Logo Bee Web

Bargaining Adalah: Teori, Perbedaan, Dampak dan Contohnya

Apa sih yang dimaksud bargaining? Simak selengkapnya disini apa saja pentingnya tawar-menawar dalam segala aspek bisnis dan kehidupan.
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori:
Dipublish Tgl: Saturday, 15 April 2023

Bargaining adalah suatu proses tawar menawar yang dilakukan oleh dua belah pihak untuk mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan. Proses bargaining dapat ditemukan di berbagai bidang kehidupan, seperti bisnis, politik, atau bahkan dalam hubungan pribadi.

Artikel ini akan membahas lebih lanjut tentang pengertian dan jenis-jenis bargaining, teori-teori yang terkait dengan bargaining, serta dampak dari perbedaan budaya dalam proses bargaining.

Semua hal ini akan membantu Anda untuk memahami konsep bargaining secara lebih lengkap dan bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

Apa itu Bargaining? Bargaining Adalah ...

Bargaining (1)

Aktivas Bargaining Juga Disebut dengan Tawar Menawar (Credit: Freepik.com/ @ yanalya)

Bargaining adalah proses tawar menawar untuk mencapai kesepakatan dalam sebuah transaksi. Dalam proses ini, pihak yang terlibat mencoba untuk mencapai sebuah kesepakatan dengan memberikan tawaran dan kemudian mengevaluasi tawaran yang diberikan oleh pihak lain.

Proses ini bisa terjadi dalam berbagai situasi, seperti dalam bisnis, negosiasi harga, atau bahkan dalam hubungan interpersonal.

Dalam proses bargaining, sangat penting untuk mempertimbangkan kepentingan dan kebutuhan dari kedua belah pihak, serta kemampuan untuk memberikan tawaran yang realistis dan terukur. Dengan demikian, proses tawar-menawar bisa berakhir dengan adanya kesepakatan yang menguntungkan bagi kedua belah pihak.

Teori Bargaining atau Teori Tawar Menawar

Dalam dunia bisnis, bargaining menjadi salah satu teknik penting dalam mencapai kesepakatan. Ada beberapa teori bargaining atau tawar menawar yang dapat digunakan untuk membantu proses tawar-menawar ini, di antaranya:

1. Teori Perilaku

Pertama ada teori perilaku berfokus pada aspek psikologis dan emosional yang mempengaruhi perilaku manusia dalam proses bargaining. Teori ini berpendapat bahwa keputusan yang diambil oleh pihak yang terlibat dalam bargaining dapat dipengaruhi oleh faktor seperti emosi, persepsi, dan pengalaman masa lalu.

Baca Juga: Begini Teori Perilaku Konsumen, Pebisnis Wajib Tahu!

2. Teori Permainan

Berikutnya adalah teori permainan melibatkan analisis situasi bargaining sebagai sebuah "permainan" dengan pemain-pemain yang memiliki kepentingan yang saling bertentangan. Teori ini memperhitungkan kemungkinan strategi yang dapat digunakan oleh masing-masing pihak untuk mencapai kemenangan atau keuntungan dalam bargaining.

3. Teori Prosesual

Selanjutnya, teori prosesual berfokus pada proses yang terjadi selama bargaining, dan menekankan pentingnya pengelolaan proses ini untuk mencapai hasil yang memuaskan. Teori ini memperhatikan faktor-faktor seperti komunikasi, negosiasi, dan kepercayaan antara pihak yang terlibat dalam bargaining.

4. Teori Integratif

Kemudian ada teori integratif menekankan pada mencari solusi yang menguntungkan kedua belah pihak dalam bargaining. Teori ini memperhitungkan kepentingan dan kebutuhan dari kedua belah pihak, serta kemungkinan adanya solusi yang kreatif dan inovatif dalam mencapai kesepakatan.

5. Teori Narasi

Selanjutnya, teori narasi melibatkan pembuatan cerita atau narasi untuk membantu memahami situasi bargaining dan mencapai kesepakatan. Teori ini menekankan pentingnya aspek cerita atau narasi dalam proses bargaining untuk memperkuat pengertian dan kepercayaan antara kedua belah pihak.

6. Perundingan Otomatis

Perundingan otomatis atau automatic bargaining melibatkan penggunaan teknologi untuk mengelola proses bargaining dan mencapai kesepakatan tanpa adanya interaksi manusia. Metode ini sering digunakan dalam transaksi online yang dilakukan secara otomatis, seperti pada marketplace.

7. Menawar dan Memasang Harga

Metode ini merupakan teknik bargaining yang paling umum digunakan, dimana kedua belah pihak saling menawar dan memasang harga untuk mencapai kesepakatan yang menguntungkan.

Teknik ini dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti menetapkan harga awal yang tinggi dan memberikan diskon, atau memberikan tawaran harga yang lebih rendah dan berusaha untuk mendapatkan diskon yang lebih besar.

Apa Bedanya Bargaining dengan Negotiation?

Contoh bargain

Negosisasi dan Bargain Adalah Aktivitas yang Berbeda (Credit: Freepik.com)

Dalam dunia bisnis, tawar-menawar atau bargaining dan negotiation merupakan dua proses yang sering dilakukan untuk mencapai kesepakatan. Meskipun keduanya memiliki tujuan yang sama yaitu mencapai kesepakatan yang menguntungkan bagi kedua belah pihak, namun terdapat perbedaan antara keduanya.

Bargaining adalah proses tawar-menawar yang fokus pada mencapai kesepakatan dalam sebuah transaksi. Dalam bargaining, pihak yang terlibat akan berfokus pada penawaran harga atau nilai tukar yang dianggap menguntungkan bagi dirinya sendiri.

Proses bargaining seringkali berlangsung dengan cara yang lebih kasar dan cenderung bersifat kompetitif, dengan tujuan untuk memaksimalkan keuntungan dari transaksi tersebut.

Sementara itu, negotiation adalah proses yang lebih terstruktur dan strategis. Dalam negotiation, pihak-pihak yang terlibat akan berdiskusi dan berkomunikasi secara terbuka, serta mencari solusi yang dapat memenuhi kepentingan dan kebutuhan dari kedua belah pihak.

Proses negotiation cenderung lebih kooperatif dan fleksibel, dengan tujuan untuk mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan.

Selain itu, bargaining adalah hal yang dilakukan dalam transaksi yang lebih singkat dan terfokus pada harga atau nilai jual suatu produk atau jasa. Sedangkan negotiation lebih sering dilakukan dalam kesepakatan jangka panjang seperti perjanjian kemitraan, kontrak kerja, atau akuisisi bisnis.

Proses bargaining dan negotiation memiliki perbedaan dalam cara mereka dilakukan dan hasil yang diharapkan, namun keduanya memiliki peran penting dalam mencapai kesepakatan bisnis yang menguntungkan.

Dampak Bargaining karena Perbedaan Budaya

Perbedaan budaya dalam bargaining dapat mempengaruhi cara negosiasi dilakukan dan mempengaruhi pemahaman tentang harga atau nilai tukar yang dianggap wajar.

Misalnya, dalam budaya yang cenderung lebih individualis, seperti di Amerika Serikat, tawar-menawar biasanya dilakukan secara langsung dan terbuka, dengan tujuan untuk memaksimalkan keuntungan dari transaksi tersebut.

Sementara dalam budaya yang cenderung lebih kolektivis, seperti di Asia Timur, tawar-menawar dilakukan dengan lebih santun dan lebih menghargai hubungan personal antara kedua belah pihak.

Perbedaan budaya juga dapat mempengaruhi interpretasi dari bahasa tubuh, bahasa verbal, dan ungkapan-ungkapan dalam proses bargaining. Sebagai contoh, ekspresi wajah dan bahasa tubuh yang sering digunakan dalam tawar-menawar seperti melototkan mata atau menunjukkan ketidakpuasan, dapat dipahami secara berbeda dalam budaya yang berbeda.

Dampak dari perbedaan budaya dalam bargaining dapat berdampak pada kesepakatan yang dicapai. Misalnya, jika salah satu pihak tidak memahami cara tawar-menawar yang dilakukan oleh pihak lain, maka kesepakatan yang dicapai mungkin tidak saling menguntungkan atau terlalu merugikan salah satu pihak.

Baca Juga: Fungsi dan Pengertian Manajemen

Contoh Bargaining

Proses bargaining dapat ditemukan di berbagai aspek kehidupan, seperti hubungan kerja, bisnis, politik, dan kehidupan sehari-hari.

1. Hubungan Kerja

Contoh bargaining pertama ada dalam hubungan kerja, bargaining dapat terjadi dalam negosiasi gaji, kenaikan pangkat, atau hak-hak karyawan lainnya. Karyawan dan pengusaha dapat melakukan tawar-menawar untuk mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan dan memenuhi kebutuhan kedua belah pihak.

