Logo Bee Web

5 Perbedaan Hutang dan Piutang dalam Keuangan Bisnis

Piutang dan hutang adalah aktivitas keuangan dalam bisnis. Penting bagi bisnis untuk pahami perbedaan hutang dan piutang untuk arus kas.
Penulis: Rizal Arisona
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Monday, 27 March 2023

Halo, Pebisnis! Dalam mengelola bisnis, penting bagi Anda untuk memahami konsep keuangan yang mendasar, salah satunya adalah hutang dan piutang. Kedua konsep ini dapat mempengaruhi keuangan bisnis Anda, sehingga penting bagi Anda untuk memahami perbedaan antara hutang dan piutang.

Dalam bisnis, hutang dan piutang adalah dua hal yang berkaitan langsung dengan arus kas. Maka dari itu, penting sekali untuk memahami perbedaan keduanya agar dapat membantu Anda membuat keputusan keuangan yang tepat dan mengelola aliran kas dengan baik.

Yuk, kita akan membahas lebih detail tentang perbedaan hutang dan piutang dalam konteks bisnis.

1. Berdasarkan Pengertian Hutang dan Piutang

Pengertian Hutang

Hutang adalah jumlah uang yang harus Anda bayar kepada pihak lain karena telah meminjam uang atau menggunakan kredit.

Dalam konteks bisnis, hutang bisa berasal dari pinjaman bank, pembelian barang dari pemasok dengan pembayaran di kemudian hari, atau bahkan dari gaji karyawan yang masih harus dibayar.

Pengertian Piutang

Piutang adalah jumlah uang yang orang lain harus bayar kepada Anda. Dalam bisnis, piutang biasanya muncul ketika Anda menjual barang atau jasa dengan persyaratan pembayaran di kemudian hari, seperti 30 hari atau 60 hari setelah penjualan.

Jadi, perbedaan utama antara hutang dan piutang adalah arah aliran uang. Hutang mengarahkan uang keluar dari bisnis Anda, sementara piutang mengarahkan uang ke dalam bisnis Anda.

Baca Juga: Piutang: Pengertian, Jenis, Ciri, dan Prosedur Pencatatannya

2. Kebijakan yang Berlaku pada Hutang dan Piutang

Ilustrasi Hutang Piutang Dimana Dua Orang Memberikan Uang Kepada Yang Lainnya

Ilustrasi Dua Orang Memberikan Uang Kepada Yang Lainnya (Credit: Freepik.com)

Kebijakan Hutang

Sebagai pelaku hutang, Anda perlu mengetahui kebijakan yang berlaku dalam pembayaran hutang tersebut.

Contoh:

  • Batas waktu pembayaran hutang adalah 30 hari dari tanggal faktur.
  • Pembayaran hutang harus dilakukan melalui transfer bank atau cek yang diotorisasi.
  • Jika pembayaran hutang tidak tepat waktu, maka akan dikenakan denda sebesar 1% per bulan dari jumlah hutang yang belum dibayar.

Kebijakan Piutang

Sebagai pelaku piutang, bisnis Anda harus memiliki kebijakan yang jelas dan teratur dalam mengelola piutang. Kebijakan ini dapat mencakup persyaratan pembayaran, batas waktu pembayaran, dan langkah-langkah yang akan diambil jika pembayaran piutang tidak tepat waktu.

Contoh:

  • Batas waktu pembayaran piutang adalah 15 hari dari tanggal faktur.
  • Pelanggan yang ingin membeli secara kredit harus terlebih dahulu melalui proses pengecekan kredit.
  • Jika pembayaran piutang tidak tepat waktu, maka pelanggan akan dikenakan denda sebesar 2% per bulan dari jumlah piutang yang belum dibayar.

3. Sebutan Pelaku yang Hutang dan Piutang

Pelaku Hutang

Ketika Anda memiliki hutang, Anda adalah pihak yang meminjam uang atau memperoleh kredit dari pihak lain, seperti bank atau lembaga keuangan. Oleh karena itu, Anda disebut sebagai debitur atau pihak yang berhutang.

Pelaku Piutang

Sementara itu, ketika Anda memiliki piutang, Anda adalah pihak yang memiliki uang yang harus dibayarkan oleh pelanggan atau pihak lain terhadap bisnis Anda. Oleh karena itu, Anda disebut sebagai kreditur atau pihak yang meminjamkan uang.

4. Jenis Bunga dari Hutang dan Piutang

Suku Bunga dari Hutang

Pada umumnya, hutang dikenakan bunga oleh pihak yang meminjamkan uang, yang dapat disebut sebagai kreditur. Bunga hutang dapat dihitung berdasarkan persentase dari jumlah pinjaman atau berdasarkan tingkat suku bunga yang telah disepakati dalam perjanjian.

Contoh kasus:

Jika Anda meminjamkan uang dari bank atau lembaga keuangan lainnya, bunga hutang biasanya dihitung sebagai persentase dari jumlah pinjaman. Besaran bunga yang dikenakan pada hutang dapat bervariasi, tergantung pada tingkat suku bunga yang berlaku dan jangka waktu pinjaman.

Misalnya, jika Anda meminjam uang sebesar Rp 100 juta dengan tingkat suku bunga 10% per tahun, maka bunga yang harus Anda bayar selama satu tahun adalah Rp 10 juta.

Suku Bunga dari Piutang

Piutang dapat dikenakan bunga pada kasus-kasus tertentu. Jika pelanggan Anda terlambat membayar, Anda dapat menetapkan biaya keterlambatan atau bunga yang harus dibayar pelanggan Anda.

Contoh kasus:

Bunga piutang dapat dikenakan pada kasus-kasus tertentu, seperti ketika pelanggan Anda terlambat membayar. Biasanya, bunga piutang dihitung sebagai persentase dari jumlah tagihan yang belum dibayar oleh pelanggan. Besaran bunga piutang yang dikenakan juga dapat bervariasi, tergantung pada kebijakan perusahaan dan kesepakatan dengan pelanggan.

Sebagai contoh, jika Anda memiliki piutang sebesar Rp 10 juta dengan tingkat bunga 1% per bulan, maka bunga yang harus dibayar oleh pelanggan setiap bulan adalah Rp 100 ribu.

5. Pembukuan Akuntansi untuk Hutang dan Piutang

Orang Yang Duduk Di Meja Dengan Tumpukan Dokumen Piutang Dan Hutang

Ilustrasi Akuntan di depan Tumpukan Dokumen (Credit: Freepik.com)

Pembukuan Hutang

Dalam pembukuan akuntansi, hutang dicatat sebagai kewajiban bisnis Anda. Ini berarti bahwa jumlah hutang yang harus Anda bayar akan tercatat sebagai beban atau pengurangan dari kekayaan bersih Anda.

Misalnya, jika Anda memiliki hutang sebesar Rp 10 juta, maka jumlah ini akan tercatat dalam laporan keuangan sebagai kewajiban Anda.

Hutang dagang juga memerlukan pencatatan bunga atau biaya keterlambatan jika perusahaan tidak membayar utangnya tepat waktu.

Pembukuan Piutang

Piutang dicatat sebagai aset bisnis Anda. Jumlah uang yang harus dibayar oleh pelanggan atau pihak lain terhadap bisnis Anda akan tercatat sebagai penerimaan atau peningkatan kekayaan bersih Anda.

Misalnya, jika Anda memiliki piutang sebesar Rp 10 juta, maka jumlah ini akan tercatat dalam laporan keuangan sebagai aset Anda.

Piutang dagang juga memerlukan pencatatan penghapusan atau penurunan nilai jika pelanggan tidak membayar utangnya atau jika terdapat kerugian lainnya.

Perbedaan lain dalam pembukuan akuntansi antara hutang dan piutang adalah cara pencatatan dan pengelolaannya. Biasanya, piutang akan dicatat dalam akun piutang usaha, sedangkan hutang akan dicatat dalam akun hutang usaha atau hutang bank.

Dalam pengelolaannya, Anda perlu memastikan untuk selalu mengawasi dan mengontrol hutang dan piutang Anda agar tetap dalam batas yang wajar dan terkelola dengan baik.

Jenis-jenis Hutang dan Piutang Berdasarkan Jangka Waktu

Jenis-jenis Hutang dan Piutang dapat dibedakan berdasarkan jangka waktu pengembaliannya. Jangka waktu pengembaliannya dapat dibagi menjadi tiga kategori, yaitu jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang.

Berikut ini adalah penjelasan lebih lanjut mengenai jenis-jenis hutang dan piutang berdasarkan jangka waktu:

Jenis Hutang Berdasarkan Jangka Waktu

1. Hutang Jangka Pendek:

Hutang jangka pendek adalah hutang yang jatuh tempo atau harus dilunasi dalam waktu kurang dari satu tahun. Contohnya, hutang dagang, hutang pajak, dan hutang bank dengan jangka waktu satu tahun.

2. Hutang Jangka Menengah:

Hutang jangka menengah adalah hutang yang jatuh tempo atau harus dilunasi dalam waktu antara satu hingga lima tahun. Contohnya, hutang hipotek, hutang obligasi, dan hutang bank dengan jangka waktu antara satu hingga lima tahun.

3. Hutang Jangka Panjang:

Hutang jangka panjang adalah hutang yang jatuh tempo atau harus dilunasi dalam waktu lebih dari lima tahun. Contohnya, hutang hipotek jangka panjang, hutang obligasi jangka panjang, dan hutang bank jangka panjang.

Jenis Piutang Berdasarkan Jangka Waktu

1. Piutang Jangka Pendek

Piutang jangka pendek adalah piutang yang harus diterima dalam waktu kurang dari satu tahun. Contohnya, piutang dagang, piutang karyawan, dan piutang pajak.

2. Piutang Jangka Menengah

Piutang jangka menengah adalah piutang yang harus diterima dalam waktu antara satu hingga lima tahun. Contohnya, piutang sewa, piutang cicilan, dan piutang pinjaman.

3. Piutang Jangka Panjang

Piutang jangka panjang adalah piutang yang harus diterima dalam waktu lebih dari lima tahun. Contohnya, piutang hipotek jangka panjang dan piutang obligasi jangka panjang.

Kesimpulan

Untuk memudahkan pengelolaan atau kontrol piutang dan hutang, Anda memerlukan software akuntansi Beeaccounting. Dengan menggunakan software akuntansi, Anda dapat secara efektif memantau aliran kas, melacak piutang dan hutang, serta mengelola pembayaran secara efisien.

Beeaccounting Memudahkan Kontrol Hutang Piutang Untuk Kelola Arus Kas

Di Beeaccounting, Anda dapat membuat daftar pelanggan dan pemasok Anda, mengatur batas kredit, dan memantau pembayaran dengan mudah.

Selain itu, dengan fitur pelaporan yang tersedia dalam Beeaccounting, Anda dapat memantau performa keuangan bisnis Anda dan mengambil tindakan yang tepat untuk meningkatkan kinerja keuangan Anda.

Jadi, jika Anda ingin mengontrol piutang dan hutang dengan mudah, menggunakan software akuntansi Beeaccounting bisa menjadi solusi yang tepat untuk bisnis Anda.

Artikel Terbaru

Artikel Populer

Tips Bisnis

Coba Gratis

Follow Social Media Bee

Pengertian Rasio Solvabilitas, Jenis, Rumus dan Manfaatnya
Sebuah rasio yang mengukur kemampuan perusahaan dalam membayar hutang yang dipunyai ialah rasio solvabilitas. Rasio solvabilitas adalah salah satu jenis
Baca Juga
ERP Adalah Sistem yang Bisa Digunakan untuk Optimalisasi Bisnis
Bagi yang belum mengenal istilah bisnis yang satu ini, ERP adalah sistem dalam bisnis yang banyak digunakan baik itu oleh
Baca Juga
Pengertian, Fungsi dan Contoh Jurnal Penyesuaian untuk Bisnis
Dalam artikel ini, Anda akan belajar lebih banyak tentang jurnal penyesuaian dan menganalisa studi kasus dari contoh yang telah kami
Baca Juga
Apa itu Amortisasi? Perhatikan Perbedaan Amortisasi dan Depresiasi!
Dalam menjalankan suatu bisnis, saat mengurus keuangan pasti akan menjumpai istilah-istilah asing seperti amortisasi. Apa itu amortisasi? Amortisasi adalah prosedur
Baca Juga
Fungsi Kwitansi Pembayaran, Contoh dan Cara Membuatnya
Pada umumnya kwitansi pembayaran digunakan sebagai bukti transaksi untuk menyusun laporan keuangan. Kwitansi yang berupa lembar kertas biasanya diperoleh saat
Baca Juga
Buku Besar Pembantu: Kenapa Buku Ini Penting?
Untuk mencatat laporan keuangan usaha, dibutuhkan sebuah dokumen yang disebut buku besar. Di dalam buku tersebut akan berisikan data catatan
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu