Logo Bee Web

Contoh Globalisasi Bidang Ekonomi: Dampak dan Tantangan

Contoh globalisasi bidang ekonomi, dampak & tantangan. Dengan contoh nyata globalisasi ekonomi dalam produksi, tenaga kerja, pembiayaan.
Penulis: Rizal Arisona
Kategori:
Dipublish Tgl: Tuesday, 27 June 2023

Globalisasi ekonomi adalah fenomena yang tak terhindarkan dalam era modern ini. Konsep ini mencakup interaksi dan ketergantungan antara berbagai negara di seluruh dunia dalam bidang ekonomi. Globalisasi bidang ekonomi membawa banyak perubahan dan tantangan yang harus dihadapi oleh negara-negara dan pelaku ekonomi di dalamnya.

Dalam konteks ini, contoh globalisasi bidang ekonomi menjadi penting untuk dipahami dan dianalisis. Globalisasi ekonomi dapat dilihat dalam berbagai aspek, termasuk produksi, tenaga kerja, pembiayaan, jaringan informasi, dan perdagangan.

Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi contoh-contoh nyata globalisasi bidang ekonomi serta dampak dan tantangannya.

Contoh Globalisasi Bidang Ekonomi

Walaupun tidak bisa langsung diamati, globalisasi ekonomi memiliki berbagai bentuk yang nyata dan dapat dirasakan. Globalisasi ini memiliki ciri khas yang mudah dikenali, seperti adanya interaksi budaya dan ketergantungan di pasar global.

Salah satu tokoh yang memberikan gagasan tentang bentuk nyata dari globalisasi ekonomi adalah Dr. Tanri Abeng, seorang pengusaha dan mantan Menteri Negara Pendayagunaan BUMN di Indonesia.

Berikut adalah beberapa bentuk nyata contoh globalisasi bidang ekonomi menurut Tanri Abeng:

1. Globalisasi Produksi

Globalisasi ekonomi terlihat dalam bentuk produksi yang lebih fokus pada pemangkasan biaya. Perusahaan-perusahaan melakukan produksi di berbagai negara untuk menekan biaya produksi.

Hal ini dipengaruhi oleh faktor upah buruh yang lebih rendah di beberapa negara serta tarif bea masuk yang tergolong murah. Keputusan ini juga dapat dipengaruhi oleh ketersediaan infrastruktur yang memadai dan iklim usaha yang kondusif di suatu negara.

2. Globalisasi Tenaga Kerja

Dalam hal tenaga kerja, globalisasi terlihat dalam contoh penggunaan tenaga kerja asing di suatu negara. Para tenaga kerja ini datang ke negara lain untuk mencari penghasilan yang lebih tinggi dibandingkan dengan negara asal mereka.

Faktor pendapatan yang rendah di negara asal dan kemampuan khusus dari tenaga kerja tersebut mempengaruhi kehadiran mereka. Sebagai contoh, di Indonesia terdapat tenaga kerja asing seperti buruh kasar dan staf profesional dengan pengalaman kerja yang didapatkan dari negara asal mereka.

3. Globalisasi Pembiayaan

Globalisasi dalam bidang ekonomi juga terjadi dalam bentuk pembiayaan, seperti pinjaman dan investasi yang melibatkan berbagai negara di dunia. Sebagai contoh, PT Telkom melakukan investasi untuk memperluas jaringan telepon di berbagai negara, sehingga membutuhkan investasi dari negara-negara lain.

4. Globalisasi Jaringan Informasi

Kemajuan teknologi, terutama internet, merupakan contoh nyata globalisasi di bidang ekonomi melalui jaringan informasi. Teknologi yang maju ini memungkinkan informasi dapat diterima secara cepat dan akurat melalui radio, televisi, dan internet.

Internet sebagai sumber informasi yang cepat dan mudah diakses oleh masyarakat di seluruh dunia berdampak pada penyebaran merek-merek terkenal seperti Channel, Gucci, dan restoran cepat saji internasional. Hal ini juga mempengaruhi selera masyarakat di berbagai negara yang cenderung mengarah kepada selera global.

5. Globalisasi Perdagangan

Perdagangan bebas adalah salah satu bentuk globalisasi dalam bidang ekonomi. Globalisasi dalam perdagangan ditandai oleh penurunan dan penyeragaman tarif ekspor dan impor di suatu negara. Hambatan perdagangan, seperti tarif, telah dihapuskan atau dikurangi agar negara-negara dapat menghapuskan tarif yang diterapkan pada ekspor dan impor mereka.

Perdagangan bebas juga mendorong pengawasan yang lebih ketat, cepat, dan adil. Negara-negara cenderung berspesialisasi dalam produksi barang yang memiliki keunggulan komparatif, dan keberhasilan globalisasi tergantung pada bagaimana negara mendorong produk-produk yang dihasilkannya agar memiliki keunggulan komparatif yang kuat.

Dengan adanya contoh-contoh nyata globalisasi di bidang ekonomi tersebut, kita dapat mengenali dampak-dampaknya serta menghadapi tantangan yang muncul di era globalisasi saat ini.

Salah satu contoh nyata pemanfaatan teknologi dalam menghadapi globalisasi ekonomi adalah software akuntansi Beecloud. Beecloud membantu perusahaan dalam pengelolaan dan analisis data keuangan dengan fitur-fitur canggih seperti pelacakan pendapatan, manajemen inventaris, pembuatan faktur, dan analisis keuangan.

Gunakan Beecloud Untuk Meningkatkan Pendapatan Dilengkapi Laporan Keuangan Realtime

Integrasi dengan platform lain juga memungkinkan perusahaan memiliki pengelolaan data yang terintegrasi dan mendukung pengambilan keputusan bisnis yang lebih cerdas. Dengan Beecloud, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi operasional dan mendapatkan wawasan yang lebih dalam tentang kesehatan keuangan mereka.

Pengaruh Globalisasi Bidang Ekonomi Terhadap Perekonomian Indonesia

Indonesia, sebagai bagian dari dunia yang semakin terhubung, tidak dapat menghindar dari pengaruh globalisasi ekonomi. Setidaknya, ada empat sektor yang secara langsung terdampak oleh globalisasi ekonomi di tanah air, yaitu tenaga kerja, investasi, ekspor, dan impor. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, dampaknya bisa bersifat positif maupun negatif.

Selain keempat sektor tersebut, globalisasi juga mempengaruhi perilaku pelaku ekonomi dalam proses produksi. Peningkatan efisiensi dan intensitas penggunaan faktor produksi adalah dampak dari perubahan tersebut.

Salah satu dampak positif dari globalisasi ekonomi yang dapat dirasakan di Indonesia adalah meningkatnya frekuensi investasi dan perdagangan, serta peningkatan daya saing industri di tingkat nasional.

Namun, seperti mata uang yang memiliki dua sisi, ada pula dampak negatif yang harus dihadapi. Persaingan yang semakin ketat dalam industri nasional dapat mengganggu kenyamanan masyarakat.

Selain itu, globalisasi ekonomi juga menyebabkan pergeseran dari sektor ekonomi tradisional ke sektor ekonomi yang lebih modern. Hal ini mengakibatkan sepinya pasar tradisional dan meningkatnya migrasi tenaga kerja ke sektor-sektor yang lebih modern.

Baca Juga: Kegiatan Ekonomi: Jenis, Pelaku, Contoh, dan Tips Optimasi

Tantangan Globalisasi Bidang Ekonomi

Proses globalisasi ekonomi melibatkan penyatuan ekonomi lokal ke dalam sistem ekonomi global yang lebih besar. Perkembangan ini mencapai puncaknya dengan kesepakatan internasional tentang perdagangan melalui General Agreement on Tariffs and Trade (GATT) pada April 1994.

Pendekatan terhadap globalisasi ekonomi dapat dibagi menjadi dua kelompok di antara negara-negara di dunia. Kelompok pertama adalah negara-negara maju dengan perekonomian yang kuat yang merespons dan memanfaatkan globalisasi ekonomi.

Sedangkan kelompok kedua terdiri dari negara-negara dengan banyak sumber daya alam tetapi keterbatasan dalam sumber daya manusia untuk mengolahnya, yang mungkin menolak pemberlakuan perdagangan bebas.

Indonesia telah berani terlibat dalam perdagangan bebas dengan menjadi anggota AFTA (ASEAN Free Trade Area). Ini menunjukkan kesiapan Indonesia untuk berpartisipasi dalam perdagangan bebas di kawasan tersebut.

Untuk menghadapi globalisasi ekonomi, diperlukan beberapa upaya yang perlu dilakukan, antara lain:

  1. Mengembangkan sumber daya manusia yang kompeten, kompetitif, dan memiliki keterampilan yang baik dalam menghadapi persaingan global.
  2. Menerapkan standarisasi dan sertifikasi untuk perusahaan dan lembaga pemerintah guna meningkatkan citra, kualitas, dan keseriusan produk.
  3. Memerangi praktik korupsi, kolusi, nepotisme, dan manipulasi yang dapat menghambat pertumbuhan ekonomi yang sehat.
  4. Mendorong pengusaha lokal, terutama usaha kecil dan menengah, untuk bersaing secara sehat dalam pasar global.
  5. Mendorong inovasi dan kreativitas dalam produk dari masyarakat Indonesia, sehingga dapat menciptakan nilai tambah dan daya saing di pasar internasional.

Baca Juga: Sistem Ekonomi Pasar: Pengertian, Kelebihan dan Contoh

Dalam menghadapi globalisasi ekonomi, penting untuk menjaga kearifan lokal dan identitas budaya kita. Meskipun menjadi bagian dari dunia global, identitas dan kekayaan budaya Indonesia harus tetap dijaga dan diperkuat.

Memiliki perspektif global adalah penting, tetapi tidak boleh mengorbankan nilai-nilai lokal yang membedakan kita sebagai bangsa.

Kesimpulan

Demikianlah, globalisasi ekonomi merupakan fenomena yang tidak dapat dihindari. Salah satu contoh globalisasi di bidang ekonomi yaitu mudahnya produk luar negeri dipasarkan di Indonesia dan sebaliknya.

Hal ini adalah konsekuensi menjadi bagian dari dunia yang saling terhubung. Namun, penting untuk diingat bahwa Indonesia memiliki kekayaan budaya yang tidak layak ditinggalkan begitu saja.

Menjadi bagian dari dunia global memang penting, bahkan menjadi tuntutan zaman. Namun, penting juga untuk tetap memegang teguh nilai-nilai dan kearifan lokal. Berpikir global, bertindak lokal.

Kita perlu menjaga identitas bangsa Indonesia agar tidak terkikis oleh globalisasi. Mengadopsi perspektif global adalah hal yang penting, tetapi identitas budaya kita harus tetap dijaga dan diperkuat.

Apa itu Neraca Pembayaran Internasional?
Neraca pembayaran internasional adalah suatu laporan statistik yang mencatat semua transaksi ekonomi yang terjadi antara penduduk suatu negara dengan penduduk
Baca Juga
3 Konsep Dasar Ilmu Ekonomi, Penggolongan dan Pengaruhnya dalam Bisnis
Konsep dasar ilmu ekonomi secara mendasar mencakup 3 hal penting, yakni kelanggan (Scarcity), Pilihan (Choice) dan Pengambilan keputusan (Decision Making).
Baca Juga
Ekonomi Maritim: Potensi dalam Pembangunan Industri Kelautan
Ekonomi maritim adalah salah satu sektor penting dalam perekonomian Indonesia. Industri maritim ini memiliki potensi yang besar untuk memberikan kontribusi
Baca Juga
Ekonomi Deskriptif Adalah: Ciri, Fungsi, dan Contoh
Ilmu ekonomi mempunyai ruang lingkup yang luas, Alfred W. S. serta Douglas C. H. kemudian membaginya dan salah satunya ekonomi
Baca Juga
ROE adalah Return on Equity, Begini Fungsinya Untuk Bisnis
ROE adalah singkatan dari Return on Equity, yakni salah satu dari jenis return yang biasa terjadi di perusahaan, dua jenis
Baca Juga
Apakah Sistem Ekonomi Liberal Cocok untuk Indonesia?
Sistem ekonomi liberal adalah sebagai suatu paradigma ekonomi yang telah menjadi landasan bagi banyak negara dalam mengembangkan kebijakan ekonominya. Mendasarkan
Baca Juga
Customer Service Bee

148rb+ Pengusaha Sudah Pakai Bee

"Operasional makin lancar, bisnis terkontrol dan mudah discale-up"
Hubungi Tim Bee sekarang untuk konsultasi GRATIS
Logo Bee Web
Software Akuntansi & Kasir No. 2 di Indonesia. Memudahkan Pemilik Bisnis dan Akuntan untuk mengerjakan dan menganalisa keuangan lebih cepat, mudah, dan akurat. Gratis Trial atau Demo Gratis dengan Tim Bee.
Jam Operasional
Senin - Jumat, 09:00 - 16:00 WIB
Sabtu, Minggu dan Tgl Merah LIBUR
Chat via WA
Alamat Kantor
Surabaya: Jl. Klampis Jaya 29J, SurabayaBandung: Ruang 59 - Jl. Surya Sumantri No.59, Sukawarna, Bandung
Jakarta: Jl. Mampang Prapatan VIII No. 3B, Jakarta Selatan (Sementara Tutup)
Copyright © 2024 Bee.id
magnifiercrossmenu