2. Bisnis

Dalam bisnis, contoh bargaining sering terjadi dalam negosiasi harga atau kesepakatan kontrak. Pengusaha dan konsumen dapat melakukan tawar-menawar untuk mencapai harga yang dianggap wajar dan menguntungkan bagi kedua belah pihak.

3. Politik

Berikutnya adalah contoh bargaining dalam dunia politik, hal terjadi dalam pembuatan keputusan dan perjanjian politik. Partai politik dan negara-negara dapat melakukan tawar-menawar untuk mencapai kesepakatan yang memenuhi kepentingan masing-masing pihak.

4. Kehidupan Sehari-hari

Dalam kehidupan sehari-hari, bargaining dapat terjadi dalam berbagai situasi, seperti dalam pembelian barang atau jasa. Misalnya, ketika membeli barang di pasar atau toko, pembeli dapat melakukan tawar-menawar untuk mencapai harga yang dianggap wajar dan sesuai dengan anggaran.

Didunia bisnis penjualan tidak menjadi satu-satunya faktor yang menjadikan usaha menjadi sukses, ada beberapa hal lain yang mendukung kesuksesan sebuah usaha mulai dari pemasaran, pelayanan, bargaining sampai laporan keuangannya.

Untuk bisa membuat laporan akuntansi pebisnis setidaknya faham bagaimana dasar dari akuntansi. Namun, tenang kini Anda bisa menggunakan software akuntansi online Beecloud. Laporan keuangan langsung jadi dan akurat mudahkan Anda melakukan scale up dan urusan bisnis lainnya.

Pakai Beecloud, Bisa Buat Jurnal Umum Otomatis Tanpa Harus Jago Akunting Dulu

Ada beragam manfaat yang bisa Anda dapatkan, mulai dari pengelolaan stok, laporan laba rugi sampai akuntansi, manajemen aset perusahaan dan lain sebagainya. Yuk berlangganan sekarang juga dan untuk Anda pengguna pertama akan mendapatkan gratis trial dan penduam demo langsung dari tim profesional Bee.

Artikel Terkait

Tips Jualan di Tokopedia Banjir Ratusan Pesanan Tiap Hari
Ingin jualan di Tokopedia, tapi khawatir banyak saingan di dalamnya sangat wajar bagi Anda? Anda butuh tips jualan agar tidak
Baca Juga
Aplikasi Manajemen Marketplace, Rekap Transaksi Lebih Mudah
Aplikasi manajemen marketplace berguna untuk merekap semua data produk, pesanan, jumlah stok, dan transaksi pembelian untuk dikelola dalam satu sistem
Baca Juga
Software Distributor Grosir, Wujudkan Bisnis Lebih Mudah!
Era globalisasi kini berdampak dengan munculnya teknologi yang membantu aspek kehidupan. Teknologi berupa software distributor grosir misalnya. Software termasuk dalam
Baca Juga
10 Alasan Kenapa Perlu Menggunakan Aplikasi Kasir Angkringan
Angkringan merupakan salah satu bisnis modal minim. Jika pengelolaannya dibantu dengan aplikasi kasir angkringan, maka bisnis akan mudah berkembang. Karena
Baca Juga
Apa Arti Reseller? Perbedaan antara Reseller dan Dropship
Pada saat ini toko online banyak dijadikan pilihan, baik oleh pemilik usaha maupun konsumen. Berbicara mengenai belanja online tentu tidak
Baca Juga
7 Tips Promosi di Instagram Untuk Pemula
Tips promosi di Instagram - Bisnis online kini semakin banyak diminati orang, karena cara promosi yang semakin mudah. Media online
Baca Juga

Artikel Populer

Tuesday, 10 May 2022
Download File Excel Laporan Laba Rugi Gratis
Baca Juga
Friday, 11 September 2020
11 Contoh SIM (Sistem Informasi Manajemen) Perusahaan
Baca Juga
Monday, 7 March 2022
[DOWNLOAD] Contoh Cash Flow Excel dan Template Membuatnya Gratis
Baca Juga
Thursday, 21 April 2022
Aplikasi POS Alfamart Adalah: Pengertian dan Cara Kerja
Baca Juga
Friday, 25 September 2020
Mengenal Sejarah Akuntansi Secara Singkat
Baca Juga
Monday, 25 April 2022
4 Contoh Pembukuan Kas Masuk dan Keluar dan Prosesnya
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu