shop di suatu platform dengan performa yang baik, tetapi ada toko lain di platform tersebut yang melakukan penipuan dengan jumlah besar, maka hal tersebut dapat membuat kepercayaan konsumen terhadap platform tersebut menurun. Secara tidak langsung, hal tersebut juga akan mempengaruhi penjualan online shop Anda.

5 E-commerce Indonesia dengan Trafik Pengunjung Terbanyak

Di era pandemi kini, bisnis e-commerce menjadi industri dengan peningkatan pendapatan paling drastis dibandingkan dengan industri lainnya. Dilansir dari situs kompas.com, pada kuartal kedua (Q2) tahun 2021, ada lima e-commerce yang menduduki peringkat teratas sebagai platform penjualan online yang paling banyak dikunjungi konsumen di Indonesia, yakni:

1. Tokopedia

logo-tokopedia

Logo E-Commerce Tokopedia (Sumber: Tokopedia.com)

Tokopedia menjadi pemimpin e-commerce dengan jumlah traffic share paling tinggi dibandingkan e-commerce lain. Tercatat ada sebanyak 32,04 persen jumlah traffic share dengan jumlah kunjungan bulanan ke layanan e-commerce tersebut sebanyak 129,1 juta. Porsi kunjungan melalui mobile mendominasi sebesar 62,7 persen, sedangkan dari desktop 37,3 persen. Sementara untuk tata-rata durasi kunjungan, tercatat 6 menit 37 detik.

2. Shopee

logo-shopee

Ilustrasi Logo Shopee (Sumber: Wikimedia.com)

Peringkat kedua ditempati Shopee dengan traffic share sebesar 29,78 persen dan jumlah kunjungan bulanan sebanyak 120 juta. Shopee paling banyak diakses melalui mobile dengan persentase sebanyak 72,4 persen dan desktop 21,3 persen. Rata-rata durasi kunjungan 6 menit 30 detik.

3. Bukalapak

logo-bukalapak

Ilustrasi Logo Bukalapak (Sumber: Marketeers.com)

Sementara Bukalapak di peringkat ketiga dengan traffic share 8,23 persen dan jumlah kunjungan bulanan sebanyak 13,58 juta. Bukalapak paling banyak diakses melalui mobile 78,7 persen, sedangkan desktop 21,3 persen dengan rata-rata waktu kunjungan 4 menit 10 detik.

4. Lazada

logo-lazada

Ilustrasi Logo E-Commerce Lazada (Sumber: Lazada.co.id)

Sedangkan di peringkat empat ditempati oleh Lazada dengan traffic share 7,11 persen dan jumlah kunjungan bulanan sebanyak 28,66 juta. Layanan e-commerce ini paling banyak diakses melalui mobile 80,7 persen dan desktop 19,3 persen dengan rata-rata kunjungan 6 menit 34 detik.

5. Blibli

logo-blibli

Ilustrasi Logi E-Commerce Bliblib (Sumber: Logowik.com)

Sementara itu di peringkat lima ada Blibli dengan traffic share 4,22 persen dan jumlah kunjungan bulanan sebanyak 16,99 juta. Blibli paling banyak diakses melalui mobile dengan porsi 64,7 persen dan desktop 35,3 persen dengan rata-rata durasi kunjungan 3 menit.

Perbedaan E-commerce dengan Marketplace Adalah

Marketplace adalah sebuah website yang menjual produk dari berbagai penjual. Di dalamnya terdapat berbagai jenis produk yang menarik bermacam-macam tipe konsumen. Fungsinya tak ubahnya seperti pusat perbelanjaan. Terdapat tiga pihak dalam marketplace: administrator marketplace (yang memiliki website), vendor, dan konsumen. Tokopedia, Shopee, dan Bukalapak adalah contoh dari beberapa marketplace yang populer.

E-commerce adalah suatu website yang menjual berbagai produk dari satu vendor ke banyak konsumen. Website tersebut merupakan milik vendor, sehingga hanya ada dua pihak dalam penjualan: penjual dan pembeli. Apabila produk Anda populer ataupun memiliki banyak penjualan, maka Anda sangat disarankan untuk memiliki sebuah situs e-commerce.

Perbedaan utama antara marketplace dan e-commerce adalah marketplace merupakan sebuah website yang menjual banyak produk dari berbagai penjual, sementara e-commerce merupakan website yang menjual banyak produk dari satu penjual ke berbagai konsumen. Penjual di marketplace dapat menggunakan kepercayaan konsumen terhadap reputasi marketplace dan mengakses sejumlah besar pembeli potensial sesegera mungkin.

Namun, ketika seorang penjual membuat situs e-commerce, ia harus menghabiskan banyak biaya dan waktu untuk memasarkan website, merk, dan produk. Situs marketplace tidak mempunyai sistem penyimpanan karena hanya menyediakan ruang bagi penjual untuk berhubungan dengan pembeli, tetapi situs e-commerce harus memiliki sistem penyimpanan untuk dapat memenuhi permintaan konsumen, terkecuali apabila menggunakan sistem drop shipping.

Ketentuan Pajak Bagi Pelaku E-commerce

ketentuan-pajak-bagi-pelaku-e-commerce

Ilustrasi Ketentuan Pajak yang Harus Ditanggung Penjual di E-commerce (Sumber: Freepik.com)

Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Republik Indonesia telah menerbitkan aturan pajak khusus bagi pelaku usaha berbasis elektronik (e-Commerce) atau online shop. Dilansir dari situs kemenkeu.go.id, aturan yang tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 210/PMK.210/PMK.010/2018 tersebut telah berlaku secara efektif sejak 1 April 2019.

Dalam peraturan perpajakan terkait Perlakuan Perpajakan Atas Transaksi Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (e-Commerce) ini, penyedia platform marketplace wajib memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) sekaligus wajib dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP). Kewajiban pengukuhan sebagai Pengusaha Kena Pajak juga diberlakukan kepada penyedia platform marketplace meskipun memenuhi kriteria sebagai pengusaha kecil.

Penyedia platform marketplace adalah pihak yang menyediakan sarana yang berfungsi sebagai pasar elektronik di mana pedagang dan penyedia jasa pengguna platform dapat menawarkan barang dan jasa kepada calon pembeli. Pelaku over the-top di bidang transportasi juga tergolong sebagai pihak penyedia platform marketplace.

Pelaku usaha yang melaksanakan kegiatan perdagangan barang dan jasa melalui online retail, classified ads, daily deals, dan media sosial wajib mematuhi ketentuan terkait PPN, PPnBM, dan PPh sesuai ketentuan yang berlaku.

Capek Rekap Manual Ribuan Transaksi di E-commerce? Memperkenalkan Plugin E-commerce

Kesimpulan

Nah, itulah pengertian, jenis-jenis, kelebihan dan kekurangan dari bisnis e-commerce. Menjalankan bisnis e-commerce memiliki banyak manfaat, baik bagi penjual maupun pembeli, seperti bisa diakses kapan saja dan di mana saja, lebih cepat dan mudah mencari produk, menghemat biaya dan waktu perjalanan, dan sistem pembayaran yang mudah.

Untuk memudahkan Anda mengelola laporan keuangan dan mengetahui kondisi bisnis e-commerce Anda dengan tepat, Anda dapat menggunakan software akuntansi Beecloud. Beecloud merupakan software akuntansi online untuk bisnis toko online (online shop),
memudahkan rekap data transaksi ke pembukuan hingga jadi laporan keuangan.

Import data transaksi dari marketplace ke software pembukuan gak ribet. Pindah ribuan transaksi ke pembukuan dengan plugin e-commerce. Dengan Plugin E-commerce, import transaksi penjualan dan pelunasan dari parketplace ke software akuntansi Beecloud sekali klik. Sering entri manual orderan baru yang masuk di marketplace ke pembukuan? Sekarang dengan Beecloud, Anda tinggal export-import transaksi penjualan maka otomatis data akan masuk ke pembukuan.

Beecloud Ecommerce untuk Toko Online_web

7 Digital Marketing Strategy Tokcer yang Bisa Anda Coba
Banyak perusahaan atau pebisnis yang membutuhkan digital marketing untuk meningkatkan penjualan produk atau jasa yang mereka miliki. Akan tetapi, banyak […]
Baca Juga
7+ Inspirasi Desain Meja Kasir Bikin Pelanggan Makin Betah Mampir
Desain meja kasir adalah kesan pertama saat seseorang memasuki cafe. Sehingga kita harus berusaha menciptakan kesan pertama yang baik dengan […]
Baca Juga
3 Cara Membuat Pembukuan Keuangan Sederhana Usaha Kecil
Membuat pembukuan keuangan sederhana ini sangat dibutuhkan bagi usaha kecil maupun besar. Karena dengan membuat pembukuan keuangan Anda dapat melihat […]
Baca Juga

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Kontak
No. GSM klik bawah ini
Logo GSM Telp
Copyright © 2022 Bee.id
magnifiercrossmenu