🎉 Promo Khusus Pengguna Beeaccounting, Disc. upto se-Juta
00
Hari
:
00
Jam
:
00
Menit
:
00
Detik
Logo Bee Web

Liabilitas Jangka Pendek: Kelebihan dan Cara Analisisnya

Liabilitas jangka pendek adalah kewajiban atau utang yang harus diselesaikan oleh perusahaan dalam kurun waktu satu tahun atau kurang
Penulis: Lutfatul Malihah
Kategori: ,
Dipublish Tgl: Monday, 24 July 2023

Dalam operasional perusahaan, aspek keuangan memiliki peranan yang sangat penting. Salah satu hal yang harus diperhatikan adalah liabilitas jangka pendek atau kewajiban jangka pendek atau disebut juga utang jangka pendek.

Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan secara rinci mengenai liabilitas jangka pendek, jenis-jenisnya, kelebihan dan kekurangannya, serta cara menganalisisnya dalam perspektif perusahaan.

Pengertian Liabilitas Jangka Pendek

Liabilitas Jangka Pendek

Hal paling menonjol dalam membedakan liabilitas jangka panjang dan pendek adalah jangka waktunya (Credit: Freepik.com)

Liabilitas jangka pendek adalah kewajiban atau utang yang harus diselesaikan oleh perusahaan dalam kurun waktu satu tahun atau kurang.

Biasanya, liabilitas ini melibatkan pembayaran uang tunai atau pengeluaran dalam bentuk aset lain yang dapat dilunasi dalam jangka waktu pendek.

Baca Juga: Liabilitas dalam Dunia Bisnis. Apa Saja?

Karakteristik Liabilitas Jangka Pendek

Menurut Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 1 (IAI, 2012:1.12), terdapat beberapa karakteristik yang membedakan antara kewajiban jangka pendek dan kewajiban jangka panjang.

Fokus pada karakteristik kewajiban jangka pendek akan menjadi tambahan yang relevan untuk artikel Anda. Berikut adalah penjelasan mengenai karakteristik tersebut:

1. Kewajiban Bisa Diselesaikan dalam Siklus Operasi Normal

Kewajiban jangka pendek memiliki sifat yang memungkinkan untuk diselesaikan dalam siklus operasi normal perusahaan.

Ini berarti bahwa kewajiban tersebut dapat dilunasi atau dibayarkan dalam jangka waktu yang relatif singkat, sejalan dengan siklus kegiatan bisnis perusahaan.

2. Memiliki Tujuan Diperdagangkan

Kewajiban jangka pendek umumnya terkait dengan transaksi perdagangan atau operasional perusahaan. Mereka muncul sebagai hasil dari pembelian barang atau jasa, dan tujuannya adalah untuk memenuhi kewajiban pembayaran kepada pihak ketiga yang terlibat dalam transaksi tersebut.

3. Memiliki Waktu Jatuh Tempo dalam Jangka Waktu Dua Belas Bulan Setelah Periode Pelaporan

Salah satu karakteristik utama kewajiban jangka pendek adalah waktu jatuh tempo pembayaran yang relatif pendek.

Menurut standar akuntansi, kewajiban jangka pendek memiliki tenggat waktu pembayaran dalam jangka waktu dua belas bulan setelah periode pelaporan. Hal ini menunjukkan bahwa kewajiban tersebut harus dilunasi dalam waktu yang relatif singkat.

4. Tidak Terdapat Hak Tanpa Syarat untuk Menunda Penyelesaian

Kewajiban jangka pendek tidak memberikan hak kepada perusahaan untuk menunda penyelesaian atau pelunasan. Artinya, perusahaan tidak memiliki keleluasaan untuk menunda atau menangguhkan pembayaran kewajiban jangka pendek tersebut.

Mereka harus melunasi kewajiban tersebut sesuai dengan tenggat waktu yang telah ditetapkan.

Jenis-Jenis Liabilitas Jangka Pendek

komponen persamaan dasar akuntansi liabilitas

Dalam bisnis liabilitas yang paling sering ditemui adalah utang usaha (Credit: Freepik.com)

Untuk lebih memahami liabilitas jangka pendek, berikut adalah beberapa jenisnya:

1. Utang Dagang

Utang dagang adalah kewajiban yang timbul akibat pembelian barang atau jasa dari pemasok dengan janji pembayaran pada periode tertentu. Dalam hubungan dagang, perusahaan seringkali memiliki utang dagang yang harus dilunasi dalam waktu singkat.

2. Utang Wesel

Utang wesel adalah liabilitas yang timbul dari penerbitan wesel oleh perusahaan sebagai janji pembayaran kepada pihak ketiga. Wesel ini memiliki tenggat waktu yang jelas dan harus dilunasi sesuai dengan kesepakatan yang tercantum.

3. Beban yang Perlu Dibayar

Beban yang perlu dibayar merujuk pada kewajiban yang harus diselesaikan oleh perusahaan untuk pembayaran beban tertentu, seperti beban listrik, air, atau sewa. Perusahaan harus melunasi kewajiban ini dalam jangka waktu yang ditentukan.

4. Penghasilan yang Ditangguhkan

Penghasilan yang ditangguhkan adalah liabilitas yang timbul ketika perusahaan menerima pembayaran di muka untuk produk atau jasa yang akan disampaikan di masa depan. Ketika produk atau jasa tersebut sudah disampaikan, perusahaan harus mengakui pendapatan dan mengurangi liabilitas ini.

5. Utang Dividen

Utang dividen adalah kewajiban yang timbul ketika perusahaan memberikan dividen kepada pemegang sahamnya. Dividen ini harus dibayarkan dalam jangka waktu yang telah ditetapkan.

6. Utang Gaji

Utang gaji terjadi ketika perusahaan memiliki kewajiban untuk membayar gaji kepada karyawan dalam periode yang akan datang. Kewajiban ini mencakup gaji, tunjangan, dan fasilitas lain yang harus dilunasi dalam waktu singkat.

7. Utang Pajak

Utang pajak adalah kewajiban perusahaan terhadap pembayaran pajak kepada pihak berwenang. Pajak yang belum dibayar harus dilunasi dalam jangka waktu pendek.

Kelebihan Liabilitas Jangka Pendek

Utang jangka pendek memiliki beberapa kelebihan bagi perusahaan. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Fleksibilitas Keuangan

Dengan menggunakan kewajiban jangka pendek, perusahaan dapat memanfaatkan sumber daya keuangan yang tersedia dalam jangka pendek untuk memenuhi kebutuhan operasional sehari-hari.

2. Peningkatan Likuiditas

Dengan memanfaatkan liabilitas jangka pendek, perusahaan dapat meningkatkan likuiditasnya dengan mengonversi aset keuangan menjadi uang tunai yang dapat digunakan untuk membiayai aktivitas operasional.

3. Diversifikasi Sumber Pendanaan

Dengan menggunakan utang jangka pendek, perusahaan dapat mencapai diversifikasi dalam sumber pendanaan. Hal ini dapat membantu mengurangi risiko ketergantungan pada satu sumber pendanaan saja.

4. Peningkatan Daya Tawar

Dengan menggunakan liabilitas jangka pendek, perusahaan dapat meningkatkan daya tawarnya dalam negosiasi dengan pemasok atau mitra bisnis lainnya.

Kemampuan untuk membayar utang dagang atau utang lainnya secara tepat waktu dapat membantu membangun reputasi yang baik dan memperkuat hubungan bisnis.

Kekurangan Liabilitas Jangka Pendek

Kekurangan Liabilitas Jangka Pendek

Ilustrasi bunga bank sebagai salah satu resiko dari liabilitas jangka pendek (Credit: Freepik,com)

Meskipun memiliki kelebihan, liabilitas jangka pendek juga memiliki beberapa kekurangan yang perlu diperhatikan oleh perusahaan. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Risiko Bunga

Jika perusahaan menggunakan utang jangka pendek dengan bunga tetap, adanya kenaikan suku bunga dapat meningkatkan beban bunga dan mempengaruhi keuntungan perusahaan.

2. Keterbatasan Waktu

Kewajiban jangka pendek memiliki tenggat waktu yang singkat. Jika perusahaan tidak dapat melunasi kewajiban tersebut tepat waktu, hal ini dapat menyebabkan masalah likuiditas dan merusak reputasi perusahaan.

3. Pembatasan Modal Kerja

Penggunaan liabilitas jangka pendek untuk membiayai modal kerja dapat membawa risiko pembatasan akses terhadap sumber daya keuangan yang lebih fleksibel.

4. Risiko Refinancing

Kekurangan lain dari liabilitas jangka pendek adalah risiko refinancing yang mungkin timbul. Ketika utang jangka pendek jatuh tempo, perusahaan harus mencari cara untuk melunasi atau memperpanjang kewajiban tersebut.

Namun, dalam kondisi pasar yang tidak menguntungkan atau ketika perusahaan mengalami kesulitan keuangan, mendapatkan pembiayaan baru atau memperpanjang jangka waktu kewajiban dapat menjadi sulit atau mahal.

Risiko ini dapat menyebabkan tekanan keuangan tambahan pada perusahaan.

5. Potensi Pengaruh Terhadap Kredibilitas Perusahaan

Liabilitas jangka pendek yang tidak terkelola dengan baik atau kesulitan dalam melunasi kewajiban dapat berdampak negatif terhadap kredibilitas perusahaan.

Hal ini dapat menyebabkan ketidakpercayaan dari pihak eksternal, seperti pemasok, investor, dan lembaga keuangan.

Kehilangan kredibilitas dapat berdampak buruk pada reputasi perusahaan dan mempersulit akses perusahaan ke sumber daya keuangan yang dibutuhkan.

Cara Menganalisis Liabilitas Perusahaan

Untuk menganalisis liabilitas perusahaan, ada beberapa langkah yang dapat diikuti, antara lain:

Dalam menganalisis liabilitas perusahaan, terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan. Berikut adalah lima cara analisis liabilitas perusahaan yang dapat digunakan:

1. Menganalisis Rasio Kecukupan Modal Kerja

Rasio kecukupan modal kerja adalah perbandingan antara aset lancar (termasuk liabilitas jangka pendek) dengan utang lancar.

Rasio ini memberikan gambaran tentang kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Jika rasio ini tinggi, artinya perusahaan memiliki cukup aset lancar untuk melunasi utang jangka pendeknya.

2. Menganalisis Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas, seperti rasio lancar dan rasio cepat, dapat digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam melunasi utang jangka pendek dengan menggunakan aset lancar yang tersedia.

Rasio lancar menghitung perbandingan antara aset lancar dengan utang lancar, sedangkan rasio cepat menghilangkan persediaan dari aset lancar. Semakin tinggi rasio likuiditas, semakin baik kemampuan perusahaan dalam melunasi kewajiban jangka pendeknya.

3. Menganalisis Rasio Utang Terhadap Ekuitas

Rasio utang terhadap ekuitas mengukur proporsi modal yang dibiayai oleh utang dalam perusahaan. Rasio ini memberikan gambaran tentang risiko keuangan perusahaan dan tingkat ketergantungan terhadap utang.

Jika rasio ini terlalu tinggi, artinya perusahaan memiliki risiko yang lebih tinggi dalam melunasi kewajiban jangka pendeknya.

Baca Juga: Analisis Rasio Keuangan: Pengertian, Jenis, Metode Analisis

4. Menganalisis Perbandingan Liabilitas Jangka Pendek dengan Aktiva Tetap

Analisis perbandingan antara kewajiban jangka pendek dengan aktiva tetap dapat memberikan informasi tentang sumber pendanaan perusahaan.

Jika liabilitas jangka pendek melebihi nilai aktiva tetap, hal ini dapat menunjukkan ketergantungan perusahaan pada sumber pendanaan jangka pendek yang lebih berisiko.

5. Menganalisis Perubahan dalam Liabilitas Jangka Pendek dari Waktu ke Waktu

Melakukan analisis perubahan dalam liabilitas jangka pendek dari waktu ke waktu dapat membantu mengidentifikasi tren dan pola dalam pengelolaan kewajiban jangka pendek perusahaan.

Jika terdapat peningkatan yang signifikan dalam kewajiban jangka pendek, perlu dilakukan evaluasi lebih lanjut untuk memahami penyebabnya dan mengambil tindakan yang diperlukan.

Kesimpulan

Dalam bisnis, pemahaman yang baik mengenai liabilitas jangka pendek sangat penting. Dalam artikel ini, kita telah menjelaskan pengertian, jenis-jenis, kelebihan dan kekurangan, serta cara menganalisis liabilitas jangka pendek dalam perspektif perusahaan.

Dengan pemahaman yang baik, perusahaan dapat mengelola kewajiban jangka pendek dengan lebih efektif dan menjaga kesehatan keuangan mereka.

Pakai Beecloud Mudah Kontrol Hutang Dan Piutang Untuk Mengelola Kondisi Arus Kas Usaha

Anda bisa menggunakan software akuntansi online Beecloud untuk mengontrol hutang dan piutang Anda dengan lebih mudah dan efektif. Hubungan dengan supplier juga akan terjaga seiring terjaganya kesehatan keuangan Anda. Selain itu, Beecloud juga menyediakan banyak fitur lainnya yang bisa disesuaikan dengan bisnis Anda. Dilengkapi dengan fitur laporan akuntansi otomatis jadikan bisnis lebih mudah, untung dan menyenangkan.

Artikel Terkait

5+ Konsep Pelayanan Prima jadi Kunci Gaet Pelanggan
Berbagai bidang industri/bisnis pasti memproduksi produk maupun jasa untuk pelanggan. Ketika berhubungan dengan pelanggan, pastikan untuk menerapkan konsep pelayanan prima
Baca Juga
COA Adalah: Mengenal Kode Akun Akuntansi dalam Keuangan
COA adalah salah satu aspek penting dalam manajemen keuangan perusahaan. Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan apa itu Chart of
Baca Juga
Format Laporan Keuangan Developer dan Kontraktor
Format laporan keuangan developer adalah komponen vital dalam manajemen keuangan bisnis. Secara umum, ada empat format laporan keuangan dalam bisnis,
Baca Juga
Software Akuntansi UKM Terbaik dan Keuntungannya
Software akuntansi UKM merupakan salah satu terobosan terbaik dalam bidang akuntansi untuk masyarakat kelas menengah. Mungkin tidak jarang dari kita
Baca Juga
Pentingnya Software Akuntansi di Era Digitalisasi
Pentingnya software akuntansi berbarenganan dengan melejitnya tren start up di Tanah Air. Digitalisasi global menyentuh seluruh dunia. Dari negara adidaya,
Baca Juga
Pahami! 8 Dampak Positif Globalisasi di Dalam Bisnis
Sebagai sebuah fenomena yang telah mempengaruhi semua bidang, globalisasi tidak hanya memiliki dampak negatif tetapi dampak positif globalisasi juga ada.
Baca Juga

Artikel Populer

Model AIDA: Pengertian, Kelebihan dan Contohnya
Apakah Anda pernah mendengar tentang konsep Marketing AIDA dalam pemasaran? Dengan menggunakan model ini, Anda dapat meningkatkan perhatian, minat, keinginan,
Baca Juga
Mengenal Sejarah Akuntansi Secara Singkat
Sejarah awal akuntansi ini ada dengan seiring manusia mengenal hitungan uang serta cara pencatatanya. Oleh karena itu akuntansi juga dikenal
Baca Juga
Berbagai Contoh Proposal Bisnis Lengkap dengan Rinciannya
Proposal bisnis merupakan suatu rencana bisnis yang ditulis dalam bentuk dokumen. Pelaku bisnis perlu membuat proposal bisnis sebelum memulai suatu
Baca Juga
Jenis dan Contoh Pelayanan Prima di Berbagai Bidang Usaha
Pelayanan prima atau service excellent merupakan rangkaian tindakan yang diberikan untuk memberikan layanan kepada pelanggan secara maksimal agar mereka mendapat
Baca Juga
Contoh Matriks SWOT, Pengertian dan Strategi Penerapannya
Matriks SWOT berfungsi sebagai alat atau metode analisa peluang atau ancaman dalam bisnis, dengan analisis ini pebisnis lebih waspada dan
Baca Juga
[DOWNLOAD] Contoh Cash Flow Excel dan Template Membuatnya Gratis
Contoh cash flow excel berfungsi untuk mengonversi data-data akuntansi pada laporan laba rugi dan neraca menjadi suatu informasi mengenai pergerakan
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Aer Space - Jl. Karang Tinggal No.41B, Cipedes, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu