Cara Menghitung Depresiasi dan Penjelasannya Dalam Akuntansi

Wednesday, 27 January 2021
Anggara Farhan
Anggara Farhan
faktor-faktor-yang-memengaruhi-depresiasi-aset

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cara Menghitung Depresiasi – Depresiasi adalah suatu cara dalam menghitung nilai aset dalam sebuah bisnis. Secara umum di dunia akuntansi dijelaskan oleh perhitungan laba, rugi, debit, kredit, modal, dan masalah keuangan lainnya. Padahal dalam ilmu akuntansi juga berkaitan dengan banyak hal, termasuk depresiasi yang dapat digunakan dalam perhitungan dunia bisnis.

Selain perhitungan dunia bisnis, depresiasi juga dapat diterapkan untuk menghitung nilai aset lain dalam kehidupan sehari-hari. Penerapan dan pemahaman tentang depresiasi dalam akun akan dibahas dan dikupas sepenuhnya dengan artikel berikut. Termasuk membahas cara menghitung depresiasi dalam akuntansi.

Berikut adalah detail pemahaman depresiasi dalam akuntansi dan cara menghitungnya.

pengertian-depresiasi

Memahami Pengertian Depresiasi (Sumber: Freepik.com)

Apa itu Depresiasi?

Pertama-tama, sebelum membahas peran penting dan perhitungan depresiasi di dunia akuntansi, akan lebih komprehensif dengan memahami definisinya. Istilah depresiasi oleh banyak kalangan diidentifikasi sebagai bentuk kerugian perusahaan dan bisnis.

Dalam istilah akuntansi, depresiasi didefinisikan sebagai pengurangan biaya akrual aset tetap secara sistematis sampai nilai aset menjadi nol atau tidak memiliki nilai ekonomi.

Contoh aset modal adalah bangunan, furnitur, peralatan kantor, mesin, dll. Tanah adalah satu-satunya pengecualian yang tidak dapat disusutkan karena nilai lahan meningkat seiring waktu.

Depresiasi atau penyusutan memungkinkan beberapa biaya aset modal yang dihasilkan oleh aset modal.

Ini wajib berdasarkan prinsip korespondensi karena pendapatan dicatat pada biaya terkait dalam periode akuntansi ketika aset digunakan. Ini membantu untuk mendapatkan gambaran lengkap transaksi menghasilkan pendapatan.

Contoh depresiasi – saat membeli alat transportasi guna kegiatan pengiriman, perusahaan mengeluarkan biaya Rp. 100.000.000 dan penggunaan truk yang diharapkan adalah 5 tahun, perusahaan dapat mendepresiasi aset di bawah biaya penyusutan sebagai Rp. 20.000.000 setiap tahun untuk jangka waktu 5 tahun.

Karakteristik dari Depresiasi

karakteristisk-penyusutan-aset

Karakteristik Depresiasi Aset (Sumber: Freepik.com)

Berikut ini merupakan karakteristik dari Penyusutan Aktiva Tetap (Fixed Assets Depreciation) :

  1. Depresiasi atau penyusutan adalah penurunan nilai dari aset tetap (kecuali tanah). Pengurangan nilai aset bersifat permanen. Setelah berkurang, itu tidak dapat dikembalikan ke nilai aslinya.
  2. Depresiasi atau penyusutan adalah proses progresif dan berkelanjutan yang mengurangi nilai aset, baik dengan penggunaan aset atau karena berjalannya waktu.
  3. Depresiasi ini bukan proses evaluasi aset, tetapi merupakan proses pemberian biaya aset untuk periode penggunaan yang sebenarnya
  4. Depresiasi atau penyusutan mengurangi nilai buku, bukan nilai pasar aset.
  5. Depresiasi hanya digunakan untuk aset tetap. Depresiasi ini tidak digunakan untuk aset tidak berwujud atau sekali pakai.

Baca Juga:ย Pengertian, Fungsi dan Contoh Jurnal Penyesuaian untuk Bisnis

Urgensi Penghitungan Depresiasi dalam Akuntansi

Setelah mengetahui pemahaman depresiasi secara umum di dunia akuntansi, oleh karena itu kini waktunya untuk mengetahui peran penting dari penyusutan yang dilakukan untuk mendukung perusahaan.

1. Bisa Dijadikan Data Penilaian Keuntungan

Peran penting penghitungan penyusutan pada akuntansi pertama harus digunakan sebagai data evaluasi keuntungan.

Dalam menjalankan bisnis, tentu saja ada kemungkinan kegagalan transaksi, penurunan nilai aset atau kerugian. Tetapi ini tentu saja dapat diminimalkan dengan mengetahui data evaluasi yang diperoleh dengan depresiasi.

2. Mengetahui Harga Perolehan Aset yang Diterima dalam Berbisnis

Selain itu, untuk peran penting depresiasi di dunia bisnis dapat digunakan sebagai referensi untuk mendapatkan data pada aset yang mengalami cacat.

Mengapa demikian? Ini didasarkan pada penilaian akuntansi untuk kepemilikan aset dan pajak tenaga kerja. Ketika kepemilikan aset dan hak-hak buruh tentu saja merupakan harga produk yang dapat digunakan sebagai keuntungan dan biaya operasional.

3. Menjadi Metode Meminimalisir Kerugian Jika Aset Sewaktu-waktu Menurun

Dengan mengetahui dan mengimplementasikan depresiasi dalam dunia bisnis dan usaha, menjadi sangat mungkin bahwa perusahaan meminimalkan kerugian.

Hal ini disebabkan oleh kesadaran bahwa properti dari nilai aset dapat berkurang kapan saja. Oleh karena itu ada tahapan kegiatan ketika nilai aset berkurang dan distribusi aset lain untuk mempertahankan laba.

penyusutan-aset-properti

Nilai Aset Properti Dapat Berkurang Kapan Saja (Sumber: Unsplash.com)

4. Mengetahui Nilai Residu

Residu adalah hasil dari nilai-nilai aset yang dijual, disewa, digunakan sebagai jaminan atau digunakan sebagai sarana untuk mempertahankan kebijakan perdagangan.

Dengan memahami dan mengimplementasikan depresiasi di dunia bisnis, tentu saja, pengusaha dapat menemukan nilai residu. Residu juga disebut nilai sisa yang dihasilkan dari hasil penjualan, penyewaan atau jaminan yang dapat digunakan sebagai aktivitas omset.

5. Mengetahui Estimasi Manfaat Nilai Barang dan Aset

Berikutnya, peran penting dari implementasi dan perhitungan depresiasi dalam akuntansi untuk perusahaan adalah untuk menentukan estimasi nilai barang dan aset.

Estimasi manfaat dari nilai barang dan aset dapat digunakan sebagai masa dan tolak ukur keputusan dalam menjalankan bisnis. Sehingga suatu saat pengusaha bisa untuk memperhitungkan kapan saja dalam melakukan tindakan ekonomi jika diperlukan.

6. Mengetahui Nilai Total Kalkulasi Total Beban Per-periode

Mengetahui perhitungan total beban berdasarkan periode barang, keuangan dan nilai aset operasi juga penting. Ini dapat diketahui salah satu dari mereka yang menggunakan perhitungan dan implementasi depresiasi dalam akuntansi. Struktur penggunaan, pekerjaan, hutang dan piutang dapat dicatat oleh periode evaluasi pekerjaan atau strategi lanjutan.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Depresiasi

faktor-faktor-yang-memengaruhi-depresiasi-aset

Faktor yang Menentukan Biaya Depresiasi (Sumber: Freepik.com)

Berikut adalah beberapa faktor yang perlu diperhatikan saat menentukan biaya depresiasi atau biaya penyusutan.

Harga perolehan (Acquisition Cost)

Biaya akuisisi atau total biaya aset adalah faktor utama dalam menentukan jumlah depresiasi. Beban penyusutan ini dihitung berdasarkan total biaya aset yang harus dilibatkan sampai aset tetap siap pakai. Biaya ini termasuk:

  • Harga pembelian aset
  • Biaya transportasi atau pengiriman
  • Biaya pemasangan
  • Bea masuk
  • Biaya pemasangan

Perkiraan nilai residu aset (Estimated Residual Value of Asset)

Faktor berikut untuk memperhitungkan ketika menghitung depresiasi atau biaya penyusutan adalah usia ekonomi suatu aset. Jumlah depresiasi yang lebih penting dibebankan untuk aset dengan masa manfaat yang lebih berguna dan sebaliknya. Usia ekonomi ini dapat ditunjukkan dalam jumlah unit yang diproduksi atau periode waktu seperti berminggu-minggu, bulan atau tahun.

Perkiraan umur ekonomis aktiva (Estimate Economical Life Time of Asset)

Nilai aset yang tersisa atau nilai residu aset adalah nilai yang dapat dilakukan ketika aset dijual atau tidak lagi digunakan pada akhir perkiraan masa manfaatnya. Apabila perusahaan menggunakan aset tersebut sampai tidak dapat digunakan dan tidak lagi memberikan manfaat, aset atau aktiva tidak dapat memiliki residu atau nilai sisa. Namun, jika perusahaan menggantikan aktivitasnya setelah periode penggunaan yang relatif singkat dan bahwa aset yang bersangkutan dapat selalu digunakan lagi, nilai residu atau sisa nilai aset akan relatif tinggi.

Cara Menghitung Depresiasi dalam Akuntansi

1. Metode Garis Lurus (Straight-Line Method)

Cara menghitung nilai depresiasi pertama yang adalah menggunakan metode garis lurus yang banyak digunakan oleh berbagai kalangan.

Meskipun metode ini dianggap tidak valid karena metode ini menggunakan pendaftaran aset yang sama per tahun dan setiap periode. Rumus metode garis lurus adalah harga untuk mendapatkan nilai residu, dibagi usia ekonomi dan hasilnya adalah depresiasi itu sendiri.

Contoh-contoh seperti perhitungan nilai aset ketika membeli truk untuk kegiatan pengiriman yang dibahas di atas, perusahaan mendepresiasi aset dengan nilai yang sama, yaitu Rp. 20.000.000 setiap tahun.

cara-menghitung-depresiasi-garis-lurus

Contoh Depresiasi metode garis lurus (Sumber: Google.com)

2. Metode Beban Menurun (Decreasing Charge Method)

Kemudian untuk menghitung depresiasi akuntansi dapat menggunakan metode beban menurun. Dimana metode ini sendiri mengacu pada jumlah tahunan yang ada dan penurunan saldo.

Metode depresiasi ini umumnya mengarah pada muatan penyusutan yang lebih besar pada periode awal dan lebih rendah pada metode sesudahnya.

Contohnya seperti biaya mesin $ 5.000, memiliki nilai sisa $ 1.000, 5 tahun kehidupan dan menyusut 20% per tahun. Biaya adalah $ 800 pada tahun pertama ($ 4.000 jumlah yang dapat didepresiasi * 20%), $ 640 tahun kedua (($ 4.000 – $ 800) * 20%), dan lainnya.

cara-menghitung-depresiasi-metode-beban

Contoh Depresiasi Metode Beban Menurun (Sumber: Google.com)

3. Metode Aktivitas

Cara menghitung depresiasi di bidang akuntansi berikut mengacu pada penggunaan metode aktivitas. Yang dimana metode ini sendiri cenderung memanfaatkan evaluasi penggunaan aset yang ada.

Rumusnya itu sendiri adalah sebagai berikut: Biaya Perolehan – Residu x Perkiraan Masa Manfaat dan kemudian dibagi Usia Produktif.

cara-menghitung-depresiasi-metode-aktivitas

Contoh Depresiasi Metode Aktivitas (Sumber: Google.com)

4. Metode Depresiasi Khusus

Selain beberapa mode perhitungan depresiasi, seperti beberapa opsi di atas, selanjutnya ada juga cara menghitung depresiasi yang dapat dipilih. Di mana perhitungan dapat menggunakan metode depresiasi khusus yang bertujuan untuk mengetahui manfaat penyusutan aset yang ada.

Untuk metode penyusutan khusus ini, dua skema dapat dipilih oleh pengusaha, bisnis atau akuntan.

Yang pertama adalah menggunakan skema metode grup yang ditandai dengan menghitung aset homogen dan memiliki fungsi yang hampir sama.

Lalu skema berikutnya adalah menggunakan metode campuran. Untuk metode campuran ini sendiri, perhitungan umumnya disesuaikan dengan kapasitas dan kemauan akuntan, sehingga jauh lebih fleksibel.

cara-menghitung-metode-depresiasi-khusus

Contoh Depresiasi Metode Depresiasi Khusus (Sumber: Google.com)

5. Metode Saldo Menurun Ganda (Double Declining Method)

Untuk cara baru untuk menghitung depresiasi akuntansi dunia bisnis adalah dengan menggunakan saldo menurun ganda. Dalam metode ini sendiri tidak menyiratkan nilai residu dan digunakan pada awal periode aktivitas.

Rumus terperinci adalah bahwa harga perolehan dibagi usia ekonomis dan kemudian dikalikan dengan dua dan hasilnya adalah nilai depresais

Misalnya, aset dengan masa manfaat lima tahun akan memiliki nilai timbal balik 1/5 atau 20%. Tingkat duplikat, atau 40%, diterapkan pada nilai akuntan aset saat ini untuk depresiasi.

Meskipun nilai tukar tetap konstan, nilai uang akan berkurang seiring waktu karena nilai tukar dikalikan dengan basis yang dapat disusutkan setiap periode.

6. Metode Unit Produksi (Unit of Production Method)

Untuk metode atau cara menghitung depresiasi terakhir dapat menggunakan metode unit produksi yang paling rinci. Di mana dalam semua ini, metode ini diperlukan untuk menghitung nilai aset dalam satuan waktu, yaitu jam atau berat adalah kilogram. Formula sendiri:

Depresiasi = (Harga Perolehan โ€“ Nilai Sisa) ร— (Pemakaian รท Estimasi Umur)

Kesimpulan

Menghitung nilai depresiasi suatu aset merupakan hal yang sangat membingungkan jika Anda orang yang awam dalam akuntansi. Sangat direkomendasikan untuk menggunakan alat bantu atau software akuntansi agar Anda lebih mudah dalam menghitung nilai depresiasi. Coba gratis 30 hari dengan klik di sini atau klik gambar di bawah ini.

Laporan-Akuntansi-Pakai-Software-Akuntansi-Beeaccounting

Banyak Berbagi Banyak Rejeki :
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on print
Print
Artikel Yang Mungkin Anda Suka :