Logo Bee Web

Biaya Langsung Adalah? Ini Jenis dan Perbedaanya

Di artikel ini akan dibahas, pentingnya biaya langsung dan tidak langsung dalam menghitung biaya produksi dan contoh perhitungannya.
Penulis: Al Faris
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Thursday, 20 July 2023

Dalam dunia bisnis, pengelolaan keuangan yang efektif menjadi salah satu faktor kunci dalam mencapai keberhasilan. Salah satu aspek penting dalam pengelolaan keuangan adalah pemahaman yang baik tentang biaya langsung dan tidak langsung yang terjadi dalam proses produksi.

Dalam artikel ini, kita akan membahas secara mendalam pengertian biaya langsung, pengertian biaya tidak langsung, perbedaan antara keduanya, serta fungsi penting dari kedua jenis biaya ini dalam pengelolaan keuangan sebuah perusahaan.

Pengertian Biaya Langsung

Biaya langsung adalah jenis biaya yang dapat dengan jelas diatribusikan langsung ke suatu produk atau layanan tertentu. Dalam konteks produksi, biaya langsung meliputi komponen-komponen biaya yang secara langsung terlibat dalam proses pembuatan produk.

Misalnya, biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung yang digunakan dalam produksi suatu barang. Biaya langsung merupakan elemen penting yang digunakan untuk menghitung total biaya produksi suatu produk atau layanan.

Pengertian Biaya Tidak Langsung

Sementara itu, biaya tidak langsung adalah jenis biaya yang tidak dapat langsung diatribusikan kepada suatu produk atau layanan tertentu. Biaya ini umumnya terkait dengan biaya operasional umum yang dibutuhkan dalam menjalankan suatu bisnis.

Biaya Langsung

Pengelolaan biaya langsung yang efektif sangat penting bagi keberhasilan bisnis (Credit: Freepik/jcomp)

Contoh biaya tidak langsung meliputi biaya listrik, biaya sewa gedung, dan biaya administrasi. Biaya tidak langsung sering kali sulit untuk diidentifikasi secara langsung dengan suatu produk atau layanan, sehingga membutuhkan metode alokasi yang tepat untuk mengaturnya.

Perbedaan Biaya Langsung dan Tidak Langsung

Untuk membedakan biaya langsung dan tidak langsung, kita perlu memahami karakteristik masing-masing. Berikut adalah beberapa perbedaan antara keduanya:

1. Biaya Langsung:

  • Biaya langsung dapat dengan jelas diatribusikan langsung ke suatu produk atau layanan.
  • Biaya ini berhubungan erat dengan proses produksi dan dapat dengan mudah diukur.
  • Contoh biaya langsung adalah biaya bahan baku dan biaya upah langsung.

2. Biaya Tidak Langsung:

  • Biaya tidak langsung tidak dapat langsung diatribusikan kepada suatu produk atau layanan.
  • Biaya ini bersifat lebih umum dan terkait dengan operasional keseluruhan perusahaan.
  • Contoh biaya tidak langsung meliputi biaya overhead, biaya administrasi, dan biaya listrik.

Dengan memahami perbedaan tersebut, pengelola keuangan dapat dengan lebih efektif mengelompokkan biaya-biaya yang ada dalam perusahaan.

Fungsi Biaya Langsung dan Tidak Langsung

Biaya langsung dan tidak langsung memiliki peran penting dalam pengelolaan keuangan suatu perusahaan. Berikut adalah beberapa fungsi penting dari kedua jenis biaya ini:

1. Menentukan Total Biaya Produksi

Biaya langsung digunakan untuk menghitung total biaya produksi suatu produk atau layanan dengan cara menambahkan biaya bahan baku, biaya upah langsung, dan biaya langsung lainnya.

Cara Menghitung Biaya Bahan Baku Produksi

Hal ini dapat membantu perusahaan menentukan harga jual yang tepat

Sementara itu, biaya tidak langsung juga harus diperhitungkan dalam perhitungan total biaya produksi agar dapat memperoleh gambaran yang akurat.

2. Mengukur Efisiensi

Dengan memisahkan biaya langsung dan tidak langsung, perusahaan dapat mengukur efisiensi operasionalnya. Perhitungan rasio biaya langsung terhadap pendapatan dapat memberikan indikasi tentang sejauh mana biaya langsung digunakan dengan efektif dalam proses produksi.

Sedangkan rasio biaya tidak langsung terhadap pendapatan dapat memberikan gambaran tentang efisiensi penggunaan sumber daya perusahaan secara keseluruhan.

3. Pengambilan Keputusan

Penyusunan laporan keuangan yang memisahkan biaya langsung dan tidak langsung memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih baik. Informasi yang akurat tentang kedua jenis biaya ini dapat digunakan untuk menganalisis kinerja keuangan perusahaan, melakukan perencanaan anggaran, dan menentukan strategi pengelolaan yang tepat.

Jenis Pengeluaran Biaya Langsung

Biaya langsung dapat dikelompokkan menjadi beberapa jenis berdasarkan sifatnya. Berikut adalah beberapa jenis pengeluaran biaya langsung:

1. Biaya Material

Biaya material mencakup pengeluaran yang terkait dengan pembelian bahan baku atau komponen yang digunakan dalam produksi. Contoh biaya material adalah harga bahan baku, biaya pengiriman bahan baku, dan biaya penyimpanan.

2. Biaya Upah

Biaya upah meliputi pengeluaran untuk membayar tenaga kerja langsung yang terlibat dalam proses produksi. Ini mencakup gaji dan tunjangan karyawan yang secara langsung terlibat dalam pembuatan produk.

3. Biaya Peralatan

Biaya peralatan mencakup pengeluaran untuk membeli, merawat, dan memperbaiki peralatan produksi. Biaya ini termasuk pembelian mesin, perawatan rutin, dan biaya perbaikan jika terjadi kerusakan.

Jenis Biaya Tidak Langsung

Biaya tidak langsung juga dapat dibagi menjadi beberapa jenis berdasarkan sifatnya. Berikut adalah beberapa jenis biaya tidak langsung:

1. Biaya Tak Terduga

Biaya tak terduga mencakup pengeluaran yang tidak direncanakan sebelumnya. Misalnya, biaya perbaikan darurat, biaya penggantian peralatan yang rusak, atau biaya kejadian yang tidak dapat diprediksi sebelumnya.

2. Biaya Overhead

Cover Biaya Overhead Adalah

Hal ini penting untuk melakukan efisiensi dan menghindari pengeluaran yang tidak perlu.

Biaya overhead meliputi biaya-biaya yang terkait dengan operasional umum perusahaan dan tidak dapat secara langsung diatribusikan ke produk atau layanan tertentu. Ini termasuk biaya sewa gedung, biaya listrik, biaya administrasi, dan biaya pemasaran.

3. Profit/Keuntungan

Keuntungan atau profit juga dapat dianggap sebagai biaya tidak langsung. Hal ini karena keuntungan merupakan hasil dari pendapatan perusahaan setelah memperhitungkan semua biaya, baik langsung maupun tidak langsung.

Contoh Perhitungan Biaya Langsung dan Tidak Langsung

Dalam industri manufaktur sepatu, perhitungan biaya langsung dan tidak langsung sangat penting untuk memahami total biaya produksi. Berikut ini adalah contoh perhitungan biaya langsung dan tidak langsung dalam produksi sepatu:

1. Contoh Perhitungan Biaya Langsung dari Produksi Sepatu

a. Biaya Bahan Baku

  • Harga total bahan baku yang digunakan dalam produksi sepatu: Rp 500.000
  • Biaya pengiriman bahan baku: Rp 50.000
  • Total biaya bahan baku = Rp 500.000 + Rp 50.000 = Rp 550.000

b. Biaya Tenaga Kerja Langsung

Gaji dan tunjangan karyawan yang terlibat langsung dalam produksi sepatu: Rp 2.000.000
Total biaya tenaga kerja langsung = Rp 2.000.000

c. Biaya Peralatan

  • Biaya pembelian mesin produksi: Rp 1.000.000
  • Biaya perawatan dan perbaikan peralatan: Rp 100.000
  • Total biaya peralatan = Rp 1.000.000 + Rp 100.000 = Rp 1.100.000

Total Biaya Langsung = Total biaya bahan baku + Total biaya tenaga kerja langsung + Total biaya peralatan

Total Biaya Langsung = Rp 550.000 + Rp 2.000.000 + Rp 1.100.000 = Rp 3.650.000

2. Contoh Perhitungan Biaya Tidak Langsung dari Produksi Sepatu

a. Biaya Overhead:

  • Biaya sewa gedung pabrik: Rp 500.000
  • Biaya listrik dan air: Rp 200.000
  • Biaya administrasi: Rp 300.000
  • Total biaya overhead = Rp 500.000 + Rp 200.000 + Rp 300.000 = Rp 1.000.000

b. Biaya Tak Terduga:

  • Biaya perbaikan mesin yang rusak: Rp 150.000
  • Biaya penggantian suku cadang: Rp 100.000
  • Total biaya tak terduga = Rp 150.000 + Rp 100.000 = Rp 250.000

Total Biaya Tidak Langsung = Total biaya overhead + Total biaya tak terduga

Total Biaya Tidak Langsung = Rp 1.000.000 + Rp 250.000 = Rp 1.250.000

Dengan menggabungkan biaya langsung dan tidak langsung, total biaya produksi sepatu adalah:

Total Biaya Produksi = Total Biaya Langsung + Total Biaya Tidak Langsung

Total Biaya Produksi = Rp 3.650.000 + Rp 1.250.000 = Rp 4.900.000

Perhitungan ini memberikan gambaran tentang bagaimana biaya langsung dan tidak langsung dihitung dalam produksi sepatu. Dengan pemisahan yang jelas antara kedua jenis biaya ini, perusahaan dapat memantau dan mengontrol biaya produksi secara lebih efektif, serta membuat keputusan bisnis yang lebih informasi.

Catat dan Hitung Biaya Produksi dengan Aplikasi Pembukuan

Beecloud adalah sebuah aplikasi pembukuan yang memudahkan Anda dalam mencatat dan menghitung biaya produksi. Dengan Beecloud, Anda dapat dengan mudah mencatat semua transaksi biaya produksi, seperti pembelian bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, biaya peralatan, biaya overhead, dan administrasi.

Mudah Hitung Laba Rugi Pakai Beecloud

Aplikasi ini menyediakan fitur pengkategorian biaya sesuai jenisnya, sehingga Anda dapat melihat dan menganalisis total biaya langsung dan tidak langsung dengan cepat. Beecloud juga memiliki fitur penghitungan otomatis yang memungkinkan Anda menghasilkan laporan biaya produksi secara real-time.

Selain kemudahan akses melalui perangkat seluler atau komputer dengan koneksi internet, Beecloud juga menawarkan keamanan data yang kuat. Dengan mengintegrasikan Beecloud dalam pengelolaan keuangan perusahaan, Anda dapat mengoptimalkan efisiensi, keakuratan, dan keamanan dalam pencatatan dan perhitungan biaya produksi.

Dengan Beecloud, Anda dapat fokus pada pengambilan keputusan bisnis yang lebih baik. Aplikasi ini memberikan kemudahan dan kecepatan dalam pengelolaan keuangan perusahaan.

Kesimpulan

Dalam pengelolaan keuangan, pemisahan dan pengelompokan biaya langsung dan tidak langsung memainkan peran penting dalam perhitungan laba rugi perusahaan, pengendalian biaya, dan pengambilan keputusan strategis. Dengan pemahaman yang baik tentang kedua jenis biaya ini, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi, mengelola keuangan dengan lebih baik, dan mencapai tujuan bisnis yang diinginkan.

Prinsip Manajemen Keuangan yang Perlu Anda Ketahui
Dalam setiap perusahaan pastinya mempunyai orang yang ahli untuk mengatur keuangan. Dalam mengatur keuangan diperlukan yang namanya prinsip manajemen keuangan
Baca Juga
Payment: Mengenal Arti beserta Metode yang Sering Digunakan
Suatu tindakan yang harus Anda lakukan sebelum menerima barang yang dilakukan ialah melakukan payment atau pembayaran. Sistem pembayaran memiliki makna
Baca Juga
Cara Menghitung Harga Jual Produk Agar Tidak Rugi
Berbisnis adalah salah satu cara untuk menghasilkan uang atau pendapatan. Dalam menjual produk tentu perlu mengetahui cara menghitung harga jual
Baca Juga
Contoh Laporan Keuangan UMKM PDF
Laporan keuangan yang baik merupakan salah satu kunci keberhasilan UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah). Untuk pelaku UMKM yang masih belum
Baca Juga
Pengertian Manajemen Persediaan dan Penjelasannya
Manajemen Persediaan ini sebenarnya bukanlah hal yang mudah untuk dilakukan oleh setiap orang. Oleh karena itu, nantinya manajemen inventori ini
Baca Juga
Cara Membuat Nota Kosong Manual dan Jenis-Jenisnya
Nota kosong bukanlah hal yang asing kita dengar bahkan mungkin beberapa orang dari kita sudah sangat familiar dengan benda ini.
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu