🎉 Promo Khusus Pengguna Beeaccounting, Disc. upto se-Juta
00
Hari
:
00
Jam
:
00
Menit
:
00
Detik
Logo Bee Web

4 Tahap dan Cara Menghitung Harga Pokok Produksi

Di artikel ini dijelaskan cara menghitung harga pokok produksi dan perbedaan dengan harga pokok penjualan beserta 4 langkah menghitungnya.
Penulis: Rizal Arisona
Dipublish Tgl: Tuesday, 27 September 2022

Apakah Anda pernah bertanya-tanya bagaimana toko ritel favorit Anda bisa mendapatkan harga yang mereka tetapkan untuk produk mereka? Dalam bahasa inggris disebut Cost of Goods Manufactured (COGM) berbeda dengan harga pokok penjualan, Harga pokok produksi adalah perhitungan berapa biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk memproduksi barang yang mereka jual. Ini termasuk harga bahan, tenaga kerja, dan biaya overhead.

Dalam artikel ini, kita akan belajar 4 langkah dan cara mudah untuk menghitung COGM.

Apa itu Harga Pokok Produksi?

Anda mungkin pernah mendengar istilah Harga Pokok Produksi, atau COGM. Tapi apa sebenarnya artinya?

Sederhananya, harga pokok produksi adalah harga jual produk Anda dikurangi biaya bahan dan tenaga kerja yang digunakan untuk membuatnya. Ini adalah metrik kunci untuk bisnis apa pun, karena membantu Anda menentukan apakah Anda mendapat untung dari setiap produk yang Anda jual.

Bagaimana Cara Menghitungnya?

Jadi, Anda punya produk yang ingin Anda produksi. Tetapi sekarang Anda kesulitan untuk mencari tahu berapa biaya yang harus Anda keluarkan untuk membuatnya.

Jangan khawatir, ini tidak sesulit kedengarannya. Bahkan, ada beberapa langkah sederhana yang bisa Anda ikuti untuk memastikan Anda mendapatkan perkiraan yang akurat. Mari kita pelajari bersama :

  • Buatlah daftar semua bahan dan material yang digunakan untuk membuat produk Anda.
  • Tentukan biaya setiap bahan/material.
  • Jumlahkan total biaya semua bahan/material.
  • Terapkan tarif overhead pabrik untuk mendapatkan harga pokok produksi akhir Anda.

atau jika ditulis rumusnya sebagai berikut :

Harga pokok produksi = Biaya Bahan Baku + Biaya Tenaga Kerja + Biaya Overhead Pabrik

Cara Menghitung Harga Pokok Produksi Makanan

Katakanlah Anda adalah produsen makanan. Untuk menentukan harga produk Anda dengan benar, Anda perlu mengetahui harga pokok produksi Anda. Ini termasuk biaya bahan baku, tenaga kerja, dan overhead.

Menghitung Harga Pokok Produksi Makanan

Untuk menghitung harga pokok produksi makanan, Anda perlu mempertimbangkan beberapa faktor, seperti bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya overhead, dan biaya produksi lainnya. Ada 4 langkah sederhana cara menghitung harga pokok produksi makanan, berikut diataranya:

1. Tentukan Total Biaya Bahan Baku

langkah pertaa dalam menghitung harga pokok produksi makanan adalah dengan melaukan identifikasi semua bahan baku yang digunakan dalam proses produksi makanan. Tulis daftar bahan baku beserta jumlah yang dibutuhkan untuk setiap item.

Untuk setiap bahan baku, tentukan biaya per unit (misalnya, harga per kilogram, liter, atau item). Kalikan biaya per unit dengan jumlah yang dibutuhkan untuk setiap bahan baku. Jumlahkan semua biaya bahan baku ini untuk mendapatkan total biaya bahan baku.

2. Tambahkan Biaya Tenaga Kerja

Selanjutnya adalah tentukan total biaya bahan baku yang digunakan dalam produksi. Anda bisa menghitung total biaya tenaga kerja yang terlibat dalam proses produksi makanan. Ini termasuk upah, gaji, atau biaya kontrak bagi pekerja yang terlibat dalam pembuatan makanan. Jika ada lebih dari satu pekerja yang terlibat, jumlahkan semua biaya tenaga kerja.

3. Hitung Biaya Overhead

Selanjutnya adakah menghitung biaya overhead, ini meliputi biaya yang tidak langsung terkait dengan produksi makanan, seperti sewa tempat produksi, listrik, air, peralatan dapur, dan biaya pemeliharaan. Tentukan total biaya overhead yang diperkirakan dalam periode produksi yang relevan.

Jika sudah, Anda juga perlu menambahkan biaya produksi lainnya: Termasuk dalam kategori ini adalah biaya-biaya tambahan yang terkait dengan produksi makanan, seperti biaya kemasan, label, atau biaya pemasaran yang dikeluarkan dalam proses produksi. Jumlahkan semua biaya produksi lainnya.

4. Total Biaya Produksi

Jika semua langkah pernah dilakukan adalah menjumlahkan semua biaya yang telah dihitung sebelumnya, yaitu biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya overhead, dan biaya produksi lainnya. Ini akan memberikan total biaya produksi.

Kemudian bagi total biaya produksi dengan jumlah unit produksi, hal ini dilakukan jika Anda tahu jumlah unit makanan yang dihasilkan dalam satu periode produksi, bagi total biaya produksi dengan jumlah unit tersebut. Ini akan memberikan harga pokok produksi per unit makanan.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda akan dapat menghitung harga pokok produksi makanan Anda. Pastikan untuk mencatat semua biaya yang relevan dan memperbarui perhitungan sesuai dengan perubahan dalam biaya bahan baku atau biaya produksi lainnya.

atau jika ditulis rumusnya :

Rumus Harga Pokok Produksi makanan = Total Biaya Produksi + Saldo Awal Persediaan Barang untuk Proses Produksi – Saldo Akhir Persediaan Barang dalam Proses Produksi

Contoh: Anton punya bisnis resto dengan total biaya produksi sebesar Rp. 181.500.000. Sedangkan saldo awalnya adalah Rp. 54.000.000 dan sisa saldo akhir adalah Rp. 4.000.000

Berapa harga pokok produksinya?

Jawabannya :

Rp. 181.500.000 + 54.000.000 – 4.000.000 = Rp. 231.500.000

Jadi, harga pokok produksinya adalah Rp. 231.500.000

Cara Menghitung Harga Pokok Produksi per Unit

Mari kita pelajari empat langkah untuk menghitung harga pokok produksi, dengan menggunakan sebuah contoh kasus.

Bc Harga Pokok Produksi 1x Klik

  • Pertama, Anda perlu menentukan total biaya semua bahan yang digunakan untuk membuat produk. Ini mungkin termasuk biaya bahan baku, tenaga kerja langsung, dan overhead produksi.
  • Selanjutnya, Anda perlu menghitung biaya konversi. Ini adalah biaya untuk mengubah bahan menjadi produk jadi.
  • Kemudian, Anda perlu menambahkan biaya yang terkait dengan pengiriman dan penanganan.
  • Terakhir, kurangi diskon apa pun yang diberikan pada bahan.

atau jika ditulis rumusnya sebagai berikut :

Cost Per Unit = Biaya Bahan Baku + Biaya Tenaga Kerja + Biaya Overhead Pabrik ÷ Total Unit yang Diproduksi

Ini memberi Anda biaya akhir barang yang diproduksi per unit.

Contoh jika ditulis di tabel seperti ini :

Cara Hitung Harga Pokok Produksi Per Unit

Contoh Perhitungan Harga Pokok Produksi Per Unit

4 Langkah Menentukan Harga Pokok Produksi

Mari kita lihat empat langkah untuk menghitung harga pokok produksi berikut ini :

  • Mulailah dengan total harga pokok barang yang tersedia untuk dijual. Ini adalah jumlah total uang yang harus Anda gunakan untuk memproduksi produk yang Anda jual.
  • Selanjutnya, kurangi nilai barang jadi yang masih ada dalam stok. Ini akan memberi Anda jumlah uang yang perlu Anda keluarkan untuk memproduksi produk baru.
  • Cari tahu berapa biaya yang diperlukan untuk memproduksi setiap produk. Ini dilakukan dengan membagi total biaya produksi dengan jumlah produk yang dihasilkan.
  • Akhirnya, jumlahkan semua biaya dari langkah ketiga, dan itulah harga pokok produksi Anda!

Apa Perbedaan antara Harga Pokok Produksi dan Harga Pokok Penjualan?

Anda mungkin bertanya-tanya, apa perbedaan antara harga pokok produksi dan harga pokok penjualan?

Dikutip dari Wikipedia, harga pokok penjualan atau HPP adalah istilah pada akuntansi keuangan dan pajak yang digunakan untuk menggambarkan total pengeluaran biaya langsung oleh perusahaan yang timbul dari barang dan/atau jasa yang diproduksi dan dijual dalam kegiatan bisnis dalam satu periode.

Ada cara sederhana untuk membedakan ini. HPP adalah apa yang tersisa setelah Anda mengurangi COGM dari pendapatan penjualan Anda. Dan berikut adalah rumus cara cepat untuk menghitung HPP.

HPP = Pendapatan - COGM

Baca Juga : Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan / COGS

Tentu saja, ada beberapa variabel yang perlu dipertimbangkan saat menghitung HPP. Misalnya, Anda mungkin harus mengurangi diskon, pengembalian, dan tunjangan dari pendapatan penjualan Anda. Tapi itu adalah sesuatu yang dapat Anda perhitungkan dengan mudah dengan sedikit matematika.

Kesimpulan

Tidak sulit untuk mengetahui harga pokok produksi setelah Anda mengetahui langkah-langkah dan cara melakukannya. Bahkan jika Anda bukan seorang akuntan, dengan sedikit latihan, Anda dapat melakukannya sendiri menggunakan rumus sederhana yang telah kami uraikan di artikel ini.

Penting untuk memiliki pemahaman yang baik tentang biaya produksi Anda, sehingga Anda dapat membuat keputusan bisnis dan strategi penetapan harga yang lebih baik yang akan membantu perusahaan Anda menjadi lebih menguntungkan.

Artikel Terkait

8 Kelebihan Software Kasir Minimarket untuk Kepentingan Bisnis
Software kasir minimarket - Kasir merupakan pekerjaan yang bertugas untuk melayani transaksi pembelian di sebuah toko. Profesi kasir untuk toko
Baca Juga
6 Faktor Analisis PESTLE dan Contoh Penerapannya dalam Bisnis
Analisis PESTLE adalah singkatan dari Political, Economic, Social, Technological, Legal, dan Environmental, yakni suatu pendekatan yang luas dalam menganalisis faktor-faktor
Baca Juga
Mengenal Usaha Mikro, Ciri, Kriteria, Contoh dan Perbedaannya
Usaha mikro termasuk dalam usaha skala kecil yang memegang peran penting dalam perekonomian di Indonesia, khususnya dalam pertumbuhan perekonomian yang
Baca Juga
13 Rekomendasi Usaha yang Jarang Rugi Untung Besar
Memiliki perasaan takut rugi ketika memulai bisnis rasanya sudah menjadi hal wajar, apalagi untuk pemula yang belum memiliki modal besar
Baca Juga
Manajemen Resiko, Prinsip, Jenis dan Prosedurnya
Proses manajemen resiko adalah  aspek penting dalam menjaga ketahanan perusahaan di tengah perubahan dan ketidakpastian. Dalam artikel ini, akan dijelaskan
Baca Juga
Contoh Segmentasi Geografis, Karakteristik dan Komponennya
Dalam dunia pemasaran melakukan segmentasi pasar bukan hal asing lagi, salah satunya adalah dengan melakukan segmentasi geografis, yakni proses menggali
Baca Juga

Artikel Populer

Model AIDA: Pengertian, Kelebihan dan Contohnya
Apakah Anda pernah mendengar tentang konsep Marketing AIDA dalam pemasaran? Dengan menggunakan model ini, Anda dapat meningkatkan perhatian, minat, keinginan,
Baca Juga
Berbagai Contoh Proposal Bisnis Lengkap dengan Rinciannya
Proposal bisnis merupakan suatu rencana bisnis yang ditulis dalam bentuk dokumen. Pelaku bisnis perlu membuat proposal bisnis sebelum memulai suatu
Baca Juga
Contoh Matriks SWOT, Pengertian dan Strategi Penerapannya
Matriks SWOT berfungsi sebagai alat atau metode analisa peluang atau ancaman dalam bisnis, dengan analisis ini pebisnis lebih waspada dan
Baca Juga
[DOWNLOAD] Contoh Cash Flow Excel dan Template Membuatnya Gratis
Contoh cash flow excel berfungsi untuk mengonversi data-data akuntansi pada laporan laba rugi dan neraca menjadi suatu informasi mengenai pergerakan
Baca Juga
5 Format Laporan Keuangan dan Contohnya Lengkap!
Dalam dunia bisnis, laporan keuangan merupakan landasan vital yang memberikan gambaran menyeluruh tentang kesehatan finansial suatu entitas. Format laporan keuangan
Baca Juga
Jenis dan Contoh Pelayanan Prima di Berbagai Bidang Usaha
Pelayanan prima atau service excellent merupakan rangkaian tindakan yang diberikan untuk memberikan layanan kepada pelanggan secara maksimal agar mereka mendapat
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu