Logo Bee Web

7+ Tahapan Proses Produksi dan Informasi Penting Lainnya

Tahapan proses produksi terbagi ke beberapa langkah, mulai tahapan pengolahan, pembahanan, pembentukan dan simak selengkapnya di sini
Penulis: Al Faris
Kategori:
Dipublish Tgl: Saturday, 29 July 2023

Dalam setiap jalannya bisnis yang membutuhkan proses produksi tentunya ada beberapa tahapan proses produksi yang harus dilewati hingga produk benar-benar layak untuk dipasarkan.

Tahapan produksi secara umum terbagi menjadi beberapa langkah, mulai dari tahapan pengolahan, pembahanan, pembentukan, perakitan dan finishing. Secara pengertian proses produksi adalah serangkaian langkah atau kegiatan yang dilakukan untuk mengubah bahan mentah menjadi produk jadi yang siap digunakan atau dijual.

Proses Produksi

Untuk melalui proses produksi dengan baik maka dibutuhkan pengenalan tentang tahapan, jenis, dan karakteristik (Credit: Freepik)

Proses produksi melibatkan berbagai tahapan mulai dari perencanaan, pengadaan bahan mentah, pengolahan, hingga pengemasan produk akhir. Nah, pada artikel di bawah ini akan dijelaskan secara lebih detail apa itu proses produksi dan bagaimana tahapannya secara lebih lengkap.

Tahapan Proses Produksi dan Penjelasannya

Tahapan proses produksi yang benar dan urut adalah sebagai berikut:

1. Penelitian dan Pengembangan (R&D)

Langkah pertama dalam proses produksi adalah penelitian dan pengembangan. Pada tahap ini, perusahaan melakukan penelitian untuk menemukan ide baru, mengembangkan konsep produk.

Kemudian dilakukan uji coba untuk menentukan apakah produk tersebut layak diproduksi secara massal. Penelitian dan pengembangan berperan penting dalam inovasi produk dan meningkatkan daya saing perusahaan di pasar.

2. Perencanaan Produksi

Setelah konsep produk dikembangkan, langkah selanjutnya adalah perencanaan produksi. Pada tahap ini, perusahaan menentukan jumlah dan jenis bahan baku yang dibutuhkan, menyusun jadwal produksi.

Serta mengatur alur kerja dan alokasi sumber daya. Perencanaan produksi yang baik akan memastikan efisiensi dalam penggunaan sumber daya dan menghindari kelangkaan bahan baku atau overproduksi.

3. Pengadaan Bahan Baku

Usai proses perencanaan produksi selesai, perusahaan mulai mengumpulkan bahan baku yang diperlukan. Bahan baku ini dapat berupa bahan mentah seperti logam, plastik, atau kain, atau bahan komponen yang akan digunakan dalam proses perakitan.

Pengadaan bahan baku harus memperhatikan kualitas, ketersediaan, dan harga yang kompetitif untuk memastikan kelancaran proses produksi.

4. Proses Produksi

Nah, Inilah tahap inti dalam proses produksi. Proses produksi dapat dibagi menjadi beberapa sub-tahap, tergantung pada jenis industri dan produk yang dihasilkan. Alur tahapan produksi yang benar adalah berikut ini

a. Perakitan

Jika produk yang dihasilkan adalah barang jadi seperti mobil atau komputer, maka perusahaan akan melakukan perakitan komponen-komponen yang telah dipersiapkan sebelumnya. Ini melibatkan pengaturan alur produksi yang efisien, pemasangan komponen, dan pengujian kualitas.

b. Produksi Massal

Produksi Massal

dalam setiap bagian terdapat tahapan yang perlu dilalui baik itu berupa proses menjadi barang atau berbentuk jasa (Credit: Freepik)

Jenis produksi ini lebih sering diterapkan pada produk yang berbahan dasar, makanan, atau minuman, maka perusahaan akan melibatkan proses produksi massal. Ini melibatkan pencampuran bahan-bahan sesuai dengan resep yang ditetapkan, pengolahan fisik atau kimia, serta pengemasan produk jadi.

c. Pengolahan Tambahan

Beberapa produk memerlukan tahapan pengolahan tambahan seperti pengeringan, pendinginan, pengalengan, atau pemotongan. Tahapan ini memungkinkan produk mencapai spesifikasi yang diinginkan sebelum dikemas dan didistribusikan ke pasar.

5. Pengujian Kualitas

Setelah produk selesai diproduksi, tahap berikutnya adalah pengujian kualitas. Tujuannya adalah memastikan bahwa produk memenuhi standar kualitas yang ditetapkan sebelumnya.

Proses pengujian kualitas dapat melibatkan pengujian fisik, pengujian fungsional, atau pengujian keamanan tergantung pada jenis produk yang dihasilkan. Produk yang tidak memenuhi standar kualitas akan dikembalikan atau diperbaiki sebelum dikemas.

6. Pengemasan

Jika produk lolos pengujian kualitas, langkah selanjutnya adalah pengemasan. Pengemasan adalah proses pengepakan produk jadi dalam kemasan yang sesuai.

Tujuan pengemasan adalah melindungi produk dari kerusakan selama pengiriman dan juga memudahkan proses distribusi dan penjualan. Kemasan juga berfungsi sebagai sarana untuk mengkomunikasikan informasi produk kepada konsumen.

7. Distribusi

Setelah produk dikemas dengan baik, tahap selanjutnya adalah distribusi. Produk dapat didistribusikan melalui berbagai saluran, seperti melalui pengecer, grosir, atau melalui penjualan online. Distribusi melibatkan pengaturan logistik, pengiriman produk ke tujuan akhir, serta penyimpanan yang tepat agar produk tetap segar atau dalam kondisi yang baik.

8. Pemasaran dan Penjualan

Tahap terakhir dalam proses produksi adalah pemasaran dan penjualan. Pemasaran melibatkan promosi produk dan menciptakan kesadaran di antara konsumen potensial.

Pemasaran Adalah

ilustrasi marketing sedang memasarkan produk

Penjualan melibatkan interaksi dengan pelanggan, pemrosesan pesanan, dan pengiriman produk kepada pelanggan. Pemasaran dan penjualan yang efektif sangat penting untuk mencapai keberhasilan produk di pasar.

Hal-Hal yang Perlu DIhindari Selama Proses Produksi

Selama proses produksi, ada beberapa hal yang perlu dihindari agar produksi berjalan lancar dan efisien serta untuk memastikan kualitas produk yang dihasilkan. Berikut diantaranya:

1. Ketidaksesuaian dengan Standar

Pertama adalah ketidaksesuaian dengan standar yang berlaku. Hal ini termasuk menghindari penggunaan bahan baku yang cacat, proses produksi yang tidak sesuai, atau pengabaian terhadap pedoman dan prosedur yang telah ditetapkan.

2. Pemrosesan yang Berlebihan

Selanjutnya adalah proses yang berlebihan. Terlalu banyak atau berlebihan dalam pemrosesan dapat menyebabkan pemborosan sumber daya, meningkatkan biaya produksi, dan memperpanjang waktu siklus produksi. Penting untuk mengoptimalkan proses produksi dan menghindari pemrosesan yang tidak diperlukan.

3. Kesalahan dalam Perencanaan Produksi

Salah perencanaan dapat mengakibatkan kekurangan atau kelebihan produksi. Menghindari kesalahan dalam perencanaan termasuk melakukan estimasi yang akurat terkait kapasitas produksi, jadwal produksi yang realistis, dan pengelolaan persediaan yang tepat.

4. Kualitas Bahan Mentah yang Buruk

Selanjutnya adalah kualitas bahan yang buruk, dengan menggunakan bahan mentah berkualitas rendah dapat mengakibatkan produk jadi yang cacat atau tidak memenuhi standar kualitas yang diharapkan. Penting untuk memilih pemasok yang terpercaya dan memastikan kualitas bahan mentah sebelum digunakan dalam proses produksi.

5. Ketidakseimbangan Pada Lini Produksi

Jika terjadi ketidakseimbangan pada lini produksi dapat mengakibatkan waktu siklus produksi yang tidak seimbang antara satu langkah produksi dengan langkah lainnya.

Hal ini dapat menyebabkan antrian, penumpukan, dan ketidakefisienan dalam produksi. Perencanaan yang cermat dan pengaturan lini produksi yang tepat dapat membantu menghindari ketidakseimbangan ini.

6. Kegagalan dalam Pengendalian Kualitas

Berikutnya mengabaikan atau mengurangi pengendalian kualitas dapat menghasilkan produk yang cacat atau tidak memenuhi standar yang ditetapkan.

Penting untuk menjalankan pengujian dan inspeksi kualitas yang sesuai selama proses produksi, termasuk pengawasan bahan mentah, pengujian antara proses, dan pemeriksaan akhir sebelum produk dikirim.

7. Ketidaktersediaan Sumber Daya

Selanjutnya adalah kurangnya sumber daya seperti bahan mentah, tenaga kerja, atau fasilitas produksi dapat menyebabkan gangguan dalam proses produksi. Penting untuk melakukan perencanaan yang tepat dan memastikan ketersediaan sumber daya yang diperlukan untuk menjaga kelancaran produksi.

Menghindari hal-hal tersebut membantu memastikan efisiensi, kualitas, dan keberhasilan dalam proses produksi. Penting untuk terus melakukan pemantauan, evaluasi, dan peningkatan dalam proses produksi guna menghindari masalah yang dapat menghambat produktivitas dan kualitas produk.

Namun perlu diingat, banyak biaya tidak langsung yang perlu dicatat dalam pengeluaran biaya produksi. Hal apapun mulai dari pabrik, gudang penyimpanan, listrik, transportasi, dll. Libatkan juga segala hal yang turut menunjang selesainya proses produksi.

Catat Biaya Produksi Menggunakan Beecloud

Jika hal tersebut sering kali Anda lewatkan, ada baiknya Anda mulai menggunakan Software Akuntansi untuk pencatatan biaya produksi. Selain it menggunakan Software Akuntansi Beecloud juga memudahkan dalam membuat laporan biaya produksi dan laporan keuangan.

Demikianlah tahapan proses produksi yang lengkap dan detail. Dalam setiap tahap, penting untuk memperhatikan kualitas, efisiensi, dan kepatuhan terhadap standar yang ditetapkan. Dengan menjalankan tahapan ini dengan baik, perusahaan dapat menghasilkan produk yang berkualitas tinggi dan memenuhi kebutuhan konsumen.

5 Jenis Biaya Produksi dan Pengertiannya Beserta Contoh
Perusahaan harus menghadapi berbagai jenis biaya produksi yang harus dikeluarkan untuk menghasilkan barang atau layanan. Dalam dunia bisnis, memahami biaya
Baca Juga
5 Strategi Pengembangan Produk, Tahapan dan Contohnya
Pengembangan produk adalah kunci sukses dari keberlanjutan dan kesuksesan sebuah perusahaan. Dimana keinginan  pengembangan ini dilakukan untuk terus memenuhi tuntutan
Baca Juga
Rahasia 10 Contoh Barang Produksi yang Sering Anda Gunakan
Pernahkan Anda mengamati lingkungan sekitar Anda? Ada banyak sekali contoh barang produksi yang bisa kita temukan disana. Secara pengertian barang
Baca Juga
Pengertian Variable Cost, Jenis, Ciri dan Contohnya, Lengkap!
Biaya variabel atau variable cost adalah jenis biaya yang dapat berubah sesuai dengan tingkat produksi atau volume penjualan produk. Bisa
Baca Juga
3 Aspek Manajemen Produksi, Fungsi dan Prosesnya
Manajemen produksi menjadi salah satu faktor kunci dalam menentukan keberhasilan suatu perusahaan. Mencakup perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian semua kegiatan
Baca Juga
Perilaku Produsen: Teori, Contoh & Faktor yang Mempengaruhi
Perilaku produsen adalah sebuah tindakan yang mencerminkan keputusan yang diambil oleh produsen, menjadi unsur krusial dalam dinamika ekonomi. Dalam konteks
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